alexa-tracking

[KISAH NYATA] Kejadian ganjilku[REAL STORY]

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58833d9492523317078b456d/kisah-nyata-kejadian-ganjilkureal-story
Hepi 
[KISAH NYATA] Kejadian ganjilku[REAL STORY]
Hayyy kenalin gansis semuanya. . . . . kenlain namaku Devi hehehe. Ini merupakan thread pertama ku.emoticon-Salam Kenal Thread ini itu isinya tentang kisah-kisah horor ku gansis .emoticon-Takut Dan ini adalah REAL STORY ya. Sebelumnya aku hanya sebagai pembaca kisah-kisah gansis yang ada di kaskus. Setelah aku itu demen banget baca cerita gansis dimari yang kebanyakan horor, aku tertarik untuk ikutan nulis kisah ku ini . Tapi ini bukan hanya cerita ku aja ya gansisemoticon-Jempol , tapi nantinya aku juga akan mencantumkan kisah-kisah horor lainnya yang dialamin oleh orang-orang terdekat ku.Tapi karna ceritanya cukup banyak jadi akan aku buat menjadi beberapa part ya gansis emoticon-Salam Kenal Tapi maaf ya kalau thread nya masih acak-acakan baru pertama kali soalnya . hehehe.

Semoga agan-agan dan sist semua yang ada disini gak bosan ya dengan ceritanya . Dan semoga juga agan-agan dan sist bisa menikmati dengan penuh imajinasi dan maaf kalo gak serem hehe. Oke let's read guys !! emoticon-Rate 5 Staremoticon-Blue Guy Cendol (L)


Part 1 Hotel Horor di Bali (Perkenalan)
Part 2 Hotel Horor di Bali (Angin Ribut)
Part 3 Hotel Horor di Bali (Ketukan Pintu)

baiklah

Quote:Original Posted By november3belas
Hayyy kenalin gansis semuanya. . . . . kenlain namaku Devi hehehe. Ini merupakan thread pertama ku.emoticon-Salam Kenal Thread ini itu isinya tentang kisah-kisah horor ku gansis .emoticon-Takut Dan ini adalah REAL STORY ya. Sebelumnya aku hanya sebagai pembaca kisah-kisah gansis yang ada di kaskus. Setelah aku itu demen banget baca cerita gansis dimari yang kebanyakan horor, aku tertarik untuk ikutan nulis kisah ku ini . Tapi ini bukan hanya cerita ku aja ya gansisemoticon-Jempol , tapi nantinya aku juga akan mencantumkan kisah-kisah horor lainnya yang dialamin oleh orang-orang terdekat ku.Tapi karna ceritanya cukup banyak jadi akan aku buat menjadi beberapa part ya gansis emoticon-Salam Kenal Tapi maaf ya kalau thread nya masih
acak-acakan baru pertama kali soalnya . hehehe.

Semoga agan-agan dan sist semua yang ada disini gak bosan ya dengan ceritanya . Dan semoga juga agan-agan dan sist bisa menikmati dengan penuh imajinasi. Oke let's read guys !! emoticon-Rate 5 Staremoticon-Blue Guy Cendol (L)


baiklah ...., lanjutkan & jangan ampe kelamaan up date nya ....

di tunggu postingannya. ntar kita rate *5 heheh emoticon-Smilie
ane suka kalo cerita horror berbau kisah nyata emoticon-Recommended Seller
Pejwan dulu buat mejeng emoticon-Cool
Lanjut Gan kisah nyata nya...mudah2an ga banyak horor nya emoticon-Takut (S)
cerita horrornya serem gag sist? 🙈
Yg begini ane demen, meskipun sebernernya takut tp pengen.

