alexa-tracking

Vanillaberry Hidup Ini

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58aaa854507410d46e8b4568/vanillaberry-hidup-ini
Vanillaberry Hidup Ini
VANILLABERRY HIDUP INI




Part 1

INTRODUCE


Kenalin nama gue Anya. Umur gue 23 tahun. Gue wanita asli tidak berbatang dan berjakun. Gue anak pertama dari empat bersaudara. Keluarga gue ga begitu berada, bisa dibilang menengah ke tengah lah ya. Alhamdulillah kebutuhan primer keluarga gue tercukupi.
Secara perawakan, tinggi gue 164cm dengan berat 51kg. Kulit tidak hitam dan sedikit putih emoticon-Embarrassment
Gue mewarisi mata sipit nyokap gue dan telinga yang agak lebar seperti bokap gue.

Gue salah satu silent reader yang suka banget baca kaskus dari pagi sampe pagi lagi (oke ini lebay). Gue buat thread ini karena gue tertarik nyeritain kisah hidup gue yang sangatlah tidak mudah. Kisah ini real story dengan penyamaran nama-nama tokoh dan kota karena gue ga mau privacy gue terganggu.

Kenapa gue namain thread ini dengan nama Vanillaberry Hidup Ini karna menurut gue, hidup ini kayak rasa vanilla dan strawberry. Ada manis, dan ada asamnya. Ditambah gue yang amat sangat menyukai rasa vanilla dan strawberry, maka lahirlah kamu kedunia ini, eh maksudnya lahirlah judul thread yang begitu memesona ini emoticon-Embarrassment emoticon-Stick Out Tongue

Mungkin akan ada sedikit adegan dewasa di beberapa part, maka dari itu bagi agan yang belum punya KTP jangan sekali-sekali melanjutkan baca sampe part horornya. Horor-horor enak gitu soalnya. Hehe emoticon-Big Grin
Daripada basa-basi mulu enakan kita basah-basahan emoticon-Hammer2
Maksudnya kita mulai cerita ini dengan melafazkan lafaz Bismillah...

***

Pertengahan tahun 2005

Hari ini gue dianter bokap gue ke SMP yang bakal jadi tempat gue menempuh pendidikan selama tiga tahun. Ya, hari ini hari pertama masuk SMP sekaligus hari dimana anak baru bakal di ospek sama kaka kelasnya. Gue dateng ke sekolah dengan pakaian putih biru yang sangat rapi. Tapi anehnya kenapa disini pada banyak banget anak-anak SD yang pakaiannya putih merah.
Shittt. Ternyata gue salah kostum. Gue ga baca pengumuman di majalah dinding bahwa anak baru tidak boleh langsung memakai pakaian putih biru selama ospek berlangsung.

"mati gue.." gumam gue kesal.

Karna terlanjur di sekolah dan udah mau masuk kelas, mau pulang juga ga mungkin karna rumah gue jauh, gue pede-pede aja dengan kostum yg berbeda dari teman-teman yang lain. Ternyata gue kebagian kelas VII E. Gue masuk kelas dan duduk di meja paling depan karna di SD gue selalu duduk di depan. Dan datanglah kaka-kaka kelas dari osis yang beraneka ragam mukanya. Mereka yang akan ngospek di kelas VII E ini.
Tiba saatnya memperkenalkan diri satu persatu. Yang di panggil lewat absen harus maju ke depan dan nyebutin nama, alamat, dan asal sekolahnya. Karna nama gue Anya, absen gue ada di daftar 5 teratas. Tiba giliran gue yang maju.

"Selamat pagi, perkenalkan nama saya Anya. Saya tinggal di jalan teratai, saya lulusan SDN.1 Teratai Indah. Terimakasih."

Setelah memperkenalkan diri, ditanyalah gue sama kaka osis.

Quote:


Gue pun kembali ke kursi gue dengan perasaan campur aduk. Gue mengutuk diri gue kenapa jadi orang kok cuek banget sampe ga tau info apa-apa buat masuk SMP.
Hari pertama berjalan lumayan lancar. Gue pulang kerumah dan langsung cerita ke nyokap gue tentang kesalahan kostum gue tadi. Gue langsung nanyain dimana baju seragam SD gue karna mau gue siapin dari sekarang. Dan sialnya, seragam SD gue udah di paketin nyokap gue buat sodara2 sepupu gue di kampung.

"...anjiiirrr" gue kesal.

Nyokap gue emang selalu misahin baju-baju gue yang masih bagus tapi udah ga kepake buat ponakan-ponakannya di kampung. Termasuk baju sekolah gue. Dia pikir seragam SD gue udah ga di pake lagi karna gue udah mau masuk SMP.

