alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58fd3631529a4562198b456d/marathon-check-in-di-tempat-serba-quotterquot-di-dieng
Marathon Check in di Tempat Serba "Ter" di Dieng
Jujur, buat gue salah satu tujuan jalan-jalan itu ya untuk pamer. Iya gak sih?

Nah, bentuk pamer ini kan sebenernya ada macem-macem ya, dari mulai pamer foto selfie, pamer oleh-oleh, pamer kulit yang tanned (duhileh bule kali ah), pamer pacar baru (biasanya pacarnya bule) yang gak sengaja nemu di Kuta atau yang paling baru: pamer lokasi di sosial media. Buat gue, pamer yang terakhir ini yang paling asyik, karena keren aja gitu kalo tiba-tiba lo ngepost “Awake in Labuan Bajo” atau “Awake in Banda Aceh” padahal semalemnya masih “Sleep in Jakarta”. Ya kan?

Buat yang suka banget pamer-pamer pas traveling macem kayak gini, gue saranin lo main ke Dieng deh. Masalahnya, Dieng punya beberapa tempat dengan predikat “Ter” yang meliputi ruang lingkup Pulau Jawa, Asia sampai Dunia. Hal ini jelas bakal bikin kegiatan pamer lo makin berkelas, secara lo jadi keliatan gak traveling ke tempat yang biasa tapi ke tempat yang seakan-akan udah berlabel internasional. Dan udah gitu, lo bisa check in ke tempat-tempat ini cuma dalam waktu 24 jam karena mereka terletak dalam satu wilayah. Baru sejam check in di tempat “Ter” yang pertama udah ganti check in di tempat “Ter” yang lainnya. Ini pasti bakalan bikin temen lo mikir ‘nih anak sebenernya lagi traveling ke mana sih?’. Kebayang kan ekspresi temen-temen lo di sosmed akan kayak gimana? emoticon-Smilie)))


Via flickr.com (Paul Arps)

Pamer lokasi ini udah bisa lo mulai saat lo sampai di kawasan Dieng. Tandanya lo udah sampai di Dieng adalah ketika lo naik mikro bus dan si kenek bilang “pertigaan-pertigaan” (wkwkwk, absurb banget yak clue-nya, tapi emang beneran gitu kok :’>emoticon-Wink. Nah, di pertigaan ini lo udah bisa mulai aktivitas ber-pamer-ria. Tapi, jangan salah tulis ya. Jangan tulis ‘Finally Arrived in Dieng’ karena itu akan terlihat biasa aja. Tulislah ‘Finally Arrived in the Second Highest Highland in the World’ #woelah. Gak perlu takut dikira tukang kibul, karena nyatanya Dieng yang memiliki ketinggian 2000 mdpl ini emang merupakan dataran tertinggi kedua di dunia setelah Tibet. Nah biar makin seru, jangan bawa embel-embel Dieng-nya, supaya temen-temen lo pada mati penasaran nebak dimana sebenernya dataran tertinggi kedua di dunia itu. emoticon-Stick Out Tongue

Besokanya, setelah hari sebelumnya puas keliling Dieng dan foto-foto bareng Telaga Warna, saatnya lo untuk mulai pamer lagi. Kali ini, lo harus sedikit susah payah nanjak bukit di pagi hari buta karena yang akan lo liat adalah The Best Sunrise in Asia. Lokasi ngeliat sunrise terbaik se-Asia ini ada di Bukit Sikunir yang masih ada di kawasan Dataran Tinggi Dieng. Alasan kenapa Sunrise di Bukit Sikunir bisa dapet predikat The Best in Asia karena bentuk matahari yang muncul di sini terlihat bulat sempurna seperti telor mata sapi, lengkap dengan warnanya yang orens pekat. Pokoknya cakep banget buat dijadiin bahan narsis dan lo pake sebagai pelengkap saat check in di Path yang otomatis bikin pamer lo jadi maksimal.

Udah puas nontonin sunrise terbaik se-Asia, saatnya kembali ke penginapan untuk siap-siap pulang. Tapi, sebelum itu, gak ada salahnya kalo lo mampir dulu ke Desa Sembungan yang satu arah dengan penginapan. Berhubung pasti lo capek abis nanjak-nanjak Bukit Sikunir ya kan, di sini lo bisa ngisi energi sebentar dengan sarapan makanan sederhana yang di jual penduduk di sepanjang jalan. Menunya sih standar, paling ya nasi uduk kampung. Tapi, nasi uduk kampung itu bakal terasa istimewa karena lo makannya di tempat yang gak biasa, karena ternyata Desa Sembungan ini adalah desa tertinggi di Pulau Jawa. Disebut desa tertinggi di Jawa karena emang letaknya ada di ketinggian 2300-an mdpl. Kapan lagi coba bisa ngupdate lagi makan nasi uduk tanpa ngerasa gengsi karena lo makannya di desa tertinggi di Pulau Jawa?

Via flickr.com (Wana Darma)



Pamer di sosial media saat traveling emang gak bisa dihindarin ya. Nikmatnya ngeliat temen marah-marah karena ngiri atau dapet love banyak itu rasanya menggelegar. Menurut gue, hal ini lumrah-lumrah aja, namanya juga kita makhluk sosial dan kebetulan lahir dan besar di Indonesia yang kadar narsisnya setingkat lebih tinggi dari negara lain. Tapi ya jangan sampe mainan sosial media ini ngilangin esensi jalan-jalan itu sendiri. Karena sebenernya, pamer via sosial media hanyalah bumbu dari perjalanan, dengan hidangan utamanya yaitu indahnya pemandangan di depan. Kan begitu. Setuju?


Cari tahu selengkapnya di sini yuk! https://rebrand.ly/Kdiengmrtn
×