Lanjutkan gan ceritanya......
wah ada horornya, lajutken emoticon-Cool
numpang mejeng pejwan emoticon-Cool
Lha ceritanya manah gan emoticon-Blue Guy Bata (L)
hmm horror lagi. monggo dilandjoetkeun sis
Kirain udah ada cerita.rupanya masih design
mejeng dlu di pejwan emoticon-Cool
rajin update ga neh ntar...?
Gelar angkringan kentang dimarih😆
lama ya.....
Part 1 Hotel Horor di Bali (Perkenalan)
Kisah ini terjadi ketika aku masih SMA kelas 2 gansis. Sekolahku adalah salah satu sekolah swasta terbesar di k****i jatim. Waktu itu sekolahku rencananya akan mengadakan study tour ke Bali. Seneng banget rasanya mau ke Bali, apalagi ini kali pertamaku ke Bali. Biasannya sih aku liat Bali itu hanya di Tv (hahaha ndeso banget ya aku). Nah sebelum hari H , sekitar H-1 aku udah seneng banget tuh udah prepare buat semuanya termasuk baju baru hehehe, tapi ada yang lupa belum kebeli yaitu snack sama air mineral buat camilan diperjalanan nanti. Pas itu aku beli snaknya ditemenin sama temenku dani, belinya masih disekitaran daerahku kok. Sesampainya di swalayan D**a aku pilih-pilih snack yang aku suka kayaknya semua yang aku suka hampir aku borong deh hehehe. Sedikit cerita aja ya gansis swalayan yang pas aku beli snack ituh sekarang udah ditutup gatau kenapa, padahal dulunnya tuh rame banget. Setelah ditutup itu banyak juga yang ngontrak disitu buat usaha kayak mebel, rumah makan, tempat makan cepat saji dan banyak lagi . Tapi yang aneh itu semuanya pasti sepi dan hampir gak ada yang beli. Sampai sekarang akirnya ditutup lagi dan gak ada yang ngontrak . Balik lagi ke cerita aku ya gansis, akhirnya hari esok pun tiba. Aku udah prepare semuanya dan siap berangkat ke sekolah buat kumpul dulu stelah itu baru berangkat.
Skip skip skip
Sampai juga akhirnya di Bali horeeeee!!!. Sampai di Bali waktu itu pagi hari dan langsung menuju ke tempat wisata yang pertama yaitu tanah lot . Sesampainya disana bagus banget pemandangannya dan persis kayak di tv (hehehe). Langsung aja deh aku ngluarin kamera aku dari dalam tas dan langsung foto-foto. Pas lagi asik-asik foto disana, aku denger anak-anak lagi ngobrol sesuatu ternyata kata mereka di tanah lot itu ada ularnya. Tapi sejauh aku memandang gak ada ular sama sekali tuh. Ya mungkin maksud mereka ular yang jaga disana kali ya (ular ghaib). Yaudah lah ya gak usah difikirin toh kita juga gak berbuat macem-macem disana. Setelah selesai dari sana, akhirnya menuju hotel kalo gak salah lokasinya itu di dekat persawahan di Badung, Bali. Kesan pertama liat hotel itu tempatnya besar ada kolam renang nya juga, tapiii perasaan dihati kayak gak enak aja gitu. Sesampainnya disana anak-anak disuruh untuk membuat kelompok yang maksimal 4 anak untuk tidur dalam satu kamar. Setelah itu kami ber 4 yaitu aku, febri, riski dan irma langsung menuju ke kamar. Dan ini dia awal kisah horor ku di Bali. Waktu sudah menunjukan sore hari. Aku, febri, riski dan irma ingin menuju ke restoran hotel untuk makan malam, tapi karna hari masih sore kami memutuskan untuk menunggu didepan kamar sambil bercanda. Laluu . . .
Aku : ”Feb, itu kok langitnya warnanya gitu yah ?”
Febri : “Emang kenapa langitnya ?”
Aku :“Coba liat deh, warnanya kok merah gitu ya ?, gak kayak biasannya”.
Febri :”Mungkin itu kena cahaya matahari”
Aku :”gak deh kayaknya, kalo kena cahaya matahari kok merah gitu ya ”(sambil memandangi langit keheranan).
Dan ini tuh bener nyata gansis, jadi pada sore itu langit nya berwarna merah dan menurutku itu bukan karna terkena sinar matahari sore, soalnya kalo langitnya terkena sinar matahari warnanya pastilah dominan ke orenan. Dan yang aku lihat ini beda, warna beneran merah. Sebenarnya waktu itu aku juga merasa sangat aneh dan takut juga karna tidak seperti biasanya seperti itu. Akan tetapi aku memutuskan untuk tidak menghiraukannya lagi. Akhirnya malam sudah mulai tiba aku, febri, riski dan irma menuju restoran hotel untuk makan malam, setelah makan malam kita berempat memutuskan untuk liat pemandangan malam didepan hotel, belum sampai kita didepan hotel, ada sesuatu yang aneh . .
Aku : “HAH !! (sambil kaget lalu lari)”
Febri :”Kenapa vi ?”
Aku :”A...a...aku tadi ngliat ada putih-putih disitu !” (sambil nunjuk ke arah kamar).
Febri : “ Masak sih ?? “
Aku : “Iya. . ., tapi yaudah lah mungkin aku salah liat yuk jalan lagi” .(Sambil jalan cepat).
Jadi pas tadi itu tepat di cendela kamar lantai bawah aku ngeliat ada yang BERDIRI di dekat cendela dengan PAKAIAN PUTIH PANJANG. Apalagi yang aku tau kamar itu sepertinya kosong. Akan tetapi saat itu aku memutuskan untuk tidak memikirkannya dan berharap kalau itu hanya salah lihat. Setelah kejadian itu aku memutuskan untuk mengobrol bersama temanku dani dan febri di area depan loby hotel dan tidak jadi untuk melihat pemandangan di depan hotel, karna ternyata sudah banyak anak-anak yang nongkrong disana. Berpisahlah aku dengan risky dan irma karna mereka ingin tetap melihat pemandangan di depan hotel.
x : Teman febri yang suka nyolot

