alexa-tracking

Suatu Rasa Tanpa Kepastian

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad2f2cf642eb6497c8b4568/suatu-rasa-tanpa-kepastian
Suatu Rasa Tanpa Kepastian
Quote:


Spoiler for Rules:



"Jika aku boleh memilih, aku ingin menjadi rintik hujan dan kamu adalah bumi, hujan yang tetap diterima bumi dengan keadaan apapun walaupun rintik hujan jatuh itu sakit aku ingin tetap bersamamu."




Prolog

entah harus berapa kali ku mencoba melupakan mu, entah harus bagaimana lagi caraku melupakan mu. walaupun kau berada jauh disana mengapa hati ini selalu tertuju kepada mu.
***
Reyvanda Renata Malik siswa kelas XI IPA 1, yang masih gamon dari masa lalunya harus bertemu dengan Argaventa Nilsson Adityaswara kakak kelas yang sangat dingin tetapi memiliki seribu pesona untuk menarik hati para wanita, tak sedikit yang menyukainya. tapi, itu tidak berlaku bagi Reyvanda. Bagi Reyva, Arga adalah sosok kakak kelas yang belagu.
Berbeda dengan Arga, sejak pertama kali bertemu Reyva di kantin sekolah sudah membuatnya jatuh cinta pada pandangan pertama. Bagi Arga, Reyva itu sosok yang menggemaskan apalagi jika sedang marah-marah ingin sekali baginya untuk membawa dia pulang ke rumah.
Flashback on

Saat Reyva sedang berjalan menuju ke depan gerbang  sekolah, untuk menunggu jemputan. Suara deru motor ninja terdengar sangat jelas, itu berarti motor ninja dekat dengan posisi Reyva saat ini. Jika Reyva boleh menebak pasti itu suara motor dari teman-teman kakak kelasnya yang menjadi most wanted itu yang kebetulan satu eskul basket dengan nya.
Saat Reyva sedang menelpon orang rumah yang menjemputnya sudah dimana, tiba-tiba ada air yang muncrat ke badan dia. Saat Reyva akan meneriakkan orang yang telah membuatnya seperti jatuh ke got itu, orang itu sudah pergi jauh. Untung saja Reyva masih bisa melihat plat motor nya dan sudah tercatat jelas di dalam pikirannya dan catatan di HP miliknya.
*** 
Pagi ini Reyva harus bersabar karena mamahnya belum bersiap-siap untuk mengantarnya ke sekolah, tak seperti biasanya mamahnya begini. Biasanya mamahnya sudah siap saat sarapan tapi tadi masih menggunakan daster. Reyva pun harus siap-siap mendapat hukuman karena terlambat. Poor Reyva

Saat jam sudah menunjukan pukul  07.10 ini berarti Reyva sudah terlambat. Padahal dia baru saja sampai depan gerbang sekolahnya. Entah, Reyva kenapa dari kemarin sampe sekarang sedang tertiban sial terus.
Saat Reyva sedang berlarian untuk bisa masuk ke sekolah, tiba-tiba ada suara motor dibelakang dia. Dan yang pertama kali di lihatnya yaitu plat nomor, ternyata motor itu milik orang yang kemarin membuat nya seperti orang abis mandi di got. Setelah sadar bahwa dia memiliki dendam, dia segera melihat ke orang yang mengendarai motornya, tak disangka ternyata dia adalah Arga sang kapten basket. Mampus lu Rey, berurusan dengan kapten basket yang terkenal minta ampun di sekolah.
"lu telat?" tanya Arga
"ya lu pikir sendiri, gua disini otomatis telat" jawab Reyva
"oh, mau masuk ga? kalo iya bonceng gua nanti lewat gerbang belakang" ucap Arga sambil menarik tangan Reyva
"apaan si lu asal tarik-tarik dikira gua tali" jawab Reyva ketus
"lu tuh ya, gua berbaik hati mau kasih lu pertolongan malah di jutekin" ucap Arga
"ya lu harusnya mikir, kemarin lu udah bikin baju gue kotor, badan gue bau gara-gara kemaren lu ngebut di genangan air. Emang lu mikir buat berhenti, terus say sorry? Engga kan? " ucap Reyva panjang lebar
"jadi cewe kemarin itu lu? aduh sorry ya. nanti gua ganti deh baju lu" jawan Arga
"gua ga butuh baju dari lu! harusnya lu minta maaf kemarin bukan sekarang!" ucap Reyva dengan nada tinggi
"yaudah sekarang gua mau nebus salah gue. lu ikut gua yuk ke gerbang belakang biar lu bisa sekolah" jawab Arga
"oke, gua ikut. tapi bukan berarti gua udah maafin lu!" ucap Reyva
flashback off
Sejak kejadian itu, Arga semakin sering mendekati Reyva hanya untuk menebus kesalahannya. Tapi Reyva? jangan fikir akan dengan cepat memaafkannya, bahkan Reyva semakin gencar untuk mengerjai Arga.
Bagi Reyva semua cowo itu sama saja. 
membuat kesalahan- minta maaf - ngulang kesalahan, Begitu seterusnya.

