alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58bd2b24d9d770d00c8b456d/si-merah-amp-si-putih
Cool 
Si Merah & Si Putih
Pro Lo Gue
Haloo permisi kenalin nama gw Hasan, banyak orang bilang gw itu manis ganteng tapi waktu kecil, kalo sekarang boro boro, jangankan orang lain, emak gw aja bilang gw si item dekil nasib memang emoticon-Shutup dulu waktu kecil gw emang suka main panas panasan, layangan, bola, gundu, bahkan main karet emoticon-Shutup tapi sekarang justru gw jadi anak rumahan, karena gw pindah rumah dan disini sedikit anak yg seumuran gw, dan sialnya efek hitamnya baru muncul sekarang emoticon-Shutup First timeline dalam cerita gw ini setelah 3 tahun gw pindahan dari Bekasi ke Bekasi juga tapi beda kabupaten, disini gw mau cerita tentang kehidupan gw yg biasa biasa aja, karena memang semua berawal dari hal biasa, lalu menjadi biasa aja..... cukup penjelasan gajelas ini, Karena TS masih baru dalam hal membuat Thread ataupun membuat cerita di mohon bantuan nya emoticon-Smilie untuk rules kita ikuti aja Grand Rules of SFTH di sini, Keep read and Enjoy the story emoticon-Smilie

Gw belum cerita aja tapi udah ada si kepo -__-
Spoiler for TS dan si Kepo:


Disini TS punya pemikiran ganda entah apa namanya, ada si MERAH dengan pendapat pendapatnya yg menyenangkan dan si PUTIH dengan pendapatnya yg membosankan , Siapa yang TS suka ? Keep Read emoticon-Smilie ada perbedaan penulisan pendapat si MERAH dan si PUTIH
Contoh :
Si MERAH : (halo gue si merah)emoticon-Metal menggunakan tanda kurung biasa
Si PUTIH : {halo saya si putih}emoticon-Embarrassment menggunakan kurawal.
Tapi mereka hanya akan sering muncul ketika timeline memasuki masa SMK emoticon-Cool
Mereka juga yg selalu menuntun gw untuk mengambil setiap keputusan, Aneh ? Emaaaang, Gak Percaya ? Baca aja emoticon-Smilie
Reserved Index
Once upon a time
Tahun 2003, Bulan sekian, Tanggal sekian...
Gw sedang bermimpi berada di ruangan gelap berwarna hitam

(yaiyalaaah namanya gelap tuh warnanya hitam) Seru si merah
Tiba tiba turun hujan deras dalam ruangan itu
{tunggu darimana kamu tau itu mimpi ?} jawab si putih

Karena tiba tiba gw terbangun dalam keadaan wajah dan tubuh gw basah, gw berpikir kok bisa hujan nya dimimpi tapi basah nya beneran, hingga gw melirik ke samping tepat di depan pintu kamar gw, berdiri sesosok yg menyeramkan sedang memegang gayung berisi air setengah gayung, tiba tiba dia mengeluarkan jurus auman singa

HASAAAAAAN INI UDAH SIAAANG CEPAT MANDIIIII NANTI TERLAMBAT!!!

Dan semuanya mulai bergetar, enggak semua sih, cuma tubuh dan jiwa gw yg bergetar karena auman sang singa

(gile lu san itu auman singa di kunfu hustle ?) tanya si merah

Enggak bukan dia bukan emak emak yg pake daster dan rol rambut yg ada di kunfu hustle, dia cuma emak gw, ya dia EMAK GW, setelah gw tersadar kalo itu emak gw, gw bangun dari kasur lalu cium tangan emak, lalu masuk kamar mandi, hingga gw tersadar, gw lupa bawa anduk dan alat mandi, Mampus gw emoticon-No Hope gw siap siap buka pintu kamar mandi gw lagi, lalu *CKREEK* pintu tersebut terbuka , gw melangkah keluar, belum ada 2 detik pintu itu terbuka, terdengar lagi auman sang singa

