alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/599d8bbf32e2e6a5178b4599/dimana-bumi-dipijak-disitu-ghaib-dijunjung-tamat
icon-hot-thread
Dimana Bumi Dipijak Disitu Ghaib Dijunjung
OTHER STORY OF BORNEO SEASON I

SEBELUMNYA TERIMA KASIH BANYAK BUAT PARA KASKUSER PEMBACA SETIA DI KISAH ANE YANG SEDERHANA INI DAN UDAH MEMBANTU KISAH INI HINGGA JADI HT PERTAMA SAYAH
Dimana Bumi Dipijak Disitu Ghaib Dijunjung [TAMAT]
♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥
KALIAN SEMUA WARBIYASAH
emoticon-Mewek emoticon-Mewek


Spoiler for JADWAL APDET:


Dimana Bumi Dipijak Disitu Ghaib Dijunjung [TAMAT]

Quote:Original Posted By ayrarya
Makasih buat agan ini yang udah nyempatin bikinin cover keren buat cerita ane
Dimana Bumi Dipijak Disitu Ghaib Dijunjung [TAMAT]




Salam kenal Warga Kaskus terutama SFTH sekalian emoticon-Shakehand2

Setelah ane begitu lama jadi silent reader di browser, akhirnya ane beranikan diri buat nulis kisah yang ane alami beberapa tahun yang lalu emoticon-Nyepi

Mohon dukungan (kritik & saran) untuk pemula ini ya emoticon-Hammer2





Spoiler for SIDE STORY:





←→←→←→←→←→←→←→←→←→

PROLOG

Sebuah tanya yang sulit dijawab oleh teknologi dan akal sehat manusia sekarang.
"Apa mereka ada?"
Banyak dari kita yang berkata "Tidak".
Dan banyak pula dari kita yang akan berkata "Ada".
Banyak media yang mengambarkan tentang mereka. Banyak pula yang sengaja mencari mereka untuk sebuah dokumentasi. Bahkan ada pula di antara kita yang sengaja mengundang.
Tak sedikit bukti yang ditunjukan oleh mereka yang menemukan tapi tetap tidak terjawab secara teknologi dan akal sehat.
Hanya 3 kata yang bisa menyatakan eksistensi mereka dan saya harap tidak terjadi pada kalian yang belum siap mengetahui keberadaan mereka.
"Lihat. Alami. Rasakan"


★★★★★★★★★★

PenjeLasan para Kaskuser & pengalaman Mereka emoticon-Blue Guy Peace

Quote:Original Posted By a112aditya
Ane bantu jelasin deh mumpung satu pulau.. Ada banyak cerita apalagi dikalangan driver yang suka bolak balik jalur antar kota atau antar provinsi di sini.. Nyangu maksudnya di sini bawa bekal makanan tapi gak tawar2.. Kebanyakan lupa atau gak tau sama sekali.. Jangankan nyangu.. Yang distribusi bahan pangan aja kena kalo gak ninggal sesuatu selama perjalanan.. Yang parah bis atau travel atau transportasi umum lah.. Pasti ada aja yang kena.. Dari mogok gak jelas.. Ampe kecelakaan parah..

Ane dapet bocoran nih dari orang asli sini.. Kalo punya minyak bumi.. Yang kayak gitu kagak berani deket2..

Quote:Original Posted By uglykidjoe
Btw, kalo sama cewe sono hrs bnr2 jaga sikap gan

Gw kenal ADA org jadi linglung gara2 mainin cewe sono..trus Di magic emoticon-Takut:

Quote:Original Posted By a112aditya
Nah yang ini bener banget nih.. Tetangga ane di bekasi ada yang ilang tit*t nya sampe meninggal gara2 maenin cewek sini.. Jangan pernah php in juga.. Kalo gak mau burungnya terbang gak pulang2..

Apa yang dimaksud minyak Bumi??

