alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
A Simple Thing They Call Love
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aec1d91dcd770281c8b457c/a-simple-thing-they-call-love

A Simple Thing They Call Love

Niko

Nama gua Niko Putra Pamungkas
Itu kepanjangannya

Gua sendiri nggak tau alasan orang tua gua ngasih nama itu. Padahal secara harfiah nama itu artinya cuma"Niko anak laki2 terakhir".

Gua lahir di kota yang ketika orang ngedenger nama itu rasanya langsung mau ngehujat. Ya, Bekasi. Kota yang identik dengan Bantar gebang tempat pembuangan sampah paling terkenal seantero galaksi.

Gua hidup di tengah keluarga yang biasa-biasa aja, makan biasa, sikap biasa, agama biasa, pokoknya serba biasa. Secara orang tua gua juga nggak terlalu perhatiin gua karena sibuk kerja. Ya gua sebagai anak ngerti lah dan nggak mau ngerepotin orang tua.

Gua sekolah di sekolah yang terkenal dengan kalangan elite. Yang setiap lu ngebuka snapgram anak sekolah gua pasti isinya pasti kalo nggak lagi mall atau nggak lagi makan dan makanannya difoto sok aestetik gitu.

Tapi gua sendiri? Gua orang biasa yang mencoba beradaptasi dan gua cukup bersyukur karena gua cukup punya banyak temen.

Gua di sekolah terkenal sebagai orang yang easy going, bisa ngobrol sama siapa aja dan dimana aja, sekaligus jadi tempat curhat temen-temen gua yang kalau lagi patah hati ngerepotin minta ampun.

Berikut sedikit banyak pengalaman hidup gua yang bisa dibilang absurd banget. Stay tune!
Diubah oleh axolotl11
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Penampilan Itu Nomer Kesekian

Bagi gua penampilan itu nomer kesekian. Ya selama lu nyaman dan seneng make baju, celana maupun sepatu atau apapun itu yang lu pake, bagi gua masalah.

Tapi beda kalau lu bergaul atau punya temen kalangan elite yang isi instagramnya hypebeast semua. Ya walau mungkin mereka nggak maksa banget lu buat ngikutin gaya mereka yang sekalinya beli kaos bisa sejutaan yang kalo buat beli bakso bisa puluhan mangkok, lumayan kan setidaknya nggak makan siang pake indomie mulu.

Waktu itu gua lagi ngehadirin acara kalo anak sekarang mah namanya sweet seventeen dari salah satu temen kelas gua yang sama gua cukup deket panggil aja namanya dewi.

"Eh besok pada dateng ya ke acara gua jam 7 dresscodenya b&w ya guys, thanks!"ajaknya.
"Wihhh sip dah"
"B&w apaan dah"jawab gua polos.
"Lu serius nggak tau b&w? Yaelah lu kurang maen dah kayaknya."jawab temen gua sambil ngerangkul gua.
"Ya baju item putih aja"sahut yang lain.
"Ohhh"

Gua waktu itu sebenarnya lagi suka sama temen sekelas gua. Gua penasaran bakal kayak apasih penampilan dia nanti? Karena gua yang nggak deket sama dia pasti jarang banget ngeliat dia pake baju selain baju sekolah. Yang gua bisa liat cuma foto-foto dia lewat sosmednya apalagi ngeliatin feedsnya di instagram rasanya mau gua screenshot siapa tau suatu saat nanti dia bakal hapus.

Gua takut makin malu-maluin depan dia kalo besok gua pake baju pas-pasan. Yaudah gua ubrek-ubrek dah lemari baju. Gua cek satu-satu baju yang ada. Gua adalah tipe orang yang hampir selalu make baju yang sama. Kaos, jaket terus celana bahan. Dan kaosnya itu-itu aja. Jadi ya baju yang jarang gua pake pasti kependem sampe memfossil di tumpukan bawah yang bahkan pernah sampe ada yang dimakan rayap.

Besoknya.

Karena ini hari libur gua sendiri orang yang males keluar rumah kecuali lagi pengen main game dan terpaksa buat pergi ke warnet.

