alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af1abcb925233b36e8b4572/aku-dan-bon-cabe

Aku Dan Bon Cabe

Aku dan Bon Cabe part - 1

Selasa, 24 April 2018

Ada sedikit kisah yang lucu sekaligus terharu yang datang pada waktu itu, tapi untuk nama saya samarkan, mohon maaf hanya untuk menjaga Privasi saja, siapa tau ada yang baca sakit hati apa gimana kan kita nggak tau juga..

Ceritanya dimulai pada siang hari yang panas, perut dalam keadaan laper, saya pergi kedepan jalan untuk beli Soto pakek nasi yang harganya 12rb,


"Bu, beli soto.. Pakek nasi.. Yang "seueur""

"Maksudnya apa mas?"

"yang banyak.." jawab saya..

"oh.. Kirain apa toh mas.."

"hehe.."

saya liatin tuh si ibu-ibu yang lagi ngaduk kuah soto, saya tanya aja,

"itu daun apa bu?" "oh.. Ini Daun Jeruk, Lengkuas sama serai mas.."

"oh.. Gitu toh mbakeee.." "iya mass" Kalo dibilang akrab sih nggak, cuma penasaran aja apa yang membuat kuah soto bisa seseger ini, jadi setelah selesai perbincangan singkat, saya pergi tuh ke kosan untuk langsung makan ini soto, tapi kayak ada yang kurang..

dipikir-pikir dulu.. Apa ya?? Setelah liat soto saya nggak di kasih sambel, saya baru sadar, bahwa

"kepedasan yang sejati adalah makanan yang haqiqi.."

itu untuk sebagian orang.. Dan saya termasuk di dalamnya.. Mampir tuh ke warung.. "bang.. Beli Bon Cabe 2 Bungkuss.." Nah.. Saya dikasih yang level 15.. Biasanya sih level 10.. Ya cuma mungkin cabe lagi murah jadi bon cabe ikutan murah juga.. Mungkin.. Setelah nyampe ke kosan ya saya langsung buka tanpa hingga, sampe-sampe gak nyadar bahwa bon cabe yang saya tuangin itu sebungkus penuh.. Saya aduk..
Saya aduk lah kok kuahnya jadi merah.. Agak takut untuk makan, tapi saya paksakan karena kalo dibuang sayang juga udah beli dengan perjuangan yang maksa nasinya di banyakin.. Saya sruput.. Dan hahhh.. Pedes yang haqiqi men.. Pedes dari raja pedess.

Setelah 10 menit berlalu perut kerasa aneh, sakit tapi kagak mules, entah kenapa ya ini.. Biasanya gak gini, apa jangan-jangan gara-gara Bon cabe naek Level jadi kayak gini, tapi yang saya rasain kayak bukan makan bon cabe aja.. Saya liat tanggan kedaluarsanya masih lama setahun lagi..
Kok aneh ya.. Lah.. Sudahlah..

Jam 15.00 saya berangkat ke tempat kerja dengan keadaan perut yang tak bisa diterka dan dibaca, setelah sampe ke pt, saya cek tas saya, loh?
Bon Cabe ke bawa satu.. aduh.. mulai masuk kerja, beberapa menit kemuduan secara tak sengaja saya menawarkan Bon Cabe kepada temen saya yang lagi kerja,

"Nih gan.. Saya bawa bon cabe.."

"wah, saya buka ya.."

"hayuh., sok mangga.."

"ok"

Langsung tuh dia buka, apa yang terjadi coba? Dia makan langsung tanpa dicampur makanan apapun, dia melakukan itu dengan alasan pengusir ngantuk..
Padahan hari masih sore.. Haaaah dasar bocah gembleng..

Nah.. Satu orang lagi ikut-ikutan, dia minta bon cabe, di tuangin tuh bon cabe hampir setengah bungkus ke Plastik bekas Baso Goreng yang Lima Ratusan.. Kan kecil tuh.. sama.. Dia makan juga langsung tanpa di campur apapun..
Beberapa menit kemudian ada gejala yang timbul, satu orang duduk mulu karena lemes, yang satunya mukanya pucet gak tau kenapa, tapi asan dia sih mau boker tapi gak keluar-luar.. Saya bikin kopi tuh, ada satu temen kerja lagi dateng buat minta bon cabe.. Eh maksud saya kopi.. Di bawa si kopi itu ke tempat kerjanya, selang 15 Menit, lah.. Kopi mana?
Apa jangan-jangan di habisin.. lalu saya cek aja ke tempat dia kerja, Alhamdulillah kopi masih utuh.. Saya balik lagi tuh ke tempat kerja, nah.. Di perjalanan, saya papasan sama yang tadi duduk karena lemes, kayaknya mau ke wc.. Di tengah jalan, jalanya udah kagak bener,, lama-lama eh.. Eh.. Dia kayak orang yang nahan kesakitan.. Dia posisi jongkok.. Terus kayak orang sujud.. Pas di sentuh, dia pingsan..

"de...de.. kasih tau leader.. Cepet.."
"ok..ok.. Siap"


Saya lari ketempat leader biasa nongkrong.. Tapi gak ada.. Saya biang aja ke mang arab..

"mang.. Si anu pingsan.."


Langsung lari tuh gak ngomong apa-apa.. Saya cuma bisa ngasih tau gak bisa nganter.. Karena kerjaan masih numpuk.. Selang beberapa menit leader nongol, saya samperin aja..

"pak.. Si anu pingsan"

"(cuma ngangguk berisyaratkan "apa"")

"si anu pingsan"

"(gayaknya kayak pertama)"

"si anu pingsannnn.."

"Hah? Pingsan?? Dimana"

"itu jalan yang mau ke wc.."


Sama dia juga langsung pergi tapi gak lari..

Setelah kejadian itu saya ngerasa bersalah, walaupun gak maksa mereka harus makan bon Cabe, setidaknya saya sebagai pembawa makanan tersebut merasa nyeri hate.. Aduuh.. Istirahat mau tiba, temen saya ngeluh mules pake banget.. Dia ijin ke wc, padahal 5 menit lagi mau bel istirahat.. Istirahat pun tiba, saya makan rendang, yang udah pedes di tambah sisa bon cabe tadi ada setengah lagi, saya taburin ke nasi.. Dan apa yang terjadi.. Makanan yang sudah saya telan tak mau masuk ke Lambung.. Alias pen uwekk.. Tapi saya tahan-tahanin, untuk ada warung yang buka, saya langsung aja beli obat masuk angin.. Saya mau selesai makan, temen saya yang satu tadi ijin ke wc dateng.. Mukanya pucet kayak mayat.. Menurutnya sih ya gara-gara si Bon Cabe.. Haduh.. Saya tambah pusing.. Nanti di sangka saya yang ngeracunin orang yang tak berdosa.. Aduh.. Maafkan saya...........

AdanB Part 1
Urutan Terlama


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di