KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad18d5554c07abc4b8b4569/jodohmu-ada-di-sekitarmu

Jodohmu Ada Di Sekitarmu

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 271 dari 290
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Ayo mbah boy updete dong keburu padam listrik lagi..emoticon-Sorry (#maksa)
Quote:


Tokennya diisi dulu, cuk.
Ra update tabrakk.... Ra update tabrak... Brakk brakk.. emoticon-Wakaka emoticon-Ngacir2emoticon-Ngacir2emoticon-Ngacir2emoticon-Ngacir2
Waw keren threadnya genk.
luar biasa genk.
Lanjutken, ane reader setia

emoticon-Salaman
profile-picture
nichi07 memberi reputasi
boy kapan maen pap ji maneh?
aku melu yo emoticon-Big Grin
Quote:

ora popo
tak tunggu boy, sampe kapapun ta tunggu emoticon-Imlek
Diubah oleh rudaltof
kuy lah custom rame2 emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia
profile-picture
kirito2kasegawa memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh sella91
nitip kolor dlo, biar ga dicuri... izin baca ....
Quote:


Alhamdulillah masih di kasih nafas sama yg kuasa pa e emoticon-Big Grin
Pae sendiri gmana kabarnye..tumben baru keliatan emoticon-Big Grin
Part 46

Finally Home!



“Itu apa mas?” tanya nya

“Kamu ga jadi ke Samarinda kan mas?” tanya nya lagi. Mata nya menatap gue

“Anu..”
“Ini tiket Dis..” jawab gue

“Tiket apa?” tanya nya. Tangan nya menarik tangan gue dan ngerebut tiket dari genggaman gue. Dia baca sebentar dan langsung menatap gue..

“Dis..”
“Aku udah ga disini besok..” jawab gue

Dista masih menatap gue selama beberapa saat. Mata nya tajam menatap gue. Justru malah gue lah yg kalah. Gue alihkan mata gue..

Lalu satu hembusan nafas besar pun terdengar oleh kuping gue. Dista berusaha mencari sandaran tapi sayang nya ga ada apapun yg bisa dia jadikan sandaran kecuali tembok yg ada diujung dan pintu. Reflek gue tarik Dista..

“Maaf Dis..” kata gue. Dista pun menggeleng sambil nangis di dekapan gue

“Sorry..” kata gue lagi. Lalu Dista bangun. Dia tatap mata gue lagi dan reflek gue dongakan kepala

“Aku kirain mama nyuruh kesini untuk apaan, ternyata biar aku tau kalo kamu pulang ya..” kata nya. Gue dengan cepet menggeleng..

“Bukan salah mama. Aku belom ngasih tau mama kalo beli tiket Dis..” jawab gue

“Emang rencana nya aku mau pamitan sama kamu tadi. Tapi kamu nya ga ada di meja. Yaudah aku ke stasiun dulu..” kata gue

“Maaf..” Cuma itu yg gue ucapin

Nafas nya masih bergetar. Dia alihkan tatapan nya sebentar sambil mengusap air mata nya. Lalu dia menatap gue, sekali lagi..

“Iyah..”
“Aku gapapa kok..” kata nya sambil tersenyum sebelom kemudian lari ninggalin gue sendiri

Gue cuman berdiri tanpa ngejar Dista. Kerikil2 kecil yg ada disitu gue tendangin. Gue jengkel sama diri gue sendiri. Cuma gara2 ini mulut enteng bener janji ke seseorang, urusan nya jadi begini. Harus nya pulang tinggal pulang tapi ternyata ga segampang itu

Gue pun turun dari roof top ga lama setelah itu. Hampir semua orang menatap gue. Gue udah menduga.. pasti gue yg disalah2in lagi. Gue langsung ke meja nya Dista, tapi sayang nya dia ga ada. Gue tanya ke temen nya, kata nya lagi ijin pulang karena ga enak badan. Pengen ke ruangan bu Maria tapi kok kaya ga punya muka banget

“Va..” gue melambaikan tangan
“Bisa minta tolong ga?” tanya gue

“Dista lagi?” tebak nya. Gue pun mengangguk..

