alexa-tracking

Diary : Album Kenangan

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aefb6f4dcd770c36b8b4567/diary--album-kenangan
Diary : Album Kenangan
Masa Orientasi

Nama gue, Erlangga, sekarang gue masuk ke SMA yang cukup terkenal gara - gara nilai ujian nasionalnya ketinggian. Sebenernya biasa aja sih, cuman kalo masuk ke SMA yang lain gak bisa masuk sih. Percaya gak? Sekolah yang ada nomer satunya itu belum tentu paling bagus, malah dikota gue yang terkenal nomer 2 sama 3 baru nomer 1. Rata - rata nilai 8,5 kayak gue ngelihat dipapan pengumuman gak ada diatas, bates passing gradenya aja 8,3 ya setidaknya gue keterimalah di SMA ini. Pertama kali masuk udah disuruh nyatet perlengkapan buat MOS aja, kata kakak kelas sih buat perkenalan sama sekolah gitu bener - bener kebohongan yang hakiki.

Perkenalan macam apa yang harus pakai topi kerucut terus ada dua balon disampingnya, lagian manfaatnya itu buat apa coba? Menurut hakikat kemanusiaan MOS itu nurunin harga diri tahu gak. Mendingan dikasih materi apa gitu, misalnya kayak keliling sekolah terus perkenalan sama guru itu baru bener. Paling juga ikut organisasi cuman biar bisa nyari cewek yang cantik, emang ya semua cowok tuh sama aja makanya gue gak suka. Temen gue aja sekarang malah gak masuk, harusnya ngapain juga gue ikut MOS gak ada sertifikatnya juga, tahu gitu mending dirumah tiduran soalnya kata dokter gak boleh mikir yang berat - berat. Emangnya apa menariknya sih kalo misalnya gak ikutan MOS kayak datar aja gitulah, lagian lucu aja gitu pas kita masuk kelas tapi malah gak kenal siapa - siapa.

"Nama lo, siapa?" ucap orang disebelah gue, anaknya polos kayak gak punya dosa gitulah pas ngelihatnya

"Erlangga?" ucap gue, nahan ngantuk soalnya tadi malem ngelihat bola sampai jam 2 atau 3 pagi lupa gue

"Nama gue, Naufal" ucapnya, nyandarin tangannya dipundak gue terus nunjuk cewek didepan

Oke, gue percaya kalo dia beneran polos, matanya itu tajem banget sampai bisa ngelihat resleting yang lagi kebuka. Padahal cewek itu cantik lho, rambutnya panjang gelombang kayaknya sih blasteran gitu. Gue malah kasian sama cewek itu, yakali masa seharian dilihatin sama orang - orang cuman gara - gara resletingnya kebuka. Akhirnya, dengan menarik nafas panjang - panjang yang itu gue bohong, cewek itu noleh soalnya tadi gue tepuk pundaknya.

"Resleting lo kebuka tuh, daritadi dilihatin sama temen - temen" ucap gue, eh malah langsung ditampar sama cewek itu emang beneran gak tahu terimakasih

Jadi orang baik susah ya, gak dapet apa - apa tapi malah dipipi kayak ada panas - panasnya gitu sih. Ngomong - ngomong sakitnya kok jadi enak ya, cukup gue bukan orang yang alirannya masokis kayak yang kalian bayangin sekarang ini.

"Malah dikasih tahu, jadi ilang kan pemandangannya" ucap Naufal, ngelus dadanya terus geleng - geleng kepala, "Astagfirullah"

Mungkin orang disebelah gue ini nih, yang bikin malaikat jadi bingung mau catet amalnya ada dimana. Ngomong - ngomong soal cewek itu padahal cantik lho, tapi galak banget kayak gitu siapa juga yang mau ngedeketin dia. Lama nunggu, akhirnya kakak kelas masuk ngasih game - game yang gak jelas pakai banget, terus kalo yang kalah nanti disuruh maju. Gamenya itu sekelas harus nyanyi sambil nyerahin spidol muter gitulah, sampai lagunya habis spidolnya berhenti dimana orang itu disuruh maju. Gue yang barisan paling belakang, belum sempet nyerahin spidol langsung kena getahnya. Jangan nanya gue sekarang ada dimana, gue lagi berdiri didepan kelas nungguin satu orang lagi biar kena hukuman bareng dia.