Seharian gua tidur sambil mikirin bakal gimana nanti. Cuaca panas bener-bener bikin pengen tidur seharian. Di tengah rasa ngantuk tiba-tiba hp gua bunyi. Temen gua Naufal.

Naufal ini chairmate gua. Enak dah duduk sama dia. Gua yang di kelas kerjaannya tidur atau nggak main hp nggak pernah ketinggalan catetan kalau duduk sebelah dia. Tinggal pinjem catetannya trus bawa pulang atau foto trus catet di rumah. Walau dia sering banget ngeluh dan bilang "Catet napa catet".

"Nik mau bareng nggak?"
"Lu tau tempatnya?"jawab gua datar.
"Bro, melek teknologi napa sekarang ada google maps"
"Yaudah tapi lu yang buka map nya"
"Lah gua yang nyetir terus gua juga yang mesti make google maps? Lu ninggal numpang? Mangkak banget" jawab dia kesal.
"Yaudah nanti ajarin"

Nggak kerasa gua udah bener-bener seharian ngabisin waktu gua cuma buat tidur-tiduran doang. Karena udah sore, bergegas mandi dan siap-siap.

"Mau kemana?"tiba-tiba Mama gua melongo ke kamar.
"Ke ulang tahun temen, Ma."
"Tumben 'rada' cakep"ledeknya.
"Yaelah, Ma. Anaknya rada cakep aja diledekin apalagi kalo kayak biasa. Bisa-bisa nggak dianggep anak"

Mama hanya tertawa sambil berjalan kedapur melanjutkan memasak makanan untuk nanti malam.

"Niko!!" Sahut orang diluar.
"Iyaa sebentar"
"Ayo"ajaknya.

Selain sebagai chairmate. Naufal ini bisa dibilang sebagai 'supir pribadi' gua. Setiap ada kerja kelompok atau kemana-mana pasti gua numpang ama dia. Walaupun kadang kalo dia nggak mood dia minta uang buat bayarin bensin tapi gapapa sih sesekali.

Rumahnya ke sekolah itu bisa dibilang mesti pindah planet. Iyalah, bayangin aja dia sekolah di Bekasi kota sedangkan rumah dia ada di Bogor, iya Bogor! Berasa pulang kampung tiap hari.

Jam udah nunjukin pukul 19.00 sedangkan gua ama Naufal masih bergelut dengan macetnya planet Bekasi. Ditambah lagi gua yang nggak tau alamat mesti bolak balik buka google maps dan bolak balik salah arah sampe-sampe polisi yang ada di pinggir jalan bosen ngeliatin kita mondar mandir.

Jam 19.30 akhirnya nemu juga alamatnya. Kita buru-buru masuk sedangkan acara udah mulai 30 menit yang lalu.

"Eh maaf telat"

Seketika semua orang ngeliat gua dan Naufal.

"Masih aja pake kaos jaket, Nik"ledek salah satu temen gua.
"Lah iya ya" Naufal baru ngeh kalo gua tetep aja make baju yang sama.
"Ya gimana ya, enakan make begini dah"jawab gua santai.

Acara kembali berlanjut. Gua, Naufal dan beberapa temen gua sedang menikmati makanan yang disajikan. Makanan enak dan mewah nggak kayak makanan kantin, lumayan kan jarang-jarang.

"Lu make baju begini nggak sopan ya itungannya" celetup temen gua namanya Dipta.
"Lah kenapa emang?"jawab gua heran.
"Ini kan acara resmi, kalo lu make baju terus masih aja make sendal begitu harusnya diusir malahan"
"Pake kemeja lah minimal. Punya kan lu?" sambungnya.
"Punya kok"
"Yaudah kenapa nggak lu pake?"

Tiba-tiba Dipta menunjuk kearah kerumunan temen-temen kelas gua.

Ya, dia nunjuk kearah cewe yang selama ini gua kagumi. Dia benar-benar terlihat anggun.

"Lu yakin bisa dapetin dia kalo lu terus begini?"

Mungkin yang ada dipikiranku sekarang hanyalah

"Ya kayaknya bener. Mana mau dia sama orang yang penampilannya pas-pasan kayak gua yang gapernah peduli penampilan sama bau badan gua sendiri"
mantap bree , lanjott terusss . ane bangun rumah dulu dimari .


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di