“Ga capek ya kalian tuh. Drama mulu deh sekarang..” kata nya

“Bisa kan?”
“Biar gue bisa lega sebelom cabut dari sini..” kata gue

“Iya deh.. demi si ‘mas’ satu ini..” kata nya ngegoda gue dengan niruin panggilan Dista ke gue

“Thanks ya..” kata gue

“Oh iya Va..”
“Dista nya lagi gatau nih kemana. Lu cariin gih, gue kasih ijin..” ucap gue

“Iihh.. si bapak mah pengertian banget deh. Tau aja aku lagi bosen di kantor..” kata nya

“Udah cariin sana..” kata gue

Eva pun langsung cabut keluar kantor lagi. Sementara itu gue jadi gelisah sendiri di kantor. Mau makan ga enak, mau ngapain aja ga enak. Pikiran gue cuman ke Dista doang sekarang. Besok gue bakal keluar dan ga bakal balik ataupun ketemu dia lagi seengga nya urusan yg ruwet ini mesti bisa kelar dulu

Selama beberapa hari, sembari gue nunggu kabar dari Eva, gue pun prepare. Mencicil barang bawaan gue untuk dibawa pulang. Gue sama sekali ga ada keinginan nyamperin Dista di rumah nya karena gue mikir itu malah bikin makin ruwet. Mungkin gue sama Dista perlu waktu untuk sendiri

Tumpukan baju pun udah berjejer diatas kasur, bersebelahan dengan tas carrier yg bersandar ke tembok. Kalo ga gue pikirin, waktu yg gue abisin selama berada di kota ini bener2 ga berasa. Kemaren masih bisa ketawa dan sekarang udah harus beres2 aja..

Dengan keluar nya gue dari tempat kerja, maka ada satu orang lagi yg bakal menyusul. Iya.. mas Angga akan kembali ke Bandung setelah ini. Gue ga nyangka aja bisa ketemu kakak kelas gue itu lagi. Dulu pas masih jaman bahula kerjaan nya kalo ga taruhan bola, berantem, eh sekarang ketemu lagi di tempat kerja. Waktu berlalu begitu cepat. Mengubah sosok dua manusia dari yg awal nya seperti apa menjadi seperti ini

Gue pun keluar kamar menuju ke ruang tengah. Mas Angga udah menyusul lebih dulu. Hamparan nasi dan ikan bakar terpapar disana. Ditemani oleh minuman soda dengan botol raksasa nya

“Sini lah, makan2 dulu..” ajak mas Bakti, temen gue

“Bakal sepi mess abis gini..” kata temen gue yg satu lagi

Kita duduk, berlima sambil menikmati sajian makan malem. Sebener nya hal seperti ini hampir tiap hari gue temuin. Selama gue ga makan bareng Dista dan anak2 mess ga makan sama pasangan masing2, kita selalu makan barengan. Tapi kali ini yg bikin lebih berbeda adalah momen nya. Bisa aja ini jadi yg terakhir..

Cetung..

Hape gue bunyi. Ada notifikasi chat yg masuk. Gue tengok siapa, ternyata Eva. Buru2 gue buka..

“Aman pak..” tulis nya

Setelah makan, gue pamit sebentar untuk duduk di teras.. nelpon si Eva yg udah pasti ada kaitan nya sama Dista..

Cicohom malem itu lumayan sejuk, gue duduk santai sambil membawa segelas minuman soda dari dalem. Sesekali gue sapa balik para mahasiswi yg tinggal di depan rumah..

“Aman gimana?” tanya gue

“Dista tuh gitu sih emang. Suka gampang baper pak..”

“Maksud gue, bisa ga gue ngobrol sama dia besok? Bentar doang kok. Besok gue mau masuk buat pamitan sama yg lain juga..”

“Kaya nya sih bisa, tapi gatau lagi sih. Pinter2 nya bapak aja ya? Jangan sampe kebawa perasaan lagi Dista nya..”

“Nah itu yg susah Va. Tau sendiri kan gue serba salah mulu..”