***
oke buat prolog segitu aja, versi revisi sama awal sengaja aku bikin beda. karena apa? 
karena aku rasa cerita waktu awal aku bikin itu kurang dapet feel. di part selanjutnya pun bakal ada yang dihapus/ditambah.

tunggu aja ya part selanjutnya, bakal rajin update kok. soalnya aku udah janji Arga bakal ending di bulan Mei-Juni
abis Arga selesai juga aku udah siapin cerita baru. ehehe baca keyy😘

salam manis

chel


Spoiler for INDEKS CERITA:
Part 1


melihat mu yang selalu mencari cara agar aku bisa melihat ku tersiksa itu saja sudah membuat ku tersenyum

arga

----

Hari demi hari selalu saja Reyva selalu mencari cara agar dapat melihat Arga tersiksa. Tapi, hal yang diinginkan oleh Reyva tidak bisa terpenuhi. Arga malah senang dengan sikap Reyva yang selalu mengerjai nya untuk membalas semua perilaku Arga yang tak disengaja itu.

Seperti kemarin, Reyva sengaja menabrak Arga dengan menumpahkan lemon tea di tangannya agar Arga marah. Tapi, reaksi Arga hanyalah sebuah senyuman meledek. Ingin sekali Reyva saat itu juga menarik bibir Arga, jika dia tidak ingat istilah 'hormatilah orang yang lebih tua' mungkin saat ini Arga harus menjalani operasi.

Hari Senin ini, seperti biasa diadakan upacara. Reyva yang tidak berniat membuat ulah hari inipun, tingkahnya anteng waktu upacara tidak seperti kemarin-kemarin yang selalu joget-joget seperti cacing kepanasan. Reyva rasa, hari ini dia berhenti berulah gila karena dia merasa sangat lelah. Gimana ga lelah, kalo tiap hari bertingkah seperti kehabisan obat. Bagi teman-temannya mungkin Reyva seperti orang yang baru keluar dari RSJ.

cape gue, setiap gue mau bales dendam gapernah kesampaian -batin Reyva

"gaes" ucap Reyva

"apaan?" jawab Aida,

" ga jadi" ucap Reyva

" Rey, kurangin deh gaje nya" ucap Raina

"biarin ye" jawab Reyva

"heh Rey, lu masih bales dendam sama Arga?" tanya Salma

"niat nya si, tapi selalu gagal" jawab Reyva seadanya

"emang lu udah lakuin apa aja?" tanya Raina

"banyak njir, sampe lelah hayati" jawab Reyva

"tabok nih, maksudnya tuh lu sebutin apa aja gitu" ucap Aida dengan gemas

"banyak bener, kalian beneran pengin tau nih?" jawab Reyva

"IYAA" ucap Aida,Raina, dan Salma bersama

"ye kalem dong, jangan ngegas" ucap Reyva

"arghh, oke sekarang lu kasih tau sebelum nih tangan bener-bener nabok" ucap Aida sangat gemas

"ishhh ishhh ishhh, anak ibu BK galak" ucap Reyva, ya Reyva sangat senang membuat Aida dan teman-temannya gemas.

"REYVAAAAA" ucap Raina,Aida, dan Salma bersamaan dan mengeluarkan suara delapan oktafnya itu.

"brisik, ga mikir banget si. ini kantin nyet" omong Reyva

"astaghfirullah, sabarkan Salma agar bisa bertahan dengan Reyva ya Allah" ucap Salma dengan tangan mengadah seperti berdoa sungguhan.