"Kenalan, kenalan, kenalan" ucap Naufal, suaranya keras terus semua orang jadi ikutan gara - gara dia

Emang kutu kupret itu orang, paling juga pengen tahu siapa nama cewek disebelah gue ini sama yang lain - lainnya. Gue mau kenalan tadi gak dibolehin sama semua orang, giliran cewek cantik aja langsung jadi semangat, dasar manusia - manusia berbatang pendek sama kecil.

"Nama gue, Shirley" ucapnya, dia itu cewek yang tadi udah nampar gue, sekarang malah harus kena hukuman bareng sama dia

"Udah punya pacar belum?" ucap Naufal, cengengesan pengen banget gue lempar sepatu kewajahnya

"Belum" ucap Shirley, semua orang terus langsung heboh gitu kayak gak pernah lihat cewek cantik aja

Gue jadi figuran didepan kelas, padahal gue kan tokoh utama dicerita ini tapi mau gimana lagi, hukumannya itu Shirley disuruh nyanyi terus gue jadi penari latarnya. Ngelihat ada gitar dipojok kelas gak tahu punya siapa, akhirnya gue alih profesi jadi main gitar buat ngiringi Shirley nyanyi. Gila aja, masa gue harus jadi penari latar bisa hancur reputasi nanti, sambil main gitar gue ngelihatin semua orang yang ada dikelas kali aja ada yang cantik. Ternyata dibarisan tengah deket jendela, gue ngelihat ada cewek cantik kena sinar - sinar gitu jadi kayak turun dari langit. Gue penasaran aja sama dia, daritadi cuman ngelihatin jendela terus sambil senyum - senyum, emangnya ada apa sih diluar sana kayaknya menarik banget buat dia lihat.

Beneran bosen bangetlah, masalahnya kakak kelasnya itu cowok semua harusnya ada ceweknya gitu lho, padahal kata sesepuh - sesepuh banyak cewek - cewek cantik di SMA ini. Gue cuman baru lihat satu, itu aja dikelas sendiri mana yang lainnya kok gak muncul - muncul. Mungkin besok gue harus pindah jangan sama dia lagi, orang kayak Naufal tuh daritadi tatapannya nafsu terus kalo ngelihat cewek apalagi yang cantik. Dan untung aja, gue bawa komik jadi bisa ada kegiatan yang bermanfaat, daripada harus dengerin cerita kakak kelas tentang sekolah dan organisasi. Siapa juga yang mau ikut organisasi coba, disana tuh gak ada hal yang menarik mana banyak banget tugasnya lagi, duh malah jadi curhat soalnya gue mantan ketua organisasi tahulah gimana rasanya.

*********


"Maaf tadi udah nampar, makasih ya" ucap Shirley, tiba - tiba muncul didepan gue terus habis itu pergi gitu aja sama temen - temennya

Dikantin utama ramenya kebangetan, semua tempat kayaknya udah penuh gak ada lagi yang kosong. Gue berjalan kekantin satunya, jangan tanya mesen apa yang jelas bukan bakso emangnya ini sinetron, oke gue pesen kupat tahu biar kalian gak penasaran nanti susah tidur lagi. Mitosnya emang gak bohong, banyak cewek - cewek cantik lagi makan disini jadi pengen lama - lama dikantin. Sayang, istirahat itu cuman sekitar setengah jam aja gak bisa diperpanjang sedikit apa, misalnya mungkin jadi satu jam gitu. Gue jalan aja malas buat masuk kelas, paling juga nanti dikasih tahu kalo besok gak boleh telat, perlengkapan harus lengkap dan lain - lainnya kayaknya sih.