Ane pernah liat aja sih minyaknya.. Kata yang punya itu minyak pertama yang keluar dari pengeboran.. Waktu belum ada kilang minyak.. Orang sini rajin gali.. Nah ane gak tau deh tuh galinya gimana.. Udah pasti dalem banget kan kalo mau dapet minyak.. Cuma tetua aja kali yang punya.. Syukur2 lagi pas kedapetan baik sama mereka terus dikasih..

Buat pengobatan juga mujarab.. Tulang patah langsung nyambung dalam semalem.. Cuma ngeronta2 dulu bilangnya.. emoticon-Takut

Quote:Original Posted By abahxabdu
Tetangga saya usaha angkutan kadang kadang bawa telur satu bak pick up granmax melintasi rute tsb
Di sepanjang jalan bpn smd juga banyak warung singgah jualan telur asin

Quote:Original Posted By nungguantrian
curcol bentar ahh,,
sekali kali nya ane ke xmantan pas ada kerjaan ngecek proyek nasional om joko,,,untung nya selama perjalanan pontianak ke nangabadau 17 jam pake mobil rental, ane aman aman aja,,,untung si abang supir nya juga katanya turunan suku Dayak,,jadi bikin tambah tenang emoticon-Smilie

Quote:Original Posted By dinna17111218
Salken juga gan.. Ane dari Rantau, Kab. Tapin Kalimantan Selatan.. 😊
Ngemeng" masalah nyangu.. Cerita agan ini mengingatkan tragedi waktu ane masih SMP gan, dulu ane pernah jalan" sama papa ane ke Gua Batu Hapu (objek wisata di wilayah Kabupaten Tapin) naahhh dperjalanan mau pulang ni,tiba" motor mati mendadak.. Itu padahal siang loh.. Dicek bensin,penuh.. Dcek busi,juga baik" aja.. Sekitar 1jam lebih papa ane nanya.. "Nak..kamu bawa sesuatu kah??" ane kan masih blm ngerti yaa.. Jd ane jawab aja gak adaa.. (Karena ane mikirnya bawa makanan kaya telur/ketan) Papa ane lgsg ngbongkar tas kecil ane waktu itu.. Dan ketemu lahh.. *kelapa gula merah* yg dibungkus sama plastik bening.. Kelapa gula merah itu ane dapet dari acara nikahannya kk sepupu ane dulu,yaa udh lama pdhl,udh mencair juga gulanya.. "Naahh ini ni.." kata papa.. Dia lgsg ngelempar *kelapa gula merah* itu ke jurang sambil bilang "Datu-datu umpat lalu,amun handak ambil aja,jangan ganggu kami..kami anak cucu pian jua (Datu permisi,klo mau sesuatu dari kami,silakan ambil..dan tolong jangan ganggu kami,karena kami juga anak cucu Datu)" dan stlh itu,motor papa lgsg nyala.. emoticon-Malu
Alhamdulillah bgt yaahhh.. Percaya gak percaya smpe skrg pun ane klo masuk daerah baru mesti nyebut kaya gitu.. (Datu-datu)... emoticon-Toast

Quote:Original Posted By reazhar
Itu yg dari Balikpapan - Samarinda
Nama nya bukit suharto emang sering terjadi hal yg gk masuk akal ,,
Dan yg Nyangu itu juga setuju ,soal nya keluarga pernah kejadian juga

Quote:Original Posted By mil14n
Pantangan bnget gan d'kalimantan bawa telor apelagi yg udh masak.. mesti d'potong setengah trus d'lempar pinggir jalan..
Udah d'jadiin target tuh orng gan.. ngk bakal bisa balik tuh..

Hehehh.. ane ada kenalan yg kakinya hampir buntung kena piso mesin rumput, d'kasih minyak bintang ngk smpe 2 buln sembuh nyambung lagi tanpa operasi.. tapi sembuhnya ngk sebegitu rapi alias agak gembung karena daging tumbuh.. tapi alhamdulillah bisa jalan lagi.. nd sakit bnget pas d'kasih minyak itu..