KAMU MAU NGAPAIN LAGI ? MAU TIDUR LAGI ? CEPAT MANDIII!!

gw samperin sang singa bukan untuk melawan nya, kembali gw cium tangan,

"mau ambil anduk Mak lupa sama alat mandinya" jawab gw

"CEPET AMBIL LALU MANDI, JANGAN LAMA, UDAH JAM SETENGAH 7!" balas emak gw

Gak sampe 1 detik gw sudah sampe di kamar mandi lagi, Hebat memang kekuatan yg diberikan emak gw di pagi ini, gw bisa secepat itu, The power of emak, jam 7:20AM gw sudah siap dengan seragam merah putih di tubuh gw, tinggal nunggu emak gw untuk mengantar gw ke SDN ***** 01 Bekasi,
Jam 8:15 gw sedang berdiri di depan puluhan murid berseragam putih merah sedang memberi hormat kearah gw, bukan, mereka bukan hormat sama gw, mereka hormat ke arah bendera merah putih ditiang bendera di samping gw, Yap pagi ini gw kena setrap karena terlambat upacara bendera bersama beberapa murid bermasalah lain nya, tiba tiba gw di sikut dari samping kiri gw
"Oi lu ngapain disini ?"
"Gw di setrap karena kesiangan" jawab gw
"Mantaaaab"
"lah elu sendiri ngapain disini ?" tanya gw
"Karena sudah terlalu mainstream berdiri di depan sana"emoticon-army
"gaya lu kita tuh lagi dihukum tau" balas gw
"Wkwk nyantai lah, oh iya nama gw Dika, nama lu ?"
"Nama gw Hasan" jawab gw
"lu di kelas mana deh ?"
"gw di kelas 2B" jawab gw
"lah disamping kelas gw dong itu"
"Ohh Emang lu kelas mana ?" tanya gw
"lah samping kelas lu kan cuma satu, kelas gw doang, kelas 2A coy"
"oh iya yaa wkwk gw jarang main keluar kelas soalnya" jawab gw

Tiba tiba speaker yg digunakan guru yg memimpin upacara berbunyi *tolong seluruh peserta upacara ikuti upacara dengan baik, jangan mengobrol termasuk yg sedang berdiri di samping saya* seketika gw tengok ke kanan, guru gw sedang berbicara dengan mic nya dengan pandangan matanya yg tajam ke arah gw, otomatis seluruh murid yg mengikuti upacara melirik orang yg dianggap bermasalah tersebut , yaitu GUE emoticon-No Hope gw cuma bisa tertunduk malu

"wkwkw mampus lu" seru dika
"diem lu ahh" jawab gw
"wkwkwk..." tawa dika

Setelah upacara tersebut, dimulailah acara spesial untuk murid murid bermasalah, kami dihukum untuk jalan jongkok mengitari lapangan sekolah 1 kali, apes banget gw hari ini -___-
Jam 12:15 bel sekolah gw berbunyi, gw membereskan peralatan gw, lalu bersiap mencari emak gw untuk pulang, ketika gw berada di depan sekolah gw mencari emak gw , tengok kanan tengok kiri, dengan ekspresi persis kaya anak ilang, tiba tiba...

"oi gak pulang ?"
"lagi nunggu emak gw nih lama banget" balas gw
"gw juga lagi nunggu nyokap gw nih" balas Dika

20 menit kemudian berhenti sebuah mobil sedan hitam di depan kami

"Dika Ayuk pulang, maaf ibu lagi sibuk kerja tadi, loh kamu Hasan kan ? Kok gak pulang ?"
"Ayuk Bu" jawab dika
"iya Bu lagi nunggu ibu saya jemput," jawab gw
"loh ibu kenal Hasan ?" tanya dika
"Iya Hasan ini, anaknya teman ibu"
"yaudah san ikut gw aja dulu nanti telpon nyokap lu kalo lu ada dirumah gw" seru dika
"Iya nak Hasan ikut aja, nanti ibu kabarin ke ibunya hasan"
"boleh deh Bu saya ikut aja" jawab gw
nah gitu dong san jawab dika

