alexa-tracking

Catatan Harian Pojok Meja (Terlalu Absurd Untuk Dilupakan)

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af2cab131e2e6d41c8b456a/catatan-harian-pojok-meja-terlalu-absurd-untuk-dilupakan
Catatan Harian Pojok Meja (Terlalu Absurd Untuk Dilupakan)
Catatan Harian Pojok Meja (Terlalu Absurd Untuk Dilupakan)
Inspirasi cover: @namelessdiary

PERKENALKAN

Quote:


Q & A
Q: Ini cerita fiksi atau non fiksi?
A: 60% Fiksi 40% Non Fiksi

Q: Thread ini ceritanya tentang apa nih?
A: Tentang perjalanan gue di SMK. 20% Persahabatan 30% Perjuangan 50% Percintaan. Awal-awal cerita sih masih perkenalan tentang SMK, di part-part berikutnya bakal gue ceritain tentang perjalanan kisah cinta gue selama 3 tahun di SMK.

Q: Berapa kali update cerita?
A: Sepengin dan seinget gue aja. Hahaaa

Q: Sad ending atau happy ending?
A: Simak aja ceritanya, bakal banyak hal-hal tak terduga hahaaa

BASA-BASI GABUT
Part 1
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6
Part 7
PETUALANGAN ASMARA
Part 8
Part 9
Part 10
Part 11
Part 12
Part 13
Part 14
Part 15
****

#Part 1
Terpaksa di SMK

Quote:

Kenalin nama gue Murniyati, biasa dipanggil Maudy Ayunda. Emmm, maksud gue biasa dipanggil Murni atau Yati ataupun Murniyati. Rambut gue lurus, panjang, kulit gue sawo mateng bukan sawo busuk. Kalo di rumah hobi mainan hp, di sekolah hobi makan. Gue termasuk anak yang mandiri, suka cari duit halal, yang penting bisa buat jajan. Di kelas, gue dikenal punya tulisan yang jelek, tapi gue tetep PD (Percaya Diri).

Pelajaran kelemahan gue yang berbau itung-itungan, contohnya kaya matematika dan akuntansi. Pelajaran kesukaan gue yang gak ada itung-itungannya, contohnya kaya sejarah, agama, bahasa indonesia, emmm apalagi yah, itu aja cukup deh. Kata temen-temen, gue cocok jadi anggota Senayan, soalnya sering tidur di kelas.

Oh ya, gue lahir di kasur dengan selamat pada tanggal 12 Mei 1998, bertepatan dengan peristiwa kerusuhan Trisakti, makanya gue orangnya suka rusuh. Gue menempuh pendidikan yang cukup beraneka ragam, dari mulai SD, lanjut ke MTs, dan lanjut lagi ke SMK. Gue sebenernya dulu gak pengin pake banget sekolah di SMK, tapi karena disuruh oleh orang tua, akhirnya gue nurut aja. Maklum orang tua gue berasal dari keluarga sederhana, gak kaya, makanya gue di sekolahin di SMK biar jadi orang kaya. Lebih tepatnya, biar lulus bisa langsung kerja gak nyusahin orang tua. Ituh!

Oh ya, by the way SMK gue bukan STM, lebih ke ekonomi gitu, dan di SMK gue gak pernah ada tawuran yang kaya di tv tv. Bahkan murid-murid di SMK gue lebih di dominasi cewek daripada cowok, makanya kalo ada cowok sedikit cakep di sekolah gue, yang ngefans udah puluhan cewek.
***

Gue dulu saat masih MTs cukup berprestasi, nilai raport gak pernah cacat, sering jadi bintang kelas, tapi itu gak bertahan lama, karena gue kasian ke temen yang juga pengin ngerasain jadi bintang kelas. Waktu pendaftaran SMK, gue diskusi sama salah satu temen deket gue dari MTs, namanya Fatimatu Solikha, biasa dipanggil Ipat. Ini nama sama panggilan emang gak nyambung banget. Dia orangnya kurus, lumayan tinggi, dan cantik, tapi masih lebih cantik gue. Hobinya ngoceh, gampang laperan, kecil-kecil cabe rawit dia. Salah satu sifat yang gue suka dari Ipat, dia orangnya penyabar. Sering gue usilin juga gak ngelawan, paling cuma nangis.

Quote:


Dari hasil diskusi panjang dengan Ipat, akhirnya gue putusin fix banget daftar di SMK. Pilihan pertama TKJ, pilihan kedua AP. Gue sengaja gak daftar jurusan yang kaya Ipat (akuntansi), alesannya simpel, gue gak suka itung-itungan, dan gak pengin dibikin pusing sama angka-angka. Konon, jurusan akuntansi ini ngitung duit setan, ngitung duit banyak tapi gak ada wujudnya, makanya gue lebih tertarik dengan jurusan Administrasi Perkantoran (AP), yang gue sendiri gak tau itu jurusan ngapain aja.
***

Pagi-pagi gue dateng ke rumah Ipat, buat berangkat bareng pendaftaran. SMK gue dulu emang belum ada pendaftaran via online, gak usah tanya kenapa, gue sendiri gak tau jawabannya. Gue ke SMK dari rumah Ipat jalan kaki, karena emang gak terlalu jauh dari rumah dia, sekalian manfaatin waktu buat ngobrol-ngobrol.
“Lo udah fix Mur pilih jurusan pertama TKJ, kedua AP?”
“Udah pat. Lo pilihan kedua apa?”
“Gue pilihan kedua PM Mur. Emak lo udah tau jurusan yang lo pilih di SMK?”
“Belum pat, gue gak ngasih tau. Ntar emak gue tanya-tanya gue bingung jawabnya. Lo udah cerita sama emak lo?”
“Udah Mur. Semoga kita berhasil ya Mur.”
“Amiin... Kita pasti bisa pat. Berhasil berhasil berhasil, hore hore... “ Jingkrak jingkrak kaya Dora
Karena gue sama Ipat daftar di beda jurusan, terpaksa kami harus berpisah untuk beberapa jam, walaupun aslinya gak mau terpisah... Huhu. Asli ini lebay

Sekedar informasi, mata gue minus semenjak MTs, gara-gara di MTs pake layar proyektor (LCD) dan mata gue akhirnya kena minus. Ndeso banget ya gue. Saat pendaftaran SMK gue sengaja gak make kacamata, gue takut gak dibolehin, gue takut gak lolos, makanya gue gak pake kacamata. Ternyata untuk jurusan TKJ ada test buta warna, asli itu tulisan dan gambar abstrak banget, kaya kisah cinta gue. Gue gak jelas ngeliatnya, yaudah gue jawab asal-asalan aja, ehh... Ternyata untuk test buta warna gue berhasil. Alhamdulillah ya, sesuatu.

Gue daftar dari jam 08.00 sampe pemberkasan selesai jam 12.00. Gue bingung nyari Ipat dimana, muter-muter gak ketemu, apalagi pulsa di hp gue udah habis. Huffft. Rasanya gue pengin pinjem microfon panitia pendaftaran buat manggil nama Ipat, tapi entar gue dikira gila. Ya udahlah... Kalo emang jodoh gak bakal kemana (lah?)
Saat gue jalan mau ke pintu keluar, ada suara yang manggil-manggil nama gue.
“Mur Mur... Murniyati...”
*Gue berhenti*
“Woyy... Gue dari tadi nyariin lo. Sampe gue tanya-tanya ke satpam tapi katanya gak kenal lo.” Ucap Ipat
“Ett anjir, ya iyalah si satpam gak kenal gue, gue aja gak kenal tuh satpam.”
“Lo baru keluar ya? Lama amat sih lo, ngapain aja dari tadi? Nyari cowok?”
“Ett si kamvret, gue tadi sempet salah ruangan, mana ada test buta warna lagi. Yang bikin kesel tuh ngantrinya lama banget, kaya mau bagiin sembako.”
“Haha... Sabar Mur, lo katanya strong.”
“Iya strong, setres tak tertolong.”
“Sa ae lu njir.”
Dan kami putuskan pulang bersama-sama lagi. Di sepanjang jalan, kami cerita tentang masalah cowok. Ipat pada waktu itu menyandang status jomblo, karena baru putus sama pacarnya. Gue sendiri abis di kecewain sama cowok yang gue suka, gak tau alesannya apa, padahal gue lagi sayang-sayangnya sama doi, ehh malah ditinggalin.