"ya Allah, Aida malu punya temen kaya Reyva. " doa Aida

" Raina mau pindah tempat duduk aja deh, ga kuat kalo sama Reyva" ucap Reyva

"ya Allah maafkan teman-teman Reyva ya Allah, beri mereka ketabahan untuk berteman dengan Reyva ya Allah. Amin" doa Reyva.

Jika dilihat persahabatan mereka sangat unik, melakukan doa saja gantian. semoga pacar jangan gantian ya🙊 *canda hehe

" jadi kesimpulannya lu mau cerita ga nih? kalo engga kita tinggal" ucap Aida

"oke-oke jadi selama ini yang udah Reyva lakuin itu" jawab Reyva diberi jeda
" 1. marah-marah langsung sama Arga di gerbang belakang.
2. taruh permen karet di tempat duduk Arga.
3. Lempar sandal jepit tepat di punggung dia.
4. Masukin garem di es jeruk Arga.
5. masukin sambel 5 sendok di dalam baksonya
6. tumpahin lemon tea di kantin." lanjut Reyva

"sumpah demi apa?" tanya Raina

"sumpah demi holloh" jawab Reyva

"respon kak Arga gimana? dia tau kalo itu lu?" tanya Raina lagi.

"iya la dia tau, respon nya? bah nantang berantem dia" jawab Reyva

"nih ya, kak Arga juga udah bilang ga sengaja kenapa lu cari gara-gara si?" tanya Aida

"ya siapa yang ga marah coba, balik eskul cape ditambah laper eh tau-tau dia lewat bikin baju gue kek comberan udah gitu Mommy gue gamau nebengin gue sampe rumah, gara-gara bau comberan. Gila aja gue diturunin di depan komplek, dan mommy gue? muntah-muntah terus dan gue disuruh turun" jawab Reyva, jadi itu alasan Reyva hingga kini sangat membenci Arga

"demi apa? Tante Gita nurunin lu di depan komplek? Hahaha, gila aja dari depan komplek lu ke rumah lu aja 700m dan itu lu jalan dengan keadaan bau comberan? Gila gue banyangin ngakak" ucap Raina

"anjir gue ngakak" ucap Salma dan Aida bersamaan.

Reyva melihat teman-temannya yang menertawai dirinya hanya tersenyum kecut. memang seperti itulah kejadian yang dialami olehnya.

"udah puas ketawanya?" tanya Reyva setelah teman-temannya berhenti tertawa

"udah-udah gila gue ngakak banget. coba aja kalo ketawain temen sendiri ga dosa gue bisa ketawa sampe perut gue sakit dan nangis" ucap Salma

"gapapa kok, Reyva mah sabar. Reyva malah seneng bisa bikin temen-temen Reyva bahagia" jawab Reyva

jujur aja gue sebenernya pengen ngomong kasar saat ini juga -batin Reyva

"ulululu, aduh ngambek nih ceritanya" ucap Raina

"apaan siapa juga yang ngambek" jawab Reyva

"Rey, sekarang lu masih pengin bales dendam lagi ga?" tanya Aida

"masih pengin, tapi cape orang yang gue jailin respon nya fine-fine aja" jawab Reyva

"berarti dia ga masalah lu jailin. atau dia mau nebus kesalahannya dengan cara terima apapun perlakuan lu. apa jangan-jangan dia suka sama lu" ucap Raina,

Pletakk, Reyva menabok lengan Raina

"tu mulut sekate-kate aja, saring dulu coy" ucap Raina

"hehe, kan siapa tau omongan Raina bener Rey" omong Aida, di ikuti anggukan kepala seperti mengiyakan omongan Raina.

"ya kalo bisa jangan sampe la si Arga suka gue, kagak elite ntar" jawab Reyva

"nih bocah ya, jodoh kita gatau kalo nanti jodoh lu Kak Arga gimana? lu mau nolak? gimanapun kalo jodoh ya tetep besatu" ucap Salma

Ingin sekali Reyva menjahit mulut gacor teman-temannya itu. Tapi bagaimanapun mereka teman-temannya, jika mulut mereka di jahit ga elite dong. Gue ngomong, mereka jawab pake bahasa isyarat.

