alexa-tracking

Nenek 81 Tahun Mampu Taklukan Gunung Hingga Lari Sprint 100 Meter Setiap Hari

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acfca3cc0d77010548b456d/nenek-81-tahun-mampu-taklukan-gunung-hingga-lari-sprint-100-meter-setiap-hari
Nenek 81 Tahun Mampu Taklukan Gunung Hingga Lari Sprint 100 Meter Setiap Hari
Nenek 81 Tahun Mampu Taklukan Gunung Hingga Lari Sprint 100 Meter Setiap Hari

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, TAIPEI - Meskipun sudah tak lagi muda,  Pan Shiu-Yu mampu bersaing dengan pelari yang usianya jauh lebih muda.

Ia mampu berlari 100 meter dengan waktu tempuh 15 detik. Hanya dua detik lebih lambat dari rekor terbaiknya ketika ia berusia 13 tahun.

Sekarang 81 tahun- tapi tampak seperti masih berusia 60 tahun dan bergerak lebih banyak daripada mereka yang berusia 40 tahun.

Baca: Pengamat: Hati-hati Sikapi Syarat PKS Untuk Mendukung Prabowo

Dia naik gunung, bermain tenis dan merupakan pemegang 11 rekor atletik Taiwan. Termasuk lompat tinggi, lompat jauh dan lari 100m untuk kelompok usia 60, 70 dan 80 tahun.

"Setiap orang mampu melakukan hal-hal sederhana. Anda harus melakukan hal-hal yang orang lain tidak bisa. Hanya kemudian akan Anda mengukir catatan terbaik," katanya.

Setiap hari, dia bagun pukul 04.30 pagi, mempersiapkan dirinya untuk latihan dan bekerja di pusat warga sepuh.

Alih-alih naik bus atau kereta api, dia bersepeda, agak mudah dan tidak terlambat baginya untuk latihan tenis lapangan dimana ia bertemu teman-temannya di sekitar pukul 06.00 pagi.

Di sana, dia berjalan (joging) sepanjang 7km, baik itu saat hujan atau terik matahari. Kemudian masih berlanjut satu jam berolahraga tenis sebelum bekerja.

"Saya suka tantangan karena semakin sulit, semakin aku ingin untuk terus maju," cetusnya.

Rumah Bukti Gaya Hidup

Rumahnya adalah bukti gaya hidupnya. Selusin raket tenis ditampilkan pada dinding rumahnya, bersama dengan bermacam-macam medali.

Pun sepatu olahraga dan sepatu hiking yang memenuhi sampai melimpahi di lemari sepatunya.

Karakter suka kompetisi menjadi kesukaannya ketika tumbuh dewasa.

Sulung dari empat bersaudara itu melangkah ke sepatu ayahnya, yang telah meninggal ketika ia berusia 12 tahun.

Ia benar-benar menjaga ketat adik-adiknya.

Disiplin terhadap adik-adiknya pun diterapkannya.

"Saya harus menjadi contoh atau teladan yang baik kepada mereka."

"Hingga hari ini, mereka masih sangat segan padaku, dan mereka mendengarkan apa pun yang saya katakan," dia menyeringai.

Adik bungsunya, Pan Shiu-jin ingat bahwa waktu 20 tahunan, ketika ibu mereka juga meninggal, kakak mereka "menjadi seperti seorang ibu bagi kami selalu."

Dia mengatakan kakaknya memiliki karakter keras kepala dan ulet.

"Saya kira ketegarannya mendorong dia terus-menerus. Itu sebabnya dia memenangkan banyak medali."

Cintanya terhadap atletik awalnya terjadi secara kebetulan. Guru sekolah melihat potensi dirinya dalam pelajaran Pramuka ketika mereka pergi tanpa alas kaki.

"Guru Pramuka melihat kaki saya, dan dia berkata, hei, kakimu itu sangat unik- memiliki lengkungan tinggi. Anda harus menjadi seorang pelari cepat,'" kenang Pan.

Ketika dia menjawab, sebenarnya belum pernah mencoba berolahraga. Karena itu ia direkomendasikan kepada guru olah raga.