Quote:

***

Pulang dari pendaftaran SMK gue disambut sama emak gue, di wawancara banyak banget. Emak gue seperti layaknya wartawan profesional.
“Mbak, apakah tadi sudah daftar di SMK? Bagaimana perasaannya, apakah benar mbak merasa ketakutan yang amat dalam? Kapan akan menerima pengumuman tidak lolosnya?”
“Sorry... Sorry yaah gue lagi sibuk banget nih.”
Okeh, tadi becanda.
“Ka, tadi kamu daftar di SMK jurusan apa?”
“Jurusan pertama TKJ, jurusan kedua AP mah.”
“Kenapa daftar jurusan TKJ? Itu mah jurusannya anak cowok, yang ngerakit-ngerakit dan nyervice komputer. Jangan milih jurusan itu.”
“Lah, kan udah daftar tadi ma. Terus gimana?”
“Nanti kalo kamu test ganti aja jurusannya. Pilihannya Akuntansi atau Perkantoran aja, jangan pilih TKJ pokoknya.”
“Hadeuh maaa... Yaudah, entar kalo bisa aku ganti jurusannya deh pas test tertulis.”
“Kudu bisa ganti pokoknya!”
“Iya ma iyaa.”

Asli hari itu gue pusing banget. Emang bisa ganti jurusan? Ahh, emak gue kaya peramal aja. Perasaan emak gue gak tau tentang SMK deh, dapet info dari mana nih emak gue, jangan-jangan emak gue hobi searching di google lagi, yakali.
Gak cuma saat ujian nasional aja, pendaftaran ke jenjang sekolah berikutnya juga ternyata moment-moment yang digunakan para pelajar untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Termasuk gue, jadi rajin ibadah, rajin ini, rajin itu, tidur juga gue tetep rajin. Ntaps
***

Tibalah hari dimana harga diri gue di pertaruhkan, gue liat temen-temen gue yang nilainya lebih rendah dari gue udah keterima di SMA-SMA favorit di kota gue, mereka udah dapet SMA negeri, mereka dengan senangnya tanpa beban bisa haha hihi. Lha gue? Boro boro bisa haha hihi, becanda sama temen-temen, ngeliat muka gue sendiri di kaca aja datar, gak bisa senyum. Kalo sampe gue gak lolos di SMK negeri ini, secara otomatis gue bakal sekolah di luar negeri, alias swasta, karena satu-satunya sekolah negeri yang pendaftarannya terakhir cuma SMK yang emak gue pilih doang.
*Jeeeng jeeeng jeeeng*

Pagi-pagi gue udah kenyang sarapan, kaya orang mau bertani ke sawah. Gak lupa gue pake baju rapih, salim sama emak gue, minta doa emak gue biar ngisi test nya dipermudah dan bisa lolos tentunya. Saat test gue satu ruangan sama Ipat, nomer test gue 613, nomer test Ipat 614. Sesuai perintah emak gue, di lembar jawaban gue pilih jurusan pertama AP, jurusan kedua gue pilih PM. Bodo amat ah mau jadi kasir atau sales yang penting halal. Pikir gue saat itu

Gue ngisi soal dengan sangat khusyuk, sesekali gue membaca istighfar, biar gak ada yang pinjem tip-x di gue. Soal-soal test nya 50% mudah, 50% gue gak bisa jawab. Tapi berkat rahmat Tuhan yang maha pengasih, gue seakan-akan dapet wangsit, akhirnya gue melakukan cara yang sehat, apapun soal yang gak bisa gue jawab, maka itu jawabannya A. Tsaaah. Kerjakan, kumpulkan, lupakan. Itu prinsip gue kalo habis ngerjain soal-soal ujian.
*Bel berbunyi, pertanda waktunya pulang.*

Gue sama Ipat pulang bareng, seperti biasa mampir dulu ke rumah Ipat, numpang napas. Padahal sih biar dikasih makanan dan minuman. Ngoahaha
“Tadi soal-soalnya lo jawab semua Mur?”
“Yooshh.”
“Keren lo Mur. Gue mah ada yang gue kosongin.”
“Kenapa?”
“Bingung.”
“Apah? Bingung? Tinggal nyilang aja bingung? Terangkanlah... tetetotet Terangkanlah...” nyanyi lagu Opick
“Anjir, gue ngitung jawabannya gak ketemu-ketemu makanya gue kosongin. Lo emang tadi ketemu hasilnya yang bagian matematika nomer 5?”
“Gue soal-soal matematika jawabannya A semua.”
“Kenapa?”
“Yaaaaa gue pengin jawabannya itu sih. Ngoahaha.” ketawa iblis
*Plak! Gue di tampol Ipat*
***

Sambil nunggu hasil pengumuman, gue lalui hari-hari gue dengan harap-harap cemas, gue ngerasa takut aja kalo sampe gak lolos di SMK, selain malu sama keluarga, juga malu sama temen-temen MTs, karena walaupun MTs, tapi sekolah gue ini favorit dan paling bagus di kota gue (sombong dikit). Emak gue sih yakin kalo gue bakal lolos di SMK, tapi gue sendiri gak yakin, karena saingannya banyak banget. Gue juga heran, kenapa yang daftar di SMK banyak banget, apa karena para orang tua mikirnya setelah lulus SMK bisa kuliah, dan bisa juga kerja? Hmm... Entahlah, hanya Tuhan yang maha mengetahui.

Tibalah di hari minggu yang ditunggu-tunggu, jam 09.00, gue udah otw ke SMK naik angkot. Kali ini gue gak bareng sama Ipat, tapi bareng sama Mila, temen yang satu desa sama gue. Sampai di SMK, gue nyari-nyari tempat pengumumannya.
“Kaka, pemberitahuan pengumumannya dimana ya kak?” tanya gue ke kaka panitia
“Di deket lapangan dek, disana ada papan pengumumannya kok. Kalo lolos nanti ikut kumpul di lapangan yah.”
“Kalo gak lolos gimana kak?”
“Tetap semangat, dan jangan berputus asa!.”
“.....”
Gue lari-lari ke lapangan bareng Mila, gue liat di papan pengumuman Administrasi Perkantoran, disana terpampang nama Murni. Gue seneng banget, ehh ternyata dibelakang namanya Khofifah. Kamvret. Gue tetep semangat 45 nyari nama gue, dan alhamdulillah ternyata disana ada nama gue “Murniyati”.
“Mil, lo lolos di jurusan apa?”
“Gue gak lolos Mur.”
“Serius?”
“Serius.”
“Tetap semangat dan jangan putus asa!” *puk puk puk

Bagi yang dinyatakan lolos langsung baris ke lapangan, sesuai dengan jurusannya, jangan berdiri diem di papan pengumuman, kasian yang lainnya mau ngeliat pengumuman jadi terhalang.... *Suara toa panitia MOS*
Hueeffftttt... Akhirnya lega juga, gue dinyatakan lolos. Seenggaknya gue bisa wujudin permintaan emak gue, dan gak malu-maluin diri gue. Gue liat di samping papan pengumuman ada kaka kelas yang tinggi, kulitnya sawo mateng, dan wajahnya manis. Gue liatin tuh kaka kelas dari tadi, sampe gue gak berkedip. Manis juga tuh kaka kelas, kaya Afar. Ucap gue dalam hati.
“Dek kamu lolos apa nggak?” Tanya kaka kelas yang dari tadi gue liatin wajahnya
“Lolos apa kak?” Jawab gue gugup
“Keterima disini nggak?”
“I.. iya kak, aku di terima.”
“Yaudah langsung baris ke lapangan aja, jangan bengong disitu.”
“Ohh... Iya iya kak.”
Gue langsung baris ke lapangan. Disana gue lihat ada Ipat udah baris di jurusan Akuntansi. Dia senyum ke gue, gue juga membalas senyumannya. Oke, sip.

