alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58bb6c0131e2e6e7248b4583/ditanya-soal-dirut-pertamina-rini-soemarno-sabar-saja
Ditanya soal Dirut Pertamina, Rini Soemarno: Sabar Saja
Ditanya soal Dirut Pertamina, Rini Soemarno: Sabar Saja


TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memastikan, Direktur Utama Pertamina tidak harus dari internal perusahaan atau yang saat ini sedang menjabat. Sang nakhoda bisa juga dari luar Pertamina.

Kandidat dari internal adalah Direktur Hulu Pertamina Syamsu Alam, Plt Dirut Pertamina Yenni Andayani, serta Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Rachmad Hardadi. Ada pula Komisaris Pertamina Edwin Hidayat Abdullah dan Wakil Komisaris Utama Pertamina Arcandra Tahar.

Sementara nama-nama yang beredar dari luar Pertamina adalah CEO PTPN Holding Elia Massa Manik, Dirut PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sofyan Basir, dan Staf Khusus Menteri BUMN Budi G. Sadikin.

Menteri BUMN Rini Soemarno bilang keputusan mengenai Dirut Pertamina memang belum diambil oleh pemerintah, biarpun sejumlah nama-nama kandidat disebutkan telah diserahkan kepada presiden. "Sabar saja. Pasti kami umumkan," ujar Rini, saat konferensi pers di Kota Tua, Jakarta Jumat (3/3).

Ditanya mengenai siapa saja kandidat Dirut Pertamina, Rini tidak mau berkomentar. Baik internal maupun eksternal Pertamina berpeluang menjadi dirut perseroan. "Bisa internal, bisa eksternal," kata Rini.

Seperti diketahui, seharusnya Menteri BUMN mengumumkan Direktur Utama Pertamina anyar pada Jumat (3/3). Sebab pada Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) lalu berjanji akan mengumumkan Dirut baru setelah 30 hari pencopotan Dwi Soetjipto sebagai Direktur Utama Pertamina dan Ahmad Bambang sebagai Wadirut Pertamina. Rini enggan menjawab terkait jadwal RUPS berikut.

Namun yang pasti, pengumuman dirut baru Pertamina diundur 30 hari ke depan dan memastikan jabatan Plt Yenni Andayani diperpanjang. "Diperpanjang karena belum ada keputusan dari dewan komisaris," ujar Edwin.

Namun nama Arcandra berkibar menjadi kandidat kuat Direktur Utama Pertamina. Arcandra yang juga Wakil Menteri ESDM justru mengaku tidak tahu menahu mengenai kandidat kuat bakal dirut Pertamina yang baru. "Saya itu sudah babak belur diberitakan. Saya juga tidak tahu," ujarnya.

Arcandra tak bisa menjawab karena baru pulang dari lawatan Iran, sehingga tidak mengetahui perkembangan terbaru mengenai bursa dirut Pertamina. Dia juga mengungkapkan, ruang kantornya sebagai Komisaris Pertamina telah disegel oleh Serikat Pekerja Pertamina. "Terus bagaimana, komisaris, kantor saya saja disegel?" katanya.

Kalau nama Arcandra berkibar sebagai calon dari kalangan eksternal, dari internal nama Rachmad yang mencuat. Tapi sama seperti Arcandra, Rachmad enggan memberikan jawaban terkait peluangnya menjadi pengganti Dwi Soetjipto. Termasuk keterlibatan dirinya dalam assessment Dirut Pertamina. "Saya tidak bisa bicara. Mungkin masih jetlag. Kita tunggu, ya," ujar Hardadi. (Febrina Ratna Iskana)

Sumber : http://www.tribunnews.com/bisnis/201...rno-sabar-saja

---

Baca Juga :

- Presiden Ingin Calon Dirut Pertamina Ada yang dari Eksternal

- Untuk Pertama Kalinya, Menteri Rini Soemarno Naik Transjakarta

- Arcandra Bingung Ruang Kerjanya Disegel Serikat Pekerja Pertamina