alexa-tracking

Tim Konsorsium Catat Ada 55 Titik Longsor di Dua Desa Kawasan Puncak

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ac845ab9e74046c208b457b/tim-konsorsium-catat-ada-55-titik-longsor-di-dua-desa-kawasan-puncak
Tim Konsorsium Catat Ada 55 Titik Longsor di Dua Desa Kawasan Puncak
Tim Konsorsium Catat Ada 55 Titik Longsor di Dua Desa Kawasan Puncak

TRIBUNNEWS.COM, BOGOR - Pusat Pengkajian, Perencanaan dan Pengembangan Wilayah, Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat, Institut Pertanian Bogor (P4W LPPM IPB) melaksanakan kegiatan Ekspose Program Pemulihan Ekosistem di Hulu Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung.

Dalam kegiatan ini P4W LPPM IPB berkolaborasi dengan Forest Watch Indonesia, Kaum Telapak, CFES (Community Forest Ecosystem Services).

Kegiatan yang dilangsungkan di Agrowisata Gunung Mas Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor ini bertujuan memaparkan keadaan kawasan dan usaha-usaha yang dilakukan untuk mengembalikan kondisi ekologi Hulu DAS Ciliwung kepada masyarakat umum, para pemangku kebijakan dan media massa.

Baca: BREAKING NEWS: Pendaki Selandia Baru yang Hilang di Gunung Merbabu Ditemukan Tak Bernyawa

Putri Cantika, Ketua Pelaksana kegiatan menyampaikan, bencana yang kerap terjadi baik di hulu maupun di hilir Ciliwung menunjukkan bahwa kawasan DAS Ciliwung telah rusak dikarenakan daya dukungnya semakin turun.

"Dari tahun ke tahun pemberitaan selalu ada mengenai banjir di kawasan Hilir Ciliwung Jakarta, maupun hulu. Banyak kejadian longsor di kawasan Puncak, teman-teman di lapangan menemukan banyak sekali retakan yang berpotensi longsor. Permasalahan terkait Puncak dan Hulu DAS Ciliwung merupakan permasalahan yang bersifat multidimensional, sehingga dibutuhkan penyelesaian secara bersama-sama dengan melibatkan berbagai pihak dan stakeholder," ujarnya.

Baca: Pelet Jaran Goyang Pemikat Lawan Jenis Bisa Disembuhkan dengan Lontar Ratu Ning Usada

Hal senada juga diungkapkan Dr Ir Ernan Rustiadi, M.Agr, Kepala P4W LPPM IPB yang juga Ketua Konsorsium Penyelamatan Kawasan Puncak atau disebut "Konsorsium Save Puncak" atau "Konsorsium Puncak".

"Akibat telah terlampauinya daya dukung lingkungan, kawasan puncak setiap tahunnya terus mengalami kejadian longsor. Untuk tahun 2018 ini, hingga per 5 Februari 2018, Tim Konsorsium Puncak setidaknya sudah mencatat terdapat 55 titik longsor di dua desa di kawasan puncak. Kedua desa di Hulu DAS Ciliwung tersebut yaitu Desa Tugu Utara dan Desa Tugu Selatan," kata Dr Ernan.

Penyebab terlampauinya daya dukung lingkungan puncak adalah pemanfaatan ruang termasuk aktivitas permukiman dan villa, kebun sayur dan kegiatan lain yang tidak sesuai dengan kemampuan lahannya.

Peluang terjadinya longsor sangat tinggi di musim hujan, khususnya pada saat adanya kejadian cuaca-cuaca ekstrim di kawasan ini.

Baca: Buronan Pembunuh Pengemudi Taksi Online Kirim Pesan kepada Kades Lewat Facebook

"Konsorsium Puncak mempromosikan dukungan bagi petani-petani yang memanfaatkan kawasan hutan beralih dari tanaman semusim seperti sayuran dan aktivitas yang tidak ramah lingkungan beralih ke budidaya kopi dan aktivitas-aktivitas yang ramah lingkungan," katanya.

Budidaya kopi dan pengolahannya menjadi kopi premium, lanjut Ernan, disamping lebih ramah lingkungan memberi manfaat ekonomi yang signifikan bagi petani lokal.

Dalam acara itu hadir berbagai stakeholder seperti Pemerintah Kabupaten Bogor, kepala desa, Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup maupun pihak swasta dan kelompok masyarakat dalam program ini.

Kegiatan ini dilanjutkan dengan penandatanganan nota kesepahaman dan kesepakatan untuk pemulihan Hulu DAS Ciliwung oleh berbagai pihak diantaranya perwakilan Kabupaten Bogor, Perum Perhutani KPH Bogor, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Balai Pengelolaan DAS dan Hutan Lindung (BPDASHL) Citarum Ciliwung, Perusahaan Perseroan PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII Gunung Mas, PT Sumber Sari Bumi Pakuan, Kepala Desa Tugu Utara dan Kepala Desa Tugu Selatan serta Perwakilan Konsorsium Penyelamatan Kawasan Puncak.


Sumber : http://www.tribunnews.com/regional/2...kawasan-puncak

---

Baca Juga :

- Kapolda Jabar Pantau Lokasi Longsor di Puncak Pass

- Jalur Puncak Gunung Mas-Ciloto Mulai Dibuka untuk Kendaraan Roda Empat

- Jalan dari Gunung Mas hingga Ciloto Ditutup akibat Longsor, Hanya Bisa Dilalui Kendaraan Roda Dua

×