alexa-tracking

20 Tahun Kemudian

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58aaa1bddcd770f32b8b4567/20-tahun-kemudian
20 Tahun Kemudian
sebuah cerita masa lalu, jaman SMP, Sebuah cerita 98% real dan 2 % penyedap rasa, karena ini terjadi lebih dari 20 tahun yang lalu saya akan coba ingat waktu demi waktu..

ID ini aku pinjam dari seorang kaskuser yang sudah tidak sempat ngaskus karena dia ditugaskan kesebuah daerah yang akses internetnya belum begitu bagus, dan juga tidak sempat ngaaskus (thanks brader..)

Bagi pecinta cerita horror.. maaf ini gada horror horornya sama sekali emoticon-Big Grin

Here we go..


Untuk menjaga privasi semua nama disini saya samarkan, karena sebagian tokoh di cerita ini sudah berkeluarga, dan memiliki momongan, thanks.. buat Saffa (nama samaran) sudah kasih ijin untuk “kisah kita” di share disini, dan TS akan pake nama “teddy”

Sebut saja kota “Soka****” di daerah Jawa Tengah, dulu sekitar pukul 11 pagi seorang anak SD saat itu sedang berlari menuju pintu rumah membawa secarik kertas yang diberikan dari sekolah untuk wali murid, Surat Kelulusan sebut saja begitu karena saya lupa kalau dulu untuk sebutan surat kelulusan atau surat lulus atau surat apalah..
Inilah 2% yang saya katakana diatas sebagai “penyedap rasa” karena sudah 20 thn lebih saya lupa percakapan yang terjadi.

tapi intinya kira kira begini:
“bruuukkkkkk… bunyi sepatu yang jatuh di halaman rumah.. sedangkan si empunya sepeda lari ke dalam rumah..
Teddy: nenek… dapet surat dari sekolah..
Nenek: surat apa, coba saya lihat..
Oiya,, teddy adalah anak semata wayang yang “dititipkan” ke nenek-nya, dengan beribu alasan ortunya menitipkan anak semata wayang nya kepada orang tua ibunya, kedua orang tua Teddy bekerja di Ibu Kota.
Nenek : wah ini surat kelulusan le.. koe dah lulus SD, nanti kamu akan lanjutkan ke SMP, seragamu nanti biru putih.. dah nanti saya coba hubungi pak war** (pak war** ini adalah salah satu guru SMP Negeri 1 “K**” dan pak war** ini adalah adik dari kakek nya teddy dan beliau sekarang sudah almarhum)
sekilas tentang teddy, anaknya pendiam, dia sedikit grogi kalau ketemu lingkungan baru, anak baru.. gatau apa istilah namanya kalau di dunia psikologi kalau anak susah beradaptasi, susah bergabung dengan suasana baru dan selalu canggung dengan teman baru.

Bulik ci (ini buliknya teddy) : sudah masuk aja ke SMP Negeri 1 “K**” nanti berangkatnya naik sepeda, itu si Iman juga daftar disana, nanti kamu bisa berangkat naik sepeda bareng,, terus diasana juga ada pak war** jadi bisa jagain kamu dan bombing kamu.
Teddy : oke lah bu lik, kalau ada teman dari sini saya mau, kalau urusan berangkat gampang, bisa boncengan bareng naik sepeda, naik bus, atau dianteer..
Bulik, pak lik, semua lulusan SMP Negeri 1 “K**” jadi sekeluarga alumni sekolah itu.
Jarak dari rumah teddy ke SMP Negeri 1 “K**” lumayan lah,, kira ada kali 5-6 Km, (kl di JKT mungkin dari perempatan Trakindo ke Terminal Lebak Bulus)


Hari pendaftaran tiba, semua perlengkapan dan syarat2 untuk masuk SMP Negeri 1 “K**” pun sudah siap, banyak anak yang pakai seragam merah putih ikut pendaftaran disini,.