“Ya salah bapak sendiri sih pake janjiin yg engga2 ke Dista. Lieur pisan aku sama kalian pak..”

Gue pun ketawa..

“Yaudah.. aku mau mandi dulu pak. Baru pulang ini nemenin Dista jalan2. Nangis mulu dia daritadi..”

“Makasih ya Va..”

“Anything for youh bapak, muaahh..”

“Sarap lu!”

“Hahaha..”

Gue pun kembali ke kamar. Gue lanjut beres2 barang2 gue. Jujur aja.. gue suka iri sama orang2 yg bisa ngemasukin baju segambreng, ke dalam 1 tas. Di situasi seperti ini, dulu.. gue selalu dibantu oleh ‘ya begitulah..’. Bukan nya gue males, tapi emang gue nya aja yg ga bisa. Ga sekali dua kali gue belajar dan emang watak gue yg ga sabaran, rapi kaga malah gue lemparin itu baju. Serius.. ini nyusahin gue banget!!

Mama sebener nya udah nyuruh gue untuk cuci-setrika di laundry aja biar lebih ringkes dan ga perlu ngelipet2 lagi. Nah masalah nya.. baju gue tetep rapi tapi ga muat dimasukin ke carrier nya. Masa iya gue bawa kardus nying? Dipikir gue mau mudik naik kapal emoticon-Nohope

Ima juga pernah ngasih solusi kalo dia lagi bepergian. Baju2 nya dia gulung lalu dimasukin tas. Ajaib nya.. semua baju nya cukup. Gue pernah ngikutin cara nya. Awal nya sih kegulung rapi, karena kegiatan menggulung itu monoton, gue mulai ga sabaran. Gulungan gue mulai urakan dan akhir nya gue geletakin. Tai.. baru juga berapa gulung udah penuh tas nya..

“Hahaha..” gue sebel. Sementara yg diseberang sana ketawa ngakak sewaktu gue tunjukin baju2 gue yg sebagian ga tertampung di tas

“Aneh deh kamu mas. Masa lipet baju aja ga bisa. Kan Cuma dilipet doang sih..” kata nya

“Susah weh..”

“Susah darimana? Kamu nya aja yg males mas..”

Gue pun rebahan sembari dengerin Ima yg terus ngeledek gue. Kalo gue coba inget2, rasa nya baru pas pacaran Ima berani ngeledekin gue. Terdengar konyol emang tapi ya emang seperti itu. Sewaktu sekolah mana berani dia. Jangankan ngejailin orang, berisik aja ga berani

Ibarat sebuah anomali, pernah gue baca salah satu quote yg gue lupa dapet darimana. Kalo gue menarik garis dari jaman SMA dan gue sambung ke jaman ini, ada sebuah kontradiksi disitu. Njing bahasa gue!!

Seorang lelaki sekuat apapun, bakal terlihat lemah di depan wanita nya. Sementara selemah apapun perempuan bakal terlihat kuat karena lelaki yg dicintai nya. Itulah Ima..

Semua orang yg kenal sama Ima tau seperti apa dia. Anak manja kesayangan papa nya yg kena panas dikit aja langsung mendadak pucet. Yg digertak dikit langsung gemeteran kaya kena tremor dan sekarang, dialah pembully nomer satu dalam hidup gue. Yg ga pernah ada rasa takut dan ragu berani ngejegal gue di depan umum. Yg ga pernah ada capek mau ngurusin pernikahan kita. Bener2 super, jamu nya!!

“Mas..”

“Iya kenapa?”

“Nanti, biar aku yg bantu ngerapihin baju kamu ya?”

Gue bersandar, dengerin kata dari Ima barusan sambil cengengesan..

“Iya..”

“Cepet pulang mas, waktu nya udah mepet..”

“Iya sayang..”

Ga berasa.. sekian abad lama nya, tas carrier gue udah buncit. Menggembung dan tergolek lemah disamping kasur. Gue tepok2 perut nya.. besok, kita bakal kembali untuk memulai petualangan yg baru. Insyaallah bisa lebih seru!

