alexa-tracking

Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acd63e856e6afba4e8b4567/warga-tionghoa-berbagi-cerita-mengapa-mereka-keluar-dari-partai-komunis-tiongkok
Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok
Gerakan global orang-orang Tionghoa yang melepaskan ikatan mereka dengan Partai Komunis Tiongkok (PKT) mencapai tonggak penting bulan lalu.

Pada 24 Maret, jumlah orang Tionghoa yang secara terbuka mencabut keanggotaan mereka dari PKT ataupun organisasi afiliasinya telah mencapai 300 juta. Sebagai perbandingan, Partai Komunis Tiongkok saat ini memiliki sekitar 90 juta anggota.

Tren tersebut dimulai bersamaan dengan penerbitan sembilan bagian seri editorial oleh The Epoch Times berbahasa Mandarin, “Sembilan Komentar Mengenai Partai Komunis Tiongkok,” pada bulan November dan Desember 2004. Serial ini membedah asal usul Partai tersebut, sifat dasar, serta sejarah dan kejahatan-kejahatannya saat ini, telah menginspirasi banyak orang untuk melepaskan ikatan-ikatan mereka sebelumnya atau saat ini terhadap organisasi-organisasi Partai, disebut “tuidang” dalam bahasa Mandarin.

Di bawah ini adalah kisah dua orang Tionghoa dan perjalanan yang menuntun mereka pada pilihan mereka.

Liu Jianguo adalah direktur Biro Urusan Sipil Beijing, sebuah kantor di birokrasi kota. Dia juga sopir untuk tokoh yang sangat penting, Xu Qinxian, komandan tentara ke-38 yang memilih untuk tidak mengikuti perintah dari pimpinan Partai untuk menindak para demonstran mahasiswa saat peristiwa Pembantaian Lapangan Tiananmen yang terkenal pada tanggal 4 Juni 1989. Xu menolak untuk memimpin pasukannya ke Beijing untuk menembak jatuh para demonstran.

Xu segera ditempatkan di bawah tahanan rumah setelah menentang perintah tersebut. Dia kemudian dicopot dari jabatannya, ditangkap, dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara. Sebagai sopir Xu, Liu juga terlibat. Dia mengatakan kepada The Epoch Times bahwa selama penahanannya, dia pernah digantung di udara selama tujuh hari. PKT “menghancurkan orang secara mental. Ini merampas martabat Anda dan membuat Anda ingin mati daripada hidup,” kata Liu.

Hanya satu minggu setelah Liu dan keluarganya tiba di Amerika Serikat dalam kunjungan pada bulan Oktober 2017, Liu bertemu dengan sukarelawan tuidang di lingkungan lokal. Dia memutuskan untuk mundur dari PKT, yang mana dia telah menjadi anggota selama 32 tahun. Dia memilih untuk melakukannya dengan nama aslinya, tidak takut ada pembalasan dari pihak berwenang.

Selama wawancara dengan The Epoch Times, Liu berbicara tentang momen bersejarah yang ia saksikan yang membuatnya menjadi kecewa dengan PKT.

Pada malam tanggal 3 Juni 1989, warga Beijing mencoba menghentikan pasukan yang menuju Lapangan Tiananmen untuk menekan para mahasiswa.

Sepuluh tahun kemudian, dia menyaksikan seruan damai 10.000 praktisi Falun Gong di dekat Zhongnanhai, markas besar PKT, pada 25 April 1999.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan meditasi berdasarkan prinsip-prinsip sejati, baik, dan sabar. Pada tahun 1999, mantan pemimpin Partai Jiang meluncurkan penganiayaan secara nasional terhadap pengikut Falun Gong, percaya bahwa popularitas kelompok tersebut akan dapat merusak otoritas Partai. Seperti yang telah dilaporkan pada tahun 1999, ada hingga 100 juta praktisi ikut berlatih di seluruh negeri, menurut media Barat yang mengutip pernyataan para pejabat Tiongkok.

Jiang telah memobilisasi aparat keamanan negara untuk menangkap dan menahan praktisi. Lebih dari 4.000 pengikut dikonfirmasi telah meninggal akibat penyiksaan dan pelecehan saat dalam tahanan, meskipun jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi, karena kesulitan dalam mendapatkan informasi dari Tiongkok, menurut Pusat Informasi Falun Dafa, kantor pers kelompok latihan tersebut. Selain itu, sejumlah besar praktisi telah dibunuh untuk diambil organnya, yang digunakan dalam industri transplantasi organ Tiongkok, menurut para peneliti independen.