Di lapangan kaka panitia ngasih pengarahan tentang hari MOS. Setelah itu anak-anak baru yang masih unyu-unyu di giring kaya bebek ke kelas masing-masing jurusan. Di kelas dibacain perlengkapan yang mesti dibawa selama MOS. Gue nyatet dengan bingung, ini maksudnya apaan sih, segala pake kode, dikira gue orangnya pekaan.
“Disini kaka-kaka tidak memberikan nama perlengkapan yang mesti dibawa, tapi kami memberikannya dalam bentuk teka-teki, kalian jawab sesuai logika kalian. Kalian paham kan?” Ucap kaka senior
“.....” anak-anak membisu
Tinggal iyain aja sih, biar cepet. Ucap gue dalam hati
“Pada paham kan...?” tanya kaka senior lagi
“Iiiyaa paham kaaaa.” Jawab anak-anak dengan kompaknya
Gue kesel, perlengkapan yang mesti dibawa banyak banget, mana penampilannya dibikin kaya orang gila lagi. Gila gila gila. Rasanya selama masa MOS gue gak pengin berangkat, tapi takut kena sanksi, kalo berangkat, nanti kaya orang gila. Huuaaaa. Jam 12.00 siang kami anak-anak baru yang unyu-unyu udah disuruh pulang, katanya buat nyiapin perlengkapan-perlengkapan yang dibutuhkan. Dengan senang hati gue bersemangat buat balik ke rumah, bukan buat belanja, tapi buat tidur. Oke, sip.
#Part 2
Sesajen Masa Orientasi Siswa

Quote:

Usai belanja segala tetek bengek perlengkapan MOS, gue sedikit bernafas lega. Gak ketinggalan, gue juga itung-itungan total belanja. Ngeliat totalnya bikin gue pengin semaput. Ribet amat dah sekolah, segala beli pistol-pistolan, kenyot, besek, cat, tali, solasi, nyari kaleng bekas, huffft. Pokoknya kaya gembel banget deh. Pantes aja pelajar Indonesia bocahnyanya banyak yang gesrek, kelakuannya seringkali bandel, orang saat MOS nya aja di didik kaya orang gila gini, pas kelulusan malah pada coret-coretan baju. Bejimana Indonesia mau maju, kalo generasinya macem begini, hah? Tanyakan pada rumput yang bergoyang? Gerutu gue sambil ngecat besek buat persiapan MOS besok.
***

Jam 05.00 pagi gue udah rapi. Gak ketinggalan sebelum berangkat gue ngaca dulu, hmm... udah cantik, lebih tepatnya udah kaya orang gila. Di kepala dikuncir tali-tali kecil 12 biji, di tambah pake topi besek yang di cat warna ijo dan item, pake rok rumbai-rumbai kaya cheerleaders, pake kaca mata renang, di kedua pipi di tempelin solasi warna item dan ijo, di kaki pake kaleng, mulut sambil kenyotan, di leher di kalungin name tag “Murniyati”. Ntaps
Sebelum berangkat gue ngecek hp, dan ada sms masuk.

“Mur, lo udah dimana? Gue tunggu di depan gang rumah gue.”
“Gue otw nih.”
“Cepetan njir, jangan sampe kesiangan, entar keliatan sama orang-orang kampung!”
Temen gue yang tadi sms namanya Muti, temen SD sekaligus temen MTs gue juga. Rambutnya keriting, agak pendek, tapi gak pendek banget, ama gue masih tinggian gue, pipinya tembem, kulitnya agak putih dikit kalo abis mandi. Udah 12 tahun gue sekolah bareng sama dia, kebayangkan bosennya gue kaya apa. LLLL. Loe Lagi Loe Lagi. Tapi gak masalah sih dia juga anaknya asik. Hari itu gue sama Muti sepakat satu bangku di SMK.

Quote:


Pagi itu gue berangkat naik angkutan umum, kalo di kota gue namanya elep. Tapi gue lebih suka nyebut angkot, soalnya kalo nyebut elep, bibir gue langsung mingkem, dan itu rasanya gak enak. Apaan sih
“Dek, lagi MOS ya?” Sapa ibu-ibu yang mau pergi ke pasar
“Iya nih bu. Hehee.” Jawab gue
“Kaya wong edan (kaya orang gila). Hahaha”
Seketika orang-orang di angkot pada ngetawain Muti, ngetawain gue juga sih kayanya. Huaaa
“Mas kiri mas, stop stop stop.” Teriak gue sama Muti
“Ngomong donk dek dari tadi.”
“Lha, tadi gue juga ngomong mas bukan sms.”

Sial bener hari pertama MOS, ini baru perjalanan berangkat, naik angkot turunnya kejauhan, pas turun sepatu gue masuk di keranjang ibu-ibu, malu banget gue, untung gak ada yang kenal. Paling yang kenal Muti doang, yang tampilannya juga kaya gue, kaya orang gila. Ini belum sampe di sekolahan, gak kebayang dah gue eneknya kaya apa selama menjalani masa-masa MOS.

Sampe di gerbang sekolah gue sama Muti udah di pluit sama kaka senior, disuruh jalan jongkok. Apes apes. Rese banget tuh kaka senior, ganteng kagak, nyebelin iya.
Selama MOS, kemana pun perginya gue selalu bareng Muti. Saat upacara pembukaan MOS di lapangan, gue ketemu dua cewe absurd, yang lagi upacara mereka berdua malah asik selfie-selfie. Gue sama Muti ngeliatnya cuma geleng-geleng. Gak lama kemudian dua cewe absurd itu ngajak kami ngobrol.

Quote:


“Adik-adik jangan ngobrol sendiri ya, ngobrolnya di tunda dulu. Ini masih upacara. Tolong jangan rame, dengerin yang di depan” Ucap panitia MOS dibelakang gue

Masih di tempat yang sama, gue ketemu juga sama 3 orang absurd selanjutnya, kami saling berkenalan untuk menjalin persahabatan baru. Namanya Nana, Lia, dan Siti. Kami bertujuh sepakat bikin grup bbm.
“Ehh, kita bikin grup bbm yuk?” saran Indri
“Boleh tuh boleh.”
“Nama grupnya apa yah?”
“Gimana kalo nama grupnya Gengs Rusuh?”
“Jelek ahh, mending nama grupnya Jomblo Bermartabat?”
“Jangan ihh, gue gak jomblo kok. Dah mending nama grupnya Geng Comal, gimana?”
“Comal artinya apaan tuh? Bukannya comal nama daerah ya?”
“Comal ini singkatan dari Compong Maksimal (bego maksimal). Fix yah namanya geng comal aja. Tok tok tok tok!” Indri memutuskan nama gengnya compong maksimal (comal)
“Iya deh.” Jawab kami dengan terpaksa menyetujuinya

Berjumpa dengan mereka di lapangan gue jadi ngerasa ketemu spesies yang sama. Selama MOS berlangsung, gue dan geng comal bodo amat dengan arahan panitia MOS, kami lebih sering ngobrol sendiri-sendiri daripada memperhatikan arahan dari panitia. Selama MOS berlangsung kami juga sering curi-curian buat makan. Dilapangan panas, gak dapet minum, gak dapet makan, yaudah kalo mau makan atau minum tinggal ngambil jajanan di ember yang kami bawa dari rumah.