"Inget ya, kalo tak kenal maka tak sayang" ucap kakak kelas, kelihatan banget motivasinya cuman nyari cewek aja ikutan organisasi

"Apaan, udah kenal juga gak sayang - sayang" ucap gue, lirih sambil baca lanjutan komik yang kepotong bel istirahat

"Besok bawa papan nama ya, disana harus ada status, nomer telpon, terus alamat" ucap kakak kelas, gila modus aja pake niat banget nih panitianya

"Sekalian aja bawa spanduk yang besar" ucap gue, kenapa juga harus ada status manfaatnya buat apa coba, mending kalo cewek aja masa cowok juga

Sampai diparkiran, gue harus nunggu soalnya motor gak bisa keluar rapet banget gitu, dideket gue ada cewek cantik pasti kakak kelas kelihatan dari seragamnya. Kalo misalnya seangkatan sama gue, bajunya kan masih pada baru jadi gak mungkinlah. Ngelihat tatapan matanya yang kayak ngasih sinyal, akhirnya gue bantuin dia buat ngeluarin motornya itu. Habis bantuin, gue masih aja meratapi nasib sampai kapan bisa pulang kalo kayak gini caranya, tahu gitu mending gue naik angkutan aja langsung pulang gak ada acara nunggu. Beneran hari yang suram, tadi pagi aja hampir ketabrak mobil sekarang cobaan apa lagi sih.

Akhirnya gue bisa keluar, terus gue tendang - tendang semua motor yang ada disana, gue bohong siapa juga orang gila yang mau ngelakuin itu. Gue jadi males naik motor lagi, besok mending pakai angkutan aja, naik terus langsung tidur gak usah mikir apa - apa lagi. Baru aja gue mau pulang, ada yang manggil - manggil nama gue sambil senyum manis. Apasih tinggal beberapa meter aja gue udah kejalan raya, pakai dipanggil - panggil kayak ada urusan penting aja. Basa - basi atau apa gitu, malah langsung naik aja kemotor gue kayak gak ada dosa, riwayat gue harus nganterin dia pulang kalo kayak gini ceritanya.

"Anterin kerumah, ya" ucap Kinan, nih orang kalo ngomong bisa - bisanya kayak gak ada beban

Kinan, temen yang selalu nyusahin terus sukanya ngatur - ngatur dikira gue pembantunya kali ya, udah dua tahun gue sekelas sama dia kenapa juga harus ketemu lagi. Kinan itu gak cantik kalo menurut gue, cuman manisnya kebangetan tapi gue gak suka sama sifatnya itu yang kayak anak kecil. Rumahnya sama gue searah, jadi nanti gue harus nganterin dia dulu baru bisa pulang, tekad gue udah bulat kali besok naik angkutan terus gak ada lagi acara nunggu sama nganterin lagi. Sampai dirumahnya, dia langsung turun udah gitu aja bilang makasih atau apa sama sekali gak ada, kita harus bisa berlapang dada kalo gak ya coba berdada besar aja.

"Akhirnya bisa sampai juga kerumah" ucap gue, jangan nanya tentang perasaan gue kayak gimana ya bahagia bangetlah, tapi gak sampai terharu juga sih

*********


Gue jalan kaki sampai kedepan komplek, nunggu angkutan ternyata lama juga, giliran pas udah naik sampai penuh dulu baru jalan. Hari ini gue bawa topi kerucut sama balon yang belum ditiup, nanti disekolah lagian malu - maluin aja kalo makai itu diperjalanan. Disekolah, gue ngelihat banyak orang kayak udah siap banget gitu, pengen gue tembak aja itu balon - balonnya yang lucu. Bentar - bentar ada yang aneh, kampret gue lupa buat papan nama gimana ini, langsung mulai panik mikir caranya biar gak kena hukuman nantinya. Dikelas gue sibuk nyiapin segalanya, mulai dari pinjem peralatan terus minta tali rafia dan sebagainnya.