Salam gan, ane suku jawa tapi besar d'kaltim tepatnya d'Tana Paser.. hal" yg berbau mistis d'sini masih kental bnget.. mesti jaga sikap..

Quote:Original Posted By nonanoz
Pertama baca judulnya "menarik"
Selanjutnya baca ceritanya horor emoticon-Takut tapi ane malah emoticon-Ngakak bacanya..
Btw cerita mslh kuyang jd inget pas ane hamil n masih dikalimantan, tetangga ane di ruko sebelah gak sengaja liat ada kuyang yg lagi terbang² gitu kek ngincer sesuatu. Tetangga ane inget ada ane yg lagi hamil yg tinggal di sebelah rukonya. Nah dia gak berani cerita sm ane n suami takut ane takut n shock gitu. Karna ane mau nujuh bulan n lahiran dijawa ya udah kami pun terbang ke jawa. Setelah ane dijawa baru deh tu tetangga berani cerita sm laki ane..
Fiuhh Alhamdulillah kami selamat dr inceran si kuyang, selama hamil ane rajin dengerin murottal di hp, nenek kami bilang karna itu jg yg bikin kuyang gak brani masuk rumah..
Hehee sorry jd kepanjangan emoticon-Big Grin emoticon-Salam Kenal

Quote:Original Posted By mukabangkai
kalo gk salah, kuyang itu awal mulanya adalah dari seorang gadis cantik yang dipersunting oleh petani sederhana, karna takut kecantikan nya luntur dia melakukan praktik ilmu hitam, dan dia berhasil, waktu demi waktu petani itu mulai menua, tetapi sang wanita tetap cantik, dan asal kata kuyang itu adalah panggilan tercinta suami kepada istrinya, yakni adiku sayang, Cmiiw, itu legenda tentang kuyang yang pernah saya baca..

Quote:Original Posted By 3n0y5x
Oiya gan ane mau share cerita juga nih soal kuyang, bukan di daerah Bontang, tapi di Samarinda, tepatnya temen ane yang ngalamin & ceritain ke ane..

Jadii waktu itu lagi rame2 nya kuyang, kejadiannya malem gan. Katanya lagi ada yg ngumpul pemuda2 situ, terus pas tmn ane di dlm rumah ngedenger ribut2 di luar. Kirain tmn ane ada yg berantem, gataunya lagi pada ngejar kuyang.

Akhirnya temen ane ngikut ngejar gan, tuh kuyang terbang katanya dia... pas udah agak deketan di lemparin pake duri2 nye landak gan (kalo ga salah) nah duri landak ini emg katanya buat nangkal2 gituan lah (ane tau dari tante ane).

Nah, tuh kuyang tiba2 jatoh gan. Gataunya pas di liat tuh duri nusuk ke organ tubuh bagian dalem nya gan. Dan pas itu di tangkep dah ama warga

Quote:Original Posted By adit.h
ane SMA di Balikpapan, Gan.. dulu jaman kelas 3 SMA kita ngadain perpisahan satu kelas di Bukit Suharto, kemping ceritanya disana.
pas sore2 tmn ada yg adu argumen sampe mau berantem. Akhirnya pas kita malem2 berdoa mau keliling jalur bukitnya, salah satu dari temen cewek ane dpt pendengaran gaib.
menurut dia suara kakek2 yg diawali dgn suara mirip gong. Intinya si kakek ingetin buat gk bikin keributan dan tmn ane yg selisih paham td sore diminta buat api unggun. Klo itu api unggun nyala besar artinya permintaan maaf mereka diterima.
Anehnya, api unggun itu cm nyala sekedarnya meskipun udh disiram minyak tanah. Gak lama ada suara lg buat bakar permen yg dibagiin td di bus dlm perjalanan menuju ke Bukit Suharto.
Setelah cari2 sisanya lumayan lama, ternyata permen itu udh hbs pd dimakan sama tmn2 di bis. Tp akhirnya ane inget, klo ane sisain satu dikantong jaket.
skip.. skip.. cari lah tu permen di jaket dan akhirnya dibuang sambil minta maaf. Anehnya, begitu itu permen dibuang dan menyentuh api. tiba2 api unggunnya membesar. Dan gangguan suara kakek2 di telinga tmn cewek ane itu hilang.

