alexa-tracking

Love, drugs and Rock and Roll

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3bb356a2c06e94538b4569/love-drugs-and-rock-and-roll
Love, Drugs and Rock and Roll \m/
"Kamu kemana aja? Kenapa harus nurutin dia beli minum?" Ucap Filma sambil nangis emoticon-Frown
"Kamuuu kok nangis? Kamu kenapa?" Gw kebingungan emoticon-Bingung (S)

Dia memeluk gw dengan eratnya tanpa rasa malu depan teman - temannya. Disitu gw ngerasa bingung, apa yang udah terjadi. Akhirnya gw tanya semua temen - temen gw yang ada di sekitar. Tapi, gw ga punya jawaban.

Akhirnya gw sama dia pulang, gw ga nyoba tanyain apa yang udah terjadi. Karena gw pengen dia tenang dulu. Sampe akhirnya..

"Kamu kenapa tau nangis? Aku tanya temen - temen ga ada yang berani jawab" ucap gw dengan cemas dan bingung.
"Km kenapa nurut sama bajingan itu buat beli minum di al*amart dan ninggalin aku?" Ucap dia memecahkan tangis kembali.
"Aku tadi..." belum sempet gw ngomong dia langsung potong obrolan gw.
"Aku di cium itu bajingan, aku kaget, temen - temen udah marahin dia, tapi dia malah kalem aja" dia nangis makin terisak - isak.

Gw gatau musti bilang apa, mau lakuin apa. Yang pasti otak gw waktu itu penuh dengan kebencian. Langsung tanpa basa basi gw chat tuh cowo bajingan. Namun naas, pin gw keburu di delcon dan pin cewe gw di delcon juga.

"Ah, anjing. Gw mampusin tuh cowo kalau ketemu" gumam gw dalem hati.

Gw diem beberapa menit, karena gw gabisa mikir waktu itu. Gw terlalu jauh ngambil kesimpulan kalau cewe gw di posisi yang dirugiin, sedangkan tuh cowo di posisi yang emang udah wajar gw bunuh. Tapi, kenyataannya...

"Yauda, kamu istirahat aja dulu, jangan dipikirin, biarin urusan aku sama tuh cowo di selesin kalau aku ketemu sama dia. Aku pamit dulu ya" ucap gw.
"Iya yang, lain kali jangan tinggalin aku ya, kalau kemana mana aku ikut" ucap dia dengan wajah yang cemas namun manja.

Tak lupa, sebelum berpamitan gw "hehe" dulu sama dia sampe ga sadar kalau sodaranya liat gw "hehe" sama pacar gw.

"Aduhhhh, mati gw bisa ga direstuin nikah" gumam gw cemas.

Tapi, semua ga di permasalahin. Sodaranya ga ngomong ke gw ataupun pacar gw, dia mungkin ngerti emoticon-Genit emoticon-Genit

---

Yo berow, nama gw Tian. Gw lahir di kota di Jawa barat, kota gw terkenal dengan tauco nya, mungkin kalian udah pada tau kan? Yap. Disini gw mau ceritain pengalaman hidup gw yang ga menarik ini. Cerita di story ini 95% Real 5% tambahan biar cerita ini makin idup.

Gw bukan penulis handal, tapi gw nyoba buat nulis semaksimal yang gw bisa. Maaf, beribu maaf gw ucapin kalau ada salah kata ttg cerita ini, berhubung gw cuma penulis amatir yang nyoba nulis di forum ini.

Gw gamau banyak aturan disini, cuma mohon gw gamau ada yang nge-junk atau ngubek privasi gw. Toloooong emoticon-Frown karena apa? Gw gamau idup gw di hantui sama kaskusker kek gituemoticon-Tai yang masih ngejunk atau kepo gw request banned sama mod emoticon-fuck

LOVE, DRUGS, and ROCK AND ROLL


baca nya sambil dengerin lagu nya ipank biar makin menjiwai
Satu lagi trit seorang bajinganemoticon-Cool
lanjutkan gan

Part II: You give Me a Shit

"Anjing lu, ga laku atau emang lu ga punya otak, pacar temen lu embat juga, tai emoticon-Mad " gw bilang gitu sambil bogem tuh bajingan. Disitu gw gelap banget cuk! Pikiran gw udah ancur, yang ada gw mau matiin tuh bajingan. Sampe akhirnya, gw di berhentiin sama satpam sekolahan gw.