Habis niup balon - balon, gue ngeluarin buku yang ada ditas terus nyobek bagian tengahnya itu, yaudah deh yang penting masalah selesai. Kertasnya gue bolongin pakai bolpoin, masukin tali rafia jadi papan nama yang sekarang didepan badan gue. Ngapain juga buat papan nama niat banget, ada yang dari triplek, terus yang unik itu dari kertas manila dihias - hias gitu dikira fashion kali ya, bodo amat penampilan kayak apa karena gue penganut aliran minimalis tapi sadis. Jalan aja gue berasa makhluk hina gitu, dimana harga diri disini dipertaruhkan tahu gak? Katanya sekolah membentuk karakter, darimana juga malah kelihatan kayak penghancuran kalo gini.


Ini nih yang gue tulis dipapan nama

Nama, Erlangga Permata Putra
Status, Jombloh
No, 0824332867456
Alamat, Perum Griya Indah

Nomer HP, tadi gue nemu ditiang listrik deket sekolah kayak jasa gitulah kayaknya sih sedot wc.


Kami semua dikumpulin dilapangan sekolah, disuruh diem kayak ikan asin dikeringin sama matahari. Jelas aja, lama - kelamaan balonnya pada pecah terus banyak yang kaget gitu, kakak kelas sengaja banget cuman ketawa ngelihatin dibawah pohon. Kalo ngelihat kakak kelas disana gue sih gak masalah aja, tapi kenapa juga harus sambil minum es jadi pengen berkata kasar. Bahkan, beberapa orang sampai pingsan gara - gara kepanasan kali ya, dan rata - rata yang gak kuat itu cewek. Positif thinking aja, mungkin mereka cuman pura - pura aja soalnya takut kulitnya jadi item, makanya pakai sunblock dulu dong sebelum kelapangan. Gue bercanda, emang hari ini tuh panasnya kebangetan sampai bisa buat telor ceplok, mungkin orang yang kulitnya putih berubah jadi abu - abu kalo kayak gini caranya.

"Air, Air, Air" teriak orang jauh disana, emangnya ini konser terus biar disemprot air gitu sama pemadam kebakaran

Agenda hari itu cuman panasan dilapangan, udah gitu aja gak ada yang lain beneran emang mamalia, berkaki empat, terus ada gayanya lagi. Penerangan gue kayaknya sih besok disuruh nyari tanda tangan, kalo gak berarti nulis surat buat kakak kelas yang disuka atau apalah itu. Habis barisan dibubarkan, kok gue ngelihat yang cewek - cewek jadi seksi gitu ya kalo pas keringetan, MOS ada asuransi kesehatannya gak sih apalagi yang nyangkut mental. Pantesan aja masuknya jadi jam 10.30, terus basa - basi gitu nunggu matahari agak naik baru disuruh kelapangan, emang bener - bener strategi yang sangat bagus.
image-url-apps
Hmm... Masih saya pantau
image-url-apps
Quote:


Moga aja gak kayak trit yang kemaren emoticon-Ngakak
KASKUS Ads
Seru juga kayanya emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


Ah yang bener emoticon-Ngakak
lagi asyik2 baca kok nama ane tiba2 disebut emoticon-Marah
image-url-apps
Quote:


Nama ente yang mana gan emoticon-Ngakak
image-url-apps
Indek nyusul, soalnya masih baru juga ceritanya
image-url-apps
Kek nya bagus nih ceritanya, ijin mantengin nih cerita
image-url-apps
Quote:


Sorry nih, updatenya telat
image-url-apps
"Kamu mau gak jadi pacarku?" ucap gue, didepan semua orang yang ada diaula

"Enggak" ucap cewek itu

"Yaudah kalo gitu nanya - nanya dulu aja" ucap gue, terus semua orang pada ngetawain jadi kayak gema gitu

Gue disuruh maju terus nembak cewek random, masalahnya gara - gara gue malsuin semua tanda tangan kakak kelas. Lagian, kurang kerjaan banget cuman ngumpulin tanda tangan gak jelas, makanya gue nyari temen yang udah banyak tanda tangannya terus tinggal nyalin. Anggep aja itu tanda perpisahan gue sama kakak kelas, soalnya MOS akhirnya selesai dan gue juga udah bosen. Masa berangkat sekolah bukannya jadi manusia yang bermanfaat malah direndahin kayak gitu, harusnya bikin program yang lebih mendidik. Pokoknya tunggu aja besok pilih gue jadi ketua OSIS tahun depan, tawuran bakalan gue jadiin ekstrakurikuler baru jadwalnya tiap hari.