15 menit berlalu kita sampai kerumah dika, tidak jauh memang, rumahnya dia ini lumayan besar tapi memanjang kebelakang , dengan banyak pohon di sekeliling rumahnya seperti kebun, gw sama Dika main layaknya anak kelas 2SD hingga sore lupa ngabarin emak, hingga tiba tiba ada motor berhenti di depan pagar rumah Dika, dan gw sadari ternyata itu emak gw, dengan ekspresi sedih dan khawatir,

"kamu kenapa gak bilang emak kalo ikut sama teman ?" tanya emak
"iya Mak lupa tadi lagi asik main, sama Dika" jawab gw
" sekarang juga kamu pulang sama emak! perintah emak,

Tangan gw di tuntun erat sama emak untuk mengikutinya naik motor, lalu kami pulang tanpa pamit Dengan Dika dan ibunya, setelah kejadian tersebut gw baru tahu, ternyata ibunya Dika teman emak gw, tapi setelah kasus itu, hubungan emak gw sama ibunya dika agak merenggang , gw kurang paham juga kenapa, setelah kejadian itu, emak gw jadi sewa ojek untuk antar jemput gw, ternyata ojek tersebut memiliki anak perempuan yg satu sekolah sama gw, jadi setiap berangkat dan pulang sekolah bareng sama dia dan bapaknya naik motor, dia bernama Shela.
Numpang nenda yah vroh..
Keep apdet emoticon-Keep Posting Gan

Haha baru baca nih, seru jg cerita lu San tapi bagian percakapannya dibuat lebih rapi, bisa tengok thread yg udah ada
emoticon-Shakehand2
Silahkan masih banyak lapak dimari emoticon-Jempol
aseeek trirt baru
mejeng pejwan dulu emoticon-Jempol
Kalo punya pendapat soal trit ini, Monggo gw welcome kok, soalnya gw baru pertama bikin nih, maaf kalo disini berantakan 😁
nenda dulu ah, keep update bray
Waduh, ane juga niatnya bikin cerita begini, udah keduluan. emoticon-Ngakak
Ternyata gue ngg sendiri. emoticon-Betty
Nyimak dulu gan, sekalian jejak ya.emoticon-Traveller
Mantap ini 2 kepribadian emoticon-Jempol
Shela dan Aib Terberat
(Part Kali ini agak horor, bagi yg lagi makan harap diselesaikan dahulu makan nya)
Pagi itu gw terbangun tanpa bantuan auman singa, ketika gw liat jam di dinding, masih jam setengah 5 pagi, perut gw tiba tiba mules pengen BAB, akhirnya gw pergi ke altar penampungan nya mas Toto untuk mengeluarkan seluruh unek unek dalam perut gw, tapi entah kenapa susah banget ngeluarin nya, saat gw sedang berusaha tiba tiba terdengar suara benda jatuh dari balik pintu kamar mandi gw
*DUG*
"maak ? "
*TAK*
"ayaah ?"
*TRAANG*
Seketika bulu kuduk gw merinding, si unek unek yg udah keluar separo badan nya tiba tiba masuk lagi dan rasa mules gw musnah seketika, gw cebok, cuci tangan, lalu keluar kamar mandi memastikan , benda yg jatuh tadi, tapi anehnya tidak ada tanda tanda benda jatuh di TKP, gw liat di dapur ternyata ada emak gw yg lagi nyiapin sarapan,

"Mak denger suara kaya benda jatoh gak ?" tanya gw pada emak
"lah udah bangun san tumben, emak dari tadi gak denger apa apa kok, emak juga baru bangun kok ini, kamu mandi dulu sana terus siap siap sekolah nanti emak kenalin sama teman emak buat antar jemput kamu." jawab emak
"Iyaa Mak" jawab gw

Gw berpikir kalo yg tadi bukan emak terus siapa ? Hihhh baru kali ini gw ngalamin horor dirumah ini emoticon-Shutup
Akhirnya gw putusin balik lagi buat mandi, gak lupa dengan peralatan perang gw dan anduk pastinya, kali ini gak ada hal yg aneh aneh, jam 6:40AM gw siap berangkat

