alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/596c666e2e04c8a6178b4575/foto-foto-hiroo-onoda-prajurit-yang-menolak-untuk-menyerah-1974
icon-hot-thread
Foto-foto Hiroo Onoda, Prajurit Yang Menolak Untuk Menyerah, 1974
Alhamdulillah HT
Spoiler for "HT":


Foto-foto Hiroo Onoda, Prajurit Yang Menolak Untuk Menyerah, 1974
Letnan Hiroo Onoda, dengan pedang di tangan, berjalan keluar dari hutan di Pulau Lubang setelah bergerilya selama hampir 29 tahun lamanya. 11 Maret 1974


Letnan Hiroo Onoda adalah salah satu orang yang paling terkenal di Jepang, seorang prajurit yang terus bersembunyi di Pasifik Selatan selama beberapa tahun setelah Perang Dunia II berakhir.

Seorang perwira intelijen, Onoda telah berada di Lubang sejak tahun 1944, beberapa bulan sebelum Amerika menyerang dan merebut kembali Filipina. Instruksi terakhir yang dia terima dari atasan langsungnya memerintahkannya untuk mundur ke pedalaman pulau yang kecil sampai Tentara Kekaisaran Jepang akhirnya kembali. "Anda benar-benar dilarang mati dengan tangan Anda sendiri", dia diberi tahu oleh atasannya. "Mungkin diperlukan waktu tiga tahun, mungkin dibutuhkan lima, tapi apa pun yang terjadi, kami akan kembali untuk Anda".

Onoda melanjutkan perannya sebagai tentara Jepang, awalnya tinggal di pegunungan dengan tiga tentara lainnya (Yuhichi Akatsu, Kopral Shōichi Shimada dan Perwira Kelas Satu Hiroshimaichi Kozuka). Selama tinggal, Onoda dan rekan-rekannya melakukan kegiatan gerilya dan melakukan beberapa baku tembak dengan polisi.

Spoiler for "Hiroo":


Pertama kali mereka melihat sebuah selebaran yang mengumumkan bahwa Jepang telah menyerah pada bulan Oktober 1945; Selain telah membunuh seekor sapi dan menemukan selebaran yang ditinggalkan oleh penduduk pulau yang berbunyi: "Perang berakhir pada tanggal 15 Agustus. Turun dari gunung!". Namun, mereka tidak mempercayai selebaran tersebut. Mereka menyimpulkan bahwa selebaran itu adalah propaganda Sekutu, dan juga percaya bahwa mereka tidak akan dipecat jika perang memang telah selesai.

Menjelang akhir tahun 1945, selebaran dijatuhkan melalui udara dengan perintah menyerah yang dicetak dari Jenderal Tomoyuki Yamashita dari Angkatan Darat Keempatbelas. Mereka telah bersembunyi selama lebih dari setahun, dan selebaran ini adalah satu-satunya bukti bahwa perang telah usai. Kelompok Onoda melihat selebaran dengan sangat dekat untuk menentukan apakah itu asli, dan memutuskan tidak.

Spoiler for "Hiroo":


Salah satu dari empat, Yuichi Akatsu berjalan menjauh dari yang lain pada bulan September 1949 dan menyerah kepada pasukan Filipina pada tahun 1950 setelah enam bulan sendirian. Pada tahun 1952 surat dan foto keluarga dikeluarkan dari pesawat yang mendesak mereka untuk menyerah, namun ketiga tentara tersebut menyimpulkan bahwa ini adalah tipuan.

Shimada ditembak di kaki saat tembak menembak dengan nelayan setempat pada bulan Juni 1953, setelah itu Onoda merawatnya sampai kembali sehat. Pada tanggal 7 Mei 1954, Shimada dibunuh oleh sebuah tembakan dari sebuah kelompok pencari yang mencari orang-orang tersebut. Kozuka dibunuh oleh dua tembakan dari polisi setempat pada tanggal 19 Oktober 1972, saat dia dan Onoda sedang membakar beras yang telah dikumpulkan oleh petan dimana sebagai bagian dari kegiatan gerilya. Onoda saat itu menjadi sendirian.

Spoiler for "Hiroo":


Pada tanggal 20 Februari 1974, Onoda bertemu dengan seorang pria Jepang, Norio Suzuki, yang berkeliling dunia, mencari "Letnan Onoda, seekor panda, dan Manusia Salju yang keji,". Suzuki menemukan Onoda setelah empat hari mencari. Onoda menggambarkan momen ini dalam sebuah wawancara di tahun 2010: "Anak laki-laki hippie ini datang ke pulau itu untuk mendengarkan perasaan seorang tentara Jepang. Suzuki bertanya mengapa saya tidak keluar ... ". Onoda dan Suzuki menjadi teman, tapi Onoda masih menolak untuk menyerah, mengatakan bahwa dia sedang menunggu perintah dari atasan.

Suzuki kembali ke Jepang dengan foto dirinya dan Onoda sebagai bukti perjumpaan mereka, dan pemerintah Jepang menempatkan komandan Onoda, Mayor Yoshimi Taniguchi, yang sejak saat itu menjadi penjual buku. Dia terbang ke Lubang dimana pada tanggal 9 Maret 1974, dia akhirnya bertemu dengan Onoda dan memenuhi janjinya pada tahun 1944, "Apapun yang terjadi, kami akan kembali untuk Anda," dengan memberinya perintah sebagai berikut:

1. Sesuai dengan perintah Kekaisaran, Angkatan Darat Wilayah Keempatbelas telah menghentikan semua aktivitas tempur.
2. Sesuai dengan Komando Markas Besar Militer A-2003, Skuadron Khusus Markas Besar Staf dibebaskan dari semua tugas militer.
3. Unit dan individu yang berada di bawah komando Skuadron Khusus harus segera menghentikan kegiatan dan operasi militer dan menempatkan diri mereka di bawah komando atasan terdekat. Bila tidak ada petugas yang dapat ditemukan, mereka harus berkomunikasi dengan pasukan Amerika atau Filipina dan mengikuti arahan mereka.