Quote:


Ya, saking cuek dan ga pedulinya gue sama lingkungan sekitar, gue jadi orang yang serba ga tau dan terlihat selalu melanggar sebuah ketentuan. Dan kebiasaan ini ternyata berlanjut sampe gue SMA nanti...
image-url-apps
Part 2

AKU MERASA KOTOR


Pertengahan tahun 2008

Perjalanan hidup gue di SMP terbilang biasa-biasa aja. Hari-hari gue lalui dengan kebahagiaan selayaknya anak SMP. Gue juga sering mendapatkan beasiswa berupa uang yang jumlahnya lumayan banyak karna gue termasuk murid yang berprestasi di sekolah. Di SD gue ga pernah keluar dari ranking 3 hehe.

Ga terasa gue udah kelas 3. Gue mulai punya pacar dari kelas 2 SMP dan ga bertahan lama. Ya namanya juga anak bau kencur. Gue sering pacaran dan besoknya udah main putus-putusan karna cowonya minta cium. Gue ga mau dan ga sudi di cium-cium cowo. Gue masih amat sangat menjunjung tinggi kesucian waktu itu haha.

Dan di kelas 3 ini gue pacaran sama cowo yang beda sekolah. Namanya Didi. Dia termasuk cowo cakep di sekolahnya. Didi sering jemput gue pulang sekolah karna sekolahan kita deket. Gue sayang banget sama Didi waktu itu karna dia sopan sama gue, dia hati-hati banget memperlakukan gue. Kata temen-temen juga kita berdua cocok banget, cantik dan ganteng haha.

Oh iya gue lupa, gue selalu di peringatin ortu gue buat ga pacaran dulu sampe tamat kuliah. Jadi selama ini gue selalu pacaran diem-diem alias backstreet. Kalo gue dianter cowo gue selalu minta turunin sebelum rumah gue biar bokap gue ga ngeliat.
Ga terasa hubungan gue sama Didi udah 5 bulanan. Gue mulai ngerasa bosen sama dia. Makin hari gue sering menghindar kalo Didi nyamperin gue atau jemput gue pulang sekolah. Lama-lama gue mulai deket sama cowo seangkatan dan satu sekolah sama gue, namanya Edo. Sebenernya gue udah lama suka sama Edo, kebetulan kelas 3 dia deketin gue yaudah gue kasih feedback yang bagus. Edo ngajak gue pulang bareng waktu itu. Gue iyain aja dan kita berdua naik motornya Edo. Pas gue nyampe rumah, hp gue bunyi ternyata Reta sms gue. Reta ini temen baik gue di SMP.

Quote:


Sms gue ga di bales Reta lagi, mungkin dia abis pulsa haha.
Ga lama dari Reta sms, hp gue bunyi lagi. Kali ini Didi yg sms gue.

Quote:


Gue mendadak heran sama Didi, tumben tumbenan dia kayak gini. Akhirnya gue siap-siap pergi dan izin dari rumah buat ngerjain tugas kelompok. Sampe di tempat janjian, gue nyamperin Didi. Belum sempat gue nanya apa-apa dia langsung ngomong...

Quote:


Gue ga banyak ngomong dan langsung pergi dengan rasa sakit. Gue bukan sakit karna diputusin Didi. Tapi sakit pas dia bilang gue murahan. Gue baru kali ini dibilang begitu sama cowo dan gue ga nyangka Didi bisa bilang kata-kata lo*te di depan muka gue.

***

Hubungan gue sama Didi udah berakhir, dan gue mulai jadian sama Edo. Gue sering telponan dan pulang bareng Edo. Suatu hari Edo ngajak gue jalan pulang sekolah. Dia anterin gue pulang ke rumah dan kita janjian jam 2 sore. Edo jemput gue pake mobil sedan barunya. Diperjalanan dia sering pegang tangan gue sambil ngerangkul gue gitu. Ini pertama kalinya gue kontak fisik sama cowo sedekat ini.

Quote:


Tiba-tiba Edo memperlambat mobilnya, dan...
"Emmuaaaach..."
Dia nyium pipi gue tanpa permisi dan ngomong apa-apa ke gue. Gue kaget, malu, ga tau harus ngomong apa karna ini pertama kalinya dalam hidup gue.

Quote:


Gue memohon lirih sambil nyandarin kepala di bahunya Edo. Gue ngerasa bersalah banget karna udah di cium-cium Edo walaupun cuma pipi. Gue ngerasa kesucian gue ilang. Sampe rumah, gue buru-buru ambil wudhu dan sholat ashar. Di akhir sholat gue nangis dan berdoa minta ampun sama tuhan atas apa yang Edo lakuin ke gue tadi. Gue nangis sejadi-jadinya sampe mata gue bengkak.