“Eh gue masih ada roti nih, lo pada mau gak?” Tanya Indri
“Gue mau dong.” Jawab gue, Muti, dan Nana
“Nih, ambil aja. Habisin juga gak papa.”
*Gue, Muti dan Nana makan roti dari Indri*
“In, ini kok rasanya agak aneh ya?” Tanya gue
“B aja sih kata gue.” Jawab Indri
“Sini gue liat bungkusnya donk”
“Nih.”
Pas gue lihat, anjirrrr ternyata itu roti udah jatuh tempo.
“Anjir lo In ngasih roti kadaluarsa ke gue.” Gue jitak kepala Indri
“Wah iya yah, hari ini kadaluarsa.” Ucap Muti
“Njelei lo In, ngasih roti basi.” Tambah Nana
“Ehh gue juga gak tau ya. Maapin deh. Hehe” Jawab Indri dengan nyengir kuda
“In, kalo besok gue kenapa napa lo kudu tanggung jawab ya!” Ancam gue ke Indri
“Sueee lo bertiga, roti kadaluarsa juga nyatanya abis kok. Hahaa.” Ucap Indri
Dan memang bener, walaupun rotinya udah kadaluarsa tetep aja dilahap sampe abis. Saking lapernya gue, pffft. Lagi kepanasan dan kelaparan menjalani masa MOS, gue, Muti dan Nana makan roti kadaluarsa. Tapi rasanya lumayan enak, dan rotinya masih empuk. Hehee
***

Di hari pertama MOS ini ada satu hal berkesan yang gue temui, yaitu gue ketemu sahabat-sahabat baru yang tergabung dalam geng comal.Sisanya cuma hal-hal menjengkelkan yang gue temui. Ada satu lagi kejadian yang bikin gue geregetan waktu MOS. Ketika topi besek gue terbang begitu aja tanpa pamit ataupun ngabarin gue dulu.
“Weeeh topi gue mau lari kemana tuh!” teriak gue spontan sambil lari-lari ngejar tuh topi
Tau-tau topi gue udah di pegang sama seorang cowok yang gak gue kenal siapa namanya. Wajahnya juga asing. Dia megang doang, gak ngasiin ke gue, nyebelin emang tuh orang.

“Ehh itu topi gue.” Ucap gue ke cowok yang megang topi
“Punya lo?”
“Masih bae tanya. Kan tadi udah gue bilang.”
“Yaudah nih topi lo, lain kali di paku ya di kepala lo biar gak copot-copot lagi.”
“Santai to.”
“Yo.”

Gue ambil tuh topi besek yang paling jelek di koleksi topi gue, dan gue pasang lagi ke kepala gue. Sialnya saat gue lagi gak make tuh topi besek, gue kepergok sama panitia MOS.
“Ehh lo yang gak pake topi besek, sini lo!”
“Siapa?”
“Elo!”
“Yang nanya.”
“Maju lo sini, suruh siapa lo lepas topi?”
“Gak ada yang nyuruh.”
“Kenapa di copot? Mau jadi ratu lo? Apa pengin jadi terkenal hah?”
“Topinya tadi kabur kak kebawa angin,”
“Alah, itu mah alasan lo aja kali.”
“Dih!”
“Push up lo 10x!”
“Sekarang kak?”
“Entar kalo lo wisuda. Ya sekarang lah, gue itung dari sekarang! satu...”

Dengan terpaksa, mau gak mau akhirnya gue push up. Temen-temen yang lain cuma memperhatiin aja, gue yakin mereka pasti takut kena hukuman yang sama kaya gue. Dasar lemah, gak tau gue capek apa yah, gak ada yang ngegantiin. Gue lirik ke sebelah kiri, ada cowok yang tadi nyelametin topi besek gue, tapi gak ngebantuin gue disaat kena hukuman. Gue kira bakal kaya di ftv ftv, abis ada yang bikin kesel, orangnya bakal nolongin gue, ternyata enggak. Masa Orientasi Gue emang gak seindah di ftv ftv. Huuuffttt

Seharian gue ngikutin kegiatan MOS bikin gue pengin pingsan, mana gue gak dapet nasi lagi, dari pihak sekolah cuma nyediain snack, berasa kaya pertemuan wali murid, cuma dapet snack doang. Udah gitu kaka-kaka panitianya pada nyebelin lagi, bukannya bikin suasana adem malah mereka curhat.
Kalian gak kasian dek
Kaka belum makan dek
(Curhat ketua pelaksana)

Berangkat MOS jam 05.00 pagi, pulang MOS jam 17.30 sore. Berangkat kaya orang gila, balik kaya gembel. Gue ikutin kegiatan MOS selama tiga hari berturut-turut, dengan hati sedikit ikhlas banyak menggerutu. Entar abis ini gue pengin jadi anggota OSIS biar bisa ngerjain adik-adik yang MOS, Ngoahaha. Ucap gue dalam hati.
***

Usai ngikutin ritual MOS selama tiga hari berturut-turut, nurutin sesajen yang diperintahkan kaka senior, dan dapet semprotan dari mbah dukun, maksud gue dari kaka senior, akhirnya sekarang gue resmi jadi anak SMK. SMK bisa! Sambil ngacungin jempol, oke sip. Seperti biasa, gue berangkat bareng Muti, karena gue satu desa sama dia. Hari pertama masuk SMK gue pake baju yang kegedean, gara-gara tukang jahitnya kebanyakan deadline, alhasil badan gue keliatan gendutan. Pffftt

“Mur?” Ucap Muti
“Ya.”
“Gue gak nyangka, sekarang kita udah jadi anak SMK.”
“Iya ti, sama. Gue juga gak nyangka banget, udah gede sekarang gue.”
*Gue dan Muti berpelukan kaya teletubies.*

Sampe di kelas, gue dan Muti duduk di bangku paling depan. Iya, gue emang mantap jiwa. Lebih tepatnya, karena berangkatnya kesiangan jadi gak dapet tempat duduk di belakang.
“Hayy...” Sapa cowok di belakang gue
“Heyy juga.” Jawab gue datar
“Lo dulu dari SMP mana?”
“Gue gak sekolah SMP.”
“Lah terus? Kok bisa SMK?”
“Karena SMK bisa!”
“Gue serius njir.”
“Ohh... Sorry sorry. Gue dulu dari Model.”
“Ohh, MTs Model yah. Itu temen sebangku lo juga?”
“Temen yang mana?”
*Pret! Tangan gue si tampol Muti.*

“Selamat pagi anak-anak.” Ucap seorang guru
“Pagi buuuuuuuu...” Jawab temen-temen serentak.
Kebiasaan pelajar-pelajar di Indonesia, kalo njawab nadanya suka dipanjangin.
“Selamat datang di jurusan Administrasi Perkantoran. Kalian adalah anak-anak terpilih, ibu percaya kalian pasti anak-anak yang pintar.”
“.....” temen-temen pada diem, bingung mau jawab apaan
“Perkenalkan nama saya Ibu Idah. Kaprodi jurusan Administrasi Perkantoran, yang akan mengajar kalian di jurusan Administrasi Perkantoran.”
Ya iyalah bu, yakali mau ngajar Busana Butik. Ucap gue dalam hati, dengan wajah datar menyimak ibu Idah.
“Ada yang ingin ditanyakan?”
“....” temen-temen masih tetep diem, bisu sama bingung emang beda tipis.
“Kalian dari tadi kok diem terus sih?” Tanya bu Idah dengan nada kesel.
“Iyaaa buuuuuu...” Jawab serempak satu kelas
***

Gak tau kenapa, setelah gue diterima di SMK, hati gue gak sreg sama sekali. Rasanya hati gue pengin berontak. Keluarkan aku dari sini, keluarkan akuh! Salah satu hal yang gue suka di SMK, gue kembali punya temen-temen satu kelas yang tengil-tengil, gokil-gokil, dan asik-asik, gue ngerasa berkumpul dengan orang-orang yang satu spesies di habitat yang sama. Horeeeee

“Permisi bu, saya mau meng-absen kelas ini, maaf minta waktunya sebentar ya bu.” Ucap bapa guru botak
“Ohh iya, silakan pak.”
“Disini jumlah muridnya berapa ya?” Tanya bapa guru botak
“40 pak.” Jawab bu Idah
“Okeh. Disini ada yang mau pindah gak?”
“Pak, saya mau pindah di jurusan TKJ bisa?” Tanya cowo di belakang gue
“Ohh maaf gak bisa mas. Maksud saya pindah ke kelas AP 2.”
“Okeh, sudah fix yah, gak ada yang pindah. Terima kasih bu.”
“Iya, sama-sama.” Jawab serempak
Usai mengabsen kelas, bapak guru botak pun pergi tanpa meninggalkan jejak sedikit pun.