"ya kalo Arga jodoh gue gapapa, toh dia ganteng la not bad" ucap Reyva spontan

"haha, dulu aja gengsi bilang ganteng. sekarang? udah mau ngakuin. Nih kan jangan-jangan ini alibi lu supaya bisa deket sama kak Arga?" tanya Raina

kenapa gue harus keceplosan, kalo gini kan gue juga yang malu -batin Reyva

"ya ga salah dong, kan semua cowo ganteng" alibi Reyva

"iyain dah, ngomong sama lu mah susah. gapernah mau ngaku" ucap Salma

"dih, orang gue udah jujur juga" sergah Reyva

"iyain" ucap Raina

***

Sejak tadi Arga memperhatikan Reyva, entah Reyva memiliki sihir, semar mesem atau apa. Arga sudah menyukai Reyva sejak pertama kali bertemu, Arga sangat suka dengan mata kecoklatan milik Reyva. Bagi Arga semua tingkah Reyva adalah lucu tidak ada yang tidak. Arga pun dengan senang hati selalu menerima kejahilan dari Reyva. Karena dengan begitu, Arga bisa selalu dekat dengan Reyva. Arga pun sekarang semakin nekat untuk menghampiri meja Reyva.

"Hai" sapa Arga

"ngapain lu kesini?" tanya Reyva

"mana hp lu? sini gue pinjem" tanya Arga,

Reyva sangat gedek, dia sedang bertanya tapi di tabrak pertanyaan oleh orang lain.

"dih apaan, jawab dulu pertanyaan gue" ucap Reyva

"gue kesini mau nyamperin capar" jawab Arga,

Reyva dan teman-temannya cengo, akibat tidak tau apa maksud dari Arga.

"thank ya, gue udah dapet nomer lu dari handphone lu langsung. Bye caper" ucap Arga, sambil melambaikan tangan seperti dadah dan tersenyum sangat manis

Ya Allah, Reyva ga tahan kalo Kak Arga senyum gitu terus -batin Reyva

****

Alhamdulillah udah bisa revisi part 1, intinya ini aku sengaja juga rubah dari part yang kemarin.

Yuhuuuu update lagii🎉 gimana makin penasaran ga? Mau next ga nih?

oxoxoxo
ku tunggu comment dari kalian semua💓 comment kalian berarti sekali bagi akuu hihihi😂😂😂

Say sorry kalo ada typo ya ehehe😂

KASKUS Ads
image-url-apps
wuih bikin juga kmu emoticon-Malu (S)

Gelar lapak dulu
Part 2


" cewe yang mengatakan cowo itu ganteng belum tentu menyukainya, bisa saja hanya mengagumi ciptaan Tuhan yang begitu indah di pandang."

•••••••


Hari ini, adalah h-1 UTS semua siswa sibuk membersihkan ruang kelas untuk pelaksanaan UTS besok. Seperti UTS sebelumnya pasti akan ada rolling, untuk kelas 11 IPA 1 kebagian di ruangan 1 dan 33. Reyva dan Salma kebagian di ruang 1, Aida dan Raina di ruang 33. Mereka tidak tahu akan duduk dengan kelas mana, bagi mereka yang terpenting adalah bisa mengerjakan soal UTS dengan mudah dan tidak nyontek.

Kejadian kemarin dimana Arga yang mendapatkan nomor Reyva sudah dilupakan oleh Reyva, toh Arga tidak memberi chat kepada Reyva, Reyva sangat bersyukur akan itu.

Sebenarnya Reyva pun sangat merutuki dirinya karena keceplosan mengatakan Arga ganteng, walaupun memang kenyataannya dia ganteng.

Setelah selesai membersihkan ruang kelas, seperti biasa Reyva cs berjalan menuju kantin dengan menenteng tas masing-masing, begitulah kebiasaan mereka karena memang belum dibolehkan pulang oleh pihak sekolah. Biasanya jika setelah kebersihan tidak dibolehkan pulang akan ada pengumuman.

Setelah sampai di kantin, mereka langsung mencari tempat duduk yang kosong, tak lupa mereka memesan makanan untuk mengganjal perut mereka yang sejak tadi sudah meminta diisi. Sudah menjadi kebiasaan mereka jika ke kantin selalu makan walaupun dirumah sudah makan pun tetap saja mereka makan di kantin.