Usia hubungan gue dan Edo ga bertahan lama, cuma 3 minggu kita pacaran dan Edo mutusin gue dengan alasan yang ga jelas. Ternyata Edo udah pacaran lagi sama anak SMA. Gue sakit hati banget waktu itu. Janji Edo untuk ga ninggalin gue tinggal lah janji yang mungkin aja dia lupa pernah mengatakannya.

Quote:


Gue mengutuk Edo karna gue amat sangat merasa di permainkan. Baru kali ini gue di giniin cowo, dan gue nyesel banget atas apa yang pernah Edo lakuin ke gue tempo hari. Ya, Edo ngerebut keperawanan pipi gue. Dan sekarang, dia ninggalin gue.
image-url-apps
Ijin ikutan nyimak trit nya Sista, moga apdetan lancar, sampe cerita kelar emoticon-thumbsup
KASKUS Ads
image-url-apps
Part 3

QUEEN FAVORITE


Awal Tahun 2009

Hari ini hari Sabtu, karna ga ada kegiatan apa-apa gue bisa bangun siang. Gue sangat menikmati masa dimana belum ada jadwal ke sekolah karna gue baru selesai ngurus daftar ulang di SMA. Ya, gue bakal jadi anak SMA lusa nanti. Hari senin gue mulai masuk SMA. Gue diterima di SMA favorit daerah gue. Saat gue sedang asyik goler-goler dikasur, hp gue bunyi, ternyata temen gue Yeni nelepon.

Quote:


Yeni pun menutup teleponnya dari seberang sana. Tanpa ba bi bu gue langsung ke kamar mandi buat coli. Eh ga maksud gue buat mandi dan siap-siap ke sekolahan SMA gue. Karna hari sabtu gue pake seragam pramuka di lapisi jaket putih rajut kesayangan gue. Sampe sekolahan gue buru-buru ke lapangan dan ternyata anak baru sudah di bagi barisannya masing-masing sesuai kelas yang dia dapat. Langsung aja gue samperin panitia ospek buat nanya gue kudu baris dimana.

Quote:


Gue pun langsung bergabung dengan anak kelas gue dan ikut barisan paling belakang karna gue terlambat. Satu hal yang belum gue sadari bahwa, seragam gue beda lagi sama yang lain. Anak-anak yang lain memakai pakaian putih biru lengkap dengan atributnya, sedangkan gue? Gue memakai pakaian coklat dan rok panjang pramuka lengkap dengan jaket rajutnya.

"Mampusss. Salah kostum lagi gue." Gue membatin.

Ga berapa lama dapet pengarahan di lapangan upacara, kita langsung disuruh masuk ke kelas masing-masing. Kali ini gue kebagian bangku paling belakang karna semua bangku udah di dudukin. Fyi, kelas X 1 ini adalah kelas favorit karna di kelas ini di kumpulin siswa-siswi berprestasi dari SMP nya terdahulu.
Seperti ospek pada umumnya, lagi-lagi kita disuruh memperkenalkan diri masing-masing di depan kelas. Dan kejadian pas ospek di SMP pun terulang lagi. Gue dimarahin gara-gara seragam gue salah.

***

Senin ini kegiatan ospek berlanjut. Kita lebih banyak berkegiatan di kelas masing-masing hari ini. Oh iya gue udah ga salah kostum lagi karna hari ini gue pake seragam putih biru seperti yang lainnya hehe. Ga beberapa lama di kelas, kita disuruh ngisi soal-soal pengetahuan umum dan pengetahuan tentang SMA gue ini. Ternyata nilai tertingginya nanti bakal di jadiin perwakilan kelas buat tahap King and Queen tahun ini. Dan ternyata, dari kelas X 1 gue yang ditunjuk buat maju di ajang pemilihan King and Queen lusa nanti.

"Apa-apaan..." batin gue."

Gue adalah orang yang sedikit malas memperlihatkan diri di depan umum. Apalagi pemilihan King and Queen nanti akan ada debat terbuka antara masing-masing perwakilan kelas untuk merebuat posisi King beserta Queen nya. Dan yang di debatkan pun bukan tentang episode terakhir sinetron uttaran, tapi pengetahuan umum yang menyangkut pendidikan dan pemerintahan negara. Gue adalah orang yang amat sangat masa bodoh dengan hal itu.

"Gimana gue debatnya kalo yang di debatin aja gue ga tau apaan." Gue bergumam dalam hati.

Tapi bukan Anya namanya kalo menyerah sebelum berperang. Pulang kerumah gue langsung browsing di gugel buat nyari setiap materi yang akan di debatkan lusa nanti. Kebetulan seluruh peserta dikasih kisi-kisi materinya.