Kali ini gue tinggal langsung nyebrang jalan terus naik angkutan, jadi gak ada lagi orang yang nebeng buat pulang bareng sama gue. Cuman, kenapa juga harus nunggu seminggu buat masuk sekolah lagi, semakin lama libur gue jadi lupa caranya buat nulis yang bener itu kayak gimana. Ngomong - ngomong soal tadi gue jadi ketua OSIS itu bohong, males banget gue ikut organisasi yang ada nambah beban pikiran aja nantinya. Padahal waktu semua orang udah pulang, nama gue langsung dicatet ikut seleksi mana gak bilang - bilang lagi. Lagian kapan gue ngajuinnya, mau dibawa kemana pendidikan negara ini kalo gue ikut organisasi, apalagi jadi pejabat penting disana kayak ketua atau wakil bisa hancur itu nantinya.

"Erlangga" kayak suara orang manggil waktu gue udah turun dari angkutan

Tadi yang ngomong siapa ya? Apa cuman perasaan gue aja, tapi kayaknya kuping beneran denger kalo ada yang manggil nama gue

"Suara tak kasat mata" ucap gue, bodo amatlah siapa yang manggil

Oke, cewek random yang tadi siang gue tembak sebenernya manis, cuman gak tahu kenapa kurang menarik kayak gak ada auranya gitu lho. Guenya udah panjang lebar waktu ngerayu, dia gampang banget cuman bilang satu kata aja terus suasana jadi krik krik. Harusnya basa - basi atau apalah biar panjang jawabnya, rasanya gue pengen nutupin wajah waktu denger jawabannya itu. Kalo tahu jawabannya gitu, mending gue nembak kakak kelas yang disebelah mana cantik terus bawaannya berat, namanya juga usaha pasti gak selalu berhasil jadi gosok terus sampai dapet.

"Angga, kamu sekarang jalan?" ucap Serena, tetangga yang sebaya sama gue dan jangan ditanya wajahnya kayak gimana

"Iya, Ren. Go green" ucap gue, cengengesan sambil buka gerbang rumah

"Halah bohong banget" ucap Serena, coba kalo kita satu sekolah pasti gue bakalan naik motor lagi

Biar bisa bareng gitu, namanya juga usaha kali aja dia jadi pindah sekolah besoknya.

Tentang tetangga depan gue, Serena, jujur sampai sekarang gue juga masih suka sama dia. Kalo kalian jadi tetangganya pasti bakalan suka atau malah lebih, soalnya dia itu turunan dari benua eropa dan emang cantik pakai banget. Apalagi sifatnya yang rada manja sama kadang jutek, makanya gak heran banyak cowok yang sering dateng kerumahnya. Sayangnya, kita gak satu sekolah jadi gue kurang tahu kesehariannya, lagian gue nilainya gak sampai kalo mau masuk kesana. Cuman perasaan atau emang dia sering nungguin gue pulang sekolah, masalahnya perasaan itu kadang sering bener tapi tetap aja gue gak yakin.

Gue gak tahu, kenapa dia gak pernah yang namanya pacaran padahal kalo mau juga tinggal milih. Katanya dia pernah suka sama cowok gitu, tapi itu udah lama banget waktu kita SMP kelas 2 dan sampai sekarang gue gak tahu siapa. Semoga aja cowok yang dia suka itu tetangganya, gini - gini gue tahu diri kali masa iya cewek kayak dia bisa suka. Cukup, gue gak mau ngomongin dia lagi bisa panjang urusannya, bahaya nanti imajinasi gue kemana - kemana terus siapa yang tanggungjawab. Pokoknya gini, kalo kalian ngelihat dia semakin merasa gak pantes sama dia beda kelas gitu, maksudnya tuh kayak perasaan cuman bisa sampai ngelihat aja yang lain gak bakalan.

