alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58fd5065dad7706a048b456d/untuk-benar-benar-belajar-gagal-lalu-gagal-lagi
Untuk benar-benar belajar, gagal lalu gagal lagi!
Untuk benar-benar belajar, gagal lalu gagal lagi!

'Kesalahan' dalam pembelajaran trial and error bisa menjadi tiket untuk belajar dengan baik dan bersenang-senang lagi

Thomas Edison tidak bisa melakukannya dengan benar.

Setelah lebih dari lima bulan dan 9.000 percobaan, penemu yang terkenal tidak bisa mendapatkan jenis baterai baru untuk bekerja. Sayang sekali, kata rekan kerja. Sayang usaha itu tidak menghasilkan apa-apa.

Tapi Edison melihatnya secara berbeda. "Hasil? Kenapa, saya sudah mendapat banyak hasil! Saya tahu beberapa ribu hal yang tidak akan berhasil! "

Akhirnya Edison mendapatkan jenis baterai barunya untuk bekerja. Pada akhirnya, butuh lebih banyak waktu dan ribuan percobaan lagi.

Hari ini, lebih dari seabad kemudian, sedikit rasa ingin tahu dan tekad yang sama tinggal di kelas Emily Hogan. Dia mengajar ilmu fisika kelas delapan di Westlake Middle School di Broomfield, Colo.

Pada suatu pagi musim semi, Hogan telah memberi tool kit yang berisi piring makan busa plastik, balon, sedotan kecil pengaduk plastik, pensil dan selotip tajam kepada masing-masing muridnya.

Dia menginstruksikan penemu mudanya untuk menggunakan bagian-bagian itu dengan cara apa pun yang mereka inginkan untuk membuat mobil balap dari pelat busa. Mereka juga dimintai mencari cara menggerakkan mobil-mobil itu sejauh jarak di lantai. Balon kit akan menjadi komponen kunci dari pembalap "roket" ini.

Anak-anak di banyak kelas di seluruh Amerika Serikat belajar sains dengan cara yang sama. Alih-alih menjelaskan hal-hal pada anak-anak dari depan kelas, para guru mulai menjadi "pemandu dari samping." Mereka menyenggol anak-anak untuk menjadi Edisons (pemikir yang belajar dengan melakukan).

Pelajaran dari proyek-proyek semacam itu adalah mungkin tidak ada jawaban tunggal untuk sebuah masalah. Mungkin malah banyak. Sepanjang jalan untuk menemukan ini, anak-anak didorong untuk mengajukan teori dan kemudian mengujinya.

Sepanjang jalan, banyak siswa akan gagal. Seringkali, mereka akan gagal berkali-kali. Mungkin tidak beberapa ribu kali (seperti Edison). Tapi di sepanjang jalan mereka hanya bisa mengetahuinya dengan menganalisis mengapa ada sesuatu yang salah, mereka telah belajar banyak. Mereka dapat mengambil alih kepemilikan pembelajaran itu, mengetahui bahwa mereka memperolehnya dari pengalaman yang sulit didapat.

Terlebih lagi, pelajaran yang kita pelajari dengan cara ini adalah yang paling mungkin kita ingat.

Membuat mobil balap

Proyek roket-roket di kelas Hogan menawarkan pelajaran tentang tiga undang-undang gerak yang ditetapkan oleh Sir Isaac Newton pada tahun 1600-an. Tes pagi pertama berfokus pada hukum ketiga Newton. Ini menyatakan bahwa untuk setiap tindakan akan ada reaksi yang sama dan berlawanan.

Udara yang terlepas dari balon yang melambung yang terpasang pada masing-masing mobil menghasilkan kekuatan "aksi". Kekuatan "reaksi" inilah yang mendorong mobil balap ke arah yang berlawanan.

Dengan cepat, saat para penemu muda mulai membuat mobil mereka, mereka juga mulai membobol kelompok kecil di mana mereka akan memodifikasi dan menguji desain mereka yang sedang berkembang. Beberapa kendaraan berpacu balon berputar lepas kendali. Orang lain menempuh perjalanan singkat, langsung ke kaki kursi. Tawa meriah mengisi ruangan saat para penemu muda menguji desain mereka.

Sergio Montoya menyaksikan pembalapnya menerjang maju sekitar 1 meter (3,3 kaki), lalu terhuyung-huyung dan berhenti. Anak laki-laki itu mengangkatnya dan, seperti dokter yang memeriksa kaki pasien yang patah, mendiagnosa kelemahannya. "Saya bersandar ke samping terlalu banyak. Dan itu udara bocor, "jelasnya sesudahnya.

