alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58bd66d4dc06bd212a8b4596/sisi-gelap-industri-game-di-indonesia---dipecat-jam-4-diusir-jam-5
icon-hot-thread
Sisi Gelap Industri Game di Indonesia - Dipecat Jam 4, Diusir Jam 5
Spoiler for Video:

Quote:Enak dong kerjanya main-main doang.
Kalimat di atas mungkin merupakan kalimat paling menyebalkan dan paling sering didengar orang yang bekerja di industri game. Ketidakpahaman masyarakat umum, terutama di Indonesia, tentang industri game bisa jadi merupakan pemicu utama kalimat tersebut sering kali terdengar.

Pada kenyataannya, industri game jauh lebih gelap daripada apa yang ada di bayangan orang awam. Kisah-kisah tentang pemecatan tak layak, jam kerja yang gila, dan bayaran yang mungkin tidak seberapa sudah menjadi cerita lama bagi para pegiatnya. Dari mulai di negara maju sampai Indonesia yang belum memiliki industri game besar pun kisah duka juga menjadi hal yang cukup sering terjadi.

Dalam artikel ini saya berniat untuk mengompilasikan beberapa kisah duka yang terjadi di industri game lokal. Seluruh cerita disajikan dari sudut pandang orang pertama, dengan semua detail narasumber dan tempat mereka bekerja disamarkan demi keamanan dan kenyamanan seluruh pihak.

Bukannya bermaksud menakuti, tapi melalui artikel ini diharapkan pandangan masyarakat tentang industri game bisa berubah menjadi lebih realistis. Dan jika ada pihak yang merasa familier dengan kisah-kisah yang ada di bawah, mungkin saja kisah-kisah berikut bisa menjadi interospeksi tersendiri.

Selamat membaca!

Gaji yang tak terbayar
Sisi Gelap Industri Game di Indonesia - Dipecat Jam 4, Diusir Jam 5


Studio tempat saya bekerja bisa dibilang memiliki masalah yang cukup umum di studio game, yaitu menjadi besar terlalu cepat. Kebutuhan untuk bertahan memaksa studio kami untuk membuka proyek game sebagai servis, alias mengerjakan game tergantung pesanan klien.

Sayangnya tim kami yang memiliki idealisme terlalu tinggi menolak melakukannya, sedangkan manajemen yang lebih condong ke bisnis melihat ini sebagai satu-satunya cara bertahan hidup. Pada kenyataannya, memang idealisme saja tidak cukup untuk memastikan perusahaan tetap berjalan.

Dengan kondisi seperti ini, keputusan yang diambil manajemen justru dengan menambah karyawan. Jadi tim pun terbagi menjadi dua, yang khusus untuk mengerjakan game proyek luar untuk pemasukan, dan yang mengerjakan game sendiri. Istilah kasarnya satu pencari nafkah, satu menghabiskan uang untuk hasil yang baru kelihatan di masa depan dalam jangka panjang.

Masalahnya dengan formasi dan cara bekerja seperti ini, perputaran dana tidak mengalir dengan optimal. Pemasukan dari proyek servis tidak cukup untuk menggaji seluruh karyawan, dan yang harus terjadi adalah perusahaan jadi sering berutang pada karyawan. Ada yang gajinya hanya dibayar setengah, ada yang ditunda beberapa bulan, dan lain-lain.

Parahnya lagi, dengan kondisi seperti ini pun manajemen tetap memilih untuk terus menerima karyawan baru. Hal ini semakin dibuat runyam dengan fakta bahwa sebagai orang yang bertanggung jawab untuk Sumber Daya Manusia (SDM) dalam tim, saran-saran saya seakan tidak pernah digubris.

Dengan alur penerimaan karyawan yang terlihat seperti tidak dipertimbangkan sama sekali, saya merasa fungsi saya di dalam tim tidak maksimal. Selain itu, dengan tanggung jawab saya di bagian penerimaan karyawan, saya jelas terus kepikiran, “mau diberi makan apa orang-orang ini?” Melakukan pekerjaan sendiri rasanya seperti membuat orang masuk dalam perangkap.

Tentu saja tim yang masih mempertahankan idealismenya tidak membantu sama sekali. Rasanya ingin betul memberi tahu mereka dengan terang-terangan, “keadaan kita jadi seperti ini juga karena kalian tidak mau mengerjakan proyek servis!”

Pada akhirnya saya memutuskan untuk meninggalkan perusahaan meskipun ada beberapa bulan gaji yang belum terbayar. Bagaimana nasib kantor lama saya sekarang? Saya hanya berharap yang terbaik untuk mereka.

