alexa-tracking

Tiga Alasan Kita Tidak Akan Melihat Intifada Ketiga

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3b5a2c98e31b8b168b4567/tiga-alasan-kita-tidak-akan-melihat-intifada-ketiga
Tiga Alasan Kita Tidak Akan Melihat Intifada Ketiga


Tidak seperti pecahnya peristiwa sebelumnya pada tahun 1987 dan 2000, elemen kunci yang dibutuhkan untuk memicu pemberontakan Palestina tampaknya tidak ada pada tempatnya.

Sabtu adalah hari ketiga demonstrasi kekerasan di Yerusalem Timur, Tepi Barat dan perbatasan Jalur Gaza setelah pengakuan Presiden AS Donald Trump atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Itu juga 9 Desember, ulang tahun ke 30 dari pecahnya intifada pertama.

Pada hari itu di tahun 1987, kerusuhan meletus di wilayah-wilayah pendudukan menyusul kematian empat warga di kamp pengungsi Jabalya di Jalur Gaza dalam sebuah kecelakaan lalu lintas. Desas-desus bahwa kematian mereka telah disengaja membangkitkan gairah saat pemakaman mereka, dan bentrokan antara orang-orang Palestina dan pasukan keamanan Israel dengan cepat menyebar - dari Jabalya ke hampir setiap titik di Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

Ini berlangsung selama hampir enam tahun, dan berakhir secara resmi hanya dengan penandatanganan Persetujuan Oslo pada tahun 1993.
Kalau dipikir-pikir lagi, intifada pertama memang hanya menunggu waktu saja untuk terjadi,hanya butuh sedikit percikan. Orang-orang Palestina pada saat itu, lebih dari 20 tahun setelah Perang Enam Hari, ingin membuktikan kepada diri mereka sendiri, orang-orang Israel dan seluruh dunia bahwa mereka tidak siap untuk terus duduk dan menyaksikan sementara pemerintah Israel yang berturut-turut mengaburkan Jalur Hijau dan permukiman menyebar, menghalangi prospek negara Palestina yang merdeka.

Ini adalah kebangkitan spontan yang pada akhirnya berhasil membuat ulang perbatasan pra-1967 dan menempatkan isu Palestina secara tegas dalam agenda internasional. Organisasi-organisasi Palestina yang didirikan - PLO dan cabang-cabangnya - untuk membentuk beberapa kontrol atas usaha tersebut dan menelurkan Hamas, saingan Islam PLO, yang secara resmi didirikan seminggu setelah intifada dimulai.

Intifadah kedua adalah urusan yang sangat berbeda. Awalnya unsur-unsur spontan dan "populer", dalam kerusuhan yang terjadi di Yerusalem setelah kunjungan pemimpin oposisi Ariel Sharon ke Bukit Bait Suci. Tapi dari tahap awal, ini memiliki mode yang jauh lebih teratur, dengan kelompok paramiliter Otoritas Palestina (PA), Hamas dan organisasi lainnya saling bersaing untuk melakukan serangan bersenjata terhadap tentara Israel dan pemboman teror terhadap warga sipil di dalam Jalur Hijau.

Tujuh tahun setelah dimulainya proses Oslo, ini merupakan upaya Palestina untuk membuat keuntungan yang telah gagal mereka capai dengan diplomasi.

Pada tahun 2005, dengan wafatnya Yasser Arafat tewas dan diganti oleh Mahmoud Abbas, hal itu telah mereda. Pada akhirnya, itu adalah sebuah kegagalan. Israel meninggalkan Jalur Gaza dan membongkar permukimannya di sana, namun secara politis Palestina tetap terbagi: Hamas yang memerintah Gaza, PA Tepi Barat, keduanya saling berpaling dan dari Yerusalem oleh pagar perbatasan dan penghalang pemisahan.

Dalam 12 tahun sejak itu, banyak yang telah mengantisipasi intifada ketiga, tapi belum terjadi hingga saat ini. Dengan setiap pecahnya kekerasan baru-baru ini, ada ekspektasi intifada yang penuh sesak akan menyusulnya.

Pada periode ini telah terjadi empat putaran pertempuran sengit di Gaza, yang telah merenggut nyawa ribuan orang Palestina. Namun kekerasan tersebut gagal menyebar ke Tepi Barat dan Yerusalem.

Pada bulan September 2015, gelombang serangan terjadi, serangan individual dan penembakan mobil dimulai di Yerusalem Timur dan Tepi Barat - namun sementara beberapa orang menyebutnya "Al-Aqsa" atau "pisau intifada," itu tetap merupakan akumulasi individu, satu-satunya Tindakan perorangan yang meruncing setelah enam bulan dan tidak pernah menjadi pemberontakan yang meluas.

Bulan Juli ini, ada satu minggu demonstrasi meluas mengenai pengaturan keamanan Israel di pintu masuk kompleks Al-Aqsa (Bukit Bait Suci), namun mereda dengan cepat setelah Israel mundur.

Meski terlalu dini untuk membuat penilaian pasti, sepertinya gelombang terbaru ini, yang sekarang berumur empat hari, bukanlah intifada ketiga yang sangat dinanti. Jumat adalah puncak demonstrasi, dengan sekitar 3.000 orang Palestina melakukan demonstrasi dan melakukan kerusuhan di sekitar 20 titik api di Tepi Barat. Pada hari Sabtu, jumlah mereka dikurangi menjadi sekitar 500 dan hari Minggu bahkan lebih rendah. Sementara putaran kekerasan ini belum berakhir - dan seorang satpam ditikam di Yerusalem tengah dalam serangan teror pada hari Minggu siang - jika tidak ada yang tidak diinginkan terjadi, kemungkinan akan terjadi lagi dalam beberapa hari.

