alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
tidak tahu kemana arah hidup
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af3051712e2574c178b4567/tidak-tahu-kemana-arah-hidup

tidak tahu kemana arah hidup

mohon maaf sebelumnya, ane mau curhat disini, mau minta saran, minta pendapat kalau perlu dukungan untuk ane. sesuai judul yg ane tulis, ane tidak tahu dan bingung kemana menentukan arah hidup.

sblmnya ane perkenalkan dlu latar belakang ane. jenis kelamin laki2, ane berasal dari keluarga pas-pasan. bpakku kerja buruh dan kuli bangunan harian, mamak ibu ruma tangga, punya sodara 6 sudah menika semua, tapi 5 sodara itu ruma tangga mereka tdk berjalan baik alias cere smua. cere mrk bkn krn egois atau apa, cere mrk krn keadan ekonomi  yg tdk mendukung jg. cuma 1 sodara ane yg smpe skr msh utuh ruma tangganya. spt yg ane sebut, keluarga ane rejekinya pas-pasan, sodara2 ane jg tidak ada satupun yg "jadi orang". kami bisa makan sehari2 aja udah syukur. dulu bisa sekolah sampai sma aja bisa syukur. untungnya kami punya ruma sendiri jd kami tak perlu ngontrak. meskipun rumahnya buruk dan jelek kami msh ttp bersyukur. ane aja bersyukur bs kerja sekarang, untung jg ada yg mau terima ane kerja. ane dulu kerja jadi tukang sapu kantor dulu  selepas tamat sma, ane tabung gajinya dan untungnya bisa kuliah dgn biaya sendiri dr hasil kerja tukang sapu kantor itu mekipun cm mampu jenjang D1. kerja ditempat skr meskipun gajinya tidak besar tp cukup buat kebutuhan saya beli makan, pulsa,baju2 murah ( dan beli kuota internet jg utk hp samsung galaxy  jadul ane), dan bantu2 bapak & mamak.  perlu agan2 tahu, krn kondisi ane dari keluarga tak mampu membuat ane dari kecil jadi pemalu, minder, menghindar ketemu orang. itu karena dulu waktu ane kecil ane suka dikata2in dan diejek orang sekitar.  dulu waktu sekolah pake sepatu sobek2 aja ane suka diejek2, dikatain jg oleh orang2 disekolah krn kerja bapak tukang bangunan, jdnya di sekolah ane jg ga punya teman, karena malu dan suka dibuli2. punya teman dekat cuma teman dekat rumah aja tp skr sdh tdk tau dimana krn dia sdh lama pindah. tdk jg dr orang2 sekitar, herannya sanak2 famili jg suka menganggap keluarga kami remeh. waktu ane msh kecil jg suka dituduh maling tiap kali cm maen kerumah paman kami yg paling kaya diantara keluarga kami.  padahal ane sudah diajari mamak jgn jd maling. dan ane mmg tidak pernah maling sm sekali tiap kesana, cm numpang nonton tv dan ketemu nenek disana, (sekalian ane jg minta makanan sm nenek klo ada yg bs dimakan sih). krn cercaan dan cibiran dari sanak famili yg suka anggap kami remeh jg bikin ane makin malu dan takut ketemu mereka. sampai skr ane menghindar klo ada acara keluarga krn ane nyadar ane bukan siapa2 diantara sanak keluarga tsb, dan tiap ketemu pasti suka diremeh2in mrk, dikatain bukan sarjana,dikatain bodoh diantara semua keluarga, dikatain paling jelek,  dan tdk punya apa2. rasanya sakit sekali. tp apaboleh buat, ane tdk bisa apa2. ane jg suka ga dihargai orang2 sekitar gan, ga tau kenapa, padahal ane gak ganggu orang, ane pendiam, dan seringnya ane suka dianggap remeh sm orang. tp bagi ane itu tdk msalah selagi ane tida  ganggu orang dan tida merugikan orang. bagi ane suka dan tidak disukai itu adalah hal yg biasa dalam hidup. ga semua orang jg harus menyukai ane yg begini adanya. ane sudah biasa dgn itu. dan itu hak mereka jg mau menyukai atau tidak.