"Angga, aku mau nganterin roti disuruh mama" ucap Serena, didepan pintu sambil bawa roti ditangannya

"Makasih, Ren. Besok bawa lagi ya" ucap gue, nerima rotinya terus dia malah nyelonong masuk kerumah, "Mau ngapain sih?"

"Pengen masuk aja" ucap Serena, wajahnya tanpa dosa sambil duduk diruang tamu

"Gue mau ngelihat film dikomputer, mending lo pulang" ucap gue, jalan kekamar dan dia masih duduk diem disana

"Film apa?" ucap Serena, wajahnya penasaran banget gitu, "Bukan yang itu, kan?"

"Emang yang kayak gimana?" ucap gue, pasti dia mikirnya yang enggak - enggak nih

*********


Kalian jangan mikirin yang begituan, karena sesungguhnya pikiran kotor kalian haruslah segera dibersihkan. Sekarang dia jadinya ikutan nonton film dikomputer dikamar gue, beneran rasanya itu jelas canggung soalnya suasananya mendukung banget sih. Hal lainnya yang gue takutin malah kalo ada adegan - adegan gimana gitu, reputasi gue sebagai cowok baik - baik dipertaruhkan disitu. Baru aja diceritain, pemeran utamanya udah begituan sama pacarnya, gue langsung buang muka pura - pura gak tahu waktu nontonnya.

"Ngga, emang rasanya ciuman kayak gimana sih?" ucap Serena, ngapain juga tanya begituan gue jadi bingung ngejawabnya

"Ah, mendingan kita nonton film lagi" ucap gue, cengengesan sambil ngarahin pipinya kelayar komputer

"Bilang aja gak mau jawab, kamu kan pacarnya banyak makanya aku..." ucap Serena, beneran ini orang kenapa bisa jadi cerewet banget gitu ya

"Banyak darimana, ditolak terus iya. Tadi pagi aja aku ditolak" ucap gue, udah bukan nonton film lagi kalo kayak gini ceritanya

"Bohong, emang siapa yang nolak kamu? Kok, aku gak percaya ya sama kamu" ucap Serena, siapa juga yang nyuruh lo percaya sama omongan gue

"Ren, kamu cantik tapi nyebelin ya" ucap gue, tolong cukup sampai disini aja ya jangan kemana - mana

"Lagian, kamu kalo mau bohong kira - kira. Aku aja gak bakalan nolak kamu kok" ucap Serena, senyum manis terus nepuk - nepuk pipi gue habis itu yang terakhir kenceng banget

Gue kalo kelamaan sama dia, mungkin bisa hilang kesabaran gue gara - gara ngadepinnya model kayak gitu. Kata temen - temen dia itu ngomongnya halus terus lembut, sekarang gue gak percaya lagi sama gosip - gosip tentang dia. Habis film selesai, dia masih aja dikamar gue mana sambil tiduran lagi, maksudnya gini punya kita rumah masing - masing jadi kenapa gak kekamarnya sendiri. Kalo kayak gini ceritanya bisa tinggal gue kunci pintu kamar terus ahsudahlah, akhirnya gue mutusin keluar kamar terus duduk diayunan belakang rumah.

"Ren, kamu kenapa duduk disini juga sih? Jadi sempit tahu gak, pindah sana gih?" ucap gue, kenapa juga dia ngikutin gue sampai kebelakang rumah

Ngelihat matanya kok gue jadi kasihan sama dia ya, kayaknya dia lagi ada masalah gitu. Riwayat dari kecil imunisasi bareng diposyandu sampai sekarang, gue hafal banget gimananya kalo dia lagi mikirin sesuatu gitu. Tinggal nunggu waktu dia cerita sama, kalo enggak ujung - ujungnya gue yang disuruh nanya kedia. Aneh, yang punya masalah juga siapa, tinggal langsung cerita aja masa harus nunggu gue nanya duluan. Kali ini gue gak bisa bercanda, soalnya dia udah netesin air mata gitu, dan mau gimana lagi kalo udah gitu ceritanya gue harus buat dia tenang.