Satu: Kepentingan bersama dari tiga komunitas Palestina yang diduduki.

Dalam dua intifada, pemberontakan tersebut terjadi hampir bersamaan di antara ketiga komunitas Palestina yang tinggal di bawah pendudukan Israel - Tepi Barat, Jalur Gaza dan Yerusalem Timur. Saat ini, bukan hanya kelompok-kelompok ini yang terbagi secara fisik sampai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, mereka juga memiliki agenda yang berbeda.

Di Gaza, orang-orang Palestina dengan penuh semangat menunggu pelaksanaan rekonsiliasi Fatah-Hamas, yang diharapkan akan menyebabkan pelepasan pengepungan yang dipaksakan ke Gaza oleh Israel dan Mesir, dan dorongan yang sangat dibutuhkan pada ekonomi lokal.

Di Tepi Barat, situasi ekonomi kurang nekat dan lebih merupakan kepentingan politik di masa depan PA yang disfungsional. Namun Fatah di sini lebih fokus untuk menjaga koordinasi keamanan dengan Israel, yang membantu Hamas tetap tetap berada di luar kendali Presiden Abbas.

Orang-orang Palestina di Yerusalem Timur mungkin lebih cenderung melakukan konfrontasi dengan Israel. Tapi saat mereka merenungkan masa depan mereka di bawah kendali sipil Israel, mereka mulai mengeksplorasi taktik pembangkangan sipil yang kurang keras dalam pencarian hak yang sama seperti penduduk Yerusalem.

Dua: Sebuah keputusan oleh pimpinan Palestina untuk membakar jembatan mereka.

PA di Tepi Barat dan pemimpin Hamas di Gaza enggan untuk mendukung babak baru kekerasan habis-habisan di wilayah kekuasaan mereka. Mereka masih merasa kehilangan banyak karena kekacauan. Hamas menyerukan sebuah intifada, tapi hanya di Tepi Barat dan Yerusalem di mana mereka tidak memiliki kendali. Tapi intifada di Tepi Barat hampir pasti akan berarti akhir PA - dan ketika puluhan ribu pejabat dan petugas keamanan mengandalkan PA untuk penghidupan mereka, ada kepentingan untuk terus berkoordinasi dengan Israel dan tetap tutup mulut.

Pada tahun 1987, tidak ada kepemimpinan lokal yang diterima yang mendapat keuntungan dari mempertahankan status quo. Pada tahun 2000, Arafat bertaruh bahwa Israel tidak akan berani membongkar hirarkinya. Dia mengakhiri hidupnya yang terjebak di markas besar PA di Ramallah. Dan Abbas tak ingin bertaruh.

Tiga: Sebuah akhir dari perang saudara-keletihan.

Kenangan akan ribuan kematian di dua intifada dan empat konflik di Gaza menghambat setiap massa pencurahan kemarahan ke jalanan. Ditambah lagi, ada pemandangan yang dilihat warga Palestina di televisi mereka tentang kehancuran di bagian lain dunia Arab, seperti Suriah dan Yaman. Mungkin ada ratusan orang yang termotivasi untuk mengambil pisau atau senapan mesin ringan buatan tangan buatan tangan Carl Gustav dan menyerang orang-orang Israel dengan harapan menjadi martir - tapi itu bukan perasaan yang biasa terjadi pada masyarakat Palestina yang lebih luas. Massa kritis puluhan ribu, siap mempertaruhkan nyawa mereka dalam sebuah pemberontakan yang putus asa, tidak ada.

Ada unsur kontribusi lain yang meminimalkan kemungkinan terjadi intifada. Pasukan Pertahanan Israel di Tepi Barat dan polisi di Yerusalem Timur telah memperketat peraturan mereka, mengurangi jumlah korban yang serius. Tidak adanya pemakaman massal para martir telah membantu menurunkan api.

Demikian juga, kebijakan koordinator kegiatan pemerintah di wilayah tersebut untuk terus membiarkan lebih dari 50.000 pekerja Palestina dari Tepi Barat tiba setiap hari di Israel telah menciptakan sebuah insentif besar untuk menjaga ketenangan. Sedikitnya separuh keluarga di Tepi Barat bergantung pada ekonomi Israel, dan mereka tidak ingin kembali ke realitas intifada ketika Israel mengimpor pekerja asing untuk menggantikan orang-orang Palestina.

Ada banyak keputusasaan dan kemarahan Palestina karena tidak adanya prospek kemajuan diplomatik dan diakhirinya pendudukan. Tapi ada juga pragmatisme politik dan kebutuhan mencari nafkah.

Bagi mayoritas rakyat Palestina, harga intifada ke-3 terlalu tinggi.

Sumur
yg rugi sapa sendiri emoticon-Christmas
intifada itu apaan sich ?
Life must go on.. Semua perlu makan..
we had a dream.............................. but will it come true?
Quote:


semacam kerusuhan besar2an buat ngelawan israel gan

Quote:


Dapat mana tu gan? korban hoax lg,cb baca ini Ancaman Trump

Quote:


bener gan.
tp yg paling parah adalah klo buat makan malah tergantung pemberian musuh.

Quote:


Ga ada musuh ngasih makan. Ga bisa lu anggap musuh lagi..
Quote:


maksudnya apa gan? apa kaya pepatah ''punguk merindukan bulan''?



Quote:

uhh??
takut sma sosmed?
Gk inget indo d embargo sma us dlu?
Hamas masih nyimpan tenaganya gan