alexa-tracking

Pemerintah Perlu Bantu Bank Muamalat, Cukup Tambah Alokasi Dana Haji

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad46cafc1cb1724218b4577/pemerintah-perlu-bantu-bank-muamalat-cukup-tambah-alokasi-dana-haji
Pemerintah Perlu Bantu Bank Muamalat, Cukup Tambah Alokasi Dana Haji
Pemerintah Perlu Bantu Bank Muamalat, Cukup Tambah Alokasi Dana Haji


Pemerintah diminta turun tangan membantu permasalahan modal yang saat ini dialami Bank Muamalat. Caranya, cukup menambahkan jumlah dana haji yang ditempatkan di bank syariah pertama di Indonesia tersebut. Hal tersebut diungkapkan Ketua V Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) Agustianto Mingka di Jakarta, Senin (16/4).

“Kalau pemerintah turun tangan menangani Muamalat, itu gampang sekali. Karena selama ini peran pemerintah juga sudah ada di situ melalui penempatan dana haji, tinggal ditambahkan saja,” ujar Agustianto.

Penempatan dana haji melalui Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) tersebut, lanjut Agustianto, dapat membantu menguatkan permodalan Bank Muamalat sehingga mampu meningkatkan ekspansi usahanya kembali.

“Dengan angka Rp4,5 triliun saja sudah lebih dari cukup. Dana haji kita Rp105 triliun. Itu solusi yang paling mudah,” kata Agustianto.

Sebelumnya, dalam rapat kerja dengan Komisi XI DPR, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai Bank Muamalat tidak mengalami persoalan likuiditas yang mengkhawatirkan namun membutuhkan investor yang bisa menyuntikan modal untuk ekspansi usaha.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan permodalan sangat dibutuhkan Bank Muamalat karena wajar apabila sektor perbankan memutuskan untuk tumbuh dan berkembang lebih optimal.

Apalagi, Bank Muamalat merupakan pionir dari industri keuangan syariah dan tercatat sebagai bank syariah pertama di Indonesia.

“Kebutuhan modal ini hal yang normal karena Bank Muamalat harus terus tumbuh untuk menjalankan fungsi intermediasi secara berkelanjutan,” katanya.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana menambahkan saat ini komposisi pemilik modal Bank Muamalat terdiri atas Bank Pembangunan Islam (IDB) sebesar 32,74 persen, Grup Boubyan Bank-Kuwait 30,45 persen, Grup Sedco 24,23 persen dan perseorangan 12,58 persen.

Namun, IDB memutuskan tidak lagi menambah modal di Bank Muamalat karena terdapat peraturan internal yang membatasi kepemilikan modal hanya sebesar 20 persen.

Demikian juga dengan Boubyan Bank-Kuwait dan Sedco Holdings yang memutuskan untuk melakukan konsolidasi atas kepemilikan saham di Bank Muamalat.

“Dengan kondisi ini, perkembangan Bank Muamalat stagnan, karena ekspansi membutuhkan penambahan modal,” kata Heru.

Untuk itu, Heru mengharapkan adanya calon investor yang serius untuk menanamkan modal ke Bank Muamalat agar industri keuangan syariah di Indonesia dapat tumbuh berkembang lebih baik.

image-url-apps
Bank suci kok minta bantuan bank setan? wkwkwk
image-url-apps
Waduuuh kok bisa begitu

Sepertinya harus revisi buku fiksi nih biar up to date

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
KASKUS Ads
Katanya pemerintahan sekarang Thogut , koq malah minta bantuan ama thogut emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
haha setelah gak laku dimana2, baru dah pemerintah di tarik2 emoticon-Big Grin
coba minta tolong pks sama fpi, mungkin mereka mau bantu emoticon-Smilie
×