alexa-tracking

11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af28ac032e2e6152c8b4577/11-tahun-hidup-tanpa-listrik-aras-tak-mau-pindah-dari-tanah-sengketa
11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa
11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa

Muhammad Aras Arifin (45), tinggal di gubuk selama 11 tahun tanpa listrik di tanah milik orang tuanya. Tanah seluas 2.700 meter itu tak bisa menjadi milik Aras lantaran menjadi lahan sengketa proyek pembangunan jalan tol. 

Saat ditemui kumparan (kumparan.com) di gubuknya yang terletak di Kampung Kunciran Mas Permai, Kelurahan Kunciran Indah, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang, Aras menceritakan harapannya agar tanah miliknya diberikan status yang jelas beserta surat-surat resmi yang lengkap dari pemerintah. 

"Harapan kita biar tempat ini terang, tempatnya dikasih ke hak saya. Kita nggak minta untuk dimasukin listrik, atau rumahnya dibagusin, tapi minta untuk diterangkan tempat kita ini," ujar Aras kepada kumparan, Senin (8/4). 

Tanah yang ditempati Aras adalah warisan dari orang tuanya. Kedua orang tuanya mengumpulkan uang dari hasil kerja keras mereka saat menjadi Pegawai Negeri Sipil di kantor Wali Kota Jakarta Barat selama 30 tahun. Ketika kedua orang tua Aras meninggal pada 2009, tanah tersebut diwariskan kepada Aras.

Aras lalu tinggal bersama istrinya, Yulianti dan keenam orang anaknya. Dia membangun gubuk berukuran sekira 5 x 8 meter di atas tanah itu. Gubuk yang ia bangun menggunakan alat dan bahan seadanya tanpa bantuan warga sekitar. 

Mereka selama ini bertahan di gubuk tersebut karena ingin menjaga tanah milik orang tuanya. Aras tak ingin tanahnya tersebut dijadikan proyek tol, pasalnya tempat tinggalnya tersebut terletak di bawah Tol Kunciran. 

Diketahui, tanah milik keluarga Aras yang seluas hampir 2.700 meter itu tidak diakui pemerintah karena tidak memiliki surat-surat resmi. 

"400 meter itu dijual buat lahan proyek, sisanya milik orang tua saya itu yang saya jaga. Sampai detik ini surat-suratnya tidak ada, bertahun-tahun saya ngurus tapi tidak ada hasilnya," ujar Aras.

Sebetulnya pemerintah Tangerang sudah menawari Aras untuk pindah dari gubuknya tersebut, namun ia menolak dengan alasan tak ingin meninggalkan tanah milik keluarganya. 

"Enggak bisa, mereka harus dihukum semuanya karena kita enggak akan jual tempat ini sampai kapan pun," ucapnya. 

Di sekitar gubuk tersebut, Aras juga menanami pohon kapas dan juga padi agar terlihat sejuk. Untuk memenuhi kbutuhan keluarganya sehari-harinya Aras menjual botol-botol plastik yang ia kumpulkan dari sampah kemudian dijual ke pengepul. 

"Kita makan dari sampah, ya itu kan botol-botol plastik kita kumpulkan kita jual jadi nasi buat makan," lanjut Aras. 





Sumber : https://kumparan.com/@kumparannews/1...tanah-sengketa

---

Kumpulan Berita Terkait :

- 11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa 11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa

- 11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa Aras yang Hidup Tanpa Listrik Ajari 6 Anaknya Baca Tulis dengan Rumput

- 11 Tahun Hidup Tanpa Listrik, Aras Tak Mau Pindah dari Tanah Sengketa Cara Aras Tuntut Keadilan: Tanam Padi dan Kapas Simbol Pancasila

image-url-apps
kok bisa ya
×