Quote:
#Part 3
S M K

Anak SMA dengan SMK sebenernya gak berbeda jauh, sama-sama suka guru yang gak masuk, dan sama-sama suka jam kosong. Perbedaan yang sangat mencolok antara SMA dengan SMK, adalah di jurusannya dan pelajarannya. Kalau SMA cuma ada 2-3 jurusan, yaitu Ipa, Ips, dan Bahasa.
Kalau SMK bisa memiliki 1-7 jurusan, tergantung SMKnya. Kalau SMK gue terdiri atas 5 jurusan.

Tiap hari di SMK pasti ada mata pelajaran produktif, yaitu pelajaran yang menyangkut dengan jurusan yang diambil. Kaya gue ini kan ngambil jurusan Administrasi Perkantoran di SMK, nah tiap hari pasti ada pelajaran produktifnya, kaya kearsipan, administrasi keuangan, akuntansi, administrasi perkantoran, humas, dan sebagainya. Kalau di bilang bosen, ya memang cukup bosen sih, apalagi gue ngerasa salah masuk jurusan, lebih tepatnya salah masuk sekolah.

Nah selain itu, di SMK hampir setiap minggu juga ada prakteknya, bukan hanya mempelajari teori saja. Misal praktek tata cara mengarsipkan, praktek menerima tamu, praktek menerima telepon, praktek mengerjakan keuangan dan sebagainya. Salah satu keuntungan sekolah di SMK, setelah lulus kami punya keahlian sebagai bekal memasuki dunia kerja. Lulusan SMK bisa langsung kerja, dan bisa juga langsung kuliah, walaupun kalau kuliah harus mengambil jurusan yang sama seperti di SMK. Setiap hari gue belajar teori di iringi dengan praktek juga.

Kalau ada jam kosong, biasanya gue gunain buat tidur, ada juga yang digunain buat jajan di kantin, mainan hp, ada juga yang digunain buat nonton film di laptop. Kebanyakan sih kalo ada jam kosong di gunain buat tidur, karena belajar teori dan praktek kejuruan cukup melelahkan, apalagi kalo mood guru prodi lagi gak bagus, bawaannya suka marah-marah, gak sabaran, kadang malah ngambek.

Untuk masalah percintaan, anak SMA dengan SMK nggak berbeda jauh, dua-duanya butuh kasih sayang. Hehee. Di kelas gue, rata-rata udah berstatus pacaran, yang bener-bener jomblo bisa di itung jari, salah satunya gue. Dulu waktu MTs gue juga pernah ngerasain pacaran, tapi udah putus. Selama pacaran gue belum pernah ngerayain anniversary, soalnya kalo pacaran gue gak pernah awet, paling lama cuma enam bulan, paling singkat satu minggu. Gak tau kenapa, di SMK gue males aja sama yang namanya pacaran, selain sibuk dengan tugas-tugas SMK, gue juga ngerasa pacaran cuma gitu-gitu aja, ujung-ujungnya paling putus.
***

Kalo ada jam kosong, dan gue lagi gak ngantuk, gue sering pergi ke kantin, kadang sendirian, kadang juga ramean. Kadang kalau gue lagi bener-bener bosen banget sama pelajaran yang ada, gue lebih milih izin ke kamar mandi, walaupun ujungnya sih gue kantin. Ada salah satu pelajaran yang bikin gue bosen, sebenernya bukan salah satunya sih, gue emang orangnya bosenan sama semua pelajaran, kalo kelamaan juga gue ngerasa bosen.

Pagi itu gue ada jam pelajaran Hubungan Masyarakat, tiap hari pasti ada diskusi, ada presentasi, gue bosen banget sama pelajaran yang satu ini, karena yang di presentasiin temanya sama untuk semua kelompok, gimana gak bosen coba, dengerin materi itu lagi itu lagi, bahkan sampe dua atau tiga kali pertemuan. Karena gue bosen, gue coba buka hp, dan buka bbm, gue liat temen-temen pada bikin status “membosankan” di bbm. Gue langsung ngechat Nana.

“Na, ke kamar mandi yuk, terus entar ke kantin, bosen gue di kelas mulu kek gini.” Chat gue ke Nana
“Ayoo Mur, gue juga dari tadi punya niatan gitu. Coba Mur, lo duluan gih yang ijin ke kamar mandi, entar gue ngkutin di belakang.”
“Males ah gue, lo aja gih Na yang ijin, lo kan anaknya bu Idah. Hahaa.”
“Sueee lo Mur, yaudah nih gue ijin, lo kudu ikut dampingin gue.”
“Siap.”

Nana dan gue ijin ke kamar mandi, tanpa perasaan curiga, bu Idah mengizinkan kami ke kamar mandi. Akhirnya, lega juga gue, dari diskusi yang sangat membosankan itu. Hahaa
“Mur, kita mau langsung ke kantin apa kamar mandi dulu nih?”
“Kamar mandi dulu Na, kita kan tadi ijinnya ke kamar mandi, yaa kita harus ke kamar mandi donk, jujur itu perlu gaes.”
“Siaaap, hahaa.”

Dari kamar mandi, gue dan Nana melanjutkan perjalanan ke kantin. Di kantin cukup sepi, karena masih pagi, dan belum jamnya istirahat.
“Mbak, nasi lengko sama gorengannya 1 ya.”
“Oke”
“Mbak, ini kok gorengannya tambah kecil banget ya?”
“Iya, soalnya dollar naik Mur.”
“Emang mbak beli tempe dipasar pake dollar ya?”
“.....”
Gue ngerasa aneh, kok semakin kesini, gorengan di kantin langganan gue makin kecil yaa, padahal bbm juga gak lagi naik. Huffttt

Quote:


Abis dari kantin, gue sama Nana masing-masing bawa jajan satu plastik penuh, cukup deg-degan sih, takut ke gep guru yang lain. Untunglah, selama perjalanan ke kelas gak ada hambatan, Alhamdulillah yah sesuatu. Gue liat di depan jendela kelas udah ada garisan, sebagai tanda buat ngasih kode, kalo jajan udah dateng. Nana ngasiin jajan jajannya ke Indri, dan gue masuk ke kelas, diikuti Nana di belakang gue. Alhamdulillah, aman terkendali. Dan bu Idah nggak menaruh curiga. Hehee... Yaa begitulah kebiasaan temen-temen kelas gue kalo lagi gabut sama diskusi dan presentasi. Emang sih ini perbuatan salah, dan gue nyadar, tapi ada sensasi tersendiri ketika bisa melakukan tantangan, ngoahaha.
Bagus tapi padet banget sis coba pakai spasi supaya mata yang baca tidak cepat lelah emoticon-Shakehand2
Siaapp edit gan. Maklum ini ngetiknya di HP hehe
#Part 4
Guru-guru Unik

Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan, status gue masih jomblo. Only jomblo gak pake ngenes. Gue amati, guru-guru di SMK gue itu unik-unik, sedikit yang muda, banyak yang tua. Ada guru yang hobbynya curcol, ada guru yang kalo ngajar kaya ngedongeng, sampe gue ngantuk mulu bawaannya, ada guru yang kalo ngajar bikin gue tegang. Bukan si guru yang galak, Cuma gue takut di suruh maju aja.