Keesokan hari nya, gue pun memilih untuk masuk kerja walaupun sebener nya itu ga perlu2 banget. Sengaja gue memilih pulang di pekan awal karena gue masih membutuhkan hari ini. Hari dimana gue bisa berinteraksi dengan mereka untuk yg terakhir kali. Ga baik rasa nya pergi tanpa mengucap terimakasih. Kebaikan orang2 disini udah selayak nya gue hargai

Keadaan di kantor masih seperti biasa. Tapi sedikit lebih santai karena di hari terakhir ini, banyak yg ngajakin gue ngobrol. Mereka bertanya kenapa gue resign, mereka bertanya kemana gue setelah ini dan lain2. Jujur aja.. kalo ditanya seperti itu gue juga bingung. Mereka tau kalo gue bakal menikah setelah ini tetapi gue gatau bakal kemana setelah ini..

Di meja gue pun lebih rame dibanding hari biasa nya. Eva.. andalan gue, udah duduk disitu sambil menyeduh kopi nya. Kalo gue boleh pede, gue cuman berharap semoga Dista ga cemburu sama Eva. Iya.. Dista selalu ga suka kalo Eva lagi deket sama gue dan selalu menaruh curiga saking lebih lama nya intensitas waktu yg gue habiskan sama Eva dalam sehari ketimbang sama Dista

“Mau susu pak?” tawar nya

Gue dan para lelaki bangsyat yg ada di meja gue terhentak kaget. Seperti tiupan2 angin surga gitu. Ini kuping yg biasa nya kalo dipanggil cuman ‘hah? Hoh? Hah? Hoh?’ doang, kali ini lebih responsif. Muka kita pada mesum mendadak..

“Yeee.. itu susu cokelat, kesukaan kamu kan paakk” lanjut nya

“Oooohh..” para bandot membulatkan bibir secara serempak

Eva menggeser kursi nya jadi lebih mepet ke arah gue. Hal yg biasa sebener nya karena udah sering seperti ini kalo lagi tugas

Eva menatap gue. Juga hal yg biasa sebener nya. Tapi lama2 gue ngerasa aneh aja. Kalian pernah nonton sinetron pas ada cewe ngeliatin cowo sambil senyum2? Nah.. kaya gitu

Gue kasih tau aja.. ga ada cowo yg ga gerah setiap kali diliatin Eva dengan cara kaya gini. Bukan gue seorang korban nya, mas Angga pun pernah. Tapi itu sebatas bercanda doang. Ya buat Eva mah bercanda. Buat para cowo? Inget.. antena kita itu kuat kalo nangkep sinyal girls!!

“Biasa aja weh, gausah kaya gitu ngeliat nya..” kata gue

“Biar ada yg panash..” kata nya mendesah

“Gue yg panas Va haha..” ucap gue

“Dih haha..”
“Yg disitu kali pak..” kata nya

“Mas..” seseorang memanggil. Sontak semua menoleh

“Bener kan..” ucap Eva pelan

“Eh, Dis..” gue pen menyaut

“Ganggu ga?” tanya nya

“Engga kok. Ada apa?” tanya gue

“Aku pengen ngo..” ucapan nya terpotong

“Gantian ya, aku masih ngobrol nih..” saut Eva. Dista pun terdiam. Alis nya menekuk ke bawah. Tatapan nya tajam ke arah Eva

Temen nya itupun lantas berdiri dan memeluk Dista sambil bilang “bercanda atuh hahaha..”

Dista pun cemberut. Dia masih berdiri sambil menatap gue dan satu persatu orang2 pada balik ke meja masing2. Gue pun berdiri..

“Pengen ngomong apa Dis?” tanya gue. Tangan nya mengajak gue untuk menjauh dari situ. Ekspresi nya agak malu2 karena diketawain sama Eva. Lalu Dista pun jalan lebih dulu dan masuk ke pantry

Gue mengambil gelas lalu gue isi dengan susu cokelat kesukaan gue. Gue taruh diatas meja sambil berhadapan sama Dista. Dia masih diem ga bergeming

“Mas..” panggil nya

“Ya?” saut gue

“Maaf ya kalo aku kaya anak kecil..” kata nya. Gue ketawa, pengen gue elus kepala nya tapi gue takut makin baper

“Engga kok..” saut gue

“Ini hari terakhir ya mas?” tanya nya retoris

“Hehe iya..” jawab gue. Dista mengusap air mata nya, lalu mencoba ketawa..

