alexa-tracking

Pengalaman Merasakan Mereka

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad324371cbfaa645e8b4567/pengalaman-merasakan-mereka
Pengalaman Merasakan Mereka
Selamat hari Minggu semuanya... Selamat weekend..
Saya mau tebar pengalaman saya.. yang penting bukan tebar pesona.. pengalaman saya ketika saya bisa merasakan "mereka" saat masih SMP dan sampai punya tuyul satu ini.

Langsung saja agan agan sekalian...
Waktu saya SMP, masuk tahun 2004. Pasti juga ngalamin yang namanya Persami, pokoknya pramuka kan wajib habis gitu pasti ikut kemah. Berhubung saya orang Jawa Timur dan asli dari Kota Madiun. SMP saya ngadain persami di daerah Poncol. Yang asli orang Madiun,Magetan dan sekitarnya pasti tahu daerah Poncol ini. Sebenarnya sih awal tidak di Poncol, kalau kata kakak pembina, tapi di daerah kolam renang manunggal. Cuma entah kenapa juga saya enggak tahu pastinya di pindah ke Poncol. Nah gini nih... Singkatnya saya sama teman teman udah di Poncol, kita udah ndiriin tenda, kita udah ngerebus air dan sebagainya terutama makan. Tenda saya ini tempatnya paling belakang bagian pojok sebelah kiri kalau dari pintu masuk. Hari pertama kemah ok ok saja. There is nothing to be wrong. Habis gitu masuk hari ke dua, nah ini gan, waktunya penjelajahan. Regu saya dapat urutan yang keberapa gitu saya lupa gan yang penting menjelajah. Disana kita ngelewatin kayak hutan, adem banget hawanya, enak lah masih asri. Terus ngelewati jalan setapak yang sebelah kirinya itu jurang. Saya masih ingat, bener bener inget soalnya pengalaman yang tidak terlupakan (ora bakalan tak lalekne gan). Jurang kan ya dalam, dari masuk jalan setapak itu suasana sunyi. Teman teman saya semua diam tidak ada yang ngomong gan. Pembina saya didepan juga diam saja. Nah ini gan, saya melihat di bagian dasar jurang ada orang pakai penutup kepala yang di ram, seperti topi orang mau ke sawah,ke kebun seperti itu. Di punggungnya dia bawa kayak tempat sampah yang dari pring ( pring itu bambu gan). Orang itu ada tiga, mereka ambil sesuatu dari sana terus dimasukin ke dalam tempat itu,cuma saya enggak bisa lihat wajah mereka dengan jelas karena yo dalem jurange gan. Sesudah itu saya ya diam saja. Sampai di pos terakhir. Disana ada guru saya namanya pak Yanus, Beliau sekarang menjadi anggota badan penanggulangan bencana di Kota Madiun. Saya bilang sama guru saya apa yang saya lihat di jurang. Yo pertama beliau ketawa gan, jare saya ini bohong, ngawur,bercanda. Tapi kan saya kalau yakin ya seyakin yakinnya. Alhamdulillah mata juga enggak belek'en, enggak blawor gan jadi asli seratus persen saya yakinin Pak Yanus kalau apa yang saya lihat itu beneran. Karena melihat wajahku yang melas dan yakin banget gan, aku kan yo ngotot to gan. Pak Yanus bilang, "neng kono ki jurang, nek apek moro ngisor lewat endi jajal? We ki aneh aneh ae!" (Disana itu jurang, kalau mau ke bawah lewat mana? Kamu itu ada ada saja!") Begitu pak Yanus ngomong saya langsung diam. Tak pikir pikir yo bener yo lewat endi? Masa iya orange langsung terjun kan bisa mati. Daripada aku ngeri dewe. Saya ikutan balik ke tenda sama teman teman.

