alexa-tracking

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5adb54aadc06bd152a8b4572/pembantaian-banjarsari---banyuwangi
icon-hot-thread
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
ilustrasi pembantaian

Banjarsari Massacre

Berbicara mengenai banyuwangi memang tidak lepas dari banyaknya kisah misteri didalamnya. Terkenal dengan Julukan kota santet tentu bukan karena tidak ada sebab, hal itu berawal pada tahun 1998 yang telah terjadi pembantaian kepada orang yang dituduh sebagai dukun santet dengan jumlah korban mencapai angka ratusan, dan pada 2 tahun sebelumnya pernah terjadi hal yang sedemikian dengan jumlah korban puluhan orang.

Jauh sebelum peristiwa itu terjadi, tepatnya tanggal 15 April 1987 kabupaten diujung timur pulau jawa ini pernah terjadi sebuah peristiwa kelam dan sedikit orang yang tau, peristiwa mencekam tersebut lebih terkenal dengan sebutan "Pembantaian Banjarsari" Banyuwangi. Banjarsari sendiri adalah nama sebuah desa di Kecamatan Glagah Kabupaten Banyuwangi. Pembantaian tersebut dilakukan oleh seorang bernama "WIRDJO".

Lantas Siapakah Wirdjo ?

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
Makam Wirdjo

Wirdjo adalah seorang petani berusia 40an Tahun, wirdjo merupakan anak ke 5 dari 9 bersaudara. Memiliki seorang istri bernama Idharoh dan mereka tidak dikaruniai anak. Menurut istrinya, Wirdjo ini adalah sosok yang tempramental, mudah tersinggung dan mempunyai hobi berjudi dan mabuk-mabukan. Selain itu menurut paman wirdjo bernama Sutedjo, perilaku Wirdjo selain tempramental juga ada perilaku yang tidak wajar yang tidak seperti pemuda pada umumnya. Pernah suatu ketika Wirdjo menanak nasi sebanyak 5 kg, kemudian nasi tersebut digoren untuk dijadikan nasi goreng dengan sebotol minyak goreng dan setelahnya Wirdjo memakannya sendiri sampai habis dan tidak bisa berdiri karena kekenyangan.

Sang paman pun menceritakan sikap Wirdjo lainnya yang tidak wajar yakni pernah memakan 5 bungkus nasi di sebuah warung dengan cukup singkat, selain itu wirdjo juga senang menyantap & menghabiskan sepiring "Dedeh" (darah sapi beku yang digoreng).

Diceritakan bahwa Wirdjo kerap bertengkar dengan istri dan ibunya tentang masalah warisan, dan bahkan tidak segan-segan mengancam dengan sebuah senjata tajam. Bahkan sempat berusaha menusuk ibunya dengan menggunakan keris saat terjadi perdebatan, beruntung sang ibu bisa menghindar dan lolos dari maut.

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Awal Mula Pembantaian

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Cerita bermula dari 2 hari sebelum peristiwa kelam terjadi Wirdjo kerap mengasah Jombret (sejenis celurit tajam khas banyuwangi yang biasa digunakan untuk memotong rumput) dirumahnya. Sementara itu kejadian bermula ketika terjadi percekcokan antara Wardjo dengan sang istri di area persawahan, saat itu sang istri sedang menuntun sapi dan wirdjo menganjurkan untuk sedikit bergeser saat menuntun sapi agar tidak tertabrak, tetapi sang istri tidak menuruti anjuran tersebut dan akhirnya wirdjo emosi dan mencambuk istrinya dengan cambuk yang biasa digunakan untuk sapi. Karena kesakitan dan takut istri wirdjo berusaha berlari menyelamatkan diri dan pulang ke rumah orang tuanya di desa sebelah.

Setelah kepergian istrinya tersebut Wirdjo berusaha mencari sampai ke rumah mertuanya dan mengamuk karena tidak menemukan istrinya bahkan amukan wirdjo tersebut membuat ciut nyali Hansip setempat. Setelah puas mengamuk akhirnya Wirdjo kembali pulang ke rumah.

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Aksi Teror Mencekam Dimulai
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
gambar ilustrasi

Keesokan harinya tanggal 15 April 1987 Wirdjo mengasah sebuah Jombret dan parang di rumahnya sesekali wirdjo mengamati anak angkatnya yang berumur 4 tahun bernama Sri Renny sedang bermain bersama temannya bernama Arbaiyah 4 tahun.

Ntah setan apa yang merasuki Wirdjo ketika itu kemudian wirdjo berlari menghampiri ke dua bocah kecil tersebut dan mengayunkan jombret ke leher anak angkatnya (Sri Renny) namun sabetan tersebut meleset dan anak angkatnya berlari menyelamatkan diri, namun nasib naas menimpa Arbaiyah yang tak sempat berlari. Gadis kecil berumur 4 tahun itu tersabet jombret yang diayunkan oleh Wirdjo ke arah leher yang mengakibatkan sang bocah tewas dengan leher yang hampir putus.