"Ayuk san berangkat"
"Ayuk Mak, loh kok motornya ditinggal Mak ?"
"iya temen emak yg akan antar jemput kamu rumahnya Deket kok, jadi nanti kamu setiap berangkat, Dateng kerumahnya aja, jadi kamu harus bangun lebih pagi,"
"Iyaa Mak"

Gak sampe 5 menit kita sampe di rumah temen emak gw, setelah emak berbincang bincang dengan temen emak gw itu , sebut saja pak heru

"oh ini anaknya Bu ? Oke deh nanti kalo mau berangkat datang saja kemari yaa nak Hasan" ujar pak heru
"ohh iya pak saya kesini jam 6:40AM ya pak" jawab gw
"ohh iya, nanti kalo pulang nya bapak jemput juga, bareng aja sama anak bapak nunggu nya biar gampang" ujar pak heru
"Oh anak bapak, sekolah di sana juga Siapa namanya pak ?" tanya gw, pada pak heru
"Shel kamu udah siap ? Kesini sebentar nak," teriak pak heru dari ruang tamu
"udah kok pak" jawab seseorang dari dalam rumahnya,

Tiba tiba muncul anak gadis berseragam SD nya,

"sini bapak kenalin,ini namanya nak Hasan nanti pulang pergi berangkatnya dia bareng kita ya" ujar pak heru
"oke deh pak, Hai nama aku Shela"
"hai nama aku Hasan"

Sekilas gw liat si Shela ini orangnya agak pendiam, tapi ceria, kulit coklat cerah, mukanya cukup manis, manis Jawa kalo orang bilang, tubuh cukup berisi, rambut poni rata di depan, mirip di kartun Dora, warna rambut coklat tua sebahu

"kalo gitu saya pamit dulu yaa pak, saya titip anak saya yaa pak" pinta emak pada pak heru
"baik Bu saya akan jaga anak ibu" jawab pak heru
"san emak pulang dulu, jangan nakal ya" ujar emak pada gw
Iyaa Mak jawab gw

Setelah itu emak gw pulang jalan kaki, lalu gw, Shela, dan pak heru tentunya sudah siap berangkat, jam 7:10 kita sampai di sekolah dengan suasana sekolah ramai lancar,

"kamu di kelas mana ?" tanya shela
"aku di kelas 2B" jawab gw
"Oh berarti sampingan dong ya ?" tanya shela
"Emang iya ?" tanya gw meyakinkan
"iyalah aku di kelas 2A" jawab Shela
"Oh sekelas sama Dika dong ?" tanya gw
"iya sekelas sama Dika, san aku duluan yaa" jawab Shela, lalu ia berlari kecil kearah teman teman nya
"Ohh iya Shel" jawab gw setengah teriak

*Tiba tiba ada tepukan di pundak gw*
"woi Dateng Dateng udah ngegebet cewek aja lu"
"eh elu dika, cewek ? Oh yg tadi ? Itu Shela kan sekelas sama lu juga"
"emaaaang udah tau gw, kok bisa dia jalan sama lu ? Pacaran yaa ?"
"pacaran ? Ah enggak kok kita berangkat bareng soalnya bapak nya Shela , bertugas buat anter jemput gw kalo sekolah , jadi bareng dia juga"
"wah hoki bener lu gw juga mau kalo gitu"
"biasa aja kaliii.."

