alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial
4.33 stars - based on 15 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acc3c66e0522704328b4588/herklots-penipuan-berkedok-perjalanan-ibadah-di-zaman-kolonial

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

Akhir-akhir ini memang lagi marak penipuan perjalanan ibadah ke Mekah, seperti kasus First Travel misalnya, dimana ribuan calon jemaah umroh menjadi korban penipuan, nilainya pun mencapai ratusan miliar. Kemudian ada lagi Abu Tours yg mendapat "untung" lebih besar lagi dari hasil menipu 86 ribu calon jemaah umroh yg bernilai total 1,8 triliun. Nah, tahukah agan ternyata penipuan oleh agen perjalanan ibadah ke tanah suci juga pernah terjadi di masa kolonial Belanda. Pelakunya agen perjalanan haji The Java Agency milik Johanes Gregorius Marinus Herklots.

Untuk menjaring jamaah haji sebanyak-banyaknya, perusahaan haji itu menggunakan jasa pejabat lokal dan keluarganya sebagai tenaga pemasaran. Hadiahnya: pejabat itu plus keluarganya diberi tiket gratis ke Mekah. Salah satunya Wedana (Jabatan kepemerintahan yang berada di bawah bupati dan di atas camat yang berlaku pada masa Hindia Belanda) Cilegon bernama Entol Goena Djaja.

Tergiur dengan tiket haji gratis, para pejabat ini memakai kekuasaannya: memaksa rakyat yang hendak pergi haji untuk menggunakan perusahaan Herklots. Yang tak menggunakan perusahan itu, ditahan pas-nya (izin jalan, semacam paspor). Karena takut terhadap penguasa, dengan terpaksa banyak orang naik kapal Herklots sesuai perintah. Hasilnya, pada musim haji 1893, Herklots berhasil menjaring lebih dari 3.000 jamaah dari keseluruhan jamaah 8.092 orang.

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

Gubernur Jenderal di Batavia menerima banyak keluhan soal kebusukan agen haji milik Herklots. Konsul Belanda di Jedah juga memberitahukan kepada Gubernur Jenderal bahwa Herklots melakukan pungutan liar. Jamaah harus membayar tiket pulang yang telah ditetapkan 95 Gulden plus 500 Gulden sebagai jasa bagi Herklots. Konsul memohon kepada Gubernur Jenderal Hindia Belanda dan Gubernur Jedah Ismail Haki Pasha supaya mendeportasi Herklots. Namun, keduanya tidak bisa mengabulkannya.

Dien Majid dalam Berhaji di Masa Kolonial mencatat pengalaman buruk Residen Cirebon R. Adiningrat menggunakan agen Herklots. Saat membeli tiket, dia dilayani oleh W.H. Herklots, adik J.G.M. Herklots. Adiningrat mesti membayar 150 Gulden plus premi 7,50 Gulden per kepala; lebih mahal dari tarif pemerintah sebesar 110 Gulden. Padahal di reklamenya, Herklots menawarkan harga lebih murah hanya 95 Gulden per orang. Sialnya lagi, menjelang tanggal keberangkatan haji, W.H. Herklots kabur dan dia berangkat ke Jedah menggunakan kapal De Taroba.

J.G.M. Herklots dan teman Arabnya, Syekh Abdul Karim, “penunggu Kabah”, juga menipu pihak berwenang Mekah dan memanfaatkan mereka untuk menjaring jamaah haji yang hendak pulang ke Hindia Belanda. Herklots memakai identitas palsu untuk bisa masuk Mekah, yakni Haji Abdul Hamid, pribumi Hindia Belanda beragama Islam. Identitas baru ini perlu karena orang-orang non-Muslim tak diperkenankan masuk Mekah.