"Woy! Ngapain kalian berantem di mari? emoticon-Bata (S) " ucap satpam melerai gw yang hampir bikin anak orang mati.
"Ini bajingan gatau diri beh" ucap gw ke babeh (satpam sekolahan)
"Udah udah, tian kamu pegi sana, bikin gaduh aja, di bilangin guru tau rasa kamu" si babeh ngomong sambil liat cowo yang udah gabisa ngapa ngapain di tanah.

Gw cabut aja ke kantin, langsung gw rogok kantong celana gw, yap! Xanax. Yang orang bilang obat penenang, tapi menurut gw itu pil dewa yang di kirim Tuhan buat gw. Gw ambil 3 pil meningat dosis gw emang cukup tinggi buat ini obat.

"10 menit" badan gw mulai enteng emoticon-Malu
"30 menit" gw mulai merasa gw paling ganteng di dunia emoticon-Metal

Haha darah gw udah campur aduk sama pil setan itu, pil yang di kirim Tuhan melalui setan tentunya. Tanpa disadari, cowo yang udah gw bikin bonyok tiba tiba ada sebelah gw...

"Sorry, berow" ucap dia polos
"..." gw cuekin tuh cowo dan tetep emoticon-Cool
"Gw tau, filma pacar lu, tapi lu tau kan kenapa gw cium filma waktu itu? Gw jelasin semuanya. Gw waktu itu udah deket sama dia sebelum lu pacaran, tapi pas gw mau nembak, ternyata lu udah pacaran sama dia. Disitu gw bingung, gw udah pikirin bahwa gw ga akan hubungin lagi dia, tapi lu tau? Dia hubungin gw duluan, sampe akhirnya gw sering ketemu dia...emoticon-Berduka (S) " ucap dia sambil nunjukin wajah nyesel.
"Woy anjing, mana mungkin cewe gw gitu gobloookk!!!!!emoticon-Bata (S) " gw masih ga percaya.
" lu mungkin ga percaya sama gw, tapi biar gw lanjutin cerita gw. Ya, gw sering ketemu sama dia, tapi.. kemaren kemaren dia bilang mau serius sama lu tian. Tapi, gw udah kepalang masuk dunia dia, gw gamau lepasin dia dan kemaren puncaknya, gw cium dia dengan biarin lu pegi beli minum di minimarket. Gw salah, gw akuin itu. Maafin gw ianemoticon-Frown" ucap dia.

Gw diem sejenak, nyoba berpikir jernih, tapi naas, Xanax udah ada di tubuh gw. Gw bogem lagi tuh bajingan anjingemoticon-fuck

"Woy anjing, sekarang jujur sama gw, lu udah ngapain aja?emoticon-Bata (S)" jawab gw marah.
"Jujur ian, gw kissing sama "or** se*" sama dia, tapi gw ga pernah sampe nidurin dia" ucap dia takut.
"Wah, kalo di diemin lu bakal ngen*ot dia juga anjing. Bajingan lu" gw bilang sambil hampir mewek waktu itu.

Gw langsung pegi aja, karena gw gamau nangis depan tuh bajingan, bisa bisa gw malu seumur idup.

"Sial, apa yang udah gw perbuat sampe gw dapet cobaan macam anjing gini" emoticon-Frown emoticon-Frown gumam gw.

Oke, karena udah gatau apa yang gw mau perbuat, gw cabut aja dari sekolah daripada gw murang maring ak ngamuk ngamuk di sekolahan. Tapi, sialnya belum sampe situ, pas gw mau loncat pagar sekolah tiba tiba guru liat gw. Mampus...

"Woy, ngapain kamu? Mau kabur?emoticon-Bata (S) emoticon-Bata (S)" ucap pak wi, guru olah raga.

Gw ga gubris tuh Pak wi, langsung aja gw kabur.. sial sial. Apa gw musti mati biar ga ada penderitaan di idup gw? Ah sudahlah. Mending gw rokoan di warnet sambil ngefly, kan enak emoticon-Ngakak (S)

Sambil gw internetan, gw iseng buka profil cewe gw.