x : “Feb, ngapain kamu disitu ?”
Febri :”Ini lagi ngobrol”.
x :”Jangan disitu, kesini aja ayok ?. Kamu lo disitu jadi kambing congek !” (sambil nyinyir)
Febri : “Haha enggak kok”
Aku : “hih dasar ni anak mulutnya, pengen tak jambak rambutnya !!” (didalam hati).
Gak terasa waktu pun sudah mulai agak larut malam akhirnya aku dan febri berpamitan ke dani untuk balik lagi ke kamar, begitu pun risky dan irma. Akhirnya aku febri, riski dan irma memutuskan bersama-sama kembali ke kamar untuk beristirahat, dan belum juga aku kembali ke kamar ternyata. . . . . . . . .



(bersambung) .. . . . ...... .
Part 2 Hotel Horor di Bali (Angin Ribut)
Preview
Gak terasa waktu pun sudah mulai agak larut malam akhirnya aku dan febri berpamitan ke dani untuk balik lagi ke kamar, begitu pun risky dan irma. Akhirnya aku febri, riski dan irma memutuskan bersama-sama kembali ke kamar untuk beristirahat, dan belum juga aku kembali ke kamar ternyata. . . . . . . . .

Aku mendengar percakapan antara teman ku sekelas dengan Febri, kalau ternyata ada anak dari kelas lain yang katanya melihat bayangan hitam dibelakang hotel. Aku pun agak sedikit kaget, “Apa jangan-jangan kejadian tadi benar-benar itu......ya” (fikirku dalam hati). Pasti gensis tau apa yang aku maksud dengan “itu”. Setelah beberapa menit aku febri, riski dan irma kembali ke kamar, terjadilah hal yang tidak disangka-disangka. Ada angin ribut dan itu kenceng banget sampai menerbangkan sebagian benda yang ada di bawah. Karna waktu itu kamarku ada dilantai dua. Jadi aku bisa melihat suasana yang ada di bawah. Begini gansis sepertinya awan merah yang aku ceritakan pada part sebelumnya itu menjadi pertanda datangnya angin ribut ini. Pada saat kejadian itu kita semuanya pada panik, terutama yang cewe-cewe kaya kita. Mana jauh dari rumah dan ada kejadian begini apes banget deh. Apalagi aku udah berfikir macam-macam mikir takutnya setelah itu ada stunami, haduh poko’ nya kacau banget fikiranku waktu itu. Hanya saja aku berharap mudah-mudahan tidak ada kejadian yang lebih parah lagi. Belum lama aku berharap agar tidak ada kejadian yang lebih parah, ternyata listrik malah langsung padam. Kebayang dong gansis gimana reaksi cewe-cewe kaya kita kalo pas mati lampu, ya udah pasti pada jerit-jerit semua. Pas di situasi itu, gobloknya aku itu bukannya langsung lari ke luar buat ngumpul bareng-bareng, malah aku balik ke kamar buat cari kamera yang ada dikamar. Sambil meraba-raba karna kamar bener-bener gelap untuk mencari kamera, tanganku pun diraih oleh febri untuk diajak kebawah buat kumpul. Tapi aku tak mengindahkan febri dan malah terus mencari kamera, sampai akhirnya akupun diseret paksa sama febri. Dan pas diseret itu tuh persis banget kayak adegan ibu tiri lagi nyeret anak tirinya hehe. Setelah aku diseret dan akhirnya ikutan lari bareng febri, aku pun kumpul bareng anak-anak lain di tangga menuju lantai bawah dan ditemani oleh seorang guru. Dan yang bikin aneh itu gansis aku ngeliat sesaji (Kalau kalian udah pernah ke Bali pasti tau kalau dibali banyak sesaji ditaruh dimana-mana) yang ada dibawah tangga gak kena angin sama sekali. Padahal