"Kamu gak mau nanyain aku gitu, aku udah nangis gini juga" ucap Serena, asli gue cuman bisa diem padahal itu harusnya lucu banget tuh
image-url-apps
Mau nagih update, eh, ternyata udah ada, nggak jadi ah...
image-url-apps
dilanhut gan, bagus critanya
image-url-apps
ayo gan ditunggu updet selwnjutnya seru nih ceritanya
image-url-apps
Quote:


Selanjutnya macet dulu puasa gak boleh cerita yang gituan emoticon-Ngakak

Quote:


Siap gan

Quote:


Siap gan
image-url-apps
wah ijin mejeng di warung gan sekalian kopi itemnya. emoticon-I Love Indonesia
image-url-apps
Pagi - pagi gue ngelihat cowok didepan rumah, kayaknya sih dia lagi nungguin, Serena. Jangan nanya mukanya gimana, orang gak kelihatan soalnya ketutupan sama helm. Oke, kalo menurut gue sih, dia ketolong banyak sama motornya. Eh, pas gue nutup gerbang, Serena ngelihatin gue terus wajahnya kayak minta tolong gitu. Yaudeh, akhirnya gue buka gerbang lagi habis itu ngeluarin motor. Sampai didepan gerbang, gue pencet bel motor terus mereka berdua langsung noleh, kan gue jadi malu jadinya.

"Ren, katanya mau berangkat bareng?" ucap gue, kalo gak mau ya terserah

"Oiya, aku lupa. Maaf" ucap Serena, kayaknya dia tanggap sama ajakan gue, buat nolongin biar dia gak dianterin sama cowok itu

Cowok itu buka helmnya, terus ngelihatin gue tajam pake banget. Serena langsung naik kemotor, terus gue tinggalin cowok itu sendirian disana meratapi nasibnya. Lagian, tipikal cowok kayak dia itu pasti kalo boncengin cewek direm terus - terusan. Seumur - umur gue juga belum pernah ngelihat Serena diboncengin sama cowok, tapi kenapa kalo sama gue dianya langsung naik - naik aja. Agenda gue jadi nganterin dia dulu kesekolahnya, terus baru kesekolah gue dan pastinya riwayat telat. Waktu lampu merah, gue lihat dari spion Serena lagi senyum - senyum gitu, udahlah makasihnya nanti pulang sekolah aja ya pokoknya beliin gue martabak.

**********


Gue telat terus disuruh nyanyi lagu kebangsaan, habis itu langsung jalan kekelas. Sampai disana, gue cuman ngelihat satu kursi kosong dan itu tepat didepan guru. Pantangan buat gue duduk dikursi barisan depan, soalnya bakalan gak bisa ngapa - ngapain nantinya bosenin banget. Mau gimana lagi, akhirnya setelah salim sama guru yang ada dikelas, habis itu duduknya disana sama cewek lagi sebelahnya.

"Hai" ucap gue, nyapa cewek disebelah gue yang daritadi cuman diem aja

"Hai juga" ucap Shirley, dia senyum terus ngelihatin papan tulis lagi

"Shirley, kamu cantik. Aku suka kamu" ucap gue

Shirley langsung noleh, terus cuman diem aja gitu.

"Itu katanya, Naufal" ucap gue, cengengesan terus ngelihatin papan tulis

"Dia beneran bilang gitu?" ucap Shirley

"Terus, kamunya gimana sama dia?" ucap gue, mancing - mancing biar dia ngasih jawabannya

"Aku sukanya sama kamu" ucap Shirley

Bisa bercanda juga ternyata orangnya, kirain yang ada cuman sifat galaknya aja yang kelihatan. Tapi, justru galaknya itulah yang jadiin dia nambah kecantikannya, ini gue serius bukan bercanda.