kejadian sekitar thn 2002 awal
Lumayan ada cerita horor lagi
Dih tumben ane dapet pejwan. Ini klonengan kah? Baru 1 udah ngepost. Baru bikin akun lagi. Lanjutkeun..
mejeng dipejwan
Jangan serem2 ya gan ceritanya emoticon-Takut

OTW (ON THE WAY) PART 1

"TANAAAHHH!!!"

Itulah luapan kegembiraan ku ketika menjejakkan kaki untuk pertama kalinya di bandar udara Sepinggan, Balikpapan, yang namanya saat ini sudah berganti menjadi bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan.

Itu adalah pengalaman terbang pertama bagi ku menggunakan maskapai udara. Tubuh ku saja masih bergetar hebat, juga lemas sampai tak sanggup berdiri. Pemandangan itu tak ayal mengundang perhatian penumpang lainnya yang juga berangkat bersama dengan ku dari Jakarta. Malu? Persetan dengan itu.

Sensasi kala berada di pesawat tadi masih tersisa di tubuh ku. Yang jadi perhatian ku adalah para pramugari yang masih berada di dekat pintu pesawat yang tertawa geli melihat ku. Dengan bodohnya aku membalasnya dengan cengir kuda. "Bodo amat. Toh gw gak bakal ketemu mereka dalam waktu deket ini. Hehe..."gumam ku.

Aku pun buru-buru mengikuti rombongan terakhir penumpang menuju pintu keluar. Khawatir tersesat seperti di bandara SoeTa sebelumnya. Maklum... Wong cilik.

Brrr... Brrr...
"Bro. Gw nyampe sono jam 2. Tunggu aja di warung sekitaran parkiran. Jangan kemakan rayuan supir travel ya. Tungguin aja!!"


Sebuah pesan singkat langsung masuk di ponsel ku begitu ku aktifkan. Pesan singkat dari Rian, teman lama ku di Jakarta dulu. Dia lah yang akan menjemput ku di bandara ini.

"IYEEEEE..."

Aku sedikit kesal saat membalas pesannya. Bagaimana tidak? Jam di tangan ku masih menunjukkan pukul 12.30 yang artinya aku harus menunggu kurang lebih satu setengah jam.

Mau tidak mau. Aku lebih baik mengikuti kata-katanya. Mata ku menyisir sekitar area parkir mencari warung yang Rian katakan. Sampai akhirnya aku menemukan... Warung?

"Ini mah pedagang kaki lima." Warung yang dikatakan Rian ternyata hanya sekedar seorang ibu-ibu paruh baya yang menjajakan dagangannya di bangku tunggu parkiran. "Kapal titanicnya satu, bude."ucap ku seraya menyalakan sebatang rokok pelipur rasa asam di mulut ku.

"Ah si mas bisa aja becandanya. Bentar ya."balas bude PKL. Selagi aku menunggu bude membuatkan secangkir kopi, ada seorang bapak tua yang terlihat ramah meminta izin duduk di samping ku. "Permisi mas. Saya numpang duduk di sini."

"Monggo pak. Bukan punya saya juga bangkunya. Hehe..."balas ku sedikit bergurau.

"Mau kemana mas?"tanya bapak itu basa basi. Sekejap aku teringat pesan Rian. Mungkin saja dia seorang supir travel.

"Mau ke Bontang, pak."jawab ku seadanya ditambah senyum palsu.

"Orang baru ya?"lanjutnya lagi bak wartawan mencari berita.

"Nggeh pak. Ini pertama kalinya saya ke Kalimantan." Entah kenapa dengan polosnya aku menjawab semua pertanyaannya.