angin pada saat itu sangat kenceng menurutku. Bahkan benda-benda yang lain juga ada yang terlempar kena angin. “Aneh juga ya sesaji yang ringan dan hanya beralaskan daun pisang kok gak terbang kena angin” fikirku dalam hati. Tak lama kemudian listrik pun nyala kembali, dan aku memutuskan untuk mengajak Febri untuk mengambil handphone dan kamera yang masih tertinggal dikamar. Belum aku berjalan, dan masih berdiri ingin menjangkahkan kaki, tiba-tiba lampu kembali padam. Karna lampu kembali padam, aku mengurungkan niatku untuk mengambil Handphone dan Kameraku dikamar. Dan akupun kembali duduk karna gelap banget jalannya, dan yang aneh itu baru aku duduk lampunya kembali nyala. “Ini pasti kita emang gak diperbolehkan dulu balik kesana, tapi kenapa ?” fikirku dalam hati. Akhirnya anginya pun berangsur-angsur hilang dan keadaan kembali kondusif, akan tetapi kita para cewe-cewe gak langsung kembali ke kamar masing-masing melainkan berkumpul disalah satu kamar guru perempuan sekolahku. Karna cewe-cewe nya terlalu banyak di situ guru perempuanku yang lain menawarkan aku dan kedua temanku untuk tidur dikamarnya. Asal kalian tau ya gansis guru yang menawariku untuk tidur dikamarnya itu adalah guru yang paling aku gak suka, soalnya pernah ngomelin aku dikelas karna masalah sepele. “Haduh, kenapa aku sih yang harus diajak” fikirku dalam hati saat itu. Setelah itu aku beserta kedua temanku saat itu yaitu Febri dan Tenggang(Nama samaran) dan guruku yang c****t itu menuju ke kamar. Setelah dikamar, kami memutuskan untuk langsung tidur, karna gak enak juga kalau kita masih bangun sedangkan ini di kamar guruku.Tapi belum lama kami semua tidur, aku mendengar suara ketukan dari lantai di dalam kamar bugg....bugg...bugg. Awalnya aku mengira aku hanya salah dengar dan mengira mungkin itu hanya suara langkah kaki guruku yang menginjak lantai, tapi aku mendengar suara dengkuran dari guruku yang tentunya itu berarti guruku sudah tidur pulas. “Lalu suara apa ini dan miliknya siapa?” tanyaku dalam hati. Akan tetapi suara itu kembali muncul bugg...bugg...bugg. . Hatiku semakin tak karuan saat itu, tapi suara itu tetap muncul dan malah semakin sering terdengar bugg. . .bugg . .bugg. Semakin lama aku mendengar suara itu rasanya ujung kaki sampai badan ku sangat dingin mungkin karna rasa takutku ini. Dan berharap agar cepat datang esok.
Skip
Akhirnya esok pun tiba dan kami kembali ke kamar masing-masing aku dan Febri pun berpisah dengan Tenggang karna kamar kami berbeda. Saat kami berjalan keluar kami berdua juga bertemu dengan risky dan irma yang juga sedang menuju ke kamar. Tapi sebelum aku masuk kedalam kamar aku berhenti dan mengucapkan salam terlebih dahulu “Assalamualaikum”. Aku berfikir kejadian tadi malam itu mungkin karna tingkah laku kami yang tidak sopan saat disana, karna kami langsung saja nylonong masuk kamar sehingga sampai lupa untuk mengucapkan salam. Karna sebenarnya saat kita kemanapun dan dimanapun akankah lebih baik kita mengucapkan salam telebih dahulu. Karna selain kita manusia, mereka yang kasat mata juga bersama kita.

(Bersambung). . . .. . . . . . .. .
Part