alexa-tracking

Asosiasi Petani Tebu: Volume Impor Gula Kristal Terlalu Besar

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acad828c2cb17303e8b456d/asosiasi-petani-tebu-volume-impor-gula-kristal-terlalu-besar
Asosiasi Petani Tebu: Volume Impor Gula Kristal Terlalu Besar
Asosiasi Petani Tebu: Volume Impor Gula Kristal Terlalu Besar

Laporan Reporter Kontan, Abdul Basith

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Rencana pemerintah untuk melakukan impor gula mentah (raw sugar) guna memenuhi kebutuhan Gula Kristal Putih (GKP) terlalu besar.

Sebelumnya pemerintah menilai kekurangan produksi gula Indonesia sebesar 1,1 juta ton. Hal tersebut dibantah oleh Ketua Andalan Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI), Soemitro Samadikoen .

"Kekurangan 1,1 juta ton terlalu besar, kebutuhan impor untuk GKP paling hanya 500.000 ton," ujar Soemitro kepada Kontan.co.id, Minggu (8/4/2018).

Angka tersebut diungkapkan Soemitro dengan catatan tidak adanya Gula Kristal Rafinasi (GKR) yang merembes ke pasar konsumsi.

Baca: Ora Sido Rabi, Single Hit Anyar Nella Kharisma Ini Baru Rilis 3 Hari Ditonton 47.982 Viewers

Baca: Terungkap! Harga Jual Honda All New PCX Versi 125 CC untuk Pasar Eropa

Namun, Soemitro melihat rembesan masih akan terjadi mengingat kuota impor raw sugar untuk GKR masih tinggi sebesar 3,6 juta ton di tahun 2018.

Selain itu Soemitro pun meminta agar impor dilakukan pada saat yang tepat. Impor perlu melihat stok dan masa panen petani tebu.

"Akhir Mei kita sudah bisa menikmati gula hasil panen petani tebu," terang Soemitro.

Musim panen akan mulai berlangsung pada akhir Mei 2018. Sementara panen raya akan berlangsung pada Juni 2018.

Soemitro bilang produksi gula Indonesia tahun 2018 akan mencapai angka 2,2 jut ton. Angka tersebut dinilai masih mencukupi kebutuhan konsumsi Indonesia.

Jumlah impor GKP dinilai terlalu besar bila untuk memenuhi kebutuhan. "Ukurannya jangan murah atau mahal terlebih dahulu tetapi barang tersedia," jelas Soemitro.

Harga gula di Indonesia dinilai Soemitro perlu disesuaikan dengan ongkos produksi. Biaya pokok produksi gula di Indonesia sebesar Rp 10.500 per kilogram (kg).

Sementara biaya produksi yang mahal masih dipengaruhi oleh rendahnya rendeman dalam produksi gula. Pokok masalah tersebut yang dinilai Soemitro perlu diatasi.

Berdasarkan situs layanan perizinan milik Kementerian Perdagangan (Kemdag), inatrade terdapat 4 perusahaan yang telah mengajukan impor raw sugar.

Empat perusahaan tersebut adalah PT Madubaru, PT Industri Gula Nusantara, PT Adikarya Gemilang, dan PT Kebun Tebu Mas.

Berdasarkan penelusuran, keempat perusahaan tersebut merupakan produsen GKP. Namun, jumlah dan keperluan impor belum terkonfirmasi dari Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri (Dirjen Daglu), Kemdag Oke Nurwan.

 
 




Sumber : http://www.tribunnews.com/bisnis/201...-terlalu-besar

---

Baca Juga :

- Pemerintah Akan Impor Gula Mentah untuk Penuhi Kebutuhan Konsumsi

- HET Gula Diusulkan Naik Jadi Rp 13.500 Per Kg, Ini Tujuannya

- BNI Gandeng PTPN VII, Salurkan KUR ke Petani Tebu