Sementara Renny lari ke tengah sawah menemui ibunya. Tak jauh dari tempat kejadian, ibunya sedang membersih kan rumput. Dengan gugup Renny bercerita pada ibunya. Mereka ketakutan lari ke jalan raya mencari pertolongan. Wirdjo tak mengejar mereka. Tapi ia mencari mangsa lainnya....

Wirdjo menuju ke rumah Maskur, tetangga sebelah rumahnya. Tanpa permisi, dia masuk lewat belakang, menuju dapur. Wirjo menemukan Nyonya Maskur, 40, sedang menanak nasi. Tanpa menyapa, Wirdjo kemudian menebaskan Jombretnya ke leher ibu itu. Kena ...lehernya hampir putus. Perempuan itu terkapar. Sang suami yang sedang di ruang tengah mau menolong istrinya. Tapi karena usianya sudah 80 tahun, usahanya itu sia-sia. Lehernya justru ikut jadi mangsa ketiga, ditebas senjata Wirdjo.

Dari rumah Masykur, Wirdjo menebar teror. Ia berlari kesawah, mengejar orang orang yang sedang bekerja disitu. Orang orang yang tidak tahu menahu apa yang sedang terjadi, tidak lari ketika didatangi Wirdjo. Mereka akhirnya menjadi sasaran amukan Wirdjo. Tetapi para sasaran itu banyak yang berhasil lolos dari amukan Wirdjo. Saat itulah desa menjadi gempar....!!

Warga desa kemudian berbondong mendatangi tempat kejadian untuk mencari Wirdjo. Tapi hasilnya? Mereka malah menemukan mayat mayat bergelimpangan diantaranya Bu Isah, tergeletak di tengah pematang sawah. Semula Wirdjo bermaksud membabat Gimin, tetapi gagal maka  Wirdjo beralih pada ibu Isah yang ketika itu sedang membersihkan rumput. Dia adalah korban keempat. 

Sambil mengacungkan senjatanya yang berlumur darah, Wirjo terus berjalan menyusur pematang, ke arah barat. Di sini dia bertemu dengan Istianah, 15 tahun pelajar SMP Kosgoro yang berangkat sekolah melewati sawah. Wirjo yang berjalan berlawanan arah kemudian mengayunkan celuritnya ke leher anak tersebut. Gadis ini sempat berteriak histeris. Tapi akhirnya ia roboh bersimbah darah.

Usaha pencarian terhadap Wirdjo terus dilakukan. Hasilnya, bukannya menemukan Wirdjo. Justru yang dijumpai adalah mayat Mbok Suwendah, 73 tahun dan Mbah Taman, 75 tahun. Leher mereka menganga dan hampir putus. Penduduk jadi sibuk mengurus mayat mereka. Ketika mendengar ada kegaduhan Djam'i (Kamra) langsung keluar dari rumahnya. Di halaman rumahnya, anggota Kamra (Keamanan Rakyat) di desa itu berpapasan dengan Wirdjo. Sadar ada sesuatu yang tak beres, Djam'i melangkah mundur. Ia mengambil jarak. Wirdjo mengayunkan jombretnya, berkelebat dengan cepat. Anggota Kamra yang pintar silat ini menepis. Hasilnya, malah dua jarinya putus terpapas ketajaman jombret Wirdjo. Djam'i akhirnya memilih langkah seribu sambil melolong minta bantuan. 

Wirdjo melanjutkan terornya. Ia berjalan terus mengumbar ketajaman parang dan jombretnya. korbannya total 32 orang: 18 tewas di tempat kejadian, dua lagi meninggal di Rumah Sakit Blambangan, Banyuwangi Ja-Tim. Sisanya luka-luka.  Penduduk Banjarsari dihantui rasa ketakutan, karena sampai matahari terbenam Wirdjo belum juga ditemukan. Ketakutan menjalar sampai ke seluruh penjuru kota Banyuwangi.

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Akhir Mengenaskan Seorang Pembantai

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
ilustrasi bundir

Suasana mengerikan di Banjarsari tak hanya mencekam saat kejadian, tapi juga sesudahnya. Bagaimana tidak, Wirdjo tidak pernah tertangkap dan masih berkeliaran sampai petang hari. Ia masih sama kesetanannya seperti sebelumnya. Warga benar-benar ngeri kalau sewaktu-waktu Wirdjo mendatangi rumah mereka.

Aparat pun akhirnya turun untuk memburu Wirdjo. Polisi dan anjing-anjingnya, serta para tentara melakukan pencarian meluas untuk menemukan pria ini. Perburuan cukup lama dilakukan hingga akhirnya sang pria pun berhasil ditemukan. Wirdjo ditemukan dalam keadaan tewas bunuh diri dengan menjerat lehernya sendiri dengan sabuk di sebuah akar pepohonan sedangkan kakinya menjuntai di atas sungai. Kabar kematian Wirdjo pun menyebar luas. Warga pun menyambutnya dengan kelegaan luar biasa, tapi ada juga yang malah takut mengingat Wirdjo katanya tak gampang mati.