Hari selanjutnya... Waktu mau api unggun. Sebelumnya saya diajak teman buat nganterin dia ke kamar mandi yang di sediakan disana. Pokoknya itu hampir maghrib. Dia enggak berani sedangkan saya mager. Sudah kadung pewe duduk di dekat anak anak yang lainnya. Teman saya diantar teman yang lain ke kamar mandi. Tempat kamar mandi itu jaraknya ya tidak terlalu jauh. Saya masih bisa lihat teman saya disana. Pertama sih saya tidak fokus sama teman saya yang di kamar mandi karena keenakan ngobrol sama teman lainnya. Tapi ya ini mata tiba tiba ya ngelihatin sana. Saya lihat dua teman saya itu masuk kamar mandi, tapi yang bikin saya masih pentelengin kamar mandi karena saya melihat jelas di kamar mandi yang paling ujung, ada kepala nonggol, kayak ngintip gitu. Yowes enggak saya gubris. Saya kembali ketawa sama teman teman. Mungkin itu anak lain. Pikirku gitu gan. Teman temanku balik, ikutan duduk nimbrung sama yang lain. Tak lihat di kamar mandi itu enggak nonggol orang sama sekali. Mungkin sudah balik. Terus aku tanya temen ku, "we mau rono wong loro opo wong telu?" (Kamu tadi kesana berdua apa bertiga?). Teman saya bilangnya berdua. Terus saya cuma diam. Palingo yang satunya belum keluar. Tapi sampai teman ku lainnya lagi masuk kamar mandi itu, kamar mandi yang ada kepala ngintip, belas enggak ada orang yang keluar selain temanku itu. Jadi yowes daripada aku tambah keweden yo aku meneng ae. Saya diam saja gan. berhubung disana masyarakat sekitar ada yang jualan juga. Saya mampir ke warung beli pop mie. Terus saya cerita sama penjualnya kejadian yang saya alami dari kemarin. Yang jualan bilang, "yo berarti adik e seng diweruhi. Yo ora opo dek wes meneng ae." (Ya berarti adik yang di kasih lihat. Enggak apa dik, diam saja).

Menjelang api unggun. Saya sama teman teman balik ke tenda dulu, karena hawanya semakin dingin, waktu mau balik ke tempat api unggun, saya lihat di bagian dalam hutan kayak ada api, api di obor yang jalan ke kanan dan kiri, pokoke mondar mandir. Terus saya bilang teman saya. Dia juga lihat itu. Teman saya bilang sama teman saya yang satunya lagi. Dia juga lihat sama seperti kami. Nah itu puncak acara gan. Kaki saya tiba tiba kaku. Dua dua nya kaku. Saya masih ingat itu kaki saya rasanya kayak batu. Di kasih balsem enggak kerasa panas, dipegang teman saya tidak kerasa. Pokoknya kayak batu. Salah satu teman saya memanggil kakak DPP dan pembina saya termasuk guru saya. Delalah gan disana itu jugabdatang alumni alumni dari SMP saya. Mereka ikut ke tenda saya. Saya di bopong sama mereka, ada sekitar tiga atau empat orang. Tapi kaki saya itu di angkat berat, jadi saya di seret. Pas dijalan mau ke luar, saya jelas ingat. Beneran ini gan... Saya lihat kakek kakek (mbah mbah) pake blangkon, bajunya lorek lorek warnanya lupa gan. Dia bawa teken (tongkat),matanya hijau gan. Dia jalan ngelewati saya tapi jalannya kayak terbang. Saya bilang sama yang nyeret saya, mereka nyeret saya semakin cepat. Sampai saya di tenda sekretariat. Disana saya di kerubung sama DPP dan alumni. Mereka bilang saya suruh tidur tapi mereka bakalan jaga saya. Saya merem tapi tidak tidur. Saya ngerasain jempol kaki di tekan tekan terus ada yang berdoa secara islam gan. Disana saya merasa badan panas, terus lamanlama badan saya jadi dingin. Lalu kembali normal kaki saya bisa digerakkan. Cuma sama dpp dan pembina saya tidak diperbolehkan kembali ke tenda sampai esoknya pulang kerumah.

""" Cerita bersambung ke pengalaman saya waktu SMA gan ditunggu saja """" terima kasih gan sudah baca
Trs piye gan?
dialognya coba pisahin gan, biar rapi dikit..

keep update emoticon-2 Jempol
Truss???
kaya baca koran
aku malah kebelet ngiseng