alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58c6d88598e31b223e8b4574/kisah-rusmiyati-merawat-dua-anaknya-yang-lumpuh-di-tengah-keterbatasan-keuangan
Kisah Rusmiyati, Merawat Dua Anaknya yang Lumpuh di Tengah Keterbatasan Keuangan
Kisah Rusmiyati, Merawat Dua Anaknya yang Lumpuh di Tengah Keterbatasan Keuangan


TRIBUNNEWS.COM, MADIUN - Rusmiyati (43) warga Desa Sumbergandu, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun tak pantang menyerah mengurus kedua anaknya yang lumpuh.

Anak pertamanya bernama Eko Suprianto. Ia lumpuh total dan meninggal saat menginjak usia tujuh tahun.

Sedangkan anak ketiganya, Ananda Tria Rista Dianty (13) yang biasa disapa Arista tergolek lemah tak berdaya sejak berumur dua tahun.

"Arista lahir dan tumbuh layaknya bayi normal pada umumnya. Waktu umurnya setahun masih normal. Ketika umurnya dua tahun, tulang kaki dan tangannya mulai bengkak. Kalau di-rontgen, tulangnya seperti patah," kata Rusmiyati di kediamannya, Senin (13/3/2017).

Baca: Bocah Kelas 4 SD Ini Sendirian Rawat Ayahnya yang Lumpuh, dari Mencuci, Memasak, hingga Memandikan

Berbeda dengan kondisi kakak dan adiknya, anaknya nomor dua, Adelia Dwi Rahmawati (15) tumbuh biasa seperti anak-anak normal. Bahkan Adelia kini sudah duduk di bangku kelas tujuh Madrasah Tsanawiyah (MTs).

Persoalan yang mendera dua anaknya itu pernah dikonsultasikan ke dokter.

Dokter mendiagnosa sakit yang diderita anaknya karena faktor genetik atau perkimpoian sedarah.

Namun, Rusmiyati beranggapan lain. Ia dan suaminya saudara jauh.

Ia menduga, anak keduanya bisa tumbuh normal karena mengonsumsi susu formula.

Duka tak berhenti sampai disitu. Tahun 2009, Rusmiyati bercerai dengan suaminya.

Baru di tahun 2015, ia menikah dengan pria yang lebih muda bernama Jumino (36).

Untuk menghidupi dua putrinya, Rusmiyati menjadi buruh di warung nasi goreng dengan upah Rp 25 ribu per hari.

Sedangkan sang suami, menjadi buruh tani dengan upah Rp 50 ribu per hari. Itupun bila ada orang yang memakai tenaganya.

"Mantan suami saya sama sekali tidak pernah menengok dan memberi nafkah dua putrinya," kata Rusmiyati.

Kini, ia bersama suami dan putrinya keduanya yang merawat Arista. Saat ini Arista hanya bisa tiduran dan menonton tv.

"Terkadang kakaknya mengajarinya membaca, menulis, dan menggambar. Padahal dua tangannya (Arista) sulit digerakkan," ungkap Rusmiyati.

Rusmiyati menjelaskan, Arista memiliki kemampuan berbicara dan berkomunikasi. Namun jika bertemu orang baru, ia akan memilih diam.

Sejak lumpuh, dua tangan Arista tampak seperti bengkok dan dua kakinya sama sekali tak bisa digerakan.

Bahkan, kedua kakinya mengecil hingga seperti tinggal tulang dan kulitnya saja.

Lantaran tidak bisa bergerak, untuk makan, Arista harus disuapi dalam posisi tidur. Beruntung, saat ini Arista masih bisa menggerakan kepalanya, menoleh ke kanan dan ke kiri.

"Kalau dimandikan Arista menangis. Ia merasa kesakitan ketika tubuhnya diangkat," ujar Rusmiyati.

Karena itu pula sejak berusia tujuh tahun, Arista tidak mendapat pengobatan. Ia kerap menangis saat hendak dibawa ke dokter atau Puskesmas.

"Kalau dia sakit, saya carikan obat ke apotik dan saya rawat sendiri," jelas Rusmiyati.

Agar tulangnya kuat, sesekali ia membelikan putrinya vitamin penguat tulang seharga Rp 30 ribu.

Vitamin itu dibelinya kalau ada uang lebih.

"Saya sangat sedih dan sering menangis kalau melihat anak-anak seusia Arista bermain di luar rumah. Sementara Arista hanya tiduran di kasur dan tidak bisa ikut bermain," jelas Rusmiyati.

Rusmiyati mengaku sampai saat ini belum ada perhatian dan bantuan pemerintah setempat.

Terakhir perhatian diberikan seorang anggota Polres Madiun bernama Bripka Sudarsono yang memberikan kue ulang tahun ke-13 untuk Ariska.

"Tadi Wakapolres Madiun juga datang menengok dan memberi bantuan Arista," tandas Rusmiyati.

Penulis : Kontributor Madiun, Muhlis Al Alawi

Sumber : http://www.tribunnews.com/regional/2...tasan-keuangan

---

Baca Juga :

- Orangtua Kecewa Pelaku Pencabulan Anaknya Hanya Dituntut 7 Tahun Penjara

- Kakek Kholid Lega, Janin 37 Tahun di Rahim Nenek Tunyatun Sudah Diangkat

- Bayi yang Membatu Selama 37 Tahun Diangkat dari dalam Rahim