" gue mau pesen batagor, kalian apa?" tanya Raina, si pencinta batagor

"gue mau ketoprak deh" ucap Salma

"gue samain kaya ku deh Na" ucap Aida

"emm, gue mau mie siomay" ucap Reyva

"okey, tunggu ya gue pesenin buat kalian semua" ucap Raina

"siap" ucap Aida,Salma, dan Reyva bersamaan.

Setelah Raina pergi untuk memesan makanan, yang lainnya menunggu makanan datang dengan saling membicarakan kakak kelas. Berhubung ada si Aida sang anak ibu BK jadi tau kelas 12 yang akan masuk kemana dan itu selalu di bicarakan oleh kita berempat. Di dalam kelas pun masih suka membicarakan hal seperti itu meskipun sudah ada guru. Terlebih lagi jika, ada kakak kelas yang lewat depan kelas mereka, mereka akan heboh sendiri.

flashback on

waktu kelas 11 IPA 1 sedang jamkos ada segerombolan kakak kelas 12 lewat. dan kebetulan disana ada cowo yang di kagumi oleh Salma.

"heyy guys, ada abang Dilan mau lewat" teriak Raina. sebutan abang Dilan itu karena cowo itu memposting foto dengan gaya seperti dilan

"hah? mana?" tanya Salma gercep, dan langsung berlari dari kursi tempat dia duduk ke depan kelas untuk menghampiri Raina

"ituu" kode Raina dengan mengarahkan bola mata ke kanan Raina. Salma pun peka akan kode Raina hanya tersenyum.

Saat mereka lewat tepat di depan mata kita, kita diam saat mereka sudah berjalan kurang lebih 10meter kita baru berteriak.

"Gilaaa bebeb Salma tuh ganteng banget" ucap Salma setelah kakak kelas berada agak jauh dari dia

"biasa ae tong" ucap Reyva jengah, jangan tanyakan mengapa Reyva seperti itu. karena dia sedikit rabun dengan cowo ganteng.

"lu yang ga normal matanya" ucap Aida

"dih, mata gue normal ya. buktinya gue bisa liat pohon cinta, bisa liat lu. otomatis mata gue ga rabun jauh maupun dekat" ucap Raina,

"ya in dah" ucap Salma

flashback off

Mereka menunggu makanan datang dengan bersenda gurau. Reyva merasa sedang malas berbicara itu hanya mendengarkan obrolan dari Salma dan Aida.

Setelah lama mereka menunggu, akhirnya makanan pun datang. Saat mereka makan tak ada yang berbicara, mereka fokus dengan makanan masing-masing. Terlebih lagi Reyva yang sedang memikirkan maksud Arga kemarin meminta nomer hp nya untuk apa.

Setelah selesai makan, ternyata bel pulang berbunyi tadi mereka mendengar ada pengumuman bahwa mereka baru boleh pulang setelah bunyi bel. Dan itu artinya sekarang mereka boleh pulang.

" ada yang mau kedepan ga?" tanya Reyva

" gue engga deh, mau nemenin Raina beli baju" ucap Aida

"gue juga ada kumpul Argawanapala dulu" ucap Salma

"okey, jadi gue ke depan sendiri nih? yaudah ya gue pulang duluan" pamit Reyva

"okey, ati-ati ya" ucap Salma, Aida dan Raina bersamaan

"okey" ucap Reyva

***

sendiri banget gue, berasa jomblo. eh kan emang jomblo yah -batin Reyva

Reyva ingin pulang secepatnya, agar bisa bobo siang. Sudah lama sekali dia tidak merasakan tidur siang.

Saat sedang berjalan ke gerbang tiba-tiba ada yang menarik tangan Reyva, dan saat Reyva menghadap kebelakang ternyata Arga yang menariknya. Tanpa rasa bersalah, Arga hanya tersenyum.

"ishh lu lagi, lepasin ga" ucap Reyva

"gabisa, lu harus pulang sama gue" jawab Arga, dengan menampilkan muka songong nya.