"Gue udah terpilih dengan paksaan, mau ga mau harus maju. Gue ga akan malu-maluin diri gue sendiri."

Gue membakar semangat gue sendiri. Gue sama sekali ga berkeinginan untuk menjadi Queen tahun ini, yang gue mau cuma jangan sampe gue malu dihadapan orang banyak karna ga bisa berdebat dengan baik menggunakan materi-materi yang bisa dibilang cukup sulit untuk ukuran anak abege labil baru masuk SMA.

Hari penantian pun tiba. Hari ini gue berkumpul dengan perwakilan-perwakilan tiap kelas X yang akan berdebat sehat untuk memperebutkan posisi King bagi laki-laki dan Queen bagi perempuan. Setelah melalui banyak proses tersisa lah 2 siswa dan 2 siswi yang maju ke babak final. Ya, dua diantara siswi itu adalah gue. Gue sama sekali ga membayangkan kalo gue akan maju ke babak final.

Dengan perasaan campur aduk, gue mengikuti debat terbuka dihadapan semua penghuni sekolah dan menggunakan pengeras suara. Akhirnya juri sudah memutuskan cukup lama dan dengan terpaksa serta amat sangat menyesal, Queen Favorite SMA Negeri 26 Teratai Indah jatuh kepada...... ANYA MARISHA.
image-url-apps
Part 4

CINTA PERTAMA


September 2009

Quote:


Reta lagi main ke rumah gue waktu itu, dia beda SMA sama gue jadi kita berdua jarang ketemu. Dia sekolah siang, gue sekolah pagi. Gue pulang sekolah, dia baru mau pergi. Huffttt.
Malemnya hp gue bunyi, ada sms dari nomor ga dikenal.

Quote:


Sandi pun nelpon gue. Gue orang yang memang rada jutek kalo ga kenal sama orang, tapi Sandi orang yang mudah mengakrabkan diri sama orang. Walaupun baru kenalan dan dari hp gue sama Sandi ngerasa nyambung dalam obrolan.
Hari berganti hari gue sama Sandi jadi semakin deket, tapi kita belum pernah ketemuan karna Sandi sekolah di daerah yang lumayan jauh dari tempat gue. Lama-lama Sandi nembak gue dan anehnya gue langsung terima.

Niat awal gue cuma iseng-iseng doang pacaran sama Sandi. Sampe suatu ketika pas Lebaran, gue janjian sama Sandi buat ketemuan berempat sama Reta dan Hendri juga. Gue diajak Reta dan pacarnya nyamperin Sandi ke rumahnya. Guees what? Gue langsung jatuh cinta pada pandangan pertama sama Sandi. Padahal posisinya kita udah jadian 2 mingguan. Entah kenapa gue ngerasa seneng banget dan hati gue berbunga-bunga waktu itu. Gue banyak ngobrol di rumahnya Sandi, dan gue dikenalin ke orang tuanya dia. Pulang dari rumah Sandi gue makin sumringah. Gue ngerasa keisengan gue berhadiah haha.

Sandi, adalah laki-laki pertama yang gue cintai dengan tulus. Ga peduli latar belakangnya, asal usulnya, masa lalunya. Gue cinta sama Sandi sejak pertama kali gue ngeliat dia. Dan cinta itu makin hari makin besar. Sandi adalah orang pertama yang membuat gue kecanduan akan suaranya, tingkah lakunya, manjanya, sentuhannya.

Waktu itu gue diajak Sandi main ke rumahnya. Ternyata dirumahnya cuma ada dia dan ibunya. Pas gue dateng, abis salim sama ibunya, ibunya pamit pergi mau nyebrang ke rumah sodaranya. Otomatis yang dirumah cuma ada gue sama Sandi doang. Kita ngobrol-ngobrol di ruang tamu, Sandi izin ke dapur mau buatin gue minum. Ga lama dia dateng ke ruang tamu dan bilang...

Quote:


Sandi pun ke ruang tamu tanpa membawa minuman buat gue tadi. Dia duduk sambil cemberut karna ajakannya ga gue turutin.

Quote:


Gue pun ke kamarnya Sandi, fyi, kamarnya Sandi ini pintunya ada di sebelah ruang tamu jadi deket banget sama ruang tamu. Pas gue masuk ke kamarnya Sandi buat ambil minum, ternyata Sandi ikutin gue dari belakang. Dia langsung ngunci pintu kamarnya dan nerbab gue sampe gue jatuh ke kasur. Gue kaget dan bergerak bangun dari kasur tapi badan gue malah makin di tindih sama dia. Wajah kita berdua udah deket banget saat itu, makin lama dia makin deketin bibirnya. Maksud hati ingin mencipok, apa daya bibir tak sampai. Ya, gue langsung malingkan muka gue biar bibir gue yang masih perawan ini ga kena bibirnya Sandi. Berkali-kali Sandi mencoba buat cium bibir gue tapi gue tetep menghindar.

