alexa-tracking

Jadi Acuan Rupiah, Fundamental Ekonomi Perlu Diuji

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af338a25c779846718b4567/jadi-acuan-rupiah-fundamental-ekonomi-perlu-diuji
Jadi Acuan Rupiah, Fundamental Ekonomi Perlu Diuji
Fundamental ekonomi kerap dijadikan indikator untuk menilai rupiah. Namun, fundamental ekonomi sendiri sebaiknya terus diuji karena bukan berarti tanpa kekurangan.

Kepala Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada Tony Prasetiantono menerangkan, tahun 1998 fundamental ekonomi Indonesia relatif baik.

Fundamental ekonomi sendiri, kata dia, terdiri dari sejumlah indikator makro seperti pertumbuhan ekonomi, inflasi, neraca transaksi berjalan.

"Sejumlah indikator ekonomi makro paling basic namanya fundamental ekonomi, waktu itu baik-baik saja, tapi kemudian kejadian krisis. Sekarang pertanyaannya, kenapa bisa begitu?"ujar Tony di Jakarta, Rabu (9/4/2018).

Ada hal yang luput dari pemerintah, IMF, maupun Bank Dunia waktu itu. Dia mengatakan, indikator yang luput dari perhatian ialah utang luar negeri (ULN).

"Tapi satu faktor yang missing atau tidak tercapture, yaitu utang luar negeri oleh swasta, karena sistem devisa bebas, tidak ada capital control, maka swasta kita boleh utang luar negeri, bebas, dan tidak tercatat," ujarnya.

Sehingga, Tony mengatakan, ketika ULN yang sebagian utang jangka pendek jatuh tempo secara bersamaan muncul masalah.

Kala itu, ULN Indonesia sekitar US$ 130 miliar, komposisi ULN pemerintah dan swasta hampir sama yakni sekitar 50%.

"Cadangan devisa kita hanya US$ 20 billion, bayangkan US$ 130 billion, separuhnya swasta berarti US$ 65 billion, dari US$ 65 billion katakan sepertiga atau separuh jatuh tempo, sementara cadangan devisa US$ 20 billion ya nggak ketemu.

Demand melebihi supply. Akhirnya rupiah terdepresiasi," ungkapnya.

Dengan kondisi itu, Tony bilang fundamental ekonomi menjadi sesuatu yang terus diuji.

"Yang disebut fundamental ekonomi kuat, harus diuji betul, harus hati-hati," ujarnya.

Setelah peristiwa itu, pemerintah pun melakukan pencatatan pada ULN. Bahkan, pemerintah mendorong swasta melakukan lindung nilai (hedging).

Tony melanjutkan, fundamental ekonomi nasional saat ini juga relatif baik. Namun, fundamental ekonomi tersebut belum cukup menangkal pelemahan rupiah.

Dia menduga, ada struktur ekonomi yang belum kuat.

Dari berbagai literasi, dia mengatakan, mata uang seperti Taiwan dan Korea Selatan relatif kuat karena negara tersebut berorientasi ekspor.

"Kesimpulannya negara kaya Taiwan Korea hebatnya dia itu perekonomiannya berorientasi pada ekspor, perdagangan kuat.

Maka bisa himpun cadangan devisa gede itu yang buat mata uang stabil," ujarnya.

Sebab itu, dia bilang, untuk menjaga rupiah jangka panjang pemerintah mesti mendorong industri khusunya berorientasi ekspor.

"Industrialisasi, ekspor kuat, itulah yang belum kita miliki.

Fundamental ekonomi kuat, tapi masih kelemahan di situ, membuat kuda-kuda kita tak cukup tangguh ketika ada gejolak eksternal membuat rupiah volatile," tutupnya.

sumber

tidak,hanya menitikberatkan pd industrialisasi berorientasi export, msh banyak sektor lain yg dapat mjd sumber devisa negara,

misal dari sektor minerba & gas,
komoditi perkebunan dan pertanian,
hasil2 perikanan (laut),
hasil2 hutan,
pendapatan devisa dr tenaga kerja Indonesia yg bekerja di LN,
ataupun
industri software (perangkat lunak) berskala internasional.
dsb.

dimana terdapat kerangka struktur, mekanisme, serta perlunya acuan birokrasi msg2 yg efektif, efisien, dan dpt mjd mendorong.
bukannya indo dari dulu jadi eksportir minerba dan gas? klo minyak baru kita jadi importir


paling bener itu niru strateginya sby. perkuat sektor umkm, jadi sektor ini akan menjadi penopang untuk konsumsi. imbal baliknya konsumsi yg tinggi bisa terus menggerakkan industri yg lebih besar. jadi roda perekonomian muter terus

bukan kek skrg, malah umkm yg dihantam. ya kacau balau jadinya kek skrg emoticon-Traveller
image-url-apps
kaga ngerti ane sama yang gini gini
KASKUS Ads
image-url-apps
Quote:


Betul gan, jaman sekrng digenjot apa Ga jelas
Gak punya otak mosok bisa hedging ngimpi...emoticon-Ngakak (S)