Spoiler for "Hiroo":


Onoda dengan demikian lega karena bertugas dengan baik, dan dia menyerah. Dia membalikkan pedangnya, senapan Arisaka Type 99 yang berfungsi, 500 peluru amunisi dan beberapa granat tangan, serta belati yang diberikan ibunya pada tahun 1944 untuk membunuh dirinya sendiri jika dia ditangkap. Meskipun dia telah membunuh orang-orang dan melakukan baku tembak dengan polisi, keadaannya (yaitu, dia percaya bahwa perang masih berlangsung) dipertimbangkan, dan Onoda mendapat pengampunan dari Presiden Ferdinand Marcos.

Spoiler for "Hiroo":


Onoda begitu populer setelah kembali ke Jepang sehingga beberapa orang Jepang mendesaknya untuk mencalonkan diri untuk DIET (badan legislatif bikameral Jepang). Dia juga merilis otobiografi, No Surrender: My Thirty-Year War, tak lama setelah kembali, yang menceritakan hidupnya sebagai pejuang gerilya dalam sebuah perang yang telah lama berakhir.

Dia dilaporkan tidak senang menjadi subyek perhatian begitu banyak orang dan terganggu oleh apa yang dia lihat karena nilai-nilai tradisional Jepang yang menjadi layu. Pada bulan April 1975, dia mengikuti teladan kakak laki-lakinya Tadao dan meninggalkan Jepang menuju Brazil, tempat dia mengumpulkan ternak. Dia menikah pada tahun 1976 dan mengambil peran utama di Colônia Jamic (Jamic Colony), komunitas Jepang di Terenos, Mato Grosso do Sul, Brasil.

Spoiler for "Hiroo":


Spoiler for "Hiroo":


Spoiler for "Hiroo":


Spoiler for "Hiroo":


Setelah membaca tentang seorang remaja Jepang yang telah membunuh orang tuanya pada tahun 1980, Onoda kembali ke Jepang pada tahun 1984 dan mendirikan kamp pendidikan Onoda Shizen Juku ("Onoda Nature School") untuk kaum muda, yang diadakan di berbagai lokasi di Jepang. Onoda meninggal karena gagal jantung pada tanggal 16 Januari 2014, di Rumah Sakit Internasional St. Luke di Tokyo, karena komplikasi pneumonia. Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga mengomentari kematiannya: "Saya dengan jelas mengingat bahwa perang telah benar-benar berakhir ketika Onoda kembali ke Jepang" dan juga memuji kehendaknya untuk bertahan hidup.


Foto-foto Hiroo Onoda, Prajurit Yang Menolak Untuk Menyerah, 1974
Jangan Lupa Rate 5


sekian dulu Thread ane, semoga dapet respon yang baik-baik


Kunjungin juga Thread ane yg lain

Mamah-mamah Hollywood Paling Hot

Top 20 Wanita Paling Hot di Dunia Tahun 2015 (FHM)

Top 10 Selebriti Wanita Terbaik Tahun 2015

Inggris Bukan Cuma EPL, Nih Para Selebriti Wanitanya yang Paling Hot

Kumpulan Karakter Wanita Paling Atraktif Dalam Dunia Game (HOT THREAD)

Foto-foto Eksekusi Mati Para Konspirator Pembunuh Abraham Lincoln di Tahun 1865

Kumpulan Karakter Wanita Paling Populer Dalam Dunia Komik

Negara Asia Penghasil Para Wanita Cantik


Spoiler for "Bonus":
pertamax kah TS? emoticon-Hammer2
kaya film dead mine ya
Kesetiaan yg luar biasa emoticon-Matabelo
Set, sakti amat ni orang. Makannya apaan emoticon-Ngakak (S)
jangan menyerah kata Dmasiv juga emoticon-Big Grin
Salut dg jiwa ksatrianya..respect!




Foto-foto Hiroo Onoda, Prajurit Yang Menolak Untuk Menyerah, 1974
ga percayaan sih jadi orang emoticon-Blue Guy Peace
page one dulu di trit hate.
emoticon-Cool
Quote:Original Posted By rizalnht
kaya film dead mine ya


pilem Joe Taslim blm meledak emoticon-Blue Guy Peace
Ini baru pejuang emoticon-Cool
wah salut, perintah terberat dari atasan, jangan mati
wahh perjuangan yg luar biasa emoticon-Matabelo
pernah dibahas di thread thread bertahun tahun lalu juga disiniemoticon-Embarrassment



salut deh....
bertahan di hutan puluhan tahun
dan ternyata Jepang kalah...

setelah kalah Remi Ama amerika
akibat ngga percayaan jadi begini emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By discotechno
Set, sakti amat ni orang. Makannya apaan emoticon-Ngakak (S)


makan kata2 atasan nya gan emoticon-Hammer2
Ane selalu merinding kalo baca cerita ini, pengen banget nonton filmnya kalo beneran ada
kelamaan bergeriliya di hutan emoticon-Angkat Beer
Pimpinannya taik jg
Giliran perang kabur ga bertanggung jawab
Quote:Original Posted By jakeluhrs


makan kata2 atasan nya gan emoticon-Hammer2


Daripada makan ati liat gebetan di tikung emoticon-Ngakak (S)