alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Tribunnews.com /
Pengamat: 'Genderang Perang' Pilpres 2019 Telah Ditabuh
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aceaf1b14088d31748b4568/pengamat-genderang-perang-pilpres-2019-telah-ditabuh

Pengamat: 'Genderang Perang' Pilpres 2019 Telah Ditabuh

Pengamat: 'Genderang Perang' Pilpres 2019 Telah Ditabuh

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tagar #2019GantiPresiden belakangan menjadi topik hangat bagi para netizen, sejak awal kemunculannya pada awal April. Hal itu dinilai sebagai upaya untuk menunjukkan kelemahan pemerintah saat ini.

Pengamat politik Arbi Sanit mengatakan, tagar #2019GantiPresiden merupakan hal lumrah jelang Pilpres 2019, demi merebut opini publik.

Baca: Wakil Ketua KPK: Bupati Bandung Barat Memohon-mohon Tidak Ditangkap dan Dibawa ke Jakarta

Menurutnya, pihak oposisi sengaja mengangkat kelemahan pemerintahan Presiden Joko Widodo yang dinilai belum cukup baik dan tidak populer.

“Masyarakat tidak perlu kaget lagi jika ada wacana kontroversial mengangkat kelemahan pemerintahan saat ini. Sejak pernyataan dari sumber fiksi bahwa 2030 Indonesia bubar, menandakan sudah ditabuhnya genderang perang Pemilu Presiden 2019 yang sangat sengit,” kata Arbi, Kamis (12/4/2018).

Menurut Arbi, masyarakat perlu obyektif dalam menilai segala wacana yang ada di media sosial, apakah benar atau tidak. Aparat penegak hukum juga harus tegas bertindak mengontrol hoaks yang diduga digulirkan untuk menggiring opini publik.

“Perlu diwaspadai juga masuknya kaum radikal yang mengambil kesempatan dalam isu jelang Pilpres 2019. Jangan kaget bila aksi massa akan semakin sering dilakukan untuk menggiring opini publik di tengah tahun politik,” ulasnya.

Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari menyebutkan, kemunculan #2019GantiPresiden merupakan aspirasi yang didengungkan oleh pihak-pihak yang tidak puas dengan pemerintahan.

Meski demikian, selama berdasarkan pada fakta dan pendapat, maka wacana tersebut merupakan bagian dari kebebasan berpendapat, karena menyangkut pemikiran masing-masing personal dan bagian dari demokrasi.

“Kalau kita runtut sumbernya, datang dari yang anti dengan Jokowi. Beda boleh, tapi jangan sampai ada kekerasan dan kebohongan. Ke depan medium hasil kontestasi politik akan ditentukan oleh masyarakat Indonesia saat mencoblos Presiden pilihannya tahun depan,” paparnya. (*)

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Waspadai Masuknya Kaum Radikal Mengambil Kesempatan dalam Isu Jelang Pilpres 2019, http://wartakota.tribunnews.com/2018/04/12/waspadai-masuknya-kaum-radikal-mengambil-kesempatan-dalam-isu-jelang-pilpres-2019.
Penulis: Junianto Hamonangan




Sumber : http://www.tribunnews.com/nasional/2...-telah-ditabuh

---

Baca Juga :

- Gerindra Resmi Deklarasikan Prabowo di Pilpres 2019, Guntur Romli: Jangan Sibuk Cuma Sablon Kaus

- Jenderal-jenderal di Lingkaran Jokowi untuk Lawan Prabowo? Ini Penjelasan Moeldoko

- Tanggapi Jadi Cawapres Prabowo, Anies Baswedan: Jangan Berandai-andai Lah

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
semoga pilpres 2019.
lebih baik.
ga ada anarkis.
ga ada kecurangan.
siapapun yg menang akan diterima semua pihak.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di