Gue pribadi punya kelemahan di mata pelajaran matematika. Bagi gue, matematika itu jalan hidupnya rumit, persis kaya kisah cinta gue. Suatu hari gue ulangan matematika, dapet nilai dengan predikat “Remidi”, tau kan remidi artinya apa? Yups, perbaikan. Gue emang terbaik.

Quote:


Gak tau kenapa, setiap ulangan matematika di kelas gue pasti yang tuntas sekitar 5 orang doang, gak lebih dari 10 orang, sisanya remidial. Dan gue termasuk di golongan sisanya itu.
“Ti, lo remidi gak?”
“Gue remidi Mur. Lo remidi gak?”
“Sama Ti, gue juga.”
“Banyak ko Mur yang remidi.”
*Tooosssss*
Kebiasaan pelajar Indonesia, kalo remidial pasti nyari temen yang senasib, dan dengan senangnya tersenyum lepas, karena ada temennya. Ngoahahaa

Setiap kali ada pelajaran matematika gue ngerasa bel nya gak bunyi-bunyi, dan detik seakan gak bergerak. Untung di kelas gue jam dindingnya naruhnya di depan, jadi gue bisa sering ngeliat jam di dinding. Coba kalo jam nya naruh di belakang atau samping, bisa-bisa leher gue pegel, gara-gara nengok jam mulu. Dan mungkin bukan cuma gue yang kaya gitu, temen-temen yang lain juga gitu. Oke, sip.

Jarum jam melambat, detik seakan tak bergerak, sepertinya bukan hanya terjadi di pelajaran matematika aja, tapi juga di pelajaran-pelajaran membosankan lainnya. Contoh lainnya pelajaran kearsipan, kalo lagi pembelajaran materi, gue pasti menguap mulu, pengin tidur, tapi takut di lemparin penghapus. Gak tidur, guenya ngantuk. Konon satu-satunya obat ngantuk cuma satu, yaitu tidur. Mantab jiwa. Tapi kalo lagi praktek, guenya keteteran, bukan karena guenya yang lambat, tapi karena gue takut salah. Jurusan Administrasi Perkantoran emang ribet.

Quote:


Gue setiap hari pasti berkomunikasi sama Muti, dan hampir tiap hari gue ketemu Muti. Ya iyalah. Kalo di kelas gue deket sama Muti. Tapi kalo di luar kelas gue lebih sering sendirian. Ke kamar mandi sendiri, ke kantin sendiri, ke mushola sendiri, status gue juga sendiri. Karena gue berpegang teguh pada qoute “Matahari sendiri pun tetap bersinar.” Ngoahaha. Gue emang mantap jiwa.
#Part 5
Abu-Abu

Layaknya sebuah kelas pada umumnya, kelas gue juga anak-anaknya punya geng. Geng paling terkenal di kelas gue ada 3. Pertama, geng comal, anggotanya ada 7 orang, ketuanya si Indri, bocah paling gokil dan usil di kelas gue. Kedua, geng keluarga tiri, anggotanya ada 10, ini geng paling banyak personilnya, kalo mereka lagi jalan bareng udah kaya orang mau demo. Ketiga, geng sunda lovers, anggotanya 5 orang, dan semua anggotanya bisa bahasa sunda, mereka sama-sama masih satu daerah sama gue, tapi mereka bagian selatan, rata-rata orang daerah sana menggunakan bahasa sunda. Dan sisanya abu-abu.

Biarpun di kelas gue ada geng-gengan, tapi kami tetep solid, jarang rusuh dan bertengkar, paling kalo lagi nyontek doang ribut. Sebenernya geng-geng yang tumbuh subur di kelas gue bukan hal yang disengaja, tapi mereka di bentuk oleh alam sekitar, begitulah kira-kira.  Tapi jangan salah, meskipun demikan, kelas gue tetep kompak dalam segala hal, kompak dalam hal kebaikan dan kompak dalam hal keburukan. Oh ya, kelas gue punya lagu andalan, lagu ini di aransemen dari curhatan kaka panitia yang kelaperan waktu MOS.

Quote:


Kelas gue anak-anaknya kreatif, rajin gotong royong, kalo ada lomba tingkat kelas, kelas gue pasti ikut jadi juaranya. Kalo lagi ada diskusi, tugas, dan ulangan saling bantu-membantu juga hehe. Jangan ditiru!

Quote:


Kebiasaan kelas gue, anak-anaknya susah buat diem. Mulutnya udah pada koslet, nyerocos terus, kaya knalpot bocor. Kalo diem rasanya gak enak, katanya. Udah kebiasaan juga, guru-guru pasti terhibur dengan kelakuan anak-anak di kelas gue. Kelas gue juga kompak dalam apapun, dalam diskusi, dalam ulangan, sampe gokilnya pun kompak. Kali ini gue mau bagiin tips nyontek yang gue dapetin dari pengalaman temen-temen gue, dijamin aman, kalo gak ketahuan!
1. Bikin contekan di kertas kecil, lipat sekecil mungkin, selipkan di lengan baju. Jangan lupa, sebelumnya di kondisikan posisi duduknya.
2. Taruh contekan di papan jalan, pastikan naruhnya dibawah pas, setelah soal dibagi, contekan diselipkan di lembar soal-soal.
3. Taruh contekan di tempat alat tulis, pastikan kalo nyontek, liat kanan kiri dulu.
4. Memfoto materi-materi yang diujikan, hp taruh di saku celana/rok. Jangan lupa, hp di silent dan mode pesawat.
5. Isi kuota, jangan sampe hp kosong tanpa pulsa dan tanpa kuota, agar bisa searching ketika keadaan genting.
6. Setelah mencontek, sembunyikan jejak-jejak contekan di tempat yang aman. Jangan sampe ketahuan oleh pengawas/temen sendiri. Dan kondisikan, kalau nyontek ke jawaban temen, volume suara di perkecil.
*Dosa ditanggung sendiri. Penulis tidak bertanggung jawab, dan tidak memberi garansi.*
mantap jiwa emang
bikin tenda sekalian ngopi dimari kayanya enak nih
#Part 6
Pemilihan Ketua Kelas

Quote:


Jam di dinding terus berputar seperti biasanya, hari demi hari gue lewatin apa adanya. Seperti kebanyakan kelas kelas di sekolah, pasti memiliki ketua kelas. Yang bertugas sebagai pemimpin di kelas itu, atau bahasa halusnya orang yang jadi pesuruh di suatu kelas.

Pagi itu kelas gue ada pemilihan ketua kelas, agak telat sih pemilihannya, harusnya dari awal masuk sekolah, ini mah pemilihan di petengahan semester, sebelumnya ada ketua kelas yang ditunjuk sewaktu masih MOS, dan sekarang anaknya mengundurkan diri.

Quote:


Karena anak cowoknya susah-susah buat di bujuk jadi ketua kelas, akhirnya pemilihan ketua kelas dengan cara aklamasi. Berdasarkan di tunjuk dan di sepakati. Temen-temen di kelas termasuk gue nunjuk salah satu cowok untuk jadi ketua kelas, namanya Arya Maulana. Biasa di panggil Arya, putra asli Brebes, hobi main sepak bola, 3x berturut-turut pernah memenangkan lomba sepak bola tingkat RT, punya 7 mantan, dan semuanya cantik-cantik. Kalo ke sekolah naiknya motor Vixion, tapi penggaris, pulpen, dan tip-x dia gak punya, kalo pacar cantik punya katanya.

