alexa-tracking

Kementerian Pariwisata Makin Serius Menggenjot MICE

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58a9f5fbc0d770f1648b457d/kementerian-pariwisata-makin-serius-menggenjot-mice
Kementerian Pariwisata Makin Serius Menggenjot MICE
Kementerian Pariwisata Makin Serius Menggenjot MICE


TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Para pelaku bisnis yang tergabung di Asosiasi Perusahaan Pameran Indonesia (ASPERAPI) memuji effort Kemenpar yang dipimpin Menpar Arief Yahya itu dalam menggenjot wisata MICE di Indonesia.

Menurut ASPERAPI, ini adalah langkah cerdas dan momentumnya sudah sangat tepat.

“MICE itu market-nya besar atau size-nya besar, spread atau spendingnya besar, dan sustainabilitasnya juga besar. Kalau digenjot Kemenpar seperti sekarang, ini sangat bagus untuk menopang perekonomian,” ungkap Ketua Umum ASPERAPI, Effi Setiabudi, Sabtu (18/2).

Bagi pria yang sudah dua periode menjabat Ketua Umum ASPERAPI itu, sekarang adalah momentum sektor MICE untuk mengukir sejarah di pariwisata. Dan gambarannya sudah terlihat jelas sejak 2016.

Hampir seluruh primadona devisa negara terjun bebas. Minyak dan gas bumi, batu bara, serta minyak kelapa sawit, sedang meredup. Sementara industri pariwisata nasional justru melompat tinggi dan membawa efek domino yang menggerakkan beragam bidang ekonomi.

”Kian hari Kementerian Pariwisata makin serius menggenjot MICE. Dan kami sangat menghargai ini. Banyak pihak mulai melirik destinasi MICE di Indonesia. Punya alam yang indah, dan paket yang menarik dengan kombinasi aktivitas MICE dan tourism,” ujar Effi.

Dari pengalamannya menjalankan industry pameran selama 27 tahun, MICE memang terbukti ampuh menggerakkan roda ekonomi. MICE jadi makin terlihat seksi lantaran jumlah pesertanya banyak, partisipannya adalah
decision marker, length of Stay-nya panjang, media coverage-nya luas dan spendingnya sangat tinggi.

“Dari Meeting, Incentives, Conferences, Exhibitions, membawa berkah yang tidak sedikit. Hotel, restoran, venue, rental mobil, handycraft, destinasi wisata, yang kami sebut ring satu, semua kebagian rezeki. Kalau pameran lebih ngeri lagi. Selain ring satunya dapat, ring duanya juga kebagian,” jelas Effi.

Ring yang dimaksud Effi adalah transaksi dagang. Dari paparan Effi, nominal yang didapat dari ring dua ini angkanya bisa mencapai 10 kali lipat dari income ring satu.

“Angkanya sangat besar. Kalau sebelumnya pariwisata dapat USD 10M di 2013, lalu naik USD 11M di 2014, dan naik lagi USD 12,6M di 2015, di 2017 bisa lebih dahsyat lagi karena MICE terus digenjot. Industrinya kan cenderung sustainable,” papar Effi.

Sustainable? Apa tidak berlebihan? Apa menariknya MICE? Orang datang ke gedung, melihat pameran, ikut workshop? Apa tidak boring?

“Itu pola pemikiran yang tidak pas. MICE itu menyatu dengan pariwisata. Biasanya selepas acara atau sebelum acara, ada sesi city tour atau culinary tour, mengunjungi satu tempat paling menarik di kota tempat MICE dilangsungkan. Inilah yang bisa menggerakkan ekonomi. Semua roda ekonomi terkait dengan MICE dan tour-nya bisa hidup dan berkembang,” katanya.

Dia mengakui, turis MICE yang datang ke Indonesia jumlahnya tak sedikit. Hanya saja, sampai saat ini belum ada data pasti berapa jumlahnya. Maklum, belum ada pencatatan yang mendetail soal jumlah turis yang datang ke Indonesia untuk MICE.

”Sekarang kan masih sangat rancu. Ke depan ini harus dibenahi supaya kita punya gambaran mau melangkah kemana,” pungkas Effi.

Destinasi yang siap untuk MICE jumlahnya juga tak sedikit. Sekarang destinasi MICE sudah bisa ditemui di banyak daerah. Dari mulai Bali, Jakarta, Bandung, Kepri hingga Kalimantan Timur, sudah ditopang infrastrukstur MICE yang sangat oke. Kapasitas dan fasilitas di dalamnya sudah banyak yang bintang lima.

”Makanya saya imbau kepada semua pihak, ayo mengadakan pertemuan di Indonesia. Bali, Jakarta, Kalimatan Timur, Kepri, sudah banyak yang representative. Tapi kalau pameran, jumlahnya memang harus dibatasi agar tidak merusak pasar,” ucap Effi.

Seperti dirasakan insan pariwisata, atmosfer kepariwisataan Indonesia kini semakin menjanjikan. Jumlah wisman periode Januari-Desember 2016 naik 15,54% jauh di atas rata-rata ASEAN dan dunia. Kini menembus angka 12,023 juta, atau 23 ribu di atas proyeksi.

Angka 12,023 juta itu didapat dari 11.519.275 wisman oleh Badan Pusat Statistik (BPS), ditambah dengan bulan Januari – September 2016 sejumlah 504.696 wisman yang belum dimasukkan. Kepala BPS Kecuk Suharyanto mempersilakan menggunakan kedua angka itu.

Kecuk juga mengkonfirmasi dan menyebut angka yang belum dimasukkan ada 4,2%, karena belum direkomendasi FMS (Forum Masyarakat Statistik).

“BPS sebenarnya sudah setuju dengan ekstrapolasi Januari-September 2016 sebesar 504 ribu (4,2%) itu, dan sudah dipresentasikan di depan FMS, 8 Februari 2017.

Hanya saja FMS mencoret angka 504 ribu itu. Tetapi BPS maupun FMS mempersilakan Kemenpar menggunakan angka riil 12,023 juta itu kepentingan pariwisata,” jelas I Gde Pitana, Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Mancanegara Kemenpar.

Sumber : http://www.tribunnews.com/travel/201...enggenjot-mice

---

Baca Juga :

- Ini Dia Sri Baduga, Air Mancur Terbesar di Asia Tenggara, Adanya di Purwakarta

- Heboh, Festival Pesona Bau Nyale 2017 Makin Inovatif

- Price Competitiveness di TTCI World Economic Forum Membuat Wonderful Indonesia Diminati