Cuti abadi

Sisi Gelap Industri Game di Indonesia - Dipecat Jam 4, Diusir Jam 5



Kantor saya yang lama fokus di bidang pengembangan game, dengan dua investor utama dari dua negara yang berbeda. Masalahnya, saat itu salah satu investor enggan memberikan suntikan dana lanjutan dan tidak mau menjual perusahaannya ke pihak lain.

Karena masalah ini, perusahaan terpaksa memangkas biaya operasional dengan mengurangi karyawan dalam jumlah besar. Sayangnya perusahaan tidak menginformasikan alasan pemecatan dengan baik. Yang kami tahu hanya ada ganti haluan bisnis, tapi setelah berbicara dengan petinggi perusahaan lebih dari setahun setelah kejadian, baru ketahuan alasan sebenarnya.

Cukup sedih dan kaget juga karena ketika dipecat, saya sedang cuti seminggu di kampung halaman. Saya sendiri mendapatkan kabar di hari Selasa ketika sedang cuti. Saya baru masuk kembali hari Senin minggu depannya, hanya untuk menerima pesangon dan beres-beres barang.

Saya pribadi lupa berapa jumlah pasti karyawan yang dipecat saat itu, tapi kalau tidak salah untuk jumlahnya ada delapan belas orang. Untungnya perusahaan masih mau bertanggung jawab membayarkan gaji bulan tersebut secara prorata, ditambah dengan dua kali gaji penuh sebagai kompensasi atas pemecatan tersebut.Kisah yang saya maksud terjadi di awal 2014 lalu dan melibatkan salah satu perusahaan game besar di Indonesia. Di sebuah hari Jumat yang awalnya tampak biasa-biasa saja, tiba-tiba para karyawan dikejutkan dengan kabar bahwa lebih dari lima puluh orang di antara mereka telah kehilangan pekerjaan.

Kabar itu disampaikan kurang lebih pukul empat sore, dan para karyawan yang terkena PHK diperintahkan untuk meninggalkan kantor pukul lima. Perusahaan juga mengatakan akan mengunci akses komputer mereka untuk jaga-jaga agar data kantor tidak diambil oleh karyawan yang dipecat.

Bagaimana detail mengenai kejadian ini? Kami telah mewawancarai beberapa karyawan dari perusahaan tersebut, dan merangkumnya dalam dua sudut pandang: dari perspektif karyawan yang terkena PHK dan dari perspektif karyawan yang menjadi perwakilan untuk memperjuangkan hak mereka. Berikut ceritanya.



Quote:Dibantu doa – Kisah dari karyawan yang kena PHK
Jujur tidak banyak yang bisa saya ceritakan soal proses pemecatan yang saya alami. Yang terjadi hanya tiba-tiba saja saya dan beberapa kawan menerima email undangan rapat, dan ternyata rapat itu untuk mengumumkan bahwa kami telah dipecat. Metal banget deh, hahaha.

Tentu saja saya merasa sangat terkejut, apalagi saat itu saya baru saja mengajukan permintaan utang ke bank dan diterima oleh bank tersebut. Setelah pemecatan, meskipun perusahaan meminta proses beres-beres berlangsung lebih cepat, tapi saya menghabiskan waktu lebih dari seminggu untuk membawa pulang semua barang-barang pribadi di kantor.

Sudahlah melakukan proses pemecatan mendadak, tim SDM pun kurang transparan soal perhitungan pesangon yang kami terima. Saya pun coba konsultasi ke teman saya yang berprofesi sebagai pengacara untuk bertanya apakah yang dilakukan kantor saya ini sesuai undang-undang berlaku.

Quote:… apakah kantor lama saya membantu mencarikan pekerjaan baru setelah memecat puluhan karyawan? Yah mereka membantu kok, tapi hanya dengan doa, hahaha
Dari teman saya itu, saya mendapatkan informasi dan dukungan yang cukup untuk menuntut hak-hak saya pada kantor. Akhirnya para karyawan yang terkena PHK pun memberanikan diri membawa kasus pemecatan ini ke meja hijau, jika seandainya pesangon tidak diberikan sesuai aturan yang berlaku.

Untungnya kantor kami saat itu menuruti permintaan tersebut, mungkin mereka takut nama baik tercoreng dan akan lebih mengeluarkan banyak uang seandainya repot-repot ikut membawa hal ini ke meja hijau.

Kurang lebih itu sih yang paling berkesan dari kejadian yang menimpa saya beberapa tahun lalu tersebut. Jika ada yang tanya apakah kantor lama saya membantu mencarikan pekerjaan baru setelah memecat puluhan karyawan? Yah mereka membantu kok … tapi hanya dengan doa, hahaha.

Bahkan waktu dipecat, kantor menjanjikan akan memanggil karyawan yang kena PHK seandainya mereka membuka lowongan lagi. Nyatanya lowongan kembali dibuka dua bulan setelah kejadian, tapi mereka lebih fokus ke merekrut orang baru.

