alexa-tracking

Gagal Raih Liga Europa, Manajer Arsenal Frustrasi

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aed0e81902cfe130e8b4569/gagal-raih-liga-europa-manajer-arsenal-frustrasi
Gagal Raih Liga Europa, Manajer Arsenal Frustrasi
Rencana Arsene Wenger untuk memberikan kado perpisahan manis bagi Arsenal kandas. Pasalnya, The Gunners harus tersingkir di Liga Europa musim ini.

Hasil 0-1 dari Atletico Madrid pada leg kedua semifinal Liga Europa di Wanda Metropolitano, Kamis (3/5/2018) atau Jumat (4/5/2018) WIB, membuat The Gunners kalah agregat 1-2.

Gagal Raih Liga Europa, Manajer Arsenal Frustrasi

Arsenal sebelumnya dipastikan gagal mempertahankan Piala FA usai dibekuk Nottingham Forest 2-4 pada babak ketiga. Klub London Utara tersebut juga tidak berdaya di hadapan Manchester City ketika menyerah 0-3 pada final Piala Liga Inggris.

Sedangkan kampanye di Liga Inggris lebih buruk. Mereka tidak mampu bersaing melawan lima rival, tertinggal 36 poin di belakang sang juara Manchester City, dan dipastikan kembali tidak mengikuti Liga Champions.

Padahal Arsenal memiliki rekor partisipasi Liga Champions terpanjang di antara klub Inggris dengan ambil bagian 19 musim berturut-turut.

Sepak Bola Itu Kejam

Seperti terjadi berkali-kali pada paruh kedua kepelatihan Wenger di Emirates Stadium, Arsenal tidak berdaya di momen sesungguhnya. Mereka hanya melepas enam tembakan ketika membutuhkan setidaknya satu gol di Wanda Metropolitano.

Dari usaha tersebut, hanya satu yang mengarah tepat ke gawang Jan Oblak. “Seperti pemain, saya frustrasi. Saya sangat sedih meninggalkan klub dalam situasi seperti ini. Sepak bola kadang menawarkan kegembiraan. Tapi olahraga ini juga bisa begitu kejam,” kata Wenger, dilansir Guardian.

Arsenal era Wenger tidak melulu seperti ini. Mereka pernah memiliki tim yang menjuarai Liga Inggris tanpa terkalahkan. Didukung pemain berkarakter kuat seperti Patrick Vieira, Thierry Henry, Martin Keown, atau Dennis Bergkamp, The Gunners merupakan raksasa pada akhir 1990-an dan awal 2000-an.

Namun identitas tersebut terkikis. Belakangan Arsenal dikenal sebagai tempat untuk batu loncat ke lokasi lebih baik. Terbukti, mereka tidak mampu mempertahankan bintang.

The Gunners bahkan tidak segan menjual pemain ke rival. Musim ini saja mereka melepas Alexis Sanchez (Manchester United), Alex Oxlade-Chamberlain (Liverpool), dan Olivier Giroud (Chelsea).

Lewatnya Momen

Patut disayangkan jika kebersamaan Wenger di Arsenal dikenang karena kondisi teranyar. Mengingat kontribusinya bagi klub dan sepak bola Inggris secara keseluruhan, sosok berkebangsaan Prancis tersebut patut mendapat kredit ekstra.

Wenger sebelumnya mengakui waktu pengumuman untuk mengundurkan diri bukanlah pilihannya. Terkesan dia ingin meninggalkan Arsenal dalam kondisi lebih baik.

Sayang, momen tersebut sepertinya sudah lewat, atau bahkan tidak akan pernah terjadi.

Sumber
Mungkin era Arsene Wenger sudah berakhir, saatnya untuk pelatih baru
×