Pak war** : wahhh teddy jadi juga daftar disini..?
Teddy : iya kek (teddy manggilnya kakek, karena adik dari kakek teddy)
Pak war** : ya udah sana ke bagian pendaftaran, semua syarat sudah lengkap kan?
Teddy : sampun mbah (*red: sudah mbah)

Teddy yang selalu irit bicara, irit memandang muka lawan bicara, dan selalu canggung, -pun pergi ke tempat pendaftaran, hari itu cukup banyak anak SD yang mendaftar, hampir semua didampingi orang tua mereka, hari pengumuman penerimaanpun tiba, teddy dapet kabar kalau diterima di SMP Negeri 1 “K**”
Rasa gembira karena secepatnya bersekolah dengan seragam biru putih, pembagian kelas pun dilakukan, teddy masuk di kelas 1E, oiya sekolah teddy dulu ada pembagian waktu belajar, karena ada berbagai hal kelas 1E kena jatah masuk siang, kalau tidak salah mulai masuk jam 1 siang dan selesai hampir jam 5, perkenalan di kelas 1E pun tidak ada yang special, wali kelas mulai melakukan pengarahan, mungkin dulu ada mos atau ospek sekolah, tapi jujur saya sudah blank tidak bisa mengingat kejadian itu, kelas 1E berada di ujung sekolah di dekat toilet, bisa dibayangkan harum semerbak aroma toilet pun kadang masuk kelas, menjadi kenikmatan sendiri pada saat itu, ada beberapa teman teddy yang berasal dari 1 kampung, 1 RT bersekolah di SMP Negeri 1 “K**”, sebut saja iman, salah satu teman 1RT yang 1 sekolahan bareng teddy, iman ini anaknya baik, tapi rada “culun”, dulu teddy selalu nebeng iman ketika berangkat sekolah, iman punya sepeda baru hadiah dia karena masuk SMP, sedangkan teddy masih merengek minta dibeliikan sepeda..

Iman : tedd besok pagi bareng yah.. sepedaku baru, ada tempat boncengannya..
Teddy : sip.. biar aku yang di depan, tapi gentian yah nanti di tengah jalan..
Iman : beres itu, tapi hati hati kau bawa sepeda baruku, pelan pelan saja.. kalau rusak bisa runyam..
Teddy : (cuma mengangguk bahagia)

Jam 12.30, teddy sudah terlihat ganteng dengan celana biru dan kemeja putih dengan “badge” SMP barunya, sedang menuju kerumah iman..

Teddy : imaaannnnnn… yukkkkkk
Ibu iman : iman masih mandi tedd,, tunggu saja sebentar (sambil melayani pembeli, ibu iman adalah penjual nasi rames di komplek itu)
Iman : sekarang biru putih kita ted.. ayok jalan, kamu di depan dulu,,
Teddy : biru putih si biru putih, tapi jangan ngaret.. ini dah hampir jam 13.00


Jalan dari kampung teddy dulu belum di aspal, masih batu kerikil kecil dan kalau hujan bisa dibayangkan licinnya kaya apa..
Hampir setengah perjalanan teddy “genjot” sepeda, untungnya badan iman saat itu masih kurus.. (sekarang dah sukses si iman merantau ke Papua)

Kelas 1E sudah penuh dengan murid2 dari berbagai karakter, perkenalan dimulai.. sebut saja Gani, Caca, Ine, Cakra, Hari, Wanda, Windi, (yang saya ingat hanya beberapa, semua nama diatas saya plesetkan sedikit) khusus untuk wanda windi ini kakak beradik orang keturunan, lain dari pada yang lain, jadi kalau bertemu mereka mungkin menganggap orang Eropa, karena paras bulenya. Gani ini orang yang suka melucu, konyol, tukang palak, suka berantem, tapi sampai lulus dia jomblo, kalau Caca itu berbadan mungil, cantik, supel, dia berasal dari desa tetangga teddy, Caca ini adalah penerima surat cinta nyasar dari teddy, hehe.. nanti ada ceritanya di bagian ini, Cakra anaknya tinggi, konyol, suka nembak cewe, tapi jarang ada yg terima, Hari anaknya baik, suka bercanda, nyambung kalau ngobrol, setia sama temen, Hari ini nantinya akan menjadi sahabat setia teddy sampai kelas 3, gara2 Hari-lah surat cinta teddy nyasar ke Caca.