krn keadaan ane yg sdh sangat tdk percaya diri, minder dan pemalu dan sering dianggap remeh orang itu jg sampe skr ane belum pernah pacaran sama sekali. mau tau berapa usia ane skr gan? tahun ini ane berusia 36. ane sebenarnya malu utk ngakui klo ane sudah setua ini tp krn ini buat curhat jd ane hrs jujur. Bayangkan gan, diusia 36 ini ane masih bujang lapuk dan tdk pernah pacaran sm sekali. tapi ane normal gan. jgn dikira ane tdk pernah pacaran ane tidak normal. ane jg masih perjaka dan blm pernah sama sekali begituan apalagi jajan (buat sehari2 aja susah apalagi mau jajan). karena keadaan ane lah yg bikin ane jd malu dan tida berani utk dekat2 dgn wanita krn ane dari keluarga pas-pasan,  ane suka diremehi orang, keluarga ane jg yg tdk dihargai orang2. ane jd takut utk kenalan dgn lawan jenis krn ane sdh anggap pasti tdk ada yg mau sma ane krn ane keadaan begini. jaman skr ada apa wanita mau dgn lelaki miskin dan penuh kekurangan gini? tahun 2003 pas kuliah D1 dulu ane sempat kenal dan dekat dgn cewek tp dia menghindari ane pas ane kasi tau kerjaan bapak dirumah spt apa.  sejak itu sampai skr ane tida berani lg deket2 cewek. 

usia spt ane seharusnya mmg sudah berkeluarga, tp apa daya, rejeki ane jg turun temurun spt ortu ane. rejeki ane jg pas-pasan. gaji sebulan ane cuma 2.3 jutaan. tp ane masih bersyukur dan itu sudah cukup bagi ane. untung aja ini ada yg mau nerima ane bekerja . ane jg tdk punya kemampuan lain yg bs jadi nambah penghasilan sampingan. benar ane bodoh, tdk ada kelebihan. Tp dgn gaji ane segitu spt skr jadinya bikin ane takut untuk menikah (itupun kalau2 seandainya ada perempuan yg mau sama ane). maap bukannya ane tida yakin akan rejeki pemberian Tuhan yg akan datang klo menikah. Harus ane akui, nasib ane jg sebenarnya jg bisa dikatakan sering tida bagus, entah knp ane sering dapat sial. Sial ane beragam, maap ane tida bs ceritakan semua kesialan ane. terlalu malu utk ane ceritakan. Salah satu sial ane dulu adalah ane sdh nyoba utk memperbaiki nasib dgn jalan lanjut kuliah (dgn biaya sendiri), sayangnya ane putus kuliah dgn biaya yg sdh ane keluargan sendiri itu, tdnya kerjaan ane aman2 aja tau2nya tempat kerja pailit, kerjaan ane ga dilanjutin, berusaha cari kerja sana sini utk biar bs lanjut kuliah tp gak dapat2 jg sampe akhirnya 1 tahun lbh ane nganggur akhirnya putuslah kuliah ane yg baru disemester 3 dan gak dilanjuti lg smpe skr. Dr dlu jg blm pernah dpt kerjaan yg tetap. Kerjaan ane skr jg bukan berstatus karyawan tetap. makanya ane jd takut klo nanti nikah, siapa tau bs aja ane apes lagi. semisal ane dapat sial juga krn kerjaan ane tdk diperpanjang atau di berhentikan, pasti rumah tangga jadinya banyak cobaan. Ini yg ane tida mau. Sudah cukup cobaan2 ane dgn kesialan yg ane dapat. Sudah cukup rasanya ane harus menanggung nelangso ini, makanya ane ga mau klo pas nikah, kesialan dan nelangso ini terbagi sm orang lain yg hrs menderita krn ane.  Sudah cukup jg sodara2 ane cere krn keadaan ekonomi mrk. ane jg ga mau ini terulang sama ane. 