Setelah ngobrol sama dika gw berjalan meninggalkan dika sambil memasuki ruang kelas 2B, lalu duduk di baris kedua dari kiri, bangku urutan kedua dari belakang, tiba tiba Dika duduk di samping gw

"woi san main jalan aja lu"
"lah lu ngikut kesini ngapain dik ?"
"gapapa pengen aja, oh iya nanti gw mau pindah sekolah enggak disini lagi,"
"loh emang kenapa ?"
"ibu gw mau pindah rumah ke kampungnya di Padang, otomatis gw juga harus pindah Sekolah disana ,"
"Emang kenapa kok pindah rumah juga ?"
"Gatau urusan orang dewasa, gw juga kurang paham"
"ohh oke kalo gitu, kapan berangkat ke Padang ?"
"bulan depan san"
Tiba tiba *TRIIIIIIIIING* bunyi bel tanda mulainya belajar mengajar
"san gw kekelas dulu ya"
"Okee dik"

Belajar mengajar dimulai Seperti biasa hingga bel istirahat berbunyi, *TRIIIIIIING*
Gw keluar kelas bingung mau jajan apa, akhirnya gw putusin ke kantin, kantin penuh banget, gw liat ibu kantin abis goreng lumpia, gw jadi pengen, akhirnya gw samperin ibu kantin sambil berdesak desakan untuk memperebutkan gorengan hangat sang ibu kantin, gw memasukan 4 biji lumpia hangat tersebut ke plastik bening, lalu berniat membayar

"Bu gorengan nya 4 berapa nih ?" tanya gw pada ibu kantin, Sambil setengah teriak, karena saat itu kantin penuh dengan manusia yg lapar, persis kaya kondisi gw sekarang
"seribu dek" jawab ibu kantin jelas
"ini Bu seribu" jawab gw, dengan memberikan selembar uang seribu, dengan agak ragu

Si ibu mengambil uang nya lalu sibuk melayani pelanggan yg lain, dijalan gw bingung biasanya 2000 4 biji kok sekarang cuma 1000, si ibu gak denger apa emang turun harga, biarin ah rejeki anak Soleh nih, sampe dikelas gw memakan lumpia tersebut, baru abis 2 biji, mau makan ke 3 kalinya baru satu gigitan perut gw tiba tiba mules, dan sialnya bel masuk kelas berbunyi *TRIIIIIIING*

"Ah siaal perut gw -____-"

5 menit kemudian guru datang, dan mata pelajaran hari ini B.Indonesia, 15 menit pelajaran berlangsung, gw gak fokus, gw gak konsen, tentang pelajaran yg dijelasin oleh guru tersebut, gw fokus untuk menahan unek unek di perut gw yg sedang berdemo untuk keluar di benteng pertahanan terakhir, hingga akhirnya sang jenderal gugur dalam pertempuran pertahanam tersebut, gw pasrah, keluarlah unek unek tersebut, dan anehnya keluarnya tuh gampang gak kaya tadi pagi,

"aahhh.... Faaakkk bocoorr"
"anak anak ada yg mencium bau bangkai di ruangan ini ?" tanya ibu guru kepada murid muridnya

Gw panik, gw tegang, badan gw anomali gw kedinginan tapi gw keringetan...

"Iyaa Bu bau banget bu" jawab murid murid berbarengan,

Ibu guru berjalan menelusuri ruangan untuk menemukan sumber bangkai tersebut, hingga tibalah ibu guru tersebut berdiri di samping gw, gw cuma bisa pasrah melipat tangan gw di meja lalu menunduk diatas tangan gw seperti posisi sedang tidur,

"Hasan bangun nak, jangan tidur saat pelajaran, kamu mencium bau bangkai tidak di kursi mu ?" tanya ibu guru kepada gw
"i..iy..aaa Bu bau" jawab gw pasrah
"coba permisi sebentar biar ibu lihat"

Gw berdiri lalu berjalan sambil kedua kaki gw mengapit takut pertahanan gw benar benar jebol semua, tiba tiba ibu guru memandang gw dengan tatapan yg tidak mengenakan, tanpa bilang apa apa lalu ia menuntun gw keluar kelas, lalu sampai di toilet sekolah,

"Sekarang kamu selesaikan masalahmu, lain kali jangan sampai seperti itu ya" ucap Bu guru
"i..iy...aaa Bu terimakasih Bu,"

lalu gw masuk ke toilet tersebut, dan melepas seluruh pertahanan gw hingga seluruh unek unek di perut gw melesat cepat, setelah itu gw merenung, anjriit malu banget gw siaaaaaaal -_____-"