"Maaf, aku ga sempurna yang kamu kira" Status dia saat itu.

Dia update status gitu sekitar sejam setelah gw pulang dari rumahnya. Tanpa basa basi gw sms dia.

"Kita putus, lu sama bajingan aja. Pe**k cocok sama bajingan." Sms sent.
5 menit kemudian "setelah yang udah kamu lakuin ke aku, kamu mau tinggalin gara gara dia?"

Gw akuin, gw udah ambil kehormatannya, tapi di sisilain apa perlu gw jalin hubungan sama cewek model begitu? Bukannya gw ga maafin dia, tapi kenapa dia ga jujur sebelumnya? Bukannya pacaran di landasi cinta dan cinta itu mencakup kejujuran?


"Dari dulu beginilah cinta, deritanya tiada akhir" - Cut pat kay.


Quote:



Quote:


Makasi apresiasinya gan, jan lupa di emoticon-Rate 5 Star sama emoticon-Lempar Bata ya gan emoticon-Big Kiss
Kata makian'y kalo bisa disensor gan.
Contoh Anj*ng
Wah alig cewe luemoticon-Blue Guy Bata (L)
xanaxnya operlah breemoticon-Leh Uga
nitip sendal dulu ahh
smga ga putus d tengah jalan y ganemoticon-Malu

Part III: Senam Jantung

Jika kalian mau tanya di mana gw dapetin Xanax atau obat obatan lain, gw jawab DOKTER. gw di sini didiagnosis "bipolar disoder" gw punya dua kepribadian. Dimana ada saatnya gw seneng ga ketulungan dan beberapa menit kemudian gw sedih minta ampun tanpa alesan yang jelas. Gw bingung kenapa penyakit ini ada di diri gw, semua keluarga gw normal. Bahkan di keluarga gw, cuma gw yang paling nakal.

Apa karena gw broken home? Gw rasa mungkin aja, tapi gw gamau broken home jadi alesan. Karena broken home not broken dreams. Bukan karena gw broken home gw gabisa dapetin mimpi - mimpi gw. Yap, mimpi gw gatau jadi apa, dulu gw bercita - cita jadi programmer tapi nyatanya, sampe saat ini gw cuma pengangguran, bukan pengangguran sih, gw kerja nulis artikel di internet, kalau gw ga kerja mana mungkin gw ke psikiater yang sekali berobat bisa sampe 400-700rb. Gila ga tuh?

Lalu, apakah bonyok gw tau gw berobat? Nyokap gw tau, tapi bokap gw ga tau, karena gw tinggal sama nyokap, sama 2 kakak gw dan 1 adik gw. Bokap? Mana mau ngurusemoticon-fuck

Sampe akhirnya, gw dulu jual narkotika. Inget, dulu ya. Sekarang gw udah tobat. Karena polisi nangkep gw waktu itu, cepu sialan. Tapi, bagi kalian yang ga bisa bijak memahami isi cerita gw, tolong jangan lanjut baca. Karena ini masa lalu gw yang kelam. Gw gamau ada orang yang terjerumus di dunia gw, biar gw aja yang jadi korban kebusukan dunia narkotik.

Di kota gw, gw termasuk orang yang lumayan "dikenal" karena gw penjual narkotik, banyak temen - temen gw pesen narkotik ke gw. Mulai dari xanax, alprazolam generik, riklona ataupun yang lainnnya.
Gw GA PERNAH sedikitpun cemas akan hal hal negatif yang mungkin terjadi, karena gw yakin, tiap perbuatan akan ada akibat dan gw udah siap nerima akibatnya.

---

"Sob, pesen Xanmen (xanax) 4 afro:" ucap si Fian sohib gw.
"Ah, lu kebiasaan. Ambil aja, gausa beli. Lagian stok gw banyak" gw bilang dengan santai sambil nyeruput kopi dan setengah ngefly.
"Kaga lah sob, nih uangnya" *nyimpen duit 60rb di atas meja komputer.
"Anjing lu, ywd simpen ajaemoticon-Nohope"

Fian adalah sohib gw dari smp, dia sosok yang kocak sekaligus goblok. Tapi begimanapun dia tetep sohib gw sampe kapanpun. Dia tau kalo gw ngefly atau ngga, karena jarang orang yang tau gw ngefly atau ngga, tapi dia tau.