“Selamat ya mas, semoga langgeng sampe tua..” kata nya. Gue pun mengangguk. Dista pun mencoba senyum tapi juga netes air mata nya..

“Aduh, kok nangis hahaha..” kata nya. Tawa gue hilang..

“Dista..” panggil gue

“Gausah nangis kan? Haha engga mas..” kata nya

“Lha itu?” dagu gue menujuk air mata nya

“Gatau.. suka keluar sendiri” bales nya

“Sorry..”
“Udah bikin kamu jadi kaya gini..” ucap gue

“Ih gapapa atuh..”
“Aku tau kok, semua yg dipaksain itu ga bakal berakhir baik. Ya kan mas?” kata nya. Gue ga mengangguk..

“Oh iya, aku punya sesuatu buat kamu mas. Tunggu sini ya..” Dista pun keluar, lalu balik lagi sambil membawa box yg terbungkus kertas kado

“Kemaren aku beli ini. Bosen liat kamu pake sepatu itu2 mulu. Dekil, ga pernah dicuci..” kata nya. Gue ketawa..

Wey.. sorry gue potong. Disini ada yg pake sepatu konfers dekil ga? Itu emang sengaja ga dicuci kan biar keliatan rebel? Itu fashion kan cuk? Jaman gue kuliah, sepatu kaya gitu ngetrend banget. Malah kalo sepatu konfers masih kinclong itu keliatan cupu banget

“Dipake ya mas? Semoga aja cukup di kaki kamu..” kata nya

“Boleh dibuka ga?” tanya gue

“Sok atuh..” kata nya tersenyum

Gruaakkk!!

Gue menyobek kertas kado nya yg langsung kena gebok Dista..

“Kasar banget!” kata nya

Muka gue cuman gini nih -> emoticon-Nohope

Kertas kado mau rapi mau kasar tetep dibuang kan?

Gue buka kertas kado nya. Dista bergeser lebih deket ke arah gue. Jarak nya cuman beberapa centi doang. Mata kita sama2 tertuju ke box sepatu. Perlahan gue buka tutup box nya dan taraaaa..

Sepatu berlogo N terpampang nyata di depan mata. Gokil ini sih!!

“Coba gih..” kata nya. Gue pun ngelepas pantofel gue lalu gue pake ini sepatu dari Dista. Slep! Langsung pas di kaki..

“Semoga suka ya..” kata nya

“Makasih ya Dis. Sorry ga bisa ngasi apa2..” kata gue

“Ga perlu mas..” kata nya

“Napa?” tanya gue

“Ga kuat nginget2 nya nanti..” kata nya

Loading..................

“Hahaha! Bercanda mas. Kalo bengong gitu jelek pisan hahaha..” kata nya

Gue dan Dista pun keluar. Kita memisah, Dista balik ke meja sedangkan gue langsung nyamperin anak baru yg lagi ditraining mas Angga



Lanjutan..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nonanoz dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh suboyxxx
Secara perdana, gue dipertemukan oleh anak baru yg jadi pengganti gue nanti. Kita berkenalan dan ngobrol banyak hal. Gue sih berharap, dia bisa lebih baik dan sukses ketimbang gue

Setelah jam makan siang, suasana di kantor pun berubah. Ketika gue balik dari roof top, ada semacam tulisan yg menempel di dinding bertuliskan ‘See You On Top..’

See you on top apaan anying?! Sampe ketemu ditempat udut? Riweh bener bahasa asing mah..

Kerjaan dihentikan untuk sementara. Semua orang pun berdiri berjejer di depan mata gue. Wey cuy.. siapa sih yg suka perpisahan? Sesangar2 nya seseorang, yg nama nya perpisahan itu pasti sedih. Hal di muka bumi yg jadi pemicu keluar nya air mata seorang lelaki kan ada tiga. Perpisahan, pengkhianatan dan back song lebah hutchi. Nah.. sekarang gue menjadi hutchi nya..