di usia ane yg tahun depan menginjak 37 tahun, ane sangat bingung mau nentuin arah hidup ane kemana. Apakah nasib ane bs lbh baik kalo ane nikah? atau malah sejak nikah malah nasib tdk ada perubahan. Soalnya nikah itu adalah ladangnya bnyk cobaan katanya. Spt yg ane bilang , bukannya tida yakin dgn rencana Tuhan akan lbh baik didepan sih, tp siapa yg bs tau dgn keadaan kedepan? akan seperti apa nasib didepan dikemudian hari? bisa aja sial, apes,...

terima kasih. semoga ada yg bisa memberikan ane pencerahan.
maap klo kepanjangan
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 3
dtg ke majelis ilmu ustadz2 salafy kalo ente muslim, insya Allaah ente lebih tenang dan bahagia menjalani hidup, jauhi kemaksiatan, maksimalkan ketaatan.. smg Allaah mudahkan urusanmu
I feel you bro....

coba dengarkan doa ini InsyaALLAH akan meringankan beban yang sedang ente alami saat ini....

ane udah membuktikan di diri ane sendiri dan bisa langsung merasakan efeknya segera di hari yang sama saat ane membacakan doa ini...

kalo belum kaya jangan nikah dulu gan. aku juga sama belum nikah tapi usiaku sih gak nyampe segitu. mending ya gan daripada menikah lalu buat anak orang sengsara mending jangan nikah dulu, kumpulin uang dulu. kalo memang belum ada yang mau sama si agan, ya bodoin amat lah kalo ada yang nyindir, mending ngebahagiain orang tua aja dulu gan, buat mereka merasakan enaknya masa tua. Maaf ya gan jika nanti oranh tuamu udah meninggal kamu pergi aja gan dari kampung nyari tempat lain, terserah deh mau kemana soalnya kalo umur udah segitu gak nikah2 emang bakal nerima banyak ejekan dan sindiran yg menyakitkan. Motivasi sekarang buat ngebahagiain ortu aja dulu sambil nabung buat nanti nyari tempat tinggal baru.
Jadikan bentuk bulian orang, menjadi energi untuk lebih baik, semisal ada kata kata saudara atau orang yang menyakiti, jadikan hal tsb untuk bangkit, buktikan bahwa omongan mereka gabener, bangkitkan amarah agan gitu loh,

Jadi kondisi sekarang gaji 2 jutaan, ngirit ngirit dulu lah atau super ngirit dulu, cari peluang usaha gan, jangan andalin gaji
Dari gaji, sisihin buat bikin suatu usaha

Semisal jualan, agan lihat sekeliling aja, dijalan ,lihat apa sekiranya yang bisa, contoh aja jualan buat sarapan
Jika agan dijabodetabek agan coba lihat tuh pagi pagi banyak yang jualan bubur/nasi kuning/lontong dan yang semisal

Btw ane pernah nanya tukang jualan lontong, ane tanya ambil untung berapa per porsi, dia bilang sih katanya untung 5ribu
Ane kira tuh lontong, pasti laku diatas 20 porsi , sehari dia profit diatas 100berarti

Apalagi kalo agan jualan diinternet, di Facebook atau marketplace
Banyak itu yang bisa jualan 100pcs barang sehari
Agan kan tau sendiri kan dari pekerjaan agan sendiri belom aman,

Lalu selain usaha, agan juga yang rajin lah Ibadah dan doa, serta belajar agama, dari sana akan banyak nasehat nasehat serta banyak temen temen yang baik

Semoga agan diberi rezeki yang banyak, diberikan jodoh yang sholehah,
Diubah oleh iam.erka
Kamu mau punya anak dan anak kamu merasakan hal yang sama dengan yang kamu rasakan sekarang? Waktu kecil hidup kekurangan, sering diejek orang, besarnya madesu, rezeki seret dan dipandang hina oleh sanak keluarga?

Tidak tega, bukan? Hidup membujang adalah pilihan yang masuk akal. Namun jika memang di jalan kehidupan nanti ada jodohnya, haruskah menolak? Jika saat itu tiba, baru dipikirkan lagi. Untuk sekarang, cobalah berdamai dengan hidup membujang. Jika jodoh tidak ada, setidaknya kamu tahu anakmu tidak akan hidup menderita seperti kamu.