Back to story..

Hari hari tetep aja sama, ga ada yang berubah. Filma? Gw udah delete semua kontaknya, bukan gw belaga bocah atau gimana ya, tapi kayanya males ngehubungin atau sekedar jadi temennya kalau baru putus, mungkin kalau udah beberapa bulan bolehlah, karena gw yakin kalau ngga gitu gw ga akan bisa move on dari dia. Yakin!

Sampe akhirnya gw saking bosennya waktu itu, ga nyadar atau setengah sadar gw malah diem mikirin Filma di kamar gw sampe sampe hari udah malem.

"Gw musti keluar cari angin!" Dalem hati gw ngomong.

Langsung aja gw cabut keluar, sekitar jam 10 malem gw merasa di ikutin sama mobil, gw baru nyadar itu. Gw pelan pelan berhentiin mobil depan sekolah gw, dimana saat itu di sekolah ada si babeh lagi jaga pos. Gw parno ga ketulungan, karena gw bawa "barang" dan tiba tiba mobil itu persis berada di depan gw nyusul mobil lainnya..

"Anjrit!! Polisi." Jawab gw panik.

Polisi tepat berhenti tengah jalan dan sekitar 4 orang turun dari mobil, gw udah kocar kacir ga jelas di dalem sekolahan, tepatnya depan pos satpam. Namun apa yang terjadi? Bukan gw yang di tangkep, melainkan mobil yang polisi itu susul.

Ternyata, dari tadi polisi ngikutin mobil yang ada di depan gw. Itu adalah wartawan palsu yang suka meres guru - guru di sekolahan, gw tau itu karena pas kejadian si Babeh langsung ke ktp buat nanyain kronologinya.

"Woy!! Ngapain kamu Tian, muka panik. Takut kau sama polisi?emoticon-Ngakak (S)" Babeh ketawa cekikikan.
"Kaga, kagaemoticon-Nohope" sialan tuh satpam. Yaiyalah kaget, gw bawa barang, terus di depan ada polisi yang nangkap orang.
"Yauda, bagi roko ian, babeh ga ada roko nihemoticon-Malu (S)" babeh ngomong.
"Nih behemoticon-Cape d... (S)" gw kasih tuh rokok Surya.

Tanpa basa basi karena masih keinget kejadian gw langsung ngacir aja pulang kerumah dengan muka yang emoticon-Cool dan panik.

"Udah cukup senam jantung hari ini, waktunya Hibernasi"...



Quote:

Makasi berow, next upds gw sensoremoticon-2 Jempol

Quote:

Haha. Nego dikit bre, tawar aja kalau minatemoticon-Ngakak (S)
Stok xanax abis bre, gw udah tobat jual beliemoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)

Quote:


Gw minjem sendalnya ya bro, biar ga putus tengah jalanemoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)
Quote:


ga,aku bohong,aku masih polos kaka
jangan ajari akuemoticon-Ngakak
Mejeng dulu gan emoticon-Ngakak
Btw jangan kentang aja gan
mejeng di pejwan emoticon-Cool

ceritane apik mas, lanjutaken emoticon-Hammer2
mantau dulu emoticon-Cool
Ikut nimbrung dipejwan
bikin index gan emoticon-Big Grin
keep update sampe tamat emoticon-Malu (S)
Lanjut terus gan sampai tamat emoticon-Big Grin

Ya beginilah..

Setelah gw senam jantung semalam, sekarang waktunya gw buat kembali ke lingkungan gw di sekolahan. Hambar memang, tiap hari gw cuma ngerokok sama anak - anak di warung. Gobl*k emang, sekolah ini sekolah negeri yang paling favorit di kota gw, tapi masih banyak orang - orang yang gila nya ga ketulungan. Gw contohnya emoticon-Ngakak (S) .

Sampe akhirnya..

"Tian, km di panggil ke ruangan bp" ucap ketua kelas.
"Hah?emoticon-Bingung (S)" jawab gw karena keheranan.
"Yaudah, sana cepet! Kerjaanmu bolos mulu sihemoticon-Mad (S)" ucap dia sambil ngeloyor pegi.