Gue ga nyangka, gue dapet kejutan yg seperti ini. Layak nya hutchi yg hidup berkelana, lalu di akhir episode selalu berpisah dengan temen2 nya..

Gue berpamitan ke masing2 orang. Mendapat ucapan dan doa dari setiap orang yg ada di lantai ini. Gue juga meminta maaf tanpa menunggu momen idul fitri. Gue sadar, sebagai atasan.. gue banyak salah nya. Gue pun berdiri dihadapan pak Ricky, mencoba menahan air mata sambil terus ketawa. Dia lah orang paling berjasa di kehidupan gue selepas masa kuliah..

“Jangan lupa pamit ke mertua. Gimana pun, lu banyak dibantu sama dia..” kata nya

Gue menoleh. Mengamati satu persatu dan emang ga ada bu Maria disitu..

“Siap pak..” jawab gue

Gue pun bergeser. Menuju ke admin gue yg mengusap air mata nya itu. Ga kuat gue natap mata nya. Seakan2 dosa gue keliatan disana..

“Jangan lupa main kesini lagi ya mas kalo ada waktu..” kata nya

“Insyaallah Dis..”
“Maaf ya kalo ada salah2 nya selama disini..” kata gue

“Engga kok mas, mas ga ada salah..” jawab nya

“Nanti undangan nya nyusul ya Dis..” ucap gue

Dista pun memaksa tersenyum..

“Iya mas..” jawab nya

Dista pun merangkul dan menangis di pundak gue. Gue hanya mengusuk2 punggung nya dan berharap dia bisa mendapat yg lebih baik dari gue..

Cukup lama Dista memeluk gue. Tanpa ucapan dan suara, hanya rintihan tangis yg membuat nya bergetar di pelukan gue. Gue mengelus rambut nya sementara kepala nya terbenam di dada gue

Sekali lagi Dista, maaf..

Kamu pantes bahagia dan itu bukan dengan orang yg hati nya sudah menancap di tempat yg jauh disana. Gue cuman berharap, setelah ini.. semoga dia bisa menemukan orang yg bener2 tepat untuk diri nya. Gue yakin, ada seseorang yg lebih bisa memahami dia. Yg bisa membuktikan janji dan omongan nya. Ga seperti gue..

Ga lupa gue berpamitan ke masing2 temen satu mess. Tanpa mereka gue ga tau bakal seperti apa. Merekalah orang2 yg selalu ada diwaktu gue galau karena kerjaan ataupun asmara. Seandai nya ada cheat anti air mata, udah pasti gue dan yg lain bakal ngelakuin itu

Gue pun menatap ke satu ruangan. Bu Maria..

Gue tau beliau orang yg sibuk tapi sesibuk2 nya bu Maria, beliau adalah ibu yg baik untuk Dista. Ada ganjelan di diri gue meskipun permasalahan kemaren udah sedikit mencair. Ga ada yg salah pada bu Maria walaupun Dista pernah sempet nyalahin mama nya. Gue dan Dista lah yg salah, yg mencoba menubruk aturan dan ga berakhir seperti yg diinginkan

Bismillah..

“Sudah mau balik ya?” tanya nya

“Iya bu..” jawab gue

“Jam berapa kereta nya berangkat?” tanya nya

“Nanti jam delapan bu..” ucap gue. Beliau pun mengangguk..

Bu Maria pun kembali sibuk dengan kerjaan nya..

“Bu.. saya mau minta maaf kalo bikin ibu sakit ati” ucap gue. Bu Maria pun menghentikan aktifitas nya sejenak..