Hari itu gw habiskan jam sekolah gw didalam toilet, hingga bell sekolah berbunyi pukul 12:15PM tanda jam sekolah sudah berakhir, tapi gw belum berani keluar, sampai beberapa menit kemudian ada yg mengetuk pintu kamar mandi ini *TOK* *TOK* *TOK*

"Saan kamu didalam ? Ayuk pulang ayah ku udah nunggu di depan sekolah "

Gw tersadar dari renungan gw, tersadar karena suara halus dari perempuan dibalik pintu kamar mandi ini

"Saaan ?"

Gw inget suara ini... Ini suara... Shela ?
"Saan kamu didalam ?"
"ii..iy..aa Shel aku didalam, sebentar yaa"
"yaudah aku tunggu di depan sekolah yaa ?"
"Iyaa shel bentar yaa"

Gw buru buru cebok, dan tersadar celana dalam gw basah, tembus keluar Faaaakkkk, gw keluar kamar mandi, lalu berjalan perlahan sambil liat sekitar , keadaan sekolah udah sepi, gw lari kekelas, sampe dikelas udah sepi, tersisa tas gw aja di ruangan itu, gw beresin buku gw, lalu menggunakan tas gw, agak gw kendorin tas nya buat nutupin aib gw -____-" sampe di depan sekolah,

"ayo san cepet naik kita pulang" ujar shela

Akhirnya gw naik motor dengan perasaan tidak menentu karena posisinya bener bener gak nyaman, Pak Heru nyetir di depan, gw di tengah, Shela di belakang , kembali badan gw anomali, gw takut Shela sadar akan perbuatan gw , tapi gw bingung hingga sampe dirumah dia gak sadar, entah gak sadar atau pura pura, setelah sampai dirumahnya, gw langsung pamit sama pak heru dan Shela tentunya , saat gw mau balik badan arah pulang Shela tersenyum kearah gw yg gak biasanya, senyuman misterius yg gw sadar ada hubungan nya dengan aib gw -_____- gw buru buru cabut dari rumah Shela, gw ingin mengakhiri hari ini dengan cepat, gw bersih bersih, lalu tidur siang, ahhhh hari tersuram dalam hidup gw..... emoticon-No Hope
Quote:Original Posted By akagaminorahmat
Numpang nenda yah vroh..
Keep apdet emoticon-Keep Posting Gan

Haha baru baca nih, seru jg cerita lu San tapi bagian percakapannya dibuat lebih rapi, bisa tengok thread yg udah ada
emoticon-Shakehand2

Wah iya nih gw juga bingung perasaan udah gw kasih jarak antara nama subjek sama titik duanya biar rapih, tapi setelah di post, kok gak efek apa apa ya emoticon-No Hope

Quote:Original Posted By shikykun
aseeek trirt baru
mejeng pejwan dulu emoticon-Jempol

Silahkan broo emoticon-Jempol

Quote:Original Posted By jin.bolo.bolo
nenda dulu ah, keep update bray

Wokee siaap braay emoticon-Jempol

Quote:Original Posted By fadw.crtv
Waduh, ane juga niatnya bikin cerita begini, udah keduluan. emoticon-Ngakak
Ternyata gue ngg sendiri. emoticon-Betty

Agan salah satu penyuka Batang kah ? emoticon-Entahlah

Quote:Original Posted By RBX03
Nyimak dulu gan, sekalian jejak ya.emoticon-Traveller

Silahkan gan masih banyak tempat disini emoticon-Jempol

Quote:Original Posted By sayabaik46
Mantap ini 2 kepribadian emoticon-Jempol

Bukan kepribadian gan tapi Multi pemikiran hehehe...
emoticon-Ngakak bukannya anugrah breh... pecirit....ikut nimbrung yak...

semangat ampe tamat yak...
Quote:Original Posted By InZenFR
Agan salah satu penyuka Batang kah ? emoticon-Entahlah