Quote:


Kita pun berpelukan, lebih tepatnya bertindihan di kasur. Jantung gue berdegup kencang banget saat itu. Gue emang bener-bener ga biasa kontak fisik sedekat ini sama cowo. Lama-lama gue semakin menikmati apa yang Sandi lakukan ke gue. Dia ngelus-ngelus rambut gue, cium pipi gue, cium kening gue. Masih pengen cium bibir tapi gue tetep ga mau. Gue belum siap.
image-url-apps
Quote:


Iya gan, ini bakalan sampe part 7 buat hari ini hehe
image-url-apps
Part 5

FIRST KISS


Ga terasa hubungan gue sama Sandi semakin hangat. Hampir setiap malam kita telponan, setiap weekend kita ketemu ngabisin waktu bareng. Hubungan gue sama Sandi udah berjalan 2 bulan. Gue bener-bener menggunakan perasaan saat berpacaran sama Sandi. Dan gue serius dengan hubungan ini. Gue ga pernah melirik cowo lain karna gue mau setia sama Sandi. Gue ga mau kehilangan Sandi dengan kesalahan-kesalahan gue. Sebisa mungkin gue menjaga hubungan gue agar tetap awet sampai kapanpun karna gue emang cinta banget sama Sandi. Gue ga pernah merasakan hal ini sebelumnya.

Hari minggu, Sandi ngajak gue ke rumahnya lagi. Lagi-lagi di rumahnya ga ada orang. Gue udah biasa main ke kamarnya sambil denger musik pake speaker karna dikamar Sandi ada speakernya. Pas kita lagi duduk-duduk di lantai kamarnya sambil nyender ke kasur, tiba-tiba Sandi nyium bibir gue. Entah kenapa kali ini gue ga ngelawan. Gue nikmatin lumatan demi lumatan yang Sandi berikan. Gue mulai terbawa suasana, gue peluk Sandi erat-erat. Gue balas lumatan-lumatan dia. Keadaan kita semakin panas.

Sambil ciuman, Sandi ngarahin badan gue untuk pindah ke atas kasur. Gue nurut aja. Dia pun nindih gue sambil ciumin bibir gue dengan buasnya. Dan tangannya mulai mencoba ngeraba dada gue. Langsung gue tangkep dengan sigap. Kita ciuman sambil berpegangan tangan. Bukan apa-apa, gue takut aja dia megang dada gue karna gue ga mau lebih. Cukup ciuman aja, sukur-sukur gue kasih cium.

***

Sandi, cowo yang serba pertama. Dia cinta pertama gue, dan juga first kiss gue. Sandi bener-bener menjadi prioritas gue waktu itu. Gue sayang Sandi dan Sandi sayang gue. Gue ngerasa hidup gue sempurna banget. Setiap malam gue selalu denger suara dia. Gue ga mau belajar kalo ga di temenin dia lewat telepon. Gue bener-bener udah kecanduan sosok yang bernama Sandi. Walaupun kita suka ribut ga jelas karna kangen, tapi dia selalu ngalah dan ngertiin gue. Sikapnya buat gue ga bisa marah lama-lama. Sandi jadi penyemangat gue sekolah. Sampe-sampe gue jadi ranking 1 pas kelas 2 SMA. Gue ga nyangka, padahal saingan gue berat-berat.

6 bulan sudah gue berpacaran dengan Sandi, ga pernah terpikir oleh gue bakal sampe berbulan-bulan seperti ini padahal niat awal gue cuma iseng-iseng doang. Perasaan gue ke Sandi ga pernah berubah sedikitpun, gue tetep Anya yang mencintai Sandi menggebu-gebu. Gue ga bisa bayangin gimana hidup gue kalo ga ada Sandi. Bayanginnya aja gue sakit, apalagi kalo sampe jadi kenyataan. Amit-amit jabang babi. Ehehe.
image-url-apps
BEHAhaha Puja Kerang Ajaib Ulululululu emoticon-Ngakak (S)
Jadi Sandi First Love n First Kiss neh emoticon-Malu (S)
Jangan sampe jadi First Broken Heart juga ya Sista emoticon-Wowcantik

Maaf OOT, ada yg minta gendong ke Pejwan emoticon-Malu (S)
Nih turun Gez, udah pegel ane emoticon-Mad (S)
Quote:

Lu juga turun mble, ava aja yg marsha, badan lu berat kayak Bear nya emoticon-Hammer (S)
Quote:
image-url-apps
Part 6

PATAH HATI PERTAMA


Maret 2010

Di kelas 2 SMA, gue di ajak gabung sama temen-temen dan kaka kelas gue buat ikut team cheerleaders sekolahan. Kebetulan waktu itu lagi musim DBL jadi sekolah kita selalu ngirim team basketnya buat bertanding. Karna gue suka dance gue oke-oke aja ikut cheerleaders.

Di sela-sela jam istirahat atau pelajaran kosong, gue sama yang lain sering ngeluangin waktu buat latihan dance yang bakal di tampilin di DBL nanti. Gue sama team yang lain solid banget waktu itu. Antara pemain basket dan cheerleadersnya sangat kompak dan serasi. Saling mensupport satu sama lain.
Abis latihan cheers gue istirahat sama temen-temen sambil duduk-duduk di deket aula sekolah. Iseng-iseng gue main hp dan buka facebook saat itu. Hal pertama yang gue cari adalah fb nya Sandi. Gue selalu ngecek fb dan status-status dia di fb.

"Hmmm ga ada apa-apa.." pikir gue dalam hati.

Gue pun log out dari fb gue, dan log in pake fb nya Sandi. Kebetulan yang bikinin Sandi fb itu gue jadi gue tau banget email dan password dia. Gue log in fb nya Sandi dan liat-liat notifikasi sama inbox. Pas liat inbox betapa terkejutnya gue waktu itu, gue liat dia chat mesra sama cewe lain yang amat sangat gue kenal. Ya, dia chat sama Eka, temen deket gue pas SMP yang sekarang beda SMA sama gue. Hati gue hancur banget saat itu. Tanpa pikir panjang gue langsung telpon Sandi buat nanyain ini semua. Sambil nangis sesegukan gue mencet tombol dial dan telpon tersambung ke nomornya Sandi...

Quote:


Sambil nangis-nangis gue ngomong gitu sama Sandi. Gue ga peduli orang-orang pada ngeliatin gue nangis di depan aula sekolah. Gue udah ga bisa nyembunyiin rasa sakit gue. Sambil ngelap air mata gue, gue balik ke aula dan bilang sama anak-anak gue ga ngelanjutin latihan cheers. Gue mau ke kelas aja. Di kelas gue diem sambil nundukin muka diatas meja. Gue masih ga nyangka atas apa yang terjadi sama gue dan Sandi hari ini.

Malemnya, Sandi nelpon gue buat minta maaf dan ngejelasin semuanya.

Quote:



Gue dan Sandi pun akhirnya baikan lagi, mesra-mesra lagi lewat telepon. Gue mencoba untuk tidak terlalu memikirkan masalah itu lagi karna kalo teringat dada gue sesek banget sampe susah bernafas. Gue bener-bener menyayangi Sandi dan ga mau kehilangan dia. Gue terlanjur jatuh cinta yang dalam sama dia.

2 minggu setelah itu, kejadian Sandi dan Eka terulang lagi. Kali ini cewenya bukan Eka, tapi Lisa, temen satu team cheerleaders gue. Gue mengetahui itu dari inbox fb Sandi juga. Di inbox itu dia dan Lisa chat mesra banget seolah-olah Sandi sangat mencintai Lisa.

Hati gue hancur untuk yang kedua kalinya. Kali ini gue ga mau di permainkan lagi. Gue minta putus sama Sandi tapi dia ga mau. Sebenernya hati gue sakit banget kalo harus kehilangan dia, tapi sikap Sandi membuktikan kalo dia bukan laki-laki yang baik seperti yang gue kira. Hubungan gue sama Lisa pun renggang.

Gue udah males dan jijik buat negur Lisa dan Sandi. Gue rela ninggalin Sandi walaupun berat. Karna gue sangat amat tidak bisa mentoleransi perselingkuhan.

Gue pun jadi cewe yang patah hati banget saat itu. Nilai-nilai gue sedikit anjlok, gue udah ga megang juara lagi di kelas. Gue udah masa bodoh dengan belajar. Gue mencoba menyembuhkan luka hati gue dengan berbagai hal. Dari menikmati hidup gue tanpa cowo, sampe nyoba nerima cowo lain buat jadi pacar gue. Tapi ternyata ga bisa, gue ga bisa mencintai orang lain seperti gue mencintai Sandi.

Gue udah nyoba pacaran sama 5 orang yang berbeda, tapi tetep aja gue ga punya perasaan apa-apa sama mereka. Gue udah berusaha keras buat sayang sama mereka tapi gue ga bisa.

***

Di kelas 2 SMA semester genap, gue mendapat mandat langsung dari kepala sekolah untuk menjadi bendahara osis sekolah gue. Karna gue anak osis, dan gue Queen favorit, apalagi gue masuk jurusan IPS. Jadi kepala sekolah gue nunjuk gue buat jadi bendahara osis periode ini.

Sebenernya gue adalah orang yang ga mau ribet dan banyak urusan, tapi karna gue di percaya orang yaudah gue terima aja jadi bendahara osis. Toh juga ga lama, cuma setahunan karna kalo udah kelas 3 kita di nonaktifin ikut osis biar bisa fokus belajar buat kelulusan SMA.
image-url-apps
Quote:


Yah, ketauan emoticon-Frown
Kok agan bisa tau sih ehehe
image-url-apps
Wew, Trit baru lagi nih
Kayanya bakal rame, ijin nyimak sis emoticon-Cool
image-url-apps
Quote:


silahkan gan, jangan lupa kopi ama pisang gorengnyaaa emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:

Yah sis jangan spoiler dong emoticon-Ngakak
Padahal ane barusan selesai baca emoticon-Frown
image-url-apps
Quote:

bukan tau Sista, cuman nebak2 buah mengkudu ajah kok emoticon-Malu (S)
Maaf yaaa, kalo jatohnya jadi Sop Iler emoticon-Peace
tetap semangat apdetnyah emoticon-thumbsup
image-url-apps
Part 7

BRONDONG MANIS


Ga terasa gue udah naik ke kelas 3. Sebagai anak osis gue sering ikut jadi panitia ospek. Apalagi posisi gue bendahara osis, jabatan gue sedikit bergengsi di sekolah. Haha. Saat ngospek adik kelas, gue sering ngeliatin yang mana yang agak cakepan. Ya namanya juga cewe, demen ama yang cakep-cakep apalagi daun muda haha. Tapi sialnya, dari sekian banyak adik kelas baru ini gue ga nemuin yang masuk kriteria gue.

Satu bulan setelah ospek berlangsung, gue mulai sadar ada anak kelas 1 yang asing banget di mata gue. Gue ga pernah ngeliat dia pas ngospek adik kelas kemaren.

"Apa jangan-jangan dia murid baru ya?" Tanya gue dalam hati.

Gue merhatiin dia di lapangan futsal, orangnya tinggi lebih dari gue. Mungkin sekitar 174cm. Dia cuek, dingin, dan buat gue penasarangan banget.

"Tipe gue nih..." gumam gue

***

Waktu itu bulan puasa, gue sama anak-anak kelas gue ngadain buka dan sahur bersama di rumah Yeni. Hal yang paling di tunggu-tunggu saat ini ga lain adalah azan maghrib, karna azan maghrib amat sangat dapat membatalkan puasa. Ya iyalah, bagong.

Gue pun makan bareng temen-temen gue satu kelas. Walaupun cuma setengahnya yang dateng karna banyak yang ga bisa keluar malem sama orangtuanya. Berhubung gue sama Yeni ini masih sodaraan jadi gue dapet izin nginep di rumah Yeni buat buka dan sahur bersama.

Setelah buka dan sholat maghrib, gue duduk-duduk sama anak-anak yang lain di ruang tamu rumah Yeni. Ada juga yang duduk-duduk di teras sambil cerita-cerita dan ngerokok. Tiba-tiba gue denger suara ribut-ribut di luar, ternyata temen-temen gue yang cowo pada panik karna denger adik kelas kita kecelakaan di depan sekolahan.

Gue denger-denger adik kelas ini sering ikut nongkrong sama mereka jadi mereka akrab gitu sama dia. Ga berapa lama temen gue yang namanya Tyo pamit pergi jemput adik kelas yang kecelakaan tadi, terus di bawa Tyo ke rumah Yeni. Gue ga terlalu peduliin adik kelas ini karna masa bodo lah salah dia sendiri kecelakaan gara-gara abis mabok.

"Bulan puasa bukannya teraweh malah mabok, rasain lo mati-mati dah..." umpat gue dalam hati.

Gue sama sekali ga ikut ke teras ngeliat kondisi adik kelas gue tadi. Gue masih di ruang tamu menikmati es buah yang ada haha. Akhirnya si adik kelas diantar Tyo ke rumahnya, kata Tyo kondisinya ga parah, cuma gigi doang yang agak patah setengah. Setelah sholat isya, perut udah makin kenyang, gue ikut temen-temen cowo duduk di teras. Mereka masih nyeritain tentang adik kelas itu, gue iseng-iseng nanya namanya siapa. Dan namanya Heru. Kata mereka Heru emang agak nakal anaknya. Dia sering bergaul sama kaka kelas, ngerokok bareng, mabok bareng, jarang masuk sekolah juga, bahkan ga ikut ospek di sekolah.

Gue membatin, "Jangan-jangan Heru ini cowo yang gue taksir kemaren..."

Gue pun cerita sama Yeni kalo gue lagi naksir adik kelas. Yeni kaget karna kok bisa-bisanya gue suka sama daun muda padahal yang seangkatan banyak juga yang ganteng. Gue pun mulai nyari tau tentang dia dari temen-temen gue. Tapi gue tetep menunjukan perasaan biasa aja, ga kayak cewe agresif yang lagi demen-demennya sama cowo. Dan ternyata emang bener, adik kelas yang gue taksir itu adalah Heru, cowo yang kecelakaan karna mabok dan di bawa Tyo ke rumah Yeni tempo hari.

Bukannya gue ilfeel sama Heru, malah rasa suka gue semakin menjadi-jadi. Gue merasa tertantang dan penasaran sama sosok yang bernama Heru ini. Gue emang tipikal cewe yang lebih tertarik sama bad boy ketimbang good boy. Tapi kalo disakitin cowo ujung-ujungnya nyalahin semua cowo itu sama. Haha emoticon-Big Grin

Gue sering cerita ke temen gue yang namanya Eko kalo gue lagi naksir sama Heru. Karna Eko cowo, jadi gue sering minta pendapat dan masukan gimana caranya gue bisa deket sama Heru.
Quote:


Waktu itu abis istirahat kedua, Eko langsung ke kantin buat ngumpul sama rombongan dia. Kebetulan kita beda kantin tongkrongan. Anak cowo pada suka nongkrong di kantin Bu Dewi, sedangkan anak cewe lebih suka nongkrong di kantin Bu Ani. Ga terasa bel masuk udah bunyi. Masih satu pelajaran lagi buat menuju jam pulang sekolah. Dan dengan kebosanan dan rasa ngantuk yang dahsyat akhirnya jam pulang pun tiba.

Semua orang siap-siap ngemasin bukunya masing-masing. Tapi guru belum menunjukkan tanda-tanda ingin mengakhiri pelajaran ini. Jadi masih menunggu lah kita semua di kelas itu. Terlihat lalu lalang anak kelas lain yang udah mau pulang. Ga beberapa lama, Heru lewat depan kelas gue sambil bediri di depan pintu kelas, dia nunjuk-nunjuk gue dan mengisyaratkan bahwa dia minta nomor hp gue. Gue yakin banget walaupun dia ngomong ga besuara tapi dia bilang "...minta nomer hp lo."
Gue pun pura-pura ga ngerti karna gue salah tingkah banget waktu itu. Akhirnya Heru pergi karna guru di kelas gue udah mau keluar.

"OMAIGAAATTT HERU MINTA NOMER HP GUE.....!!!"

Perasaan gue campur aduk, gue ga nyangka banget. Gue seneng sekaligus kaget, kok dia bisa minta nomer hp gue. Emang buat apaan, emang dia abis ngapain, emang dia kesambet jin tomang apa gimana? Sampe rumah gue buru-buru cerita ke Eko tentang kejadian tadi. Gue sms Eko dan nyeritain semuanya.

Dan ternyata semua ini berawal dari Eko pas di kantin jam istirahat kedua. Eko bilang dia ketemu Heru disana dan cerita-cerita gitu. Gue ga tau persis gimana ceritanya Eko ke Heru sampe dia bisa minta nomer hp gue karna Eko ga ngasih tau lebih lanjut. Tapi makasih banget ya Ko, gue berhutang banyak sama lo.
image-url-apps
Quote:


Ehehee iya gan udah sampe part 7, monggo di baca ya emoticon-Big Grin malem nanti di update lg ehehe
image-url-apps
Quote:

Wiiiihhhh habis Sandi, terbitlah Heru emoticon-Malu (S)
Ya deh Sist, apdet sesempatnya aja, yg penting trit ini ga brenti di tengah jalan, ataupun di pinggir jalan emoticon-Hammer (S)
image-url-apps
Cewe mah emang lebih demen bad boys kalo masih Abg emoticon-Ngakak tapi pas sakit hati bilangnya semua cowo sama aja emoticon-Hammer (S)

gw masih penasaran sama part yang katanya horor horor enak emoticon-Ngakak kayanya bentar lagi deh
image-url-apps
Quote:


Siap gan! ehehehe
image-url-apps
Quote:


Uhuhu agan nunggu yg horor2 enak ya? Tunggu aja ya gan pasti ada, di hotel lagi uuuwww
×