alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Depresi Gara-gara Gagal, Dokter Tewas Terjun dari Lantai 8 Tunjungan Plaza Surabaya
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acf2baf32e2e6a42f8b456a/depresi-gara-gara-gagal-dokter-tewas-terjun-dari-lantai-8-tunjungan-plaza-surabaya

Depresi Gara-gara Gagal, Dokter Tewas Terjun dari Lantai 8 Tunjungan Plaza Surabaya

Quote:
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
emoticon-Angel
ngambil PPDS tuh harus lengkap Powernya :
Otak encer
duit Moncer
rekomendasi topcer


kata temen2 ane lho emoticon-Big Grin
sistem pendidikan dokter spesialis di Indonesia kan memang terkenal begitu

persaingan berat,
beban kerja abnormal,
pendapatan untuk nutup biaya idup aja ga cukup harus utang kiri kanan.

terus nanti begitu lulus, dokternya jadi mata duitan atau egomaniak merasa dirinya tuhan, pemerintahnya bingung. kok dokter2 kita gini amat ya?

eh kampret. betulin dulu tuh sistem pendidikan. kalo prosesnya berantakan jangan berharap outputnya bisa bagus.
Nastaik goblog...susah payah orang tuanya biayain sampe jadi dokter, sudah jadi malah belajar terbang dari atap kagak pakai parasut
emoticon-Blue Guy Bata (L)
Mungkin masyarakat bisa terbuka pikirannya
Tidak semua dokter itu sukses, karena kesuksesan tidak melulu berdasar prestasi n intelejensia
Terkadang koneksi n hoki lebih berperan ..

Itulah kenapa koko gw yg paling badung, judi n mantan alumni cipinang
Rumahnya segede mall, mobilnya kagak ada yg semelyar, dll

Sementara gw yg rajin n pandai belum sesukses doi ..

Kehendak alam
sayang yang pendidikan tinggi malah bunuh diri.


herannya nasbung laknat disini udah gagal, tetep bebal ngotot idup nyusahin orang.
Widih kaum yang katanya genetik unggul.n
Baru tau ane twrnyata realitanya begitu ya. Kirain ane taunya ya orang kaya, pinter, jadi dokter pasti sukses masa depannya terjamin.
Quote:


bener. apalagi di jatim cuma UB sama UNAIR yg buka,,dan bener harus dpt rekomen topcer
ngambil spesialisasi itu beraaat

harus di lihat latar belakang keluarga (istilah halus dari anak siapa ), uang sumbangan ke fakultas, dan titipan siapa. Dan yang paling penting, Ras dan agama sang Profesor penguasa fakultas juga sangat berpengaruh, contoh aja, dulu di FK spesialisasi mata Universitas Gotham berhubung prof nya bengkok pancilok, maka sebagian besar lulusan2nya juga bengkok pancilok, kalau sekarang sih sudah kaga karena profnya sudah dengan 72 bidadari
Turut berduka... kdg tidak semua dlm hidup itu dpt tercapai... utk itu kita perlu mensyukuri dg apa yg ada...gak perlu hidup selalu mendongak ke atas.
Turut berduka cita
udah bagus2 jadi dokter ah sudalahemoticon-Hammer2
lulus cum laude kog bs gagal ampe 2x ngambil spesialis?
Quote:


Jadi profesi kokoh eluh itu sebenarnya apa ? emoticon-Mad


Pengedar Narkobob,Bandar judi atau germo ?emoticon-Mad

Atau mungkin 3-3 nya disikat semua ? emoticon-Mad emoticon-Mad
Quote:


Karena tes PPDS itu yg dites bukan cuma akademisnya doank dan juga tergantung bagiannya ttg bagaimana kebijakan penerimaan PPDS barunya..

Melihat korban sampe bunuh diri, wa pribadi menilai, keputusan bagian2 tsb menolak, sepertinya sudah tepat.. emoticon-Berduka (S)

Diubah oleh RyoEdogawa
Quote:


Rekomendasi itu bos paling penting.
Ente anak Prof, siapa yang berani? emoticon-Big Grin
Quote:


Makanya hasil di lapangan amburadul....
Isi kepala kosong....
Kalau second opinion ke luar negeri,
di sana takjub tanya dalam hati ajaib benar nih kerja org Indon.
Edited
Diubah oleh reistermeister
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di