"Ada keluarga di sini?"

"Ada pak. Ini saya lagi nunggu di JEMPUT!" Saking kesalnya, aku agak menekan kata terakhir agar dia berhenti bertanya.

"Kuatnya keluarga mas bolak balik Bontang. Perjalanannya jauh lho. Bisa 6, paling lama 8 jam sekali jalan. Bolak balik berarti 12 jam lebih." Bapak ini memang berhenti bertanya, tapi tidak berhenti bicara. Hanya saja senyuman kecil di wajahnya itu...

"Ini Kalimantan, mas. Kalo masih baru... Biasanya banyak yang ngajak kenalan."

"Seriusan nih orang? Enak dong kalau banyak yang ngajakin kenalan. Apalagi cewek. Pantes aja Rian betah di mari."pikir ku.

"Saran saya, mas... Diemin aja ya. Daripada nanti kecantol. Hehe..."lanjutnya dengan tawa yang cukup menakutkan. Entah kenapa, pandangan ku akan apa yang beliau sampaikan berubah begitu saja. Aku hanya mengangguk, mengiyakan kata-katanya.

Delapan jam memang waktu yang lama. Bisa dipastikan ini akan menjadi perjalanan terjauh ku seumur hidup. Setelah Jakarta-Balikpapan, akan segera dilanjut Balikpapan-Bontang. Tapi apa hubungannya sebuah perkenalan dan sikap acuh? Bukan seperti diri ku saja. Lalu kenapa aku memikirkan kata-katanya itu?

Perlahan kekhawatiran ku hilang ditelan obrolan santai dengan bapak tadi, bude, juga pengunjung lainnya. Sampai pesan lainnya dari Rian masuk dan memberitahu bahwa dia ada di depan bandara. Mengingat perjalanan akan memakan waktu lama, aku berpikir untuk membeli sesuatu.

"Gak ada cemilan kah, bude?"

"Adanya itu aja, mas."

...

"SERIUS LU!!! NAEK MOTOR UDZUR GITU!!!???" Aku terkejut mendapati Rian yang sedang duduk di atas sebuah Grand tahun 90an. Untuk sebuah perjalanan jauh, dia memilih kendaraan itu sebagai tunggangannya?

"Yee... Jangan ngeremehin si mbah. Kalo dia ngambek, kita juga yang susah." ucap Rian agak jengkel dengan pernyataan ku.

"Cepet amat lu. Baru jam berapa ini..."ucap ku seraya melihat jam tangan. Sebelumnya Rian mengatakan baru tiba pukul 2 siang. Sedangkan jam ku menunjukkan pukul 1. Terakhir kali aku melihat jam ku masih pukul setengah 12. Mana mungkin Rian berkendara lebih cepat satu setengah jam?

"Kagak usah bingung gitu kaliii... Atur dulu jam lu. WIB beda sejam sama WITA. Gitu aja kagak ngarti."jelas Rian seraya mengendurkan otot-ototnya yang kaku akibat perjalanan jauh. Bisa-bisanya aku tidak menyadari jika sudah melewati zona waktu yang berbeda.

"Bro... Katanya perjalanan bakalan 6 ampe 8 jam yee?"tanya ku agak penasaran.

"Ho oh... Gue berangkat jam 6 dari Bontang. Istirahat 2 kali di jalan. Yang bikin lama tuh gara-gara musti balapan ama mobil travel."jelasnya datar. Tampak sekali dia kelelahan.

"Jalan yuk... Nanti kemaleman. Kalo ngebut, kita bisa sampe Samarinda jam 5an."ucap Rian seraya menaikkan salah satu tas ku ke bagian depan tempat duduknya.

"Sejauh apa sih?"pikir ku.

Sudah 3 jam lebih Rian memaksa motor tuanya melintasi hutan. Belum lagi naik turun jalan berbukit. Baru satu kali dia berhenti untuk mengisi bahan bakar kendaraannya dan membakar sebatang rokok.

