alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3ab2fa925233ad228b456f/i-need-help

I Need Help

Gan saya cma masalah tentang keluarga saya. Semua saya tulis jujur saya cma mohon pendapat dr agan smua..

Saya anak ke 3 dr 4 bersaudara
Abang saya manajer di salah satu perusahaan produsen minuman ternama, kk saya arsitek lulusan ui , sementara saya cma lulus smp diberhentiin karna dlu nakal.

Dr pas smp saya slalu ngiri sma kk/abang saya karna kalo mereka mau apa2 diturutin ntah itu elektronik/baju/sepatu dll. Sementara saya pas smp, buat bayar lks/buku sekolah aja kadang susah , kadang ngerasa malu sma yg lain kalo pas belajar pada ngeluarin buku masing2 smentara saya ga punya buku, guru di smp jg diskriminasi , slalu bedain murid yg duitnya lancar sma yg ngga .., itu jg slah satu alasan saya bandel bolos2an kesekolah karna malu sma tmen2/guru. Saya ga bdoh koq , saya peringkat empat di sekolah itu nilai tertingginya. Sekolah itu jg no 2 terfavorit disekolah saya. Tapi emg saya yg slah cma karna alasan malu saya bolos2an sekolah akhirnya cma lulus dgn nilai 10 terbaik disekolah. Turun enam peringkat.

Stelah liat alpha sya banyak, saya diberhentiin lulus smp. Bocah umur 14 tahun bsa apa? Coba cri kerjaan. Dapet jaga warnet, skitar 1-2 tahunan . kerja lg diluar kota jd tukang loundry walaupun dlu bos saya homosexual slalu ada bisik2an negativ dr bos saya , karna kebutuhan hidup saya msh ttep kerja smpe akhirnya berhenti karna bos saya udh macem2. Disingkat aja ya saya kerja dr kuli pasar ,tukang loundry, atau ob . karna saya sadar dunia kerja skrg dmna kita ga punya org dalem/ijazah yg ckup kita ga bakal bsa jd apa2.

Waktu jd kuli pasar, saya sekolah di sekolahan khusus anak2 kurang mampu didepok. Mungkin agan ada yg tau. Saya jg lulus, dapet ijasah sma (paket) sekolah malem. Saya ngelamar dibagian teknisi jaringan komputer alhamdulillah diterima , saya udh bsa makan 3x sehari udh bsa nyukupin kebutuhan, smpe saya kepikiran kangen orang tua , mau balik ke rumah , smpe akhirnya balik kerumah..

Orang tua saya baik.. Saya jg tau saya ga bakal lahir tanpa mereka, saya jg selalu nyisihin stengah gaji sya buat org tua saya. Tapi makin lama saya tinggal dsni. Uang saya slalu ilang di dompet, kalo org tua saya minta uang ke saya , saya lg ga ada ngepas buat ongkos kerja sifatnya beda slalu marahin saya , bangun tidur dimarahin ,minum air dimarahin dblg cma ngabisin air , ganti baju dimarahin dblg nambah cucian kotor , kekamar mandi dmarahin dblg cma buang2 air.
Smpe kalo setiap pagi adik sma kk saya slalu ditawarin sarapan apa sedangkan saya ngga prnah ditawarin. saya beli sarapan sndri tapi dimarahin dblg ga sopan beli srapan sndri, makan pun kalo ga dicuci piring sehabis makan psti dblg numpuk2in cucian kotor. Smpe saya kepikiran ngalah karna saya tau orang tua saya besarin saya smpe umur 14 ga bsa dbayar pake apapun , tpi saya salah , ongkos saya habis uang makan dll , smpe akhirnya ga kuat berhenti kerja karna kehabisan biaya.