Ts, g percaya akan karma kehidupan lampau dan akan datang. Semua penderitaanmu di kehidupan ini adalah untuk membayar karma di kehidupan yang lalu.

G sungguh2 berharap ada karma baik yg berbuah di kehidupan ini untuk kamu. Semoga kehidupan yg akan datang terlahir di keluarga yg berkecukupan.
tidak tahu kemana arah hidup
sering2 bergaul sm orang2 yg semangat menjalanin hidup dan cari tau tentang apa yg membuatnya semangat...dan klo ada waktu senggang sering2 membaca agar tambah wawasan dan inpsirasi...tuhan ga bakal ngerubah nasib agan klo agan ga merubah sendiri nasib aganemoticon-Cendol Gan
Alasan di balik pernikahan terlambat , telat atau gak menikah sama sekali

Ø Terlalu sangat pemilih.

Ø Prioritas utama untuk pendidikan dan karir

Ø Masalah keuangan

Ø Dikehidupan sebelumnnya, dia kurang baik atau gak sama sekali baik memperlakukan pasangannya ( hukuman sebab akibat yg dijelaskan sis clonning ortilo )

saran ane untuk sekarang yg terpenting agan lebih baik berkonsentrasi pada kehidupan sosialmu, diperhatikan penampilan fisik dan sebagian besar dari semua kepribadian agan contohnya sifat minder agan berarti agan harus belajar bagaimana cara menjadi lebih percaya diri dan optimis


Tetap menikmati hidup agan dan jangan khawatir tentang "kehidupan pernikahan masa depan" mu gan
Diubah oleh ryderfr
Banyk harta berat ntar hisab nya bre
Kbtlan tmn" ane bnyk umur sgtu yg blm nikah jg..taun kmaren ad yg nikah ane suport kkurangan modal sma nyali nya buat jd in nikah sma orng pangalengan.
Dlu ane pas umr 23-25 ngbet bngt pngen nikah cman g jdi bre d prjlanan doi hamil sma orla emoticon-Mewek
Skrang umr ane dh 26 d ajkin nikah ane nya yg blm poll..ane skrang klo sabtu-minggu maen k daerh" bre nyari stock calon istri buat jaga" klo d pecat sma doi emoticon-Mewek
Sifat doi yg buat ane bimbang buat slamanya idup bareng emoticon-Mewek
Ente cba bre klo ktemu cwe yg ente mau tiap ente abis ibadah minta aj trus bre k yg d atas sampe ente cape minta pasrah smpe nangis..ane prnah cba soalnya bre ngedoa pngen d dketin sma cwe karta d daerah ane..sblan langsung dpt it kek ane g usaha lobi" gtu pdhal doi cwe alim sdangkan ane cwo muka bejad krain gkan mau trnyata pke doa mah gampang bre dptinya emoticon-2 Jempol
Hidup membujang bukan pilihan gan,
Malahan jadikan kepengenan nikah sebagai pemicu agan cari duit

Kesendirian itu rawan untuk berbuat Yang enggak enggak
Bangun malam gan jam 3 dinihari Tahajud...minta petunjuk,jalan keluar,jodoh....ente liat gan abang2 jual kueh 1000 an bisa nikah,kuli gali tanah bisa nikah,jual ulekan keliling bisa nikah...ada aja cewe yg mau....yg penting jgn di bayangi bayangan ketakutan masa depan yg belum tentu trjadi....cari isteri yg sederhana gan....jadi siap hidup sederhana makan seada nya yg penting setia bisa urus suami...nanti kalo kalian nikah jgn larang isteri kerja...nanti gaji kalian kan bisa di gabung ...ga ngontrak itu nilai lebih...banyak yg gaji 2 jt bisa hidup....yg penting sederhana,cermat,makan dan pakai apa ada nya

perihal orang ngejek biar kan aja...toh ngejek nasib orang kelak kena balasan nya ...soal tahajud di coba gan...ane udah ngerasa banyak problem hidup selesai dgn tahajjud...minta jodoh cantik ,muda tahajud gan...ane doa pas mau buka puasa juga dan terkabul.
Diubah oleh janniserri
Quote:


Haduh emoticon-Ngakak

jika prinsip semua kaya agan jutaan cowok ga nikah2...sebab kuli batu,pedagang asongan dll jutaan lain nya ga akan pernah kaya ..sebab dunia ini Tuhan buat kaya miskin...ga ada dalam sejarah penduduk negara kaya semua emoticon-Big Grin

kalo ga tega bikin susah anak orang cari cewe yg udah biasa susah.jgn cari cewe kaya dan berkecukupan yg suka main ke mall makanan nya piza dan burger.
Diubah oleh janniserri
Quote:


ukuran kaya itu gak bisa di ukur.
ketika ente punya penghasilan tetap, dan napsu ente udh tak tertahan, segeralah menikah
hahaha dikampungku banyak gan, belakang rumah udah nikah 2 tahun, punya anak 2, suami gak kerja, masih tinggal serumah sama mertua, istrinya malah nyari sampingan jadi tukang loundry baju yang seharinya gak seberapa. apa tega sih liat kayak gito? samping kiri rumah sama aja punya anak 1 suami malah menganggur, jualan ini itu gak cocok dihasil akhirnya gulung tikar, lalu samping kanan rumah punya anak 1 juga, suami gak kerja malah ngandelin orang tua nya. beli pampres minta ortu, pulang ke rumah minta beras. Kalo menikah macam itu mending mapanin dulu diri sendiri baru nikah emoticon-Ngakakemoticon-Maluhammer
Idealnya pasangan selalu mendukung, baik dalam keadaan suka dan duka
tidak bisa dipungkiri sekarang itu hidup butuh duit, tapi selama ente masih mau berusaha (kerja) dan ga milih milih, mudah mudahan masih bisa memenuhi kebutuhan.
pernah baca tulisan di pangkalan ojek "Kalau emang rezeki mah gak akan kemana, tapi kalo ga kemana mana bagaimana mau dapat rezeki?"

Terkadang yang mahal itu bukan biaya hidup... tapi gengsi
cari pasangan yang sederhana, jangan cari yang gengsinya gede emoticon-Big Grin
Tetap semangat bre
Quote:


itu nama nya pengangguran...ini kan ts ada mata pencaharian walau minim....nikah itu yg penting ada pekerjaan untuk minim ngasih makan anak orang....ga usah nunggu kaya dulu baru nikah

Quote:


idem

pengangguran....kalimat ente salah jika bilang kaya dulu baru nikah...yg benar dapat pekerjaan dulu baru nikah...walau kerja nya cuma nge grab,jual kueh cubit,jual kueh leker,narik betor dll

keren loe bang, kalo SEMUA kekayaan orang" yg merendahkan ente dikumpulin, itu belum bisa membeli ataupun mengimbangi pahala sabar ente , mantab , tetep sabar ya.... saya cuma bisa bantu doa aja, wong saya juga kuli
gimana ya komentar ke orang yg sangat pesimis dalam menjalani hidup ini..

kesampingkan dulu masalah miskin dan nikah deh..

agan hidup punya tujuan gak ?
Sedikit sharing ya gan

Jangan menyerah dengan keadaan, walaupun dari keluarga yg pas2 an, setidaknya agan TS gak boleh rendah diri.
Keadaan bisa berubah kalau agan punya kemauan yg keras dan Doa, Ikhtiar.
Coba deh lihat disekitar kita, masih banyak yg lebih parah dari kita kan. Itu tandanya kita harus banyak2 bersyukur juga.

Kalau masalah rejeki yg dirasa pas2an, udah berumur tp belum berani menikah, Agan ya harus Yakin klo Tuhan itu Maha pemberi rejeki.
Cari usaha lain kek, Insya Alloh aja jalan keluar

emoticon-2 Jempol
Quote:


Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di