Teddy sudah merasa cocok berteman dengan hari, sering ngobrol, bareng kemana-mana,
hingg pada suatu saat…
Hari : tedd ayok ke kantin,, laper aku..
Teddy : yuk (masih irit bicara)
Jajanan di kantin pada jaman itu masihhhh dibilang masih murah, uang saku 2.000 perak pun bisa bikin kenyang seharian pada waktu itu,
Beberapa potong makanan di kantin sudah masuk kedalam perut teddy,
Teddy : bu.. saya lontong 2 gorengan 2, es lilin 1 berapa?
Ibu kantin : 1.500 dek..
Hari : irit banget lu jajan? Oiya habis dari kantin ke depan yah.. kita ke belakang warung kelontong seberang jalan itu..
Teddy : ngapain lagi Har..?
Lalu jawaban mengejutkan teddy dapatkan…
Hari : cukup lah kita merokok sebatang dulu..
Teddy : gila.. gak ah, ketauan merokok bisa berabe urusan.. gamau aku nyet..
Hari : halahhhh.. kalem aja, wong Cuma sebatang kok, nanti kita beli permen dulu,, biar mulut gabau asap rokok….. jadi aman kita.
Teddy : hayukkk.. emoticon-Hammer
karena bujuk rayu orang edan ini ahirnya pertama kali teddy “nyicip” yang namanya rokok…
dibawah pohon pisang rokok hampir habis, pada waktu itu rokok merek Guda** Gara* Filter, seingatku pada waktu itu Cuma Rp. 150 perak..


Teddy : yuk nyet… abis rokok kita,,
Hari : sip,, oiya beli permen dulu kita
Teddy : sakarepmu lah… (*red, terserah kamu lah)
Bel masuk kelas hampir bunyi, Hari dan teddy pun mampir kesebuah warung untuk beli penghilang bau rokok dimulut..
Hari : bu beli permen 5 rasa mint..
Siswa siswi pun mulaih berdatangan masuk kelas, entah mereka darimana datangnya..
Lalu..
Teddy : har……….. har itu,, itu siapa yah..? (saat itu bengong, bingung, melihat………..)


..................................................







...................................................




image-url-apps
dilanjut ya pasang tenda dl
pasti susah mengingat nya kembali
KASKUS Ads
Quote:


akan saya coba ingat gan, semua memori itu kembali setelah kami dipertemukan kembali..
image-url-apps
Lanjut Gan, udah menarik ini pembuka nya, ga masalah berapa persen real, berapa persen fiksi nya, yg penting semoga apdet lancar, sampe cerita 20 Tahun nya kelar emoticon-thumbsup
Quote:


beres gan.. ini dah dapet setengah ketikan, sambil mengingat kembali masa SMP,

karena dah jam-nya pulang nguli nanti saya apdet dirumah abis maghrib... thanks...


sebelum part ini ditulis aku coba kontak "saffa.." via LINE dia meng-iyakan dan sedikit memujiku "gak aku sangka kamu pinter nulis"
maksud loh..? jelek2 gini aku juara nulis di TK emoticon-Hammer

Spoiler for "ijin":


Spoiler for "kedua":


part selanjutnya (kalo ada yg baca emoticon-Hammer) muncul teddy yang pemberani walaupun 5% emoticon-Cool
cinta smp emoticon-Big Grin
image-url-apps
Yang rajin y om updatenya n puanjang2 ya..
Quote:


sip om, nanti update selanjutnya rada panjang,... emoticon-thumbsup sambil nginget-inget momen 20 thn yg lalu..
image-url-apps
Ijin bikin tenda gan sambil baca critanya
Quote:


di pojokan masih ada slot buat bikin tenda gan.. emoticon-Big Grin
image-url-apps
20 tahun laluemoticon-Bingungberarti ente udah tua brayemoticon-Wakakaemoticon-Ngacir
keep update yak
image-url-apps
Quote:


haha.. jadi tua itu pasti.. n tetep ngaskus
cuma lg inget masa muda ane pas smp n ane coba share disini, sp tau pada baca emoticon-Malu (S)
oke update nanti
image-url-apps
Lumayan jauh ini flashback'y emoticon-Hammer2
Izin mantau gan
image-url-apps
Orang sokaraja nich.....lanjut gan.....
image-url-apps
Pengamat para sr ijin bikin basecamp gan di thread sfth untuk pertama kalinya emoticon-Cool
image-url-apps
Asik cerita dari jawa tengah lagi. Ijin selonjoran dimari gan
emoticon-Cool
image-url-apps
cerita baru semangat baru emoticon-Ultah



keberanian 5%

Sejak aku telah mendapatkan namanya “saffa” dan duduk di kelas 1C, aku sekarang mulai lebih intens mencari tau hal lain tentang gadis ini, jika ada yang berbicara tentang saffa aku selalu menguping, hanya ingin mengetahui lebih jauhh.. lebih banyak tentang dirinya, tak ada keberanian sedikitpun untuk menanyakan sendiri kepada teman teman kelasku atau teman lain, kadang selama pelajaran aku sering tidak konsen mengikuti, aku malah sering memperhatikan lalu lalang orang yang lewat di depan kelasku, dimana gadis itu?

Kira-kira jam 14.00 (kelasku masih kena jatah masuk siang) aku coba konsen ke pelajaran, kalau tidak salah seingetku itu pelajaran geografi, kata pak wikipedia geografi adalah ilmu yang mempelajari tentang lokasi serta persamaan, dan perbedaan (variasi) keruangan atas fenomena fisik, dan manusia di atas permukaan bumi emoticon-Hammer karena yang mengajar adalah pak War** sudah pasti aku gamau kejadian kemaren terulang kembali, ya.. dimana aku tidur pulas saat pelajaran pak War**,
Aku coba ingat dan mungkin seperti ini..
Pak War** : jadi Negara kita terdiri dari banyak pulau.,., dan Geografi berasal dari kata geographica yang berarti penulisan atau penggambaran mengenai bentuk muka bumi dan bla.. bla..
Aku terus memperhatikan semua perkataan Pak War** ini tentunya dengan menahan kantuk yang luar biasa, tiba-tiba konsentrasiku buyar karena dikagetkan suara Gani, kebetulan Gani ini duduk sebangku denganku di bangku nomer 2 dari belakang dan Gani duduk di sisi sebelah jendela kelas, oiya jendela kelasku terletak sejajar dengan pundak kami bila kami duduk,, ahh bagaimana menjelaskannya pada kalian..? ya pokoknya apabila ada orang lewat kami dipastikan bisa melihatnya.. itu sudah.. emoticon-Big Grin
Seingatku seperti ini:
Gani : tedd… hoiii…
Teddy : heh.. eh apa,, diem lu.. sstt
Gani : woii.. liat siapa yang mau lewat,, !! perhatikan sebentar lagi,,
Jadi gani duduk di dekat jendela sedangkan aku di sisi sebelahnya, jadi Gani bisa melihat siapa yang akan dating..
Teddy : siapa emange?
Gani : perhatikan sebentar lagi nyong…. buka matamu,,

siang itu sedikit mendung, angin cukup kencang, suara gemuruh beberapa kali terdengar, aku bahkan sempat bingung nanti pulangnya bagaimana jika turun hujan deras, karena aku adalah “nebenger”

Gani : liaaaaaaaaaaaaaaattttt… !!!!!! (suaranya tidak keras cuma penegasan)
Teddy : ………… terdiam sesaat lalu

Gadis yang selama ini aku taksir, aku suka, bibir tipis dengan langkahnya yang tenang, sorot matanya, raut weajahnya dan kibasan rambut pendeknya yang terkena angin mendung, ya.. dialah Saffa, sorot mataku terus memperhatikan gerak tubuhnya melewati kelas kami, mungkin hampir 10 menit mukaku kupalingkan ke gadis itu, aku tidak mau sedikitpun lepas dari pandanganku kepadanya, rasa campur aduk yang ku rasakan saat itu, kalau boleh lebay sedikit,, gemuruh dihatiku lebih dahsyat daripada gemuruh yang terdengar pada saat mendung hari itu emoticon-Frown