Quote:


Semua anak tunjuk tangan, artinya semua sepakat kalo Arya yang jadi ketua kelasnya. Selain tunjuk tangan, temen-temen juga banyak yang tertawa, termasuk gue. Gak tau kenapa kayanya puas banget liat Arya bakal jadi ketua kelas, dia orangnya paling rame di kelas, paling gokil juga. Arya sempet menolak berkali-kali untuk jadi ketua kelas, mungkin karena dia sadar diri.

Tapi gue dan temen-temen berusaha meyakinkan Arya biar dia mau jadi ketua kelas, dengan alasan supaya dia belajar menjadi pemimpin, mengubah perilaku dia untuk lebih baik lagi, dan melatih kemampuan dia supaya setelah bekerja nanti mempunyai integritas. Karena berkali-kali di bujuk temen-temen di kelas. Akhirnya Arya mau jadi ketua kelas, dan wakilnya Endra. Sifat Endra mirip-mirip dengan Arya, mereka di kenal sebagai upin-ipinnya kelas perkantoran, kalo kemana-mana pasti bareng, sampe bolos sekolah juga mereka bareng.

Quote:


Hari itu adalah hari yang bersejarah bagi kelas gue. Karena memiliki ketua kelas yang rame dan gokil. Gue juga bahagia, punya ketua kelas macam si Arya, hahaaa.
***

Bel apuse berbunyi, menandakan istirahat telah selesai, dilanjut dengan mata pelajaran selanjutnya, yaitu Administrasi Kepegawaian.
Quote:


Pak Anto dan guru-guru lain sudah hafal dengan karakter anak-anak di kelas gue, wajar aja kalau pak Anto sampe bilang seperti itu, beliau juga guru prodi jurusan gue, udah sering ngajar di kelas gue. Ada benernya juga dengan yang dikatakan pak Anto. Kami memang butuh hiburan, dan Arya adalah orang yang tepat untuk menghibur kami. Heheee
#Part 7
Gak Betah Di SMK

Quote:


Gue pernah berada di titik yang bener-bener jenuh. Iya, jenuh pake banget. Gue ragu sama masa depan, gue ngerasa terpuruk. Nilai gue juga banyak yang pas-pasan, bahkan bisa dibilang jelek. Gue juga bingung kenapa hal itu bisa terjadi. Sampe temen-temen yang dulu MTsnya pernah sama gue juga kaget karena turunnya nilai-nilai gue.

Gue berusaha nenangin diri, gue berusaha tetap yakin, kalo gue pasti punya masa depan yang cerah. Semenjak SMK kelas X gue banyak baca-baca buku tentang motivasi, biar tetep memotivasi gue, dan yakin akan kesuksesan gue. Tsaaah

Di kelas X semester dua, gue maksain diri buat jualan dari kelas ke kelas. Awalnya gue juga gak percaya diri bercampur malu, tapi tetep gue paksain buat nyari duit semuda mungkin. Gue punya prinsip “Semakin cepat gue mengambil start, semakin cepat pula gue meninggalkan anak-anak seusia gue.” Yups, prinsip itu yang membangkitkan semangat gue buat memulai wirausaha.

Awal jualan, gue jualan snack yang 500-an, pulsa sama permen. Modalnya gue gak minta dari orang tua, tapi gue ngejual Hp Nokia 2330 ke temen, laku 90.000. Langsung buat ke counter, ngisi saldo pulsa 50.000, terus ke pasar beli makroni yang satu kilo, beli bumbu penyedap rasa, beli plastik, sisanya gue beli permen.

Gak cuma itu, gue juga nyewain buku-buku koleksi gue ke temen-temen, sehari 500, seminggu 3000. Karena gue awalnya anak yang pemalu, gak PD buat ngomong ke temen-temen. Gue ngelakuin promosi dengan cara nulis di kertas yang gue gunting kecil-kecil. Di kertas tersebut gue tulisin.

Quote:

Saat ada tugas diskusi, pasti gue gunain buat nyebarin kertas-kertas promosi. Dan kalo ada yang nyewa buku-buku gue, di halaman pertama gue sisipin kertas promosi juga. Berawal dari jualan di kelas sendiri, gue beraniin juga jualan di kelas-kelas tetangga. Alhamdulillah, dari situ gue bisa ngumpulin modal buat nikah. Lebih tepatnya buat bayaran sekolah.

Semenjak suka jualan, penyakit gue kambuh. Penyakit jadi orang kaya. Maksud gue, penyakit males belajar. Iya betul, gue jadi males belajar. Gak tau kenapa, gue males belajar materi-materi sekolah, tapi gue suka belajar dari buku-buku non akademik. Bagi gue belajar gak harus di ruang kelas. Ada laboratorium besar dari sekedar kelas, yaitu belajar dari kehidupan. Yups, gue emang super. Tapi lebih super pak Mario Teguh.

Gak cuma puas sampe disitu aja, gue juga nyoba peruntungan belajar dari bisnis online. Gue sempet buka biro jodoh online. Yakale! Gue pernah nyoba dropship, jualan yang gak butuh modal, katanya. Tapi nyatanya gue modal kuota sampe tekor. Hiks hiks hiks.

Nyoba jualan dengan sistem dropship hasilnya sangat alhamdullah sekali. Alhamdulillah, masih diberi kesabaran. Usaha gue gak lancar, jarang ada orderan. Tapi gue gak pantang menyerah. Mumpung gue masih muda, segala usaha gue coba. Kalo pun rugi, kebutuhan hidup gue masih di tanggung orang tua. Ada yang lebih besar dari sekedar nyari untung, yaitu pengalaman dan melatih mental. Ntaps

Quote:

***

Walaupun gue pemales, tapi gue gak pengin ngecewain orang tua. Gue pengin ngebiayain SMK gue sendiri. Kadang gue kikuk saat bergaul sama temen-temen. Gue lihat temen-temen kalo jam kosong banyak yang foto-foto, tapi gue mau gabung kadang rasanya malu. Akhirnya gue gunain buat tidur. Dengan tidur, gue ngerasa ngelepas sumpeknya dunia.

Gue suka iri ngeliat temen-temen yang udah punya pacar, di semangatin sama pacarnya. Saat ngumpul-ngumpul yang diceritain tentang pacarnya masing-masing. Sedangkan gue? Cukup jadi pendengar setia merangkap jadi pendengar yang baik.

Kadang terlintas dipikiran, gue pengin rasanya duduk bareng sama Afar. Bercanda bareng, dan melepas sejenak lelahnya beban dunia. Huhuhu. Galau mode On. Tapi disisi lain gue juga kecewa kalo inget Afar. Gue jadi pengin nulis di batu bata 'I Love You', terus gue lemparin ke muka dia, biar dia ngerasain sakit hatinya gue. *oke, ini alay banget
Numpang tenda :nenda

mejeng PEJWAN emoticon-Onigiri

Moga gak telat update emoticon-Metalemoticon-Roll Eyes (Sarcastic)emoticon-Cool

Edited : Seangkatan emoticon-Genitemoticon-Genit
Siaaaappp boskuuu hehee emoticon-Cendol Gan
Wiihhh, jarang banget ada cewe model begini emoticon-Belo

Welok tenan emoticon-Wowcantik
Ajaib ceritanya...emoticon-Ngakak
Numpang nyimak mbake...emoticon-Jempol
#Part 8
Ikut Eskul

Quote:


Semenjak pembelajaran di SMK aktif, gue jarang ngeliat kaka emesh, kaka manis yang gue temui di papan pengumuman. Kini dia hilang bagai di telan tsunami, saking gak pernah ketemu lagi, lama-lama gue jadi lupa, wujud dia kaya gimana.