“Kamu resign bukan karena itu kan?” tanya beliau

“Ngg.. engga bu. Emang udah ada niat dari tiga bulan yg lalu..” ucap gue berbohong

“Yaudah kalo gitu..” ucap nya

“Tapi saya masih merasa ga enak sama ibu..” kata gue

“Setiap orang berhak menentukan pilihan nya sendiri kan?” tanya nya tersenyum

“Iya bu..” jawab gue

“Yasudah atuh.. ibu sama Dista udah ga permasalahin itu. Niat ibu kan daripada Dista pacaran, mending langsung nikah aja..” kata nya

“Gosip bu.. saya ga pacaran sama Dista, beneraann!” ucap gue

Bu Maria pun tertawa..

“Anak muda emang pinter ngeles..” kata nya

“Ya ampun, beneran bu..” ucap gue

“Iya iya.. belom jodoh nya Dista dan belom rejeki kamu juga. Padahal udah disiapin semua sama ibu” kata nya sambil tertawa

“Waduuuhh.. sayang bener ya bu” kata gue

“Kamu nya yg nolak yeuh..”ucap nya

“Hehehe.. tapi bu, kalo rumah nya buat saya sama Dista, itu anak2 tinggal dimana bu hahaha. Kena gusur dong?” tanya gue

“Ya nanti dicarikan rumah lagi atuh mas..” kata nya

Gue dan bu Maria pun tertawa..

“Langgeng ya? Ditunggu undangan nya..” ucap bu Maria tersenyum

“Iya bu..” gue pun mengangguk

Bu Maria pun berdiri lalu gue cium tangan HRD gue itu..

“Saya pamit bu..” ucap gue

“Jangan lupa main kesini kalo senggang ya..” kata nya

“Insyaallah bu..” jawab gue

Beberapa jam kemudian..

Cicohom di malem hari. Ga ada suasana se-sendu seperti sekarang ini. Jidat gue menempel dikaca kereta sembari menatap pintu masuk ke peron. Pintu yg bagai lorong waktu yg malem ini harus memisahkan gue dengan cerita dan masa lalu..

Kereta perlahan mulai berjalan. Selama beberapa saat gue ga bisa tertidur walaupun starter pack untuk menggapai mimpi udah pada nempel di badan. Kota ini adalah kota perantauan kedua dalam hidup gue. Tentu udah pasti menggores cerita

Dari kota ini lah gue ga cuman tau tentang sebuah tanggung jawab dan juga cinta. Tapi juga geng motor dan begal nya..

Banyak cerita yg tiap hari gue buat dan rasa nya seperti baru kemaren gue masih disana. Dan sekarang gue mesti pulang..

Seandai nya gue punya kesempatan, gue ga bakal menolak kalo bisa main kesini lagi. Masyarakat nya yg sebagian berbahasa jawa. Makanan nya yg cocok di lidah dan lain sebagai nya. Gue, betah!

Gue mengetik sebuah pesan yg gue kirim ke mama. Pesan singkat untuk sekedar memberi tau kalo anak nya ini udah ada di kereta

Lusa, dua hari lagi bakal ada sesuatu yg baru di hidup gue. Tentang seorang pilihan hati yg bukan gue pilih, tapi Tuhan yg memberi. Beberapa kali nada bicara via telpon ga bisa menyembunyikan kalo dia lagi resah. Iya.. gue paham, tapi sabar sayang.. abang sudah di perjalanan. Sesuai janji sebelom kembali kesini, segala urusan pun akhir nya teratasi. Samarinda dan juga Dista. Kalian berdua sempat menarik hati, tapi maaf.. hati ga bisa dibohongi. Perempuan yg mungkin saat ini sedang bermimpi disanalah alasan kuat kenapa gue harus kembali

“Mas? Udah jalan kereta nya?”

“Udah mah, barusan aja. Tidur lah mah, biar besok bisa bangun pagi..”

“Tiap hari mama bangun subuh mas!”

Gue ketawa..

Ingatan ke jaman sekolah kembali. Sosok penghuni dapur yg suka seliweran setiap usai adzan subuh berkumandang..

“Mama ga nyangka..”
“Anak mama udah gede secepet ini..”

“....”

“Kaya baru kemaren masih mama suapin bubur, mama gendong, nangis kalo ga dikasih dot. Besok udah mau nikah..”

“....”

