alexa-tracking

Jepang Salah Satu Pengekspor Gading Gajah Ilegal Terbesar di Dunia

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3b02f2dcd770df788b456a/jepang-salah-satu-pengekspor-gading-gajah-ilegal-terbesar-di-dunia
Jepang Salah Satu Pengekspor Gading Gajah Ilegal Terbesar di Dunia
Jepang Salah Satu Pengekspor Gading Gajah Ilegal Terbesar di Dunia

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Hingga saat ini Jepang menjadi salah satu pengekspor gading alamiah ilegal terbesar di dunia.

"Temuan kami menunjukkan tanpa keraguan bahwa pasar gading dalam negeri Jepang yang sebagian besar tidak diatur oleh pemerintah berkontribusi terhadap perdagangan ilegal. Sebuah kondisi yang dipertimbangkan oleh Pihak CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora) untuk menjamin peraturan yang lebih ketat dan bahkan penutupan pasar," kata Tomomi Kitade, penulis laporan Ivory Towers, Kamis (21/12/2017).

Laporan tersebut telah mengungkapkan tren pertumbuhan gading di barang antik dalam negeri dan pasar wisata Jepang yang secara rutin dibeli oleh pengunjung dan agen untuk ekspor gading ilegal.

"Sangat penting bahwa peran Jepang dalam perdagangan gading ilegal internasional harus diakui, dan langkah mendesak perlu segera diambil untuk mengatasi ekspor ilegal yang sedang berlangsung dan kesenjangan peraturan yang memfasilitasi kegiatan kriminal semacam itu," tambah Kitade.

Perundang-undangan nasional Jepang secara konsisten mendapat sorotan mengingat kekhawatiran baik penegakan dan efektivitas legislatifnya dalam memastikan perdagangan gading legal.

Baca: Airlangga Hartanto Hanya Diberi Waktu Satu Bulan Bentuk Kabinet Golkar

Hukum saat ini mengatur bisnis gading, tapi bukan perdagangan antar individu, kecuali dalam kasus di mana ada taring gading yang perlu diperhatikan.

"Usulan reformasi Undang-undang untuk Konservasi Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (LCES) dijadwalkan mulai berlaku pada bulan Juni 2018. Meskipun diharapkan bahwa reformasi ini akan mengatasi celah kritis, analisis Traffic (jaringan monitor perdagangan binatang liar) telah menemukan kelemahan serius yang mengancam terus merongrong upaya untuk memerangi aktivitas ilegal," kata dia.

Traffic sebelumnya telah menyoroti pertentangan hukum domestik oleh pedagang gading Jepang dan menyerukan pembekuan secara nasional terhadap bisnis yang tidak bermoral.

"Namun, aktivitas ilegal terus menyebar luas karena wawancara terselubung dengan vendor gading menemukan bahwa 7 persen secara aktif mempromosikan pembelian yang menyebabkan ekspor gading ilegal bertambah, bahkan memberi saran kepada pengunjung tentang cara terbaik untuk menyembunyikan produk gading tanpa izin di bagasi," tambahnya.

Temuan penelitian terbaru didukung oleh review catatan perampasan ETIS (Elephant Trade Information System) yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam ekspor gading ilegal dari Jepang, mencapai 2,42 ton gading yang disita antara tahun 2011 dan 2016.

Sebaliknya, penyitaan terkait impor ilegal selama periode yang sama hanya mencapai 43 kg.

Secara keseluruhan, aktivitas yang ditangkap dalam data ETIS menunjukkan tren satu arah di mana komoditas gading diekspor secara ilegal dari Jepang ke China, mewakili 9 persen dari semua ekspor ilegal menurut beratnya dan selanjutnya memperkuat kesimpulan bahwa Jepang telah menjadi sumber ikatan gading ilegal untuk pasar di Asia Timur.

Platform online juga ditemukan untuk digunakan untuk membeli produk gading yang dikerjakan, dengan perampasan baru-baru ini yang dilakukan oleh otoritas Bea Cukai China pada tahun 2016 yang melibatkan 1.639 buah gading dan taring gading.

"Kontribusi Jepang terhadap dinamika perdagangan gading ilegal tidak dapat diabaikan lagi," kata Keiko Wakao, Kepala Kantor Jepang Traffic.

"Laporan ini harus dilihat sebagai jerami terakhir untuk pasar gading dalam negeri Jepang. Traffic akan bekerja sama dengan pihak berwenang Jepang yang relevan dan pemangku kepentingan perdagangan gading untuk memantau kemajuan sesuai dengan Resident CITES. Conf. 10.10," kata Wakao.


Sumber : http://www.tribunnews.com/internasio...besar-di-dunia

---

Baca Juga :

- Popularitas Boneka Manusia Jepang Lulu Hashimoto Luar Biasa

- Warga Jepang Ini Jadi Keluarga Islam dan Hidup Bahagia di Ternate

- Anak Berusia 5 Tahun Dihukum, Sang Ayah Meninggalkannya di Hutan, Hal Mengerikan Terjadi

jepang memang oke