Ada uang anak sayang , ga ada uang anak ditendang. Udh brpa kali cacian makian saya nganggur 1 bulan smpe saya ga kuat saya keluar dr rumah, smpe skrg , alhamdulillah jg saya pnya penghasilan buat diri saya lg. Tpi gatau knp saya inget org tua saya lg. Saya kangen keluarga saya lg , tapi kalo di inget2 apa yg pernah mereka lakuin ke saya , saya sakit hati. Perjuangan saya slama ini mau dbawa kemana? Apa tujuan saya hidup skrg? Mau bahagiain ortu tpi tkt keulang lg kejadian yg sama , tapi smakin saya mkirin diri saya sndri sya smakin bersalah ga mkrin keluarga saya.
Saya harus gmna gan? Balik ke orang tua atau lanjut focus kehidupan sndri saya?
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Orgtu ga selamanya bener gan
klo ortu salah, itu lah wktunya anak melatih softskill emoticon-Big Grin

nyindir ortu dosa gak sih?
Hrs halus sih ya

rolenya ortu selalu menang sih, tp kita bkn ga punya power..

Kyk karakter RPG aja, semua role punya kelebihannya sendiri emoticon-Ngacir

klo ane jadi agan,,

minggat 2 bln, kan dpt gaji tuh, 1/4 ksh ortu sisanya agan
1/4 itu = 1/2 bln gaji, tp agan dah minggat 2 bln emoticon-Big Grin

pas lg disayang2 ini lah agan sindir ortu


"mau nikah ah, biar cpt punya anak, enak investasi jangka panjang, anknya yg banyak ah biar banyak duitnya.. Komoditas legal tp menguntungkan emoticon-Wowcantik"
menurut ane sih gan, mending tiap bulan jenguk ortu
walaupun ortu kita ga begitu care sama kita. tapi kita tetap punya kewajiban sebagai anak gan
kl sdh bisa sendiri mending hidupnya sendiri saja gan... nnt kl kangen sama ortu tinggal datang bertamu... sama seperti kebanyakan orang nantinya setelah married pasti punya kehidupan sendiri... bedanya ya gan punya kehidupan sendiri sebelum married... gt sih kl menurut nubi...
kalo sudah dewasa berarti agan diwajibkan u/ mandiri & sudah bisa tanggung jawab sama diri sendiri, minimal tunjukin kalo diri agan bisa berubah ke arah yg lebih baik lg entah dari segi sikap atau karakter, finansial atau non finansial

ya walau ngerasa perlakuan ortu beda ke kita, seenggaknya kita tetep menjaga silaturahmi minimal jenguk ortu berapa bulan sekali, ngajak jalan-jalan, membawakan makanan atau oleh-oleh saat main ke rumahnya atau gak perhatian kecil kaya nanyain kabar lewat chat dll

berharap perlakuan ortu berubah ke kita perlahan, ya itung-itung gak ada salahnya berbuat baik & membahagiakan ortu selagi mereka masih hidup
G kok ngerasa seperti hoax ya.
"Abang saya manajer di salah satu perusahaan produsen minuman ternama, kk saya arsitek lulusan ui" ===> ini menunjukkan kamu dari keluarga menengah ke atas, walaupun dulu kismin, harusnya dengan kedua kakak kamu sukses, sudah bisa mengangkat derajat orang tua. Perlakuan ke dua kakak terhadap kamu bagaimana?