"Yaudah, berarti aku sukanya sama Naufal. Kan, jadi deh cinta segitiga" ucap gue

"Aku gak nyangka, ternyata kamu itu sukanya sama sejenis ya" ucap Shirley

"Sejenis juga pilih - pilihlah, yakali masa sembarangan" ucap gue

Bel istirahat bunyi, gue langsung keluar kelas buat kekantin. Sampai disana, gue ngelihat Naufal lagi berantem sama kakak kelas, kampret berani bener nih anak langsung sikat. Sebagai teman yang baik, gue cuman ngeliatin aja sambil makan kupat tahu. Yakali, masa gue turun kesana lagian masalahnya juga gak tahu, makanya udahlah bodo amat dia mau berantem juga padahal tepat disamping gue. Kakak kelas apalagi, mereka udah masang taruhan aja siapa yang menang itu malah lebih kampret daripada gue, usut punya usut ternyata akar permasalahanya temen gue itu godain pacarnya orang itu, ya jelaslah siapa yang gak marah.

Malu - maluin gue aja, godain cewek yang udah punya pacar terus akhirnya berantem lagi. Kalau mau nyari cewek, mendingan ikut gue aja nanti disana banyak tinggal milih gak gini juga caranya. Ngerusak pemandangan jadinya kalo gini, padahal niatnya gue kekantin biar bisa ngelihat siapa cewek cantik disekolah ini. Gue sih gak peduli sama bekas pukulannya, cuman sayang bajunya Naufal yang masih baru langsung kucel gitu mana ada yang sobek lagi.

"Bre, lo masih hidup, kan?" ucap gue, jongkok disampingnya yang udah terkapar

"Bantuin bangun" ucap Naufal

"Kirain, lo gak mau bangun. Yaudah deh, gue bantu semangatin aja ya" ucap gue

Padahal udah jam masuk kelas, tapi gue nganterin temen nyusahin itu dulu sampai UKS terus baru balik kekelas. Aslinya gue juga pengen tiduran disana, empuk, daripada dikelas keras orang dari kayu gitu.

"Baik - baik lo disini ya" ucap gue, sambil nepuk pipinya yang warnanya udah mulai kehitaman

"Udah lo pergi sana, baik darimana" ucap Naufal, ngelempar sepatunya

Langsung aja gue tendang sepatunya, soalnya ngalangin gue jalan. Bodo amatlah dia mau ngambil sepatunya gimana.

"Balikin sepatu gue, kutu kampret" ucap Naufal

Gara - gara kasihan, akhirnya gue ambil tuh sepatu balik kesana lagi, terus langsung gue lempar kearahnya. Dia maki - maki apa gak jelas gitu pokoknya, soalnya gue udah lari biar cepet sampai kekelas.

**********


Mungkin saking cepetnya gue lari, jadi gak bisa ngerem terus sekarng jatuh . Tapi bukan itu yang gue pikirin, tadi perasaan gue kayaknya nabrak orang deh. Kok, gue nabraknya gak sakit ya jangan - jangan tadi kena bempernya lagi, gue mah sakitnya malah waktu jatuhnya. Gue berdiri terus jalan kearahnya, dan wah sumpah ini cewek cantik banget. Bentar - bentar kayaknya gue kenal sama ini cewek, pokoknya pernah ngelihat dia waktu ngerjain tugas dirumah kakak sepupu gue. Riwayat bakalan dilaporin nih sama komite disiplin kalo dia cerita sama kakak sepupu gue, mudah - mudahan dia gak inget sma muka gue lagian udah lama banget juga.

"Kamu adiknya, Nayla, kan?" ucapnya

"Bukan, salah orang kali" ucap gue beralasan, mana pakai acara inget segala dia

"Sakit tahu, ngapain sih lari - larian" ucapnya

"Olahraga" ucap gue

"Pokoknya kamu harus tanggungjawab" ucapnya

"Emang, siapa yang masukin? Kok aku yang tanggung jawab" ucap gue

"Pokoknya kamu yang tanggungjawab, aku gak mau yang lainnya" ucapnya
image-url-apps
Quote:


Siap gan
image-url-apps
aku tandai ya breemoticon-Shakehand2
image-url-apps
Mantap mas gan
Tandain dulu ah
×