Perjuangan memastikan hak – Kisah dari perwakilan karyawan
Black Friday, itulah sebutan dari beberapa karyawan untuk kejadian yang menimpa kantor saya beberapa tahun lalu. Berbeda dengan Black Friday modern yang penuh dengan potongan harga, Black Friday yang ini penuh dengan potongan jumlah karyawan. Saya lupa berapa jumlah pastinya, tapi ada lebih dari lima puluh orang kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba hari itu.

Proses pemecatan ini sendiri cukup mengecewakan. Pada saat itu, belum ada yang tahu soal rencana kantor untuk memecat puluhan karyawan sekaligus. Awalnya para kepala departemen diminta untuk mendata tim mereka, dan mengurutkannya dari performa tertinggi sampai terendah. Tidak ada yang menyangka daftar tersebut akan digunakan untuk memilih siapa orang yang akan dipecat, dikiranya hanya sekadar untuk evaluasi.

Perintah ini datang dari kepala studio saat itu. Saya pribadi sempat kesal dengan dia, tapi dia sendiri tidak bisa berbuat banyak karena perintah datang dari dewan direktur. Proses pemecatannya pun telah diarahkan dengan mendetail, jadi dia tidak bisa disalahkan juga. Walaupun begitu, saya tetap kecewa karena dia tidak hadir untuk menemui anak-anak yang dipecat pada hari H.

Beberapa hari sebelum pemecatan, para kepala departemen diberi tahu tentang rencana PHK massal tersebut. Kriteria yang dipilih berdasarkan performa dan juga apakah karyawan tersebut masih dalam masa percobaan atau tidak. Tentu saja para kepala departemen banyak menunjukkan ketidaksetujuan, namun palu telah diketuk dan tidak ada yang bisa dilakukan.

Quote:Pemecatan Massal
Sisi Gelap Industri Game di Indonesia - Dipecat Jam 4, Diusir Jam 5

Beberapa hari setelahnya, kalau tidak salah sehari sebelum pengumuman, barulah tim SDM mengadakan pertemuan dengan grup perwakilan karyawan. Tentu saja perwakilan yang hadir saat itu tidak terima dengan keputusan dan cara yang diambil untuk melakukannya. Tapi karena semuanya sudah bulat, yang bisa kami pastikan hanyalah anak-anak yang dipecat dapat pesangon dan hak layak.

Quote:… rasanya seperti melihat tukang jagal menggiring sekumpulan sapi ke penjagalan
Sebagian besar perwakilan karyawan merasa sangat kecewa, apalagi karena kami tidak bisa membantu banyak. Oleh karena itu beberapa dari kami memutuskan untuk hadir di ruangan tempat keputusan diumumkan, meskipun saat itu kami tidak diundang.

Jadi di hari H, waktu itu hari Jumat, karyawan yang akan dipecat dipisah jadi beberapa grup dan disuruh berkumpul di ruangan berbeda. Alasannya tentu karena satu ruangan tidak cukup untuk menampung mereka semua. Melihat proses yang tidak manusiawi tersebut rasanya seperti melihat tukang jagal menggiring sekumpulan sapi ke penjagalan.

Dari pengumuman itu dikabarkan bahwa para karyawan harus meninggalkan kantor sesegera mungkin dan akses komputer mereka akan dikunci tepat pada pukul lima. Kontan para karyawan banyak yang merasa bingung, kaget, bahkan ada juga beberapa yang menangis.

Tapi ada kejadian yang menurut saya menarik. Sebelum anak-anak yang terkena PHK dipanggil, karyawan lain tidak mengetahui mengenai hal ini. Baru setelah para karyawan yang kena PHK masuk ruang rapat, informasinya entah bagaimana bisa menyebar. Ketika anak-anak tersebut keluar, depan ruangan sudah dipenuhi oleh kawan-kawan yang menunjukkan dukungan mereka.

Dari situ, tentu saja rencana untuk mengusir mereka tepat jam lima tidak terwujud. Manajemen takut seandainya karyawan yang menjadi korban ada yang kesal dan mulai membocorkan, atau bahkan menghapus, kerjaan kantor.

Quote:anak-anak yang dipecat pun sempat … menyelesaikan pekerjaan yang tertunda meskipun telah dipecat, dan bahkan ada yang ikut main Dota bersama-sama sebelum meninggalkan kantor
Tapi, sebagai perwakilan, kami memberikan jaminan kalau ada apa-apa maka kami yang akan bertanggung jawab. Tim IT kantor pun cukup memberontak dengan tidak menutup akses komputer yang seharusnya ditarik pada pukul lima.

Berkat kekeluargaan ini, anak-anak yang dipecat pun sempat untuk “perpisahan,” dalam artian mereka sempat menyimpan data-data pribadi mereka dulu, menyelesaikan pekerjaan yang tertunda meskipun telah dipecat, dan bahkan ada yang ikut main Dota bersama-sama sebelum meninggalkan kantor.