"Jadi saya mulai berlatih di trek, dan aku jatuh cinta dengan olahraga. Aku sangat mencintainya."

Tetapi ketika ia menikah di usia 22 tahun, gairah olahraganya harus menjadi dikesampingkan.

Dia punya anak, menjadi ibu rumah tangga dan tidak dapat menemukan waktu untuk latihan.

"Aku harus berfokus sepenuhnya pada keluarga saya, saya punya mertua. Saya harus memenuhi komitmen berkeluarga," kisahnya.

Kemudian ketika dia mencapai akhir usia 50-an, dia mulai mengalami rasa sakit di kedua lutut.

Dokter pun menyarankan operasi penggantian lutut.

Namun dia menolak ketika operasi tidak bisa menjamin bahwa masalah lututnya tidak akan kembali, atau lebih buruk lagi.

"Aku memutuskan bahwa aku akan melakukan sendiri. Saya katakan dokter saya ingin mencoba. Dokter itu benar-benar marah pada waktu itu."

Ia pun mengambil langkah melakukan pelatihan otot. Jadi dia tidak perlu operasi, dia menembuhkan kembali semangat atletik.

Dia terus berlatih, meskipun rasa sakit dan pertanyaan-pertanyaan dari keluarga dan teman-teman tentang keputusannya itu terarah padanya.

"Pada akhirnya, aku memenangkannya. Cedera lutut saya sembuh alami,"katanya.

"Pada usia saya, saya dapat berlari dan melompat. Sangat sedikit orang bisa melakukan ini."

Awal Berlatih Tenis

Beberapa teman menemukan dia menjadi sumber motivasi, diberikan tingkat kebugaran di usianya seperti sekarang ini.

Baca: FSGI: Siswa Keluhkan UNBK Matematika SMA Sulit Tak Sesuai Kisi-kisi

"Karena kita lebih muda dari madam Pan. Dia selalu mendorong kita tidak menyerah dan terus mendorong, tanpa hambatan," kata pasangan tenis Pan, Jhang Bi-E.

"Kita harus belajar dari teladannya."

Meskipun usianya sudah senja, Pan tetap bergerak lincah dan ringan. Dia juga jago dalam pukulan backhand.

Ketika dia pertama kali memilih untuk "cinta" dengan tenis pada umur 70 tahun. Ya, saat ituia ingin bergabung dengan tim Tenis.

Tetapi saat itu, pelatih menyuruhnya untuk berlatih dengan dinding dan datang kembali setelah ia telah memiliki kemampuan lebih baik.

Masalahnya adalah tempat latihannya banyak lubang. Kakinya pun mengalami patah tulang.

"Saya mulai menggunakan tongkat lagi dan baru setengah tahun kemudian kembali lagi," katanya.

Namun semangatnya tidak berhenti.Dia tetap berlatih keras lagi gigih.

"Tenis adalah bentuk latihan yang sangat baik karena anda perlu sprint."

Mendaki Gunung

Tidak puas dengan bermain tenis, dia kemudian mendaki gunung ketika ia berusia sekitar 75 tahun.

"Sukacita pendakian gunung adalah ketika Anda perlu kesabaran," katanya.

"Anda pasti akan lelah, tetapi Anda harus menggunakan teknik pernapasan dan tidak terengah-engah."

Dia telah mendaki empat gunung, termasuk Gunung Fuji di Jepang dan Gunung Yushan, puncak tertinggi di Taiwan.

Bahkan orang-orang yang lebih muda darinya tidak mampu melakukan pendakian luar biasa seperti dirinya. (Channel News Asia)


Sumber : http://www.tribunnews.com/internasio...er-setiap-hari

---

Baca Juga :

- Ayah di Taiwan Rela Tak Makan demi Penuhi Keinginan sang Anak

- Kakek Ini Tarik Uang Rp 2,1 M Sendirian, Teller Lapor Polisi karena Curiga Penipuan, Ternyata Bukan!

- Koordinasi dengan Polisi Taiwan, Polri Upayakan Bawa Pulang Eks Kelompok Saracen

×