Satu hal yang mengganggu pikiran ku sedari tadi. Jalan ini sangat sepi. Hanya satu dua kendaraan yang kami lewati atau melewati kami. Di beberapa rest area yang jaraknya cukup berjauhan kendaraan terlihat ramai beristirahat dari perjalanan melelahkan ini.

Hal itu pun ku tanyakan pada Rian di tengah nostalgia kami selama di Jakarta dulu. Rian memilih waktu dimana mobil-mobil travel, bis antar kota, atau truk perusahaan jarang melintas. Akan sangat berbahaya jika kami harus berhadapan dengan mereka.

"Jam 6 sama jam 12 mereka mulai jalan. Di luar jam itu jalan lebih aman."jelas Rian.

Memang benar yang dikatakan Rian. Saat ada satu truk yang berlawanan arah dengan kami saja, jantung ku hampir copot mengetahui kecepatan lajunya yang merasa jalan sempit ini bagai jalan tol.

"Bro... Bro... Kalo kita masuk jurang nih, ada yang bakal nolongin kagak?" Spontan pertanyaan itu keluar dari mulut ku.

"Kagak usah mikir yang aneh-aneh deh. Berdoa aja biar kita selamet."jawab Rian sambil menarik gasnya dalam-dalam. Ku akui, motor ini cukup laju untuk ukuran motor tua. Bahkan dengan beban yang lebih berat karena adanya diri ku dan barang bawaan ku.

Langit mulai gelap. Perantauan ini harus menjadi babak baru dalam hidup ku. Tapi tunggu... Aneh rasanya teringat itu sekarang. Kenapa tidak sejak awal aku tiba di bandara tadi? Mungkin saja hidayah baru tiba sekarang karena pesawatnya terkena delay.

"Bro... Udah maghrib nih. Shalat dulu yuk sekalian istirahat. Pinggang gue pegel nih."pinta ku sambil menunjuk sebuah mushala 100 meter di depan kami. Rian menyetujuinya. Dia memarkirkan motornya di depan mushala. Tapi entah kenapa dia seperti orang kebingungan.

"Kayaknya di Samarinda kita musti ke bengkel deh. Cop lampu gue longgar, Ndra"ujar Rian sambil memukul-mukul kepala motornya.

"Emang masih jauh ya?" tanyaku sambil melepas sepatu.

"Udah deket sih seharusnya. Ya paling lambat sejam lah." Rian menyandarkan tubuhnya di dinding kayu mushala. Aku tahu dia pasti kelelahan. Tapi dia bersikeras tidak mengizinkan ku membawa si mbah karena belum mengetahui kondisi jalan di sini.

Suasana mushala cukup sepi. Biasanya di jam-jam shalat seperti ini harusnya ramai. Setidaknya ada penjaganya. Penerangannya terlalu minim. Tapi tetap ku paksa melawan rasa takut ku. Setelah mengambil wudhu, kami memasuki mushala dan...

SYUUURRR

Suara keran air terbuka dari tempat wudhu mengagetkan kami.

"Si... Siapa Yan? Kan gak ada orang lain selain kita."ucap ku mulai panik.

"Udah... Matiin aja. Abis shalat kita cabut." balas Rian yang berusaha untuk tetap tenang.

Aku memberanikan diri kembali ke tempat wudhu untuk mematikan keran air yang kembali menyala dengan sendirinya itu. "Mungkin kerannya udah jelek makanya gak kuat nahan tekanan dari tandonnya." Aku berusaha berpikiran baik agar rasa takut ku berkurang.

"Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh." Salam Rian yang setelahnya langsung ku susul dengan salam yang sama menjadi akhir dari ibadah shalat maghrib yang kami lakukan.

"ASTAGFIRULLAH!!!" Reaksi spontan keluar dari mulut ku cukup keras. Wajah Rian pun sempat memucat. Di sudut ruangan ada seorang kakek-kakek yang mengenakan gamis dan sorban putih seputih wajah pucat dan jenggotnya sedang duduk bersila. Tampaknya beliau sibuk berdzikir karena suara keras ku tak mengalihkan perhatiannya.