"lu tuh ya" ucap Reyva dengan geram

"gue kenapa? ganteng? emang" jawab Arga dengan PD

"iya lu ganteng" ucap Reyva, "iya ganteng kalo cuman tinggal lu satu-satunya cowo di dunia" lanjut Reyva

"duh gemesin banget si capar aku" ucap Arga

"capar, caper, cepor apaan lah itu gue ga ngerti. Jadi stop lu panggil gue apaan la itu" perintah Reyva

"makannya deket gue terus, jadi tau capar itu apaan" ucap Arga sambil mencolek dagu Reyva

"dih gue deket-deket lu? o to the gah OGAH. dan lu jangan pernah pegang-pegang gue"bantah dan perintah Reyva

"Duh gemayy deh, tadi itu colek capar bukan pegang" ucap Arga "kalo pegang tuh gini" Arga langsung memegang telapak tangan Reyva.

"anjir, bisa-bisanya ya lu cari kesempatan dalam kesempitan" ucap Reyva

"iya dong, kan capar Reyva ini pinter, berbaik kepada orang tua, ganteng pula" ucap Arga

"dah deh terserah lu, cape gue ladenin lu" ucap Reyva

"aduh, capar Arga gaboleh cape sama Arga. nanti Arga kesepian" ucap Arga dengan nada terkesan jijik di telinga Reyva, jika wanita lain pasti akan mengira itu lucu tapi menurut Reyva itu sangat menjijikan.

capar itu apaan dah, dari kemaren bahas caper terus -batin Reyva

"bodoamat" jawab Reyva

"ayo buruan naik motor gue anterin kemanapun lu mau" ajak Arga lagi

"apaan dah, gue bilang gamau ya gamau" jawab Reyva

"yaudah kalo gamau, orang tua lu aja gabisa jemput, paketan lu abis kan gabisa pesen gojek. haha mampus" ejek Arga

hih, gimana dia tau kalo gue gaada paketan sama ortu gue gaada yang bisa jemput -batin Reyva

"gausah tanya dalam hati gitu, gue bisa tau apa yang lu tanya meskipun ga terucap" ucap Arga

"kok?" tanya Reyva bingung

"karena hati kita ini udah telepati meskipun lu ga ngomong" ucap Arga

"dih sorry ya, gue gaada receh buat bayar gombalan lu itu" jawab Reyva

"buruan gih naik, keburu ujan nih udah gelap gini langitnya" tawar Arga lagi

Dengan berat hati, Reyva akhirnya mengikuti perintah Arga dengan pulang bersama. Saat di perjalanan, Reyva tak membuka obrolan sama sekali. Arga sesekali modus menanyakan alamat rumahnya, meskipun dia sudah tau alamatnya. Karena, orang tua Arga dan Reyva itu bersahabat. Dan kebetulan mereka sedang sibuk mengurusi kerjasama di luar kota, Arga diminta oleh orang tua Reyva untuk menjaga Reyva di sekolah.

Saat sampai di depan rumah Reyva, Arga segera pamit kepada Reyva. Karena dia harus les hari ini juga.

"gue langsung aja deh ya" ucap Arga

"dih, siapa juga yang nawarin lu mampir" sindir Reyva,

"kampret" jawab Arga dengan wajah bete

"HAHAHA gila lu ga pantes bete gitu" ucap Reyva

ya tuhan, senyum nya itu loh bikin melting -batin Arga.

" WOIII DIEM-DIEM BAE" teriak Reyva untuk menyadarkan Arga,

"ehh, lu ngomong apaan tadi?" sadar Arga

"ga ada pengulangan ya sorry, udah gih sana balik" usir Reyva

"okey dadah gue balik, jangan rindu ya berat biar aku saja" celoteh Arga

"najis" ucap Reyva

"sampai ketemu besok, Kita seruangan UTS besok" ucap Arga, setelah mengucapkan itu dia langsung pergi tanpa menunggu jawabab Reyva

Reyva mematung mendengar ucapan Arga,
jangan bilang bakalan satu meja juga besok, yaallahh jangan sampe -batin Reyva

***
image-url-apps
bookmark dulu deh sis ntar malam ane baca
image-url-apps
Anu dulu..baca blakanganemoticon-Belum Tidur
image-url-apps

Suatu Rasa Tanpa Kepastian
Atas adek ante bucuk

image-url-apps
sedih banget gue bacanyaemoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown
image-url-apps
Hai adek!!!!!
Quote:


Hmm... Masih saya pantau gan!!!
Awas kalo kentang, bakal kena sleding takle