alexa-tracking

Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3b6a86dac13e05358b456b/trump-ancam-potong-bantuan-negara-penentang-kebijakan-as-di-jerusalem
Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem
Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem

AMERIKA Serikat di bawah kepemimpinan Presiden Donald Trump terlihat sangat pro dan menghamba terhadap kepentingan Israel di Timur Tengah. Keptusannya yang mengakui Jerusalem sebagai ibukota Israel dan segera memindahkan kedutaan besarnya dari Tel Aviv ke Jerusalem akan dipertahankan apapun taruhannya meski mendapat penentangan dari masyarakat internasional.



Trump melangkah lebih jauh dari apa yang disampaikan Duta Besar AS Nikki Haley sebelumnya yang mengisyaratkan dalam sebuah tweet dan surat kepada sebagian besar dari 193 negara anggota PBB pada hari Selasa bahwa AS akan membalas terhadap negara-negara yang memilih dalam sebuah resolusi Majelis Umum yang meminta presiden (Trump) untuk membatalkan keputusannya



Haley mengatakan bahwa presiden memintanya untuk melaporkan kembali ke negara-negara "yang memberikan suara menentang kita" - dan dia menekankan bahwa Amerika Serikat "akan mengambil nama." Baca juga: Amerika Serikat Peringatkan Negara yang Menolak Deklarasi Trump



Pada awal pertemuan kabinet di Washington pada hari Rabu, dengan Haley duduk di dekatnya, Trump mengatakan kepada wartawan bahwa orang Amerika bosan mendapat keuntungan dari dan memuji duta besar AS. karena telah mengirimkan "pesan yang benar" sebelum pemungutan suara.



"Untuk semua negara ini, mereka mengambil uang kita dan kemudian memberikan suara melawan kita. Mereka mengambil ratusan juta dolar, bahkan miliaran dolar dan kemudian mereka memberikan suara menentang kita," kata Trump kepada wartawan pada pertemuan Kabinet.



"Kami melihat suara itu, biarkan mereka memilih melawan kami. Kami akan menghemat banyak, kami tidak peduli," katanya, menyinggung bantuan AS.



Nihad Awad, direktur eksekutif nasional Dewan Hubungan Amerika-Islam, dalam tweetnya mengomentari sikap Trump tersebut mengatakan "Pemerintah kita seharusnya tidak menggunakan kepemimpinannya di PBB untuk menggertak/memeras negara-negara lain yang membela kebebasan beragama dan keadilan di Yerusalem. Itulah nilai inti agama Kristen, Yudaisme dan Islam." ujarnya.



Untuk diketahui, Palestina dan negara-negara Arab dan Islam yang tergabung di OKI meminta pemungutan suara Majelis Umum setelah Amerika Serikat pada hari Senin memveto sebuah resolusi yang didukung oleh 14 anggota Dewan Keamanan PBB lainnya yang meminta Trump membatalkan deklarasinya di Yerusalem sebagai ibukota Israel dan tidak memindahkan Kedutaan AS di sana



Sebelum surat dan tweet Haley, Duta Besar Palestina Riyad Mansour mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia mengharapkan "dukungan besar" untuk resolusi di Majelis Umum.



Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menuduh AS telah melakukan intimidasi.



Mereka mengatakan kepada wartawan di Bandara Ataturk Istanbul pada hari Rabu (20/12) sebelum terbang ke New York untuk menghadiri pertemuan Majelis Umum bahwa mereka yakin negara-negara anggota PBB akan mengabaikan "tekanan" dari Trump tersebut.



Al-Maliki mengatakan dia yakin bahwa negara-negara akan memilih sesuai suara hati mereka, dan memilih prinsip keadilan, dan mereka akan memilih untuk memilih resolusi tersebut."



"Tidak ada negara terhormat yang tunduk pada tekanan seperti itu," kata Cavusoglu. "Dunia telah berubah, keyakinan bahwa 'Saya kuat karena itu saya benar' telah berubah. Dunia saat ini memberontak melawan ketidakadilan."



Duta Besar Rhonda King dari negara Karibia kecil Saint Vincent dan Grenadines mengirim sebuah surat kepada Haley yang mengatakan bahwa negaranya menghargai Amerika Serikat "sebagai sekutu yang bertahan lama" namun akan memberikan suara menentang tindakan Trump.



"Terkadang, teman-teman berbeda, di Yerusalem, Saint Vincent dan Grenadines dengan hormat berbeda dari Amerika Serikat; dan begitu juga, banyak teman dan sekutu terhebat di Amerika Serikat," tulis King.



"Kami dengan lembut mendesak lagi bahwa pemerintah AS memikirkan kembali posisinya dan pendekatannya terhadap keseluruhan masalah ini."



Beberapa diplomat memprediksi resolusi tersebut akan didukung oleh setidaknya 150 negara, dan mungkin 180 negara. Israel juga telah melakukan kampanye lobi global melawan resolusi tersebut, kata pejabat pemerintah pada Rabu (20/12).



Pemungutan suara akan menunjukkan apakah PM Israel Benjamin Netanyahu telah berhasil dalam upayanya menggalang dukungan baru di negara berkembang.



Menlu Haley mengatakan dalam suratnya yang dikirim ke lebih dari 180 negara, bahwa "pemerintah Trump hanya meminta Anda untuk mengakui persahabatan, persekutuan, dan dukungan historis yang telah kami berikan dan hormati keputusan kami mengenai kedutaan kami sendiri."



Dia mengatakan bahwa Kongres AS memutuskan pada 22 tahun lalu bahwa Yerusalem harus diakui sebagai ibu kota Israel dan Trump mengikuti keputusan tersebut.



Sikap AS yang disampaikan Menlu Haley dengan cara 'mengancam' negara lain untuk mengikuti kebijakannya bukan kali pertama dilakukan.



Pada 27 Januari, saat dia tiba di PBB sebagai duta besar, Haley mengumumkan cara baru yang akan dilakukan AS. Tujuan pemerintahan Trump adalah untuk menunjukkan kekuatan AS, berbicara dan membela sekutunya - dan untuk negara-negara yang menentang Amerika, "Kami mengambil nama," pungkasnya.(AP/OL-3)


Sumber : http://www.mediaindonesia.com/news/r...lem/2017-12-21

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem Harga Pangan Naik, Bupati Lamongan Gelar Sidak

- Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem Perdagangan Manusia Merupakan Penistaan Derajat

- Trump Ancam Potong Bantuan Negara Penentang Kebijakan AS di Jerusalem Raja Salman Yakinkan Arab Saudi Dukung Klaim Jerusalem Sebagai Ibukota Palestina

×