Ane masih golongan penyuka shela koq gan. emoticon-cih
Anjay...kok bisa lu sampe bocor kek gitu?
wahaha pasti gegara gorengan haram lu yak emoticon-Wkwkwk:
Pindah Sekolah
Hari berganti hari, gw terbangun dari tidur gw , semoga hari ini lebih baik dari hari kemarin , tapi tunggu ada yang aneh hari ini, gw udah buka mata tapi gw tetep gabisa liat, ada apa ini ? Kok bisa ? *badan gw anomali*

"Maaaaaaak Hasan gabisa liat maak, Maaaaaak Hasan buta Maaak huuuuuu" teriak gw merasa bingung dan takut,

Gw merenung kesalahan apa yg telah gw perbuat sampe bikin gw buta,

"(lu berak udah cebok belom ?)" tanya si merah
"Udah lah gausah ditanya" jawab gw
"(Udah cuci tangan setelahnya ?)" tanya si merah
"Belum kayanya" jawab gw bingung
"{Nah mungkin gara gara itu, kan kamu juga kemarin beli lumpia gak wajar, kenapa gak jujur ?}" tanya si putih
*gw merenung*
"(Ahh Si ibu aja bilang seribu kok, pake dipermasalahkan lagi)" jawab si merah membela gw
"Nah bener tuh gw gasalah dong" jawab gw tegas karena dapat pembelaan
"(Makanya lain kali ambil lebih banyak, tapi makan nya dirumah biar gaada kebocoran lagi, yaa gak put ?)" ujar si merah
"{Iyaa biar gak bocor, kan malu juga}" jawab si putih
"Tunggu kok kalian jadi kompak ? Konspirasi macam apa ini ? jawab gw keki

Tiba-tiba *CKREEEEEK* pintu kamar gw terbuka, muncul lah sesosok bayangan hitam , berdiri menatap gw dengan tajam nya,

*bulu kuduk gw merinding*
"Om Izrail ada disini ?" batin gw

"Ya allah ampuni hamba mu , hamba janji gak korupsi gorengan lagi, jangan cabut nyawa hamba sekarang yaa tuhan" batin gw

"(Mampus lu sudah waktunya kita bersama sama di alam sana ha-ha-ha)" ucap si merah
"{Dadaaah hasaaan kamu sama si merah aja yaa}" tambah si putih
"kaliaaaan kejaaam" emoticon-Nohope

"apa sih san kamu ini udah gede, kok masih aja manja, kan tinggal nyalahin lampu" terdengar sosok itu bersuara, tapi tidak asing bagi gw, tiba tiba
*CTEK*
seketika pandangan gw kembali normal, semuanya kembali terang *gw cengo*

"emak ? Kok ada emak ?" tanya gw
"ya ada lah, kalo gaada emak, kamu gabakalan ada, mau emak masukin lagi ke perut ?"
"enggak mak ampun maaaak"
"sekarang kamu siap siap sekolah nanti pak heru nungguin, emak lagi buatin sarapan, cepat jangan lama!"
"i..iy..aaa maak"

Pagi itu seperti biasa, mandi sarapan , pakai seragam, lalu kerumah pak heru untuk berangkat sekolah , lalu tiba lah dirumah pak heru,

"Assalamualaikum" ucap gw memberi salam
*TOK* *TOK* *TOK*
"Waalaikumsalam sudah siap nak ?" pak heru menjawab
"Sudah nih pak" jawab gw

Tiba tiba muncul sesosok gadis yg tidak asing...