Jika Sergio menjadi pemenang, dia harus sibuk menyesuaikan rancangannya.

Dia mengamati bagaimana pembalapnya menabrak mobil lain. Dan itu mengingatkannya pada sesuatu yang pernah didengarnya di kelas, yaitu hukum gerak Newton yang pertama. Ini menyatakan bahwa sebuah objek yang bergerak akan tetap bergerak sampai beberapa kekuatan eksternal bertindak atasnya.

Hogan mendengarkan penjelasan bocah itu sambil tersenyum. Mendengar remaja muda menyebutkan "Newton" saat mereka bergegas untuk menguji dan menguji kembali pembalap mereka adalah irama di telinganya.

Insinyur muda ini melihat proyek itu menyenangkan. Guru mereka melihat tes langsung ini sebagai cara yang sangat efektif bagi mereka untuk belajar sains. Saat mereka mencoba segalanya, sebagian besar akan membuat kesalahan. Mungkin banyak kesalahan. Tapi saat sekelompok kecil siswa mengamati apa yang berhasil dan yang tidak, mereka belajar banyak hal. Mereka juga sangat antusias untuk berbagi dengan teman sekelas mereka tentang apa yang mereka potret.

"Mereka mencari tahu bagaimana cara terbaik untuk menyusun roket pembalap sehingga bisa menempuh jarak terpanjang. Banyak dari itu adalah trial and error. Mereka tampaknya menikmatinya lebih banyak.Belajar lebih baik saat mereka menguji prinsip sendiri, bukan Daripada meminta saya memberi tahu mereka jawaban," kata Hogan, sambil mengamati.

Gagal, gagal lagi. . . Gagal lebih baik

Semua orang belajar dari kesalahan. Namun, sejelas gagasan tersebut, para ilmuwan telah melakukan sedikit riset untuk mengukur bagaimana membuat kesalahan mempengaruhi apa yang kita pelajari dan berapa lama pelajaran tersebut tetap ada bersama kita. Beberapa penelitian baru-baru ini berfokus pada topik terkait. Ini tentang sesuatu yang dikenal sebagai pembelajaran melalui penyelidikan. Dari taman kanak-kanak sampai perguruan tinggi, teknik ini menjadi populer. Ini pada dasarnya berarti belajar dengan melakukan.

Joe Levine adalah pendukung besar gaya belajar ini. Seorang guru biologi dan sains, dia adalah penulis salah satu buku teks biologi sekolah menengah yang paling banyak digunakan.

Siswa belajar paling baik dengan mengajukan pertanyaan penelitian mereka sendiri dan kemudian mengujinya, dia menemukannya. Apalagi, tambahnya, siswa yang mempraktikkan metode ini di sekolah menengah lebih cenderung melanjutkan studi sains di perguruan tinggi.

Untuk mengajarkan proses ini, guru harus mempelajarinya terlebih dahulu. Untuk membantu mereka melakukan itu, Levine dan rekannya Barbara Bentley setiap tahun menawarkan kepada guru serangkaian pelajaran di kelas dua minggu mereka sendiri. Dan kelas mereka? Mereka adalah hutan tropis Kosta Rika.

Di bawah pepohonan dan di telinga pendengaran monyet dan banyak lagi, para guru ini menjadi murid. Di sini, mereka belajar bagaimana menciptakan proyek yang dirancang siswa untuk anak-anak mereka di rumah. Idenya, kata Levine, adalah membiarkan remaja pra-remaja dan remaja "datang dengan pertanyaan mereka sendiri. Dan uji hipotesis mereka menggunakan data. Ini menciptakan banyak kesempatan untuk membuat kesalahan. Itu berarti juga akan ada banyak kesempatan untuk ditemukan dan belajar,” katanya, dikutp dari sciencenews.org.

Siswa memimpin

Teknik pembelajaran lain sering berjalan seiring dengan pembelajaran berbasis inquiry. Pendekatan kedua ini disebut instruksi berpusat pada siswa. Seperti namanya, siswa memimpin dalam mengajar dan mentoring teman sekelas.

Ellen Granger mengepalai Office of Science Technology di Florida State University di Tallahassee. Dia telah menemukan bahwa menempatkan siswa di pusat pembelajaran membantu siswa sains mencapai lebih banyak. Penelitiannya pada tahun 2012 bekerja dengan siswa kelas empat dan lima. Namun, katanya, hasilnya harus berlaku untuk siswa pada usia berapapun.