Jika ini bukan hoax:
- Gak usa dipedulikan lagi orang tua kayak gitu. Banyak yg berkoar-koar tentang kasih sayang orang tua. Tidak! Orang tua itu manusia, punya anak tidak berarti otomatis mencintai anaknya. Kalau kamu memang bisa mandiri, maka mandiri, kejar kebahagiaan kamu sendiri. Memang insting seorang anak untuk terus mencari pengakuan dari orang tuanya, tapi orang tua kamu tidak pantas untuk itu.
- Kalau kedua kakak kamu masih peduli sama kamu, hubungi mereka, dekati. Minta pekerjaan yang layak dari mereka. Oh, kamu gak mau? Mau berusaha mandiri tanpa hutang budi kepada orang lain? Tinggalin pikiran bodoh semacam itu. Orang lain melihat kesuksesan kita, bukan prosesnya. Tanpa nepotisme, kamu akan selamanya terjebak dalam pekerjaan bergaji pas2an tanpa masa depan. Kenapa? Salah kamu sendiri tidak lulus dulu.
Walaupun g merasa banyak hal yg kontradiksi dari cerita kamu, dan g pernah membaca curhatan yg sama persis sebelumnya. Itu berarti berapa banyakpun nasehat yg diberikan oleh kaskuser dulu tidak masuk ke otak kamu.
Tidak ada yg akan berubah kalau kamu sendiri tidak mau berubah. 3-6 bulan lagi, akan ada thread dengan masalah yg persis sama.

baik buruk ortu mereka tetep ortu kita kan, disni tugas agan buat mengingatkan mereka secara halus tntunya...
kalo menurut gw agan tetep aj fokus kerja kalo ad rejeki plg nengok ortu...
kalau ane diposisi agan, pergi aja gan.

percuma hidup begitu terus, emang kita butuh kasih sayang ortu tapi kalau begitu terus yang ada emosi dan marah akhirnya bisa bunuh-bunuhan.

mending pergi jauh, ga ada lagi tuh silsilah keluarga
Sumpah dejavu ane kayak pernah baca dulu curhatan begini emoticon-Repostemoticon-Bukan IGO
kayanya pernahbaca cerita macam ini ya. dan saya masih sulit percaya ada ketimpangan seperti itu dlm suatu keluarga. Mksd saya ada gt org tua yg menyekolahkan anak2nya sampai kuliah, tapi satu org cm sampe smp?
Quote:


Iya emang. Cuma ga inget TS-nya sama atau engga. Aku ingetnya yang uang ilang itu.
Kirimin aja duit, pasti seneng ortu lo
kya pernah baca aneemoticon-Bingung
bohong.
hoax aje luemoticon-Cape deeehh
kaya pernah baca trit serupa
saran ane kalo ente kangen ortu pulang lah ke kampung sesekali tapi jangan sampe stay di rumah ortu, kalo ada duit lebih tiap bulan kasih ke ortu biar mereka seneng.
Ga masuk akal ceritanya, kisah ini lebih cocok buat masyarakat menengah bawah, kalo saya baca latar belakang keluarga agan itu menengah atas
majuin diri ente dulu, buat sukses..
nanti udah sukses baru beliin rumah buat ortu..
ingat jangan tinggal bareng lg sebelum ortu ente sadar sama kesalahannya..

ane sama kek ente gan, bedanya ane selalu dapat keberuntungan dari sekitar.
Udah, lanjut fokus ke diri agan sendiri aja dulu. Agan juga sok² an sih, gaji tidak seberapa sok2 ngasih ke ortu. Kumpulin dulu, beli rumah. Mapab dululah pokoknya. Ngebahagiain ortu menurut gue itu dengan membuat hidup ente baik, bukan dgn ngasih mereka duit. Kalo ortu yg bener nih ya, gaperlu lu kasih duit. Asal elu bahagia mereka pasti bahagia, kalo ortu yg bener
jadi diri kamu sendiri
Kalo ortu lu gak bener, lu gak perlu balas kelakuan mereka... Lu cukup kirim doa supaya mereka sehat Dan di berikan umur panjang.

Lu gak udlsah balik ke ortu lu kalo pada akhirnya lu sakit batin juga. Mending lu kerja Buat diri lu sendiri Dan ngasih duit ke ortu seperti biasanya... Cuman lo harus Bantu mereka dikala kesusahan...

Dan nanti kalo lo jadi orangtua Dari anak anak lu.. Tolong jangan bersikap kayak orangtua lo yang sekarang ini.. Cukup lo aja yang ngerasain yang lainnya jangan...

Kalem breh emoticon-Cendol Gan


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di