Buat ngilangin kegabutan, dan biar bisa berlama-lama di sekolah, gue ikut salah satu eskul di sekolah, yaitu eskul mading. Alias majalah dinding. Di eskul inilah gue ketemu dengan cowok yang wajahnya pas-pasan, tapi gak ngebosenin. Senyumnya yang manis, tapi susah dilupain, sebut aja namanya Sains.

Nama lengkapnya Sains Mulyono. Orangnya tinggi, kulit sawo mateng, manis, postur badannya ideal, gak terlalu kurus dan gak terlalu gemuk, dia anak TKJ seangkatan sama gue.

Gue ama dia berteman cukup akrab di facebook, gak tau deh yang pertama nge-add siapa, tapi keakraban itu cuma di dunia maya, nggak dengan di dunia nyata. Hampir setiap hari gue sama dia saling like status, komen-komenan di facebook, tapi kalo ketemu di sekolah nggak saling bertegur sapa.

Setiap hari, usai pulang sekolah, gue selalu menyempatkan diri mampir ke ruang eskul mading, disana gue ketemu Sains. Kadang gue suka melirik ke arah dia, tapi gue gak berani buat menyapa duluan. Gue lihat Sains juga sesekali melirik ke arah gue, tapi dia suka memalingkan wajahnya dari gue.

Quote:


Quote:

Argghhhhh... dalam hati gue nyesel kenapa gue gak ngasih nomer hp gue ke Sains, padahal kalo misal gue ngasih no.hp ke dia kan, bisa makin deket. Ihh bego banget ya gue. Sesampai di rumah gue ngecek hp, ternayata ada chat masuk dari Sains.

“Murniyati?”
“Iya?”
Setelah gue bales chat dari Sains, sampe malem gak ada balesan dari dia lagi, padahal gue lihat di obrolan, facebook dia aktif. Mau ngechat dia duluan gengsi, nggak nge-chat ngerasa kangen. *Ini alay
#Part 9
Mading Bikin Candu 

Quote:

Makin hari gue makin betah aja di ruang mading, gak ada AC nya sih, tapi kalo ada Sains, gue bawaannya jadi adem aja. Di ruangan ini gue biasa coret-coret di kertas, facebookan pake komputer yang tersedia, dan sekalian garapin tugas-tugas sekolah.

Tiap kali di ruang mading, gue selalu perhatiin Sains yang aktivitasnya gitu-gitu aja, gak jauh-jauh dari mainan hp atau  mainan laptop yang dia bawa. Gue jadi mikir, jangan-jangan Sains di ruang mading cuma pengin nemenin gue aja, atau mungkin cuma pengin ketemu gue aja? Hahaa, PD banget.

Quote:

Sains ini kelihatannya kalem, tapi ternyata bisa gombal. Entahlah gue cewek ke berapa yang dia gombali. Kadang gue juga suka baper sama sikap dia. Pengin bilang sayang, tapi dia bukan pacar gue. Dia udah bikin gue nyaman, sampe gue ngerasa punya perasaan khusus ke dia. Tapi sayangnya dia kaya gak peka. Mungkin di hadapan dia gue bersikap cuek, padahal diem-diem gue selalu mendambakan moment seperti ini, bisa bercanda bareng dan melihat senyum manis di wajahnya itu.
***

Siang itu gue ngerjain tugas karya ilmiah dan sastra bareng Sains. Gue ngerjain dengan kurang konsen. Gak tau kenapa, mau konsentrasi rasanya susah banget. Gue ngerasa Sains suka ngelirik ke arah gue, tapi saat gue lirik balik, dia malah memanglingkan pemandangannya.
Quote:

Setelah tiga jam berlalu, akhirnya tugas kelompok gue ama Sains selesai juga. Gue agak sedih tugas selesai, itu artinya waktu berduaan dengan Sains segera selesai, dan gue gak tau, kapan bisa berduaan lagi sama Sains, meskipun lebih banyak saling diemnya daripada ngobrolnya, karena sikap gue yang terlalu cuek, pembicaraan yang harusnya panjang jadi pendek, pembicaraan yang harusnya asik jadi sepi. Hmmm, salah gue juga sih.

Quote:
Anjirr, mantep neh cerita. Ts nya cewek tapi kayanya absurd banget ya emoticon-Ngakak

Jarang jarang neh ada ts model begini di sfth, lu beneran cewek kan sis ? Hahaha emoticon-Ngakak

Yaudahlah numpang nenda dulu dipekiwan, keep apdet ya. Pasti rame neh bentar lagi kalo apdetnya rajin emoticon-Shakehand2
Quote:


Ane ikut ndeprok dong emoticon-Malu (S)
BEHAhaha Nafri trauma sama Insiden Hode Babang Ipul emoticon-Ngakak (S)
AntiOOT: Pull Rate, Sebskraib, Cendol Done emoticon-Malu (S)
Ane beneran cewek kok emoticon-Bettyemoticon-Malu
#Part 10
Mentoring

Quote:

Pagi-pagi gue udah semangat buat acara mentoring anak-anak mading. Gue dapet tugas buat mentorin 4 anak, Mala, Sarah, Sari dan Leli. Gue paling seneng kalo berbagi cerita dengan anak-anak yang lebih muda, gue jadi ngerasa seperti guru, yang pasti akan di perhatiin, hahaa.

Selama mentoring berlangsung, gue ngeliat Sarah memperhatikan Sains terus, padahal gue yang jadi mentor dia, tapi dia malah memperhatiin mentor lain, huffftttt.
Quote:

Selama proses mentoring berlangsung, gue selalu perhatiin Mala, gue ngeliat Mala ini beda dari yang lain. Anaknya pendiem, kalem, dan gak banyak ngebanyol kaya yang lainnya. Tapi gue sering mergoki selama mentoring berlangsung dia merhatiin Sains terus. Tapi gue biasa aja sih, gak berpikir macem-macem. Biasalah adek kelas suka caper sama kakak kelas, begitupun sebaliknya.

Quote:

Semenjak selesai mentoring gue jadi akrab sama Mala, sering chattingan di bbm, pulang sekolah bareng, kalo weekend pun main bareng, walaupun rumah gue sama Mala lumayan jauh.
***

Anggota mading angkatan adek kelas gue banyak yang rajin-rajin, tiap hari usai sekolah bukannya pada balik ke rumah malah nongkrongnya di ruang mading. Gue denger-denger Sarah suka sama Sains, gue heran aja, kenapa adek kelas banyak yang suka sama Sains? Apa saking minimnya cowok di sekolah gue, sampe cowok biasa aja banyak cewek-cewek yang naksir? Hufffttt
Quote:

Siang itu gue makan bareng Sains di kantin sekolah, disana gue berpapasan sama Sarah. Dia nyapa gue, tapi gesture tubuhnya kaya kurang suka ngeliat gue makan bersampingan sama Sains.
Quote:

Gue yakin, Sarah pasti ada rasa cemburu gue makan bareng Sains. Padahal gue sama Sains gak ada hubungan pacaran, hanya sekedar temen akrab di eskul aja. Bahkan di organisasi Osis, kabarnya Sains pacaran dengan salah satu anggota Osis, dan dia satu jurusan sama gue, tapi beda kelas.

Gue sih biasa aja denger Sains punya pacar anggota Osis, ataupun denger Sarah suka sama Sains, gue cuma takut, hanya karena salah paham, dikira gue pacaran sama Sains, malah bikin gue banyak musuh, ataupun bikin orang lain gak suka sama gue. Bagi gue cinta gak perlu rumit, dan gak boleh ada kebecian di dalam cinta. Kalo pun seiring berjalannya waktu gue sampe suka sama Sains, gue cuma bisa melepaskan, toh kalau jodoh dia juga pasti akan kembali ke gue, bukan ke orang lain.