Entah mereka TK atau mahasiswi, "Tidak masalah. Kami menemukan hal yang sama," kata Granger.

Kesuksesan mengharuskan orang berpikir kreatif, tidak hanya mengambil barang pada nilai nominal, katanya. Tapi tidak juga harus melakukannya sendiri. Pendekatan tersebut meminta guru untuk memberikan beberapa panduan. Di sini, para guru tidak seharusnya memberi tahu bagaimana sesuatu bekerja. Sebagai gantinya, mereka seharusnya secara tidak langsung menunjukkan jalannya dengan menawarkan beberapa pertanyaan yang cermat dan memikirkan pemikiran.

Bahkan tanpa membaca penelitian terbaru, Hope Weinstein tahu bahwa tidak ada yang sebanding dengan belajar dengan melakukan. Dan itu benar entah di dalam kelas atau di luar, katanya. Pada bulan Mei 2014, dia berkompetisi sebagai finalis di Intel International Science and Engineering Fair tahunan. Ini baru sebulan sebelum dia lulus dari Fairview High School di Boulder, Colo. Hope akhirnya memenangkan tempat ketiga dalam ilmu lingkungan di pameran tersebut, yang diadakan di Los Angeles, California (Acara yang sangat kompetitif ini adalah program Society for Science & Publik, yang juga menerbitkan Science News for Students.)

Hope mengembangkan filter baru untuk air minum. Bekerja dengan mentor di Institut Nasional Standar dan Teknologi di Boulder, Colorado, Hope melakukan satu percobaan demi satu. Dia menggunakan membran khusus yang disematkan dengan nanopartikel. Nanopartikel adalah partikel kecil yang hanya sepersejuta meter. Tidak banyak yang diketahui tentang bagaimana membran baru ini berperilaku.

"Mentor saya ingin saya belajar dari kegagalan, belajar melalui trial and error. Karena kegagalan, saya menemukan pendekatan baru dalam penelitian yang berbeda dari apa yang dilakukan peneliti lain," kata Hope.

Dengan memikirkan kembali ini, Hope sekarang berkata, "Saya tidak akan membuat penemuan apa pun jika (mentor saya) telah memberi saya sebuah Metodologi yang ketat untuk diikuti. "

Harapan melanjutkan penelitiannya di Yale University, di mana dia menyelesaikan tahun pertama. Dia bekerja di laboratorium nanoteknologi terkemuka.

Kreativitas penuh dengan kesalahan

Membuat kesalahan bisa memicu pembelajaran dan kreativitas pada usia berapapun dan di bidang apapun. Pertama, dibutuhkan menaklukkan rasa takut yang signifikan. "Ketakutan kita akan kesalahan telah sangat menghambat kreativitas kita," kata Margaret Heffernan, penulis buku 2011, Willful Blindness: Why We Ignore the Obvious at our Peril.

"Asuhan kami yang sangat kompetitif menghambat kemampuan kami untuk melakukan pekerjaan yang sangat kreatif. Karena itulah saya sangat tertarik pada orang yang membuat kesalahan dan merayakannya,” katanya.

Heffernan mendesak siswa untuk menghargai proses berpikir, dan tidak hanya mendapatkan jawaban "benar". "Kegilaan, membuat kesalahan: Ada tempat yang sangat kaya di sini untuk kreativitas dan eksplorasi," katanya.

Di Sekolah Menengah Westlake, anak kelas delapan Hogan kembali keesokan harinya untuk balapan besar mobil mereka. Ini adalah kesempatan mereka untuk mempraktikkan apa yang telah mereka pelajari sehari sebelumnya.

Sergio menjelaskan bagaimana bereksperimen dengan balonnya memungkinkan pembalapnya untuk memperbesar jarak jauh. "Saya belajar bahwa semakin mencoba sesuatu, semakin bisa sukses dalam hal ini," katanya.(kakikukram/sciencenews.org)

Images:
Sciencenews.org



http://www.kakikukram.com/2017/04/un...-lalu.html?m=1
bagus tulisannya gan, banyak2in aja nulis di kaskus gan.
atas ane bener tuh, banyak banyakin aja biar ggeh emoticon-Big Grin
di rapiin dkit gan makin mantap emoticon-2 Jempol

kasih mulustrasi yang cukup tambah jos emoticon-Recommended Seller
harus tetap semangat, pantang menyerah emoticon-2 Jempol
Gagal = sukses yang tertunda emoticon-Keep Posting Gan
×