alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Kumparan /
Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aec4af4de2cf2ea668b457e/goyong-berpacu-dengan-zaman-selamatkan-musik-tehyan

Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan

Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan

Tehyan merupakan alat musik tradisional berbentuk panjang dengan bagian bawah bulat terbuat dari tempurung kelapa. Alat musik ini biasa dimainkan oleh para warga keturunan Tionghoa saat mengiringi pertunjukan seni Betawi seperti ondel-ondel dan gambang kromong. 

Oin Sin Yang alias Goyong adalah satu dari segelintir seniman Tehyan yang tersisa di Indonesia. Orang tua Goyong dulunya adalah para musisi gambang kromong yang populer di tahun 1960-an. 

Mengikuti jejak orang tua, Goyong mulai menekuni musik tehyan sejak tahun 1970-an hingga sekarang. Tak hanya lihai memainkan tehyan, Goyong juga bisa membuat tehyan sendiri dari batok kelapa dan kayu yang ia cari dari pinggir sungai. 

Bahkan kini Goyong tercatat sebagai pengrajin tehyan satu-satunya di Tangerang. Kakek berusia 66 tahun itu mengatakan, saat ini minat masyarakat kepada kesenian musik tehyan sudah berkurang drastis. 

"Kalau dulu musiknya klasik dan tradisional, kalau sekarang orang lebih suka nyanyi dangdut ketimbang mendengarkan tehyan," ujar Goyong saat ditemui oleh kumparan (kumparan.com) di rumahnya yang berada di Kelurahan Mekarsari, Neglasari, Tangerang pada Rabu (2/5). 

Hal tersebut membuat musik tehyan yang dulunya menjadi primadona dan hiburan wajib masyarakat Betawi juga Tionghoa sukar ditemukan. Setidaknya ada tiga jenis musik tehyan yang dipelajari oleh Goyong. 

"Kan tehyan itu ada 3 kong ahyan, tehyan, sukong. Kalau zaman dulu alatnya ya itu dipakai semua. Kalau sekarang mah cuma satu yang dipakai dipanggilnya Kong Ahyan aslinya. Kalau orang nyebutnya tehyan saja," ujar Goyong.

Ketiga jenis tehyan ini memiliki perbedaan yang terletak pada ukuran dan tinggi rendah nada. 

Ukuran yang paling kecil dengan nada dasar D atau melodi disebut kong ahyan, sedangkan ukuran menengah bernada dasar A atau ritme adalah tehyan dan Sukong merupakan ukuran terbesar dengan nada dasar G atau bass.

Senar yang digunakan pun harus senar atau benang kenur dengan penggesek terbuat dari bambu. Satu musik tehyan dibuat dalam waktu tiga hari dengan harga berkisar antara Rp300 hingga Rp500 ribu tergantung ukurannya. 

Menjadi seorang pengrajin tehyan yang masih bertahan hingga sekarang, menuntun Goyong ke berbagai penghargaan yang diberikan oleh pemerintah Tangerang. 

Goyong bercerita, berkat tehyan dirinya pernah pergi ke Australia diundang oleh Wali Kota Tangerang untuk bermain bersama para musisi dari berbagai negara. 

Meski begitu, ragam penghargaan tersebut tak lantas ikut menaikkan pamor tehyan secepat kilat. Butuh waktu dan pengenalan terutama pada generasi muda untuk lebih mencintai musik tradisional lalu melestarikannya. 

"Karena kan ini penting, budaya, saya maunya bisa selalu sehat dan mengenalkan pada anak-anak muda supaya lebih mencintai dan melestarikan tehyan," tambah Goyong.



Sumber : https://kumparan.com/@kumparannews/g...n-musik-tehyan

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan

- Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan Tehyan Tak Lagi Laku, Goyong Hidup dari Memulung

- Goyong Berpacu dengan Zaman Selamatkan Musik Tehyan Bertemu Kakek Goyong, Seniman Tehyan 'Terakhir' di Tangerang

Urutan Terlama


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di