Herklots menggunakan identitas palsu ini untuk mengajukan pinjaman pada Syarif Mekah. Syarif Mekah bersedia memberi pinjaman 150.000 Gulden dengan dua catatan. Pertama, di kantor Herklots ditempatkan dua juru tulis Syarif (Setara Gubernur) Mekah, yang bertugas mengawasi kegiatan kongsi, terutama jumlah jamaah. Setiap sore mereka mengambil keuntungan sesuai perjanjian yang disepakati. Kedua, di pihak lain, para syeikh kepercayaan Syarif Mekah membantu Herklots mencari jamaah yang telah selesai menunaikan ibadah haji untuk pulang ke tanah air.

Dengan kesepakatan ini Herklots mendapat perlindungan. Dan dengan bantuan para syeikh, dia bisa leluasa menjaring para jamaah yang hendak pulang sementara agen-agen haji lain susah-payah mendapatkannya.

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

Di Mekah, para jemaah haji yang akan kembali ke Hindia Belanda dipaksa naik kapal api dari agen Herklots. Supaya tak pindah ke kapal lain, mereka diwajibkan membayar tiket sejak di Mekah. Mereka yang telah membayar mahal dibuat terlantar saat menunggu tanpa kepastian kapan kapal carteran Herklots dari Batavia datang. Mereka menunggu di tenda-tenda di lapangan terbuka tanpa fasilitas memadai.

Para jemaah itu mengadukan perlakuan buruk Herklots pada Konsulat Belanda di Jedah yang memaksa Herklots mengembalikan uang tiket tanpa menunggu kapal carteran. Herklots bersedia mengembalikan separo dari harga tiket. Selain keluhan keterlambatan dan penelantaran, banyak jemaah mengeluhkan kapal pengangkut. Kapal Samoa yang dipakai Herklots tak dirancang sebagai kapal penumpang. Akibatnya, dek atas dan bawah penuh penumpang dengan ventilasi yang buruk. Banyak penumpang jatuh sakit.

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

Kapal Samoa berangkat menuju Batavia pada 7 Agustus 1893 dan transit semalam di Aden. Setelah berlayar dua hari dari Aden, tepat hari Selasa sekira pukul 17.00, Samoa dihajar badai dahsyat. Kapten kapal tak memberi tahu akan datangnya badai. Seratusan orang meninggal dan dibuang begitu saja ke laut.

Di zaman kolonial, nasib para jemaah haji sungguh menyedihkan, dan di zaman sekarang pun ga terlalu jauh berbeda ya gan.
Sekian dulu thread dari ane, semoga bisa nambah sedikit pengetahuan buat agan-agan yg udah bersedia mampir di mari emoticon-Blue Guy Cendol (L)


Referensi :
historia.id
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
setidaknya mereka berangkat ya bray meski menderita emoticon-No Hope
oggh first travel jaman klonial blondo
emoticon-Coblos
Pemaksaan itu mah, pemaksaan dengan memanfaatkan kekuasaan emoticon-Blue Guy Bata (L)
Di zaman kolonial, nasib para jemaah haji sungguh menyedihkan, dan di zaman sekarang pun ga terlalu jauh berbeda ya gan.

menyedihkan di tipu bangsa sendiri kalau sekarang yang notabene "SEIMAN"
sungguh2 dark ages

Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial
Diubah oleh artdo
udah sejak jaman old ternyata , xoorem juga



Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Jaman londo uda ada y gan, emoticon-Leh Uga
Diubah oleh re.cozy
woh mengerikan
makanya jangan mau dibohongi pake .....

emoticon-Imlek


penipu 1st travel
Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

penipu abu tour
Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial

penipu global inspira
Herklots, Penipuan Berkedok Perjalanan Ibadah Di Zaman Kolonial
Diubah oleh elo.gw.end
Jaman old dah marak
Mejeng dulu di zaman kolonial emoticon-Hot News
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Pelaku mesti disodok besi panas
ternyata dari jaman dulu yah, skrg antek2 masih ada emoticon-Ngakak (S)
dari dulu hingga sekarang emoticon-Takut
wah parah banget.... di matiin ga si herklots emoticon-Mad
wah otak liciknya

emoticon-Big Grin
mau ibadah malah kena tipu.
syukurlah yg penting niat para jamaah sudah baik,
tiap ada berita ketipu kedok umroh
selalu gw setel lagu ini

Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di