Kami pun keluar dari mushala secara perlahan agar tidak mengganggunya. Selain kakek itu, ada hal lain yang mengganggu pikiran ku selama shalat tadi. Aku pun mengelilingi mushala untuk memeriksanya. Benar saja!! Tak ada satu kabel listrik yang mengarah ke mushala ini. Lalu dari mana lampu-lampu ini menyala?

"Gile Yan... Ngagetin jaj tuh kakek. Dateng gak ada suaranya sama sekali. Btw... Naek apa dia? Kok gak ada motor laen?"ujar ku membuka pembicaraan lain pada Rian selagi mengenakan helm.

"Udah... Cuekin aja!!! Ayo jalan. Kita bakal lama nyampe Samarinda. Lampunya mati. Kita gak bisa ngebut. Bisa berabe kalo velg si mbah kena lobang."sahutnya agak kalut mengetahui kondisi buruk yang kami hadapi.

"Tapi Ndra... Seinget gue... Di sini gak ada mushala. Gue inget tuh plang."lanjut Rian seraya menunjuk sebuah papan pengumuman bertuliskan...

TURUNKAN KECEPATAN. SERING TERJADI KECELAKAAN DI JALUR INI.

Rian pun mulai panik. Berkali-kali dia menyalakan motornya namun tidak berhasil. Ternyata kunci kontaknya belum dia putar ke arah ON. "Yaelah bro." Aku pun dengan tenang memutar kunci dan...

BRUUUMMMMM

Sebuah mobil melaju dengan cepat melewati kami yang masih berdiri di pinggir jalan. Cahaya lampunya sempat menyilaukan mata kami yang mulai terbiasa dengan kegelapan. Benar... Kondisi di sekitar kami menjadi gelap gulita sesaat setelah mobil itu melintas.

"Yan... Gue saranin kita langsung cabut deh. AYOOOO!!!"ucap ku panik seraya melompat ke jok belakang.

Tanpa sepatah kata pun, Rian langsung menarik gasnya dalam-dalam, tak peduli motornya melaju tanpa penerangan. Semua karena... Mushala yang kami tinggalkan... Tidak lain dan tidak bukan melainkan sebuah bangunan katu tua yang sepertinya telah lama ditinggalkan.
Quote:Original Posted By zafid.m
Lumayan ada cerita horor lagi


Anda ceFat sekalee!! emoticon-Blue Guy Bata (L)

Quote:Original Posted By a112aditya
Dih tumben ane dapet pejwan. Ini klonengan kah? Baru 1 udah ngepost. Baru bikin akun lagi. Lanjutkeun..


Agan yg satu ni teliti sekaleeeee emoticon-Matabelo

Quote:Original Posted By ganjartp
mejeng dipejwan


Monggo emoticon-Ngacir2

Quote:Original Posted By sayabaik46
Jangan serem2 ya gan ceritanya emoticon-Takut


Hhe..selamat menikmati ajah emoticon-Malu emoticon-Takut
mantap nih. jangan kentang ya gan emoticon-Malu
Quote:Original Posted By kecoagoreng123
mantap nih. jangan kentang ya gan emoticon-Malu


Amiiiin..emoticon-2 Jempol
seru nih kayaknya
cara nyeritainnya enak ringan
lanjutkan gan
lanjut gan emoticon-Shakehand2
gelar tikar dlu bre
lanjut gan,,,
ijin buka tenda gan..
Gelar tiker sambil ngupi..
siapa tau seru emoticon-Big Grin
seru nih kayaknya emoticon-Salaman
Semoga tidak ada menu kentang, apalagi kentang gosong saking lamanya. emoticon-Blue Guy Peace
wuih cerita horor, nyimak dah, keep update bray
Nyimak horor dulu, emoticon-Cool