"Ayuk pak berangkat, ayuk san" ajak shela
"Ayuk takut kalian terlambat nanti" jawab pak heru

Pak Heru menaiki motornya, disusul Shela dibelakangnya , tunggu biasanya gw yg ditengah,

"Loh Shel kamu ditengah ?" tanya gw
"Iya takut nanti bocor" jawab Shela tersenyum

Cukup manis sebenernya tapi entah saat dia bilang bocor senyumnya jadi mengerikan

"udah cepet naik san nanti kita terlambat loh" ujar shela membuyarkan lamunan gw
"ii..iy...aaa Shel " jawab gw terbata bata

Akhirnya gw naik motor juga dengan posisi dibelakangnya Shela, harum sampo nya tercium jelas di hidung gw, karena posisi gw paling belakang, otomatis gw harus memeluk dia kalo pegangan di pinggangnya pak heru, karena masih bocah, saat itu gw gaada pikiran macam macam, akhirnya kita sampai di sekolah , aktivitas sekolah seperti biasanya, belajar , makan, tidur. Tunggu dulu gw gak sampe tidur juga dikelas beda sama sekarang, setelah aktivitas sekolah selesai, lalu pulang seperti biasa bersama Shela, dan pak heru tentunya, lalu gw pulang kerumah, sampai dirumah gw lihat emak lagi masak, karena bau masakan nya enak,

(Bau itu dicium pake idung dodol bukan dilihat) ucap si merah tiba tiba
"biarin ah suka suka, sirik aja lu" emoticon-Shutup jawab gw
"Assalamualaikum, Maaak " ucap gw setengah teriak setelah masuk kerumah
"Waalaikumsalam, saan udah pulang ?" tanya emak
"Udah maak, lagi masak apa ?" tanya gw
"Emak lagi masak ayam goreng, nanti makan nasi ya, oh iya san nanti kenaikan kelas kamu pindah sekolah ya ke SDN **** XI" ucap emak
"Loh emang kenapa maak ?" tanya gw
"gapapa udah nurut ajaaa " jawab emak
"iyaaa maak" jawab gw
"sekarang kamu makan nasi abis itu tidur siang" ucap emak
"iyaaa Maaak Hasan juga laper nih" balas gw

Setelah makan gw cuci tangan cuci kaki lalu tidur siang, terlihat anak mamah banget, karena yaa begitu mungkin efek Overprotektif nya nyokap , tapi tetep dia emak gw

Hari berganti hari, malam berganti malam, hingga sampai lah hari kenaikan kelas tiba, gw dinyatakan naik ke kelas 3 dengan nilai standar, hari itu gw diajak emak buat kesekolah baru gw, ternyata lebih deket dari rumah gw, emak gw terlihat berbincang banyak dengan beberapa guru disekolah ini, mungkin sedang mengurus kepindahan gw, setelah berbincang banyak, lalu dia berjalan kearah gw

"san kamu udah resmi sekolah disini, kamu suka kan ? nanti masuknya setelah libur kenaikan kelas ya"
"Iyaa Mak hasan suka kok, adem banyak pohon"

Suasana di sekolah baru gw ini, memang cukup sejuk karena disana ada beberapa pohon besar dan beberapa pohon kecil,

"Ahhhh sekolah baru, Suasana Baru, Teman Baru...." batin gw

Part berikutnya menceritakan tentang kehidupan gw disekolah baru gw, kehidupan gw lebih berwarna disekolah itu, gw lebih punya banyak temen, lebih aktif, dan disana juga gw ngerasain perasaan aneh dengan manusia lain nya, perempuan tentunya , mungkin itu yg di sebut cinta ? Entahlah, kita liat nanti aja emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By monyong11111
emoticon-Ngakak bukannya anugrah breh... pecirit....ikut nimbrung yak...

semangat ampe tamat yak...

Siaap selama masih ada pembaca di mari, gw usahakan update emoticon-Shakehand2

Quote:Original Posted By fadw.crtv


Ane masih golongan penyuka shela koq gan. :cih

Sukurdeh, Jangan ada korban tusuk dari belakang di marih emoticon-Takut

Quote:Original Posted By akagaminorahmat
Anjay...kok bisa lu sampe bocor kek gitu?
wahaha pasti gegara gorengan haram lu yak emoticon-Wkwkwk:

Maklum broo dulu kan kita masih kecil, masih polos polos nya dah emoticon-Matabelo
pink ga ada gan? emoticon-I Love Indonesia
Atas ane org tua emoticon-Mad
Gembok dulu yah, yg tua geser samping emoticon-Hansip