Untungnya, perusahaan saat itu masih mau bertanggung jawab membayarkan pesangon sesuai undang-undang yang berlaku. Para karyawan pun tidak ditulis terkena PHK, tapi dianggap mengundurkan diri dan mendapatkan surat rekomendasi. Tujuannya agar kejadian ini tidak menjadi batu sandungan untuk mereka mencari kerja di tempat lain.

Tapi belum selesai sampai di situ. Parahnya, dua bulan setelah kejadian ini, manajemen meminta kepala departemen untuk membuka lowongan kembali karena kami kekurangan orang untuk mengerjakan proyek baru. Keputusan yang diambil memang terlalu tergesa-gesa.

Kalau dipikir-pikir, sepertinya PHK yang tujuan utamanya untuk pemecatan malah membuat perusahaan rugi. Sudahlah moral karyawan banyak yang turun, kewajiban membayar pesangon yang tidak kecil, dan dua bulan kemudian perusahaan membuka lowongan lagi. Cukup konyol juga, hahaha.





Sumber
Yah bersambung emoticon-Big Grin
Ternyata berat jg yah....
wew dipecat jam 4 diusir jam 5
Quote:Original Posted By upil.naga
Ternyata berat jg yah....
wew dipecat jam 4 diusir jam 5


Wong baru ambil utang ke bank itu kasian doi duh emoticon-Frown
hmmm emoticon-Cool
Quote:Original Posted By urtin3
Yah bersambung emoticon-Big Grin


udah di sambungin kok gan wkwk
ahh masak sih? wahh ane gak tau ternyata ky gitu.. emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By tnuclrigregnif
ahh masak sih? wahh ane gak tau ternyata ky gitu.. emoticon-Hammer2


KERAS EMANG
sakit bro di pecat,,sakit banget teringat muka kecewa keluarga di rumah
Quote:Original Posted By axxlpeace
sakit bro di pecat,,sakit banget teringat muka kecewa keluarga di rumah


Iya brad cari kerja di indonesia susah bener
wah, ane yg males2an kerja.. jadi ngerasa bersyukur gan sm pekerjaan yg skrg.
moga karyawan diindustri game ini akan bangkit lagi
emoticon-thumbsup
ternyata ane sebagai penikmat game versi pak tani
merasakan tamparan yg keras ketika liat kawan2 yg bekerja di dunia game
emoticon-Turut Berduka
dibalik kesenangan n keindahan game berisi penderitaan juga

ane ngerasa ikut bertanggung jawab atas kejadian PHK tersebut karena selalu gunakan versi pak tani
klo ada yg marah n kesel silahkan bata ane
emoticon-Turut Berduka
ane minta maap sebesar2nya buat para pembuat game
dulu waktu pertama lulus ane s4 ngelamar loker di perusahaan Game LYT*
tp ga jd berangkat karena ortu melarang
'Dibalik game yang menyenangkan, ada jerih payah yang hebat dibelakangnya'
Dagang bre kalau mau berkah
Udah sarjana juga g masalah kalau berdagang
Ayo bre kita bikin pasar nyang rame
Biar mall sama minimarket berAC kalah saing !
emoticon-Cool
gamel*ft di jogja noh karyawannya banyakkk benerr emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By abahtempurunite


kerja diperusahaan mana bro btw emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
kenapa ya gan industri game kita gak bisa sehebat jepang ato amrik?


wah btw ane miris jg bre
kejem bget itu
Ane ngerasain tuh di PHK sepihak bbrp kali..Ha-ha-ha sesek n kesel, tp ap mau di kata, cuma pasrah...dari Pesangon pun ga terima, cz mereka bilang ane ngundurin diri..Wtf..Pdhl mereka sendiri yg bilang ane udh di berhentikan wkwkwkwk cukup lah dgn yg bgtu, alih" byr pesangon, gaji bulan terakhir aj ditarik lg, alesannya ud gan masuk itungan krja, n referensi pun ga dibuatin, Jamsostek pun ntah kemana...wkwkwk
Yah nasib yg ane alemin dulu emg bikin jengkel plus kesel semaput..Tp ane ikhlasin aja, n terus berusaha, Alhamdulillah bsa dpt kerja baru yg lbh manusiawi n gaji lbh gede...Wkwkw kluar dari situ buka usah, n ane ga pernah mecat staff, klo pun harus ad pengurangan, ane bantu n support dulu dy biar bsa mandiri or bisa krja di tempat lain..Walupun saat ini usaha ane lg cuti dulu n fokus ke kerjaan baru yg awalnya manusiawi bner tp skrg" ini udh mulai menyiksa...Wkwkwkwk