Liu melihat secara langsung para praktisi yang berkumpul di Beijing pada bulan April 1999, mencari pembebasan untuk beberapa praktisi yang telah ditangkap dan dipenjarakan.

“Saya kebetulan melewati Zhongnanhai. Saya melaju perlahan dan hanya bertanya-tanya bagaimana orang-orang ini bisa begitu rapi dan tenang. Tanah sekitarnya juga bersih. Tetapi saya tidak melihat pengelola atau seseorang yang menjaga ketertiban tersebut,” katanya. “Hanya di malam hari saya baru mengetahui bahwa mereka adalah Falun Gong [praktisi] yang menarik. Ada begitu banyak orang di sana tetapi mereka masih bisa begitu tertib. Saya sangat mengagumi mereka.”

“Tanpa PKT, Tiongkok akan jauh lebih baik,” katanya. Putrinya, Liu Yangyuan, yang juga bekerja di Biro Urusan Sipil Beijing, juga memilih mundur dari Liga Pemuda Komunis menggunakan nama aslinya.

Orang lain yang memilih Tuidang adalah Bai Jimin,dimana istrinya adalah seorang perwira militer di angkatan udara Tiongkok. Dia berimigrasi ke Amerika Serikat dari Shanghai. Sebagai seorang pengusaha, Bai sering pergi ke luar negeri untuk berbisnis. Akibatnya, ia dicurigai sebagai agen mata-mata yang menggunakan pernikahannya untuk melakukan spionase bagi negara-negara asing.

Bai mengatakan bahwa para pejabat Partai berusaha menjebaknya dengan “bukti” dan menghancurkan pernikahannya. Mereka mulai melacak dan mengawasinya, menyadap teleponnya, mencuri tas kerjanya, menyewa geng untuk mengintimidasi dirinya, dan bahkan mencoba meracuninya. Dia dipaksa meninggalkan ibunya yang sudah tua, serta istri, dan anak-anaknya untuk melarikan diri.

Bai mengatakan dia melihat dengan jelas bagaimana korupnya aparat keamanan PKT. “Ia menganiaya Anda, tetapi masih memaksa Anda untuk mengatakan ia baik. Ia adalah pencuri itu sendiri tetapi akan mengalihkan perhatian dari kesalahannya dengan mengklaim ada pencuri di tempat lain,” katanya. “Organisasi teroris terbesar di dunia adalah PKT.”

Bai mengatakan ketika mencoba mengajukan banding atas kasusnya ke pihak berwenang setempat, ia telah bertemu dengan beberapa praktisi Falun Gong dan menyaksikan penganiayaan yang terjadi pada mereka oleh rezim Tiongkok. “PKT memperlakukan praktisi Falun Gong yang baik hati ini sebagai musuh. Dalam penindasan yang meningkat, PKT mencoba menyingkirkan mereka dan mengisolasi mereka dari keluarga, rekan kerja, dan tetangga mereka,” katanya.

Bai mengatakan bahwa dengan 300 juta orang mengundurkan diri dari PKT, telah menjadi jelas bahwa semakin banyak orang Tionghoa yang sadar mengenai Partai tersebut yang sebenarnya. (ran)

https://epochtimes.id/2018/04/09/warga-tionghoa-berbagi-cerita-mengapa-mereka-keluar-dari-partai-komunis-tiongkok/amp/

Komunis cina harus di hancurkan waa.... Gak kayak CUIHNAAAA disini waaa, penyembah negara komunis CUIHNAAAA waaa

Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok
Quote:


amerika (barat ) terkenal dgn adu domba,propaganda,konspirasinya


"Falun Gong" bukan organisasi olahraga sama sekali, melainkan organisasi aliran sesat yang bersifat anti-Ilmu Pengetahuan, anti-sosial, dan anti-agama

pendiri sekte sesat Falun Gong itu adalah Li Hongzhi itu tinggal di amerika . udah kaya raya
pendiri sekte sesat Falun Gong Li Hongzhi itu klaim dirinya adalah tuhan
Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok
Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok

Quote:


Mengleng emang gak ada yg waras waaa....

Warga Tionghoa Berbagi Cerita Mengapa Mereka Keluar dari Partai Komunis Tiongkok
Quote:


ini sih lia eden versi china daratan. untung pemerintahnya cepat bertindak.