“Semoga bisa jadi suami yg baik ya mas. Kalo udah nikah nanti, jangan lupa sama mama..”

Gue duduk, terdiem sambil dengerin mama bicara..

“Ga bakal mah..”

“Atiati dijalan ya nak..”

“Iya mah..”

“Mama istirahat dulu kalo gitu. Assalamualaikum..”

“Walaikumsalam..”
“Eh mah..”

“Iya?”

“Inget, gausah bilang Ima..”

“Lhooo.. udah mama kasih tau. Keceplosan mama mas..”

“Yaelaahh..”

“Bercanda mas..”

“Yeeeee..”

“Dah sana tidur, biar ga cape kamu..”

“Iya mah. Daahh..”

Obrolan gue akhiri. Hape pun terselip di saku celana. Hanya menyisakan kabel headset yg sedikit mengintip dari dalam jaket yg gue kenakan. Gue memejamkan mata dengan rasa lega. Ada rasa ga percaya dan ga menyangka tapi kenyataan nya udah tertulis seperti itu. Bego bener kalo gue protes sama Yg Diatas ya kan? Hahaha..

Jadi ini yg biasa orang sebut 'yg nama nya jodoh, ga bakal kemana..'. Bener kata Agung, jodoh gue ternyata ada disekitaran gue. Ga jauh ternyata..

Hah, setelah sekian taun nge-drama. Akhir nya..

Gue, menikah!

Cicohom, Mei tahun 2000-sekian


NB: sayang nya sepatu berlogo N ini hilang ntah kemana. Kejadian nya terjadi begitu cepat. Kurang lebih 5 menit setelah gue mengikuti gerakan salam imam sholat jum’at


profile-picture
profile-picture
profile-picture
naufal129 dan 45 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:


Rian yg mana ente?

Quote:


Ora bre oraa

Quote:


Rampeesss!!

Quote:


Jomblo detected!
Nikahin yg single aja belom kesampaian mau nikahin rondo. Tanggunganmu dobel mat!!

Quote:



Nggalek ada kripik apa bray?

Quote:


Wes mat uweess!!

Quote:


Udah mi. Ga dm sih, kan bisa baca duluan

Quote:


#Djanurout

Quote:


Kalo senggang cuy

Quote:


Polisi baik..

Quote:


Lagi bagi2 lilin kemaren

Quote:


Boleh

Quote:


Diem2 aja say..

Quote:


Dewi terooosss

Quote:


Iya dong..

Quote:


ANFIELD

Quote:


Wes full ongkone

Quote:


Wah ini..
Meremehkan token saya anda ya

Quote:


HT sama api biru beda nya apa ya

Quote:


Udah bray udaahhh

Quote:


Meremehkan kamu ya

Quote:


Wes update kowe sing tak tabrak

Quote:


Tiap malem main. Klo ada slot lgsg join aja
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Herisyahrian dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Udah gue update. Kalo ada typo nanti gue edit. Lagi padet banget kesibukan cuy
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 3 lainnya memberi reputasi
Beh seddaaaap.... Part nya nya sedih boy, paling sedih bagian sepatu ilang emoticon-Ngakak (S)
Hem masih anget pak tua.

berarti mas angga mimpin cab di bandung po piye pak tua? emoticon-Big Grin
Quote:


Kalo api biru kaya lifetime gitu, kalo HT api merahnya cuma sebentar emoticon-Ngakak (S).
gue suka iri sama orang2 yg bisa ngemasukin baju segambreng, ke dalam 1 tas. Di situasi seperti ini, dulu.. gue selalu dibantu oleh ‘ya begitulah..'


Ini di bantu Amel ya boy emoticon-Ngakak (S)

Quote:


Gegayaan lu boy, setiap hari nyari ayam juga lu emoticon-Big Grin
profile-picture
labankabir memberi reputasi
Diubah oleh bishamon19
Quote:


Lupa mas, kapan2 dm deh..
emoticon-Big Grin

Ishh..
Pake rahasia segala!
emoticon-Nohopeemoticon-Nohope
Halaman 271 dari 290
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di