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Sisi Lain Saat Peristiwa Terjadi

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
Bpk Suherman Salah Satu Saksi Hidup Menunjukan Foto Kondisi RS Kala Itu

Dari kejadian itu, ada sosok Suherman, 62, warga Kelurahan Taman Baru, Kecamatan Banyuwangi, yang turut menjadi satu dari sekian banyak saksi mata tragedi memilukan tersebut.
Petugas RSUD Blambangan tersebut mengisahkan bahwa kondisi rumah sakit kala itu sangatlah memilukan, korban anak kecil sampai tua renta berjatuhan. Darah membanjiri ruang UGD berserta kamar mayat.
Kejadian tersebut menarik perhatian banyak orang yang ingin melihat tentunya. Saking membludaknya massa yang ingin melihat korban sampai-sampai tembok ruang mayatpun roboh tak mampu menahan kerumunan massa.

Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi

Beberapa Kisah Aneh Seputar Wirdjo

Ada beberapa kisah yang beredar ketika itu, yang kabar tersebut belum tentu kebenarannya. Antara lain :

• Bala bantuan polisi dari Surabaya mengalami kecelakaan di Asembagus dan menimbulkan korban jiwa dan luka luka. Ambulan yang datang untuk mengangkut korban, juga mengalami kecelakaan di jalan. Jadi tidak ada bala bantuan yang datang ke Banyuwangi
• Sebelum membunuh, Wirdjo melakukan puasa 40 hari
• Setelah membunuh Arba'iyah (korban pertama gadis usia 4 tahun), ia meminum darahnya.
• Polisi juga dicekam ketakutan. Ketika berusaha menurunkan jasad Wirjo, kakinya bergerak (entah oleh apa) sehingga para polisi lari tunggang langgang
• Menurut kakak sepupu Wirjo bernama Pak Ogok, kejadian tahun 1987 itu telah diramalkan oleh seorang anak indigo pada tahun 1965. Katanya : "nanti tahun 1987 Watubuncul banjir darah".
• 30 Tahun kejadian tersebut terlewati dan konon saat ini tempat di temukan sosok Wirdjo bunuh diri adalah tempat yang cukup mengerikan dikalangan warga setempat.


***

Kaskuser bisa bayangkan saat itu terjadi dikala keterbatasan terjadi di berbagai sisi, tentu hal tersebut sangat memilukan dan sangat menakutkan tentunya.
Dan Bagaimana misalnya kaskuser menjadi masyarakat setempat di waktu itu ??

Sekian dan Terima Kasih !


===========
Kesaksian & Tambahan Kaskuser :

Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


*special thanks untuk agan ID Tukangkayu29 yang telah berbagi pengalaman saat peristiwa terjadi emoticon-shakehand


Referensi 1
Referensi 2
Referensi 3
Referensi 4
Referensi 5
image-url-apps
Reserved
image-url-apps
Reserved 2
KASKUS Ads
real punisher emoticon-Jempol
image-url-apps
Ane menikmati kisahnya Gan... Tapi Ane goyang2 aja yah, takut kebawa mimpi...
emoticon-Goyang emoticon-Goyang emoticon-Goyang
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
image-url-apps
eh buseeeh... ngeri kalo ada di jaman kekinian dan gak kebayang klo jadi warga kampung tersebut....
image-url-apps
Wanjir gahar amat itu si Wirdjo emoticon-Takut emoticon-Takut emoticon-Takut





INI DIA WUJUD DARI EMANSIPASI “KARTINI”
serem bener uey
image-url-apps
bacanya bikin ngeri
image-url-apps
tsaadeesstt diangkat ke film seru neh aktor yg cocok jadi wirdjo cuma reza rahardian
etdahh bacanya ae serem emoticon-Matabelo
dasar bajingan semoga dirimu disiksa di neraka jahanam emoticon-Blue Guy Bata (L)
image-url-apps
serem eh gan tapi klo zaman skrg bisa jdi sate tuh orang sekalipun punya ilmuemoticon-Takut











Ane doain HT gan karna great trit bgtemoticon-2 Jempol
image-url-apps
Tempat bunuh dirinya gada fotonya tah gan
image-url-apps
Punya ilmu hitam ya pelakunya emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


Ane cari nggak nemu gan
Yahh mungkin tahun segitu (1987) teknologi masih terbatas, apalagi untuk daerah banyuwangi
image-url-apps
Quote:


setuju gan..muka2 kek reza cocok ama muka2 org "sakit"Pembantaian Banjarsari - Banyuwangi
image-url-apps
Quote:


Kemungkinan iya, merujuk pada yang dikutip oleh Sukidin dalam disertasinya di Universitas Airlangga tahun 2005 menjelaskan bahwa santet bagi masyarakat Banyuwangi adalah realitas. Ada dan keberadaannya sangat diyakini (Pembunuhan Dukun Santet di Banyuwangi: Studi Kekerasan Kolektif dalam Perspektif Konstruktivistik, hlm. 333)
image-url-apps
Quote:


Yaaak benar, mungkin dizaman modern seperti saat ini ilmu-ilmu seperti kekebalan juga semakin luntur kedahsyatannya.

Thanks Gan emoticon-shakehand
image-url-apps
pilemkan
×