alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Tribunnews.com /
Dinas Kesehatan Singkawang Usul Penambahan Vaksin Anti Rabies
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad2d2f6e05227a4608b4572/dinas-kesehatan-singkawang-usul-penambahan-vaksin-anti-rabies

Dinas Kesehatan Singkawang Usul Penambahan Vaksin Anti Rabies

Dinas Kesehatan Singkawang Usul Penambahan Vaksin Anti Rabies

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Ridhoino Kristo Sebastianus Melano

TRIBUNNEWS.COM, SINGKAWANG - Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kota Singkawang terus memantau perkembangan penyebaran sekaligus pengendalian rabies bersama Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan.

Seluruh vaksin anti rabies (VAR) sudah disebar baik ke rumah sakit hingga rabies center di puskesmas.

"Terakhir pasokan VAR kita sudah ada 150 vial. Pendistribusiannya ke rumah sakit dan rabies center di puskesmas. Saat ini pasokan yang ada di Dinkes KB ada 40 vial," kata Kasi Pemberantasan, Pencegahan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P3PL) Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kota Singkawang, Mursalin, Minggu (15/4/2018).

Selain pasokan VAR yang ada dan siap pakai, Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana kembali mengusulkan anggaran biaya untuk tambahan VAR sebanyak 50 vial.

Hal ini sebagai bentuk antisipasi jika ada warga terserang gigitan anjing yang ditengarai positif rabies.

Baca: Survei KedaiKOPI: Rizieq Shihab, Aa Gym, TGB Zainul Majdi Pemimpin Umat Islam

"Kita usulkan anggaran penambahan 50 vial VAR, sebagai bentuk antisipasi saja jika ada kasus gigitan anjing yang terindikasi membawa virus rabies," tuturnya.

Untuk penggunaan vial itu sama dengan sekali dosis, dimana rata-rata warga yang terserang gigitan anjing terindikasi rabies membutuhkan setidaknya 4 vial.

"Jadi kalau usulan tambahan kita hanya 50 vial berarti hanya bisa digunakan untuk 11-12 orang saja. Namun jika masih kurang maka kita bisa meminta bantuan provinsi," ungkapnya.

VAR ini hanya disiapkan Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana saja sehingga tidak dijual bebas baik di apotek bahkan toko obat.

Namun tentunya pihaknya tidak berharap muncul lagi kasus gigitan anjing kepada warga yang terutama anjing pembawa virus rabies.

Baca: Mengintip Kehidupan Perkimpoian Campuran WNA-WNI, Suami Bule Terkendala Izin Tinggal

"Namun jika ada, maka kita sudah siap dengan memberikan vaksin kepada warga yang terkena gigitan anjing tersebut," katanya.

Adanya lima warga yang terserang gigitan anjing dimana hewan tersebut terindikasi pembawa virus rabies, maka pihaknya terus melakukan pemantauan perkembangannya.

"Kelima warga ini menjadi atensi kita, kelimanya sudah diberikan vaksin sesuai protap yang ada," ucapnya.

Ia mengimbau jika warga terserang gigitan anjing maka diharapkan luka gigitan anjing dibersihkan dengan air mengalir. Lalu diberi sabun dan jangan menggunakan yang lain.

"Karena virus rabies diselubungi lemak, maka dengan dicuci sabun dengan air mengalir setidaknya bisa menghentikan virus di lokasi gigitan. Setelah itu korban gigitan langsung dibawa ke fasilitas kesehatan terdekat," imbaunya.


Sumber : http://www.tribunnews.com/regional/2...in-anti-rabies

---

Baca Juga :

- Karolin-Gidot Implementasikan Platform Jokowi Membangun Kalbar

- Debat Pilgub Kalbar 2018, Pengamat: Sutarmidji Dinilai Paling Siap Menjadi Gubernur

- Sedan Putih Nyungsep di Kolam Pancuran Tugu Digulis, Polisi Duga Mobil Ini 'Terbang' Puluhan Meter

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di