Gw langsung cabut ke ruangan bp, di sepanjang jalan gw udah tau pasti bakal bahas masalah absensi atau ketahuan jual barang haram. Yap, kalau gw disidang karena bolos, mungkin gw kenak SP 1 ( Surat peringatan 1 ) kalau ketahuan jadi penjual, mati gw; di keluarin.

"Jadi gini Tian, ibu sudah pertimbangkan semuanya, ibu dapat laporan kamu jadi bandar narkoba di sekolah ini" cetus guru bp dengan wajah yang marah.
"Sebentar bu, jangan ambil kesimpulan seperti itu, saya memang memakai obat obatan, tapi itu legal. Ini surat masih dalam perawatan" Ucap gw sambil ngeliatin ID card masih dalam perawatan dalam dompet.
"Ibu tahu itu, namun ada beberapa anak yang mengadu ke ibu bahwa kamu menyalahgunakan obat tersebut dengan menjualnya" Guru bp.
"Mana buktinya? Siapa yang transaksi dengan saya seperti yang ibu katakan? Jam berapa dan di mana? Saya akan mengundurkan diri jika terbukti seperti itu. Namun, jika tidak. Saya bisa menuntut ibu dan sekolah karena ini pencemaran nama baik" ancam gw.
"Saat ini memang tidak ada bukti, namun sudah jelas kan, masa iya tiba tiba ada anak yang bilang tanpa ada alasanemoticon-Mad (S)" dia bentak gw.
"Woy bu, saya minta bukti bukan alasan yang ambigu, saya memang jarang masuk pelajaran ibu, bukan berarti harus seperti ini!emoticon-Mad" gw bentak sambil langsung pergi.

Kalau emang ada bukti, berarti gw salah. Emang, gw salah sihemoticon-Nohope tapi, kalau ngga ada bukti, ya mau gimana lagi? Hingga temen gw bilang kalau dia di introgasi buat mancing gw jual barang ke dia. Tapi dia ga bego, karena dia sohib gw, masa iya dia mau ngelakuin kaya gitu.

Cukup panjang berdebatan gw saat itu, tapi anehnya guru bp ngga panggil gw lagi. Gw balik aja, karena di sekolah gw kalau ngga ada pelajaran alias ga ada guru di pelajaran terakhir di persilahkan untuk pulang.

"Mah, liat obat aku ngga?" Gw teriak.
"Mana mama tau, km yang nyimpenemoticon-Nohope" mama.
"Hmmm, yauda maemoticon-Nohope"

Akhirnya ketemu! Yeeey. Ternyata stok gw ampir abis. Sekitar 2-4 lembar lagi, terpaksa gw makan obatnya di bates. Ah shit! Langsung aja gw bawa obat, bukan Xanax tapi riklona waktu itu. Obat yang 11-14 dari xanax. Tetep xanax tentunya nomor satu. Gw makan 2 butir aja, karena ini efeknya bikin bringas a.k.a bikin emosi ga stabil.

Setelah itu, gw heran kok gw malah mikirin buat ke warnet ya? Langsung aja gw ke warnet. Di warnet gw searching ga jelas, hingga gw searching tentang "cinta".

Apa itu Cinta? Gw ngedalemin tiap artikel, namun naas tiap artikel beda beda isinya. Kadang gw mikir sendiri apa cinta itu tergantung apa yang kita definisiin? Tapi gw ga pernah ngerasain itu. Gw malah ngerasaiin bahwa cinta itu adalah nafsu. Setelah nafsu itu udah ga ada, cinta juga ikut hilang.

Mulai gw berkelana di dunia maya. Hingga gw buka fb. Ada sesuatu yang menarik disini, gw ketemu dengan nama fb "Alya"

"Friend Request Sent."

To be continued..


Quote:

Yo berow, pantengin aja tritnya emoticon-Hansip

Quote:

Makasih gan, pantengin terus yaemoticon-Wowcantik

Quote:

Hehe emoticon-Rate 5 Star gan jan lupa ya

Quote:

Makasih gan emoticon-Kiss

Quote:

Iya gan, jan lupa emoticon-Rate 5 Star

Quote:

Makasih gan, jangan lupa bawa cemilan emoticon-Hammer
Dikit amat bang,tambahin dong bangemoticon-Ngakak
alig ente jualan disekolah
yang waras kesebelahemoticon-Cool
×