Suatu kebetulan atau entah apa itu, kedua gadis ini berhenti tepat di depan jendela kelasku, oiya saat melewati kelasku Saffa berdua dengan Yeni, entah mau kemana kedua gadis cantik ini, atau mungkin lagi disuruh guru untuk sekedar ambil buku di kantor, langkah mereka dihentikan oleh seseorang.. seingatku namanya Toni dan Toni memberhentikan langkah kedua gadis itu tepat di depan pandanganku, ternyata Toni hanya akan memberi sebuah buku pelajaran kepada Yeni, entah itu modus atau benar-benar ada keperluan, ah terserah itu… dan beruntungnya aku karena bisa mencuri pandang wajah Saffa lebih lama, sekilas tentang Toni anak ini satu angkatan denganku tapi beda kelas, yang ternyata usut punya usut Toni juga ada rasa sama Saffa, wtf,, dan nanti aka nada part yang akan saya ceritakan ketika aku fight secara laki-laki dengan Toni,
tapi maaf aku dengar si Toni sekarang udah (alm) emoticon-Berduka (S):

Seingatku kira-kira begini:
Toni : nih buku titipan untuk bu Wati (seingatku namanya itu) di kelasmu Yen..
Yeni : oh iya tadi aku disuruh bu Wati untuk mengambil buku ini, tapi untung kamu bawa kesini..
Toni : Faa nanti istirahat aku ke kelasmu mau pinjam buku… (aku lupa buku apa)

Jujur saat itu aku mulai merasakan cemburu saat Toni mulai bicara pada Saffa.. rasanya tak rela aku melihat mereka dekat seperti itu, mungkin beberapa menit mereka bertiga ngobrol di depan jendela kelasku, kalau ingat masa itu mungkin sedikit mirip dengan lirik lagu iwan fals yang judulnya jendela kelas 1, ya memori jendela kelas 1 memang masih sedikit segar dalam ingatanku, duduk di bangku deretan belakang.. entah beberapa lama aku menikmati moment “cuma” memandang wajah Saffa dari balik jendela kelas,, sampai tiba tiba…

Pak War** : teddy…….. Gani……………………….. sedang apa kalian? Perhatikan sini
Alamakkkkkkkkkk.. emoticon-Hammer kena lagi aku.., ini gara-gara entah berapa lama aku melihat keluar jendela dan tidak memperhatikan pelajaaran Pak War**

Pak War** : sini…….kedepan kalian berdua

Aduh.. gawat.. bisa bisa nanti Pak War** kerumahku lagi…… saat kami maju kedepan sedikit aku perhatikan sorot mata teman teman seperti melihat copet mau di tabokin warga, dan benar saja.. ada paduan suara menggema seketika dan “woooooooooooooooo…” sorakan teman kelaas itu terdengar lebih gemuruh daripada sorakan supporter fanatic bola,, tapi ada yang lain dari salah satu tatapan mata siswi kelas kami, sebut saja Siti, aku rasakan ada tatapan sedikit beda terhadapku, tatapan yang.. ahh mungkin aku artikan tatapan kasihan kepadaku.. (maaf yaa Siti.. aku salah mengartikan tatapanmu saat itu) akan ada part untuk Siti..

Pak War** : sedang apa kalian tadi..? ada apa diluar kelas sana?
Gani : gak kok pak.. eh gak pak..
Teddy : gak pak tadi cuma lihat awan tebal kayaknya mau turun hujan,, juga petir emoticon-Hammer
Pak War** : saya tau ini mendung… tidak usah dilihat juga itu awan mendung.. sudah berdiri sana di sebelah papan tulis..
alasanku mungkin tidak bisa diterima akal sehat,, dan tidak bisa diterima pak War**

Ya Tuhan……. Aku masih bisa sedikit mengingat betapa malunya saat itu, kita berdua berdiri di depan kelas, bukan di luar kelas tapi di sebelah papan tulis, persis seperti manekin yang dipajang di toko baju emoticon-Hammer mau tak mau hukuman ini aku jalankan dengan ikhlas emoticon-Frown saat aku pura pura jadi manekin,, mataku aku sedikit menuju ke arah Siti, Gadis ini menunduk seperti sedang sibuk menulis di secarik kertas, dengan sesekali gadis itu melihat kepada manekin yang ada di sebelah papan tulis.. emoticon-Frown

Mata pelajaran Geografi selesai, hukumanku otomatis selesai, pada saat pergantian mata pelajaran aku lari menuju toilet, hampir 1 jam aku tahan buang air kecil, dan aku tahan malu jadi patung di depan kelas emoticon-Frown
sebelum ke toilet aku bertemu seorang gadis...
Kalian masih ingat nama Indri ? teman “geng” Saffa dan Yeni? Ya saat aku menuju toilet aku papas an dengan Indri, gadis ini tinggi, cantik, rambut terurai lurus panjang, ahh.. mirip sekali dengan Jaenab yang diperankan oleh Maudy Koesnady dalam Sidoel Anak Sekolahan, dan temanku sebut saja namanya Yadi sangat menggebu gebu mengejar cinta Indri, sampai ada kong-kalikong aku dengan Yadi (nanti akan ku ceritakan)
kenapa aku ga naksir sama Indri? gak... aku sudah jatuh hati sama Saffa.

Seingatku begini memulai percakapan:
Teddy : ndri.. kelasmu kosong? Pelajaran dah selesaai? Aku pinjam buku Bahasa Indonesia-mu dong.. (modus karena sedikit melirik kedalam kelaas untuk mencari Saffa)
Indri : eh iya kosong.. oke tadi mata pelajaraan Bahasa Indonesia baru aja selesai kelasku, tapi aku mau ke kantor sebentar, aku dipanggil (kalau tidak salah) pak Said ada urusan, kamu ambil aja di dalam, minta tolong saja sama Saffa (ternyata Indri 1 bangku sama Saff) buat ambilkan bukunya,,
Teddy : ehh.. anu.. iya deh..

Saat itu indri lari meuju arah kantor, kakiku sangat berat untuk masuk ke kelas ini karena tentu saja di dalamnya ada gadis pujaanku, tapi apa boleh buat? Aku butuh sekali Buku Bahasa Indonesia milik indri, tapi kenapa aku gak pinjam saja ke teman yang lain? Aku paksakan langkahku kedalam kelas Indri, aku cari dimana meja Indri, yahhh.. saat itulah aku lihat Saffa sedang duduk membereskan isi tasnya, langkah berat aku mendekatinya, entah keberanian dari mana saat itu, karena moment ini lah aku namakan part ini keberanian hanya 5%,

Seingatku begini memulai percakapan:
Teddy : maaf,, Faa.. bangku Indri sebelah mana? (sebenarnya aku sudah tau kalau Indri ini 1 bangku sama Saffa)
Saffa : (dengan suara pelan, lirih dan sedikit menggemaskan) ohh.. ini.. Indri 1 bangku disini kok (sambil menunjuk bangku disebelahnya) ada apa?
Gilaaa… aku sudah memulai percakapan dengan orang yang aku suka…….. emoticon-Cool
Teddy : ohh.. aku tadi ketemu Indri di depan, mau pinjam buku Bahasa Indonesia, katanya aku suruh minta tolong sama kamu buat mengambilkan buku itu di laci meja..
Saffa : oh sebentar… (suaranya lirih, pelan sambil melihat laci meja),, oh ini yah..? nih..
Teddy : oh iya benar ini.. makasih ya.. (sambil meraih buku dari tangan Saffa)



Aku masih ingat moment dimana tangan kami “bertransaksi” buku Bahasa Indonesia, sedikit tanganku menyentuh tanganya, tentu saja aku tidak sengaja emoticon-Hammer2 halus kulitnya, rasa getaran dan sorot matanya saat menatapku.. sedikit mematung aku saat itu.. hingga ada seseorang meanggil Saffa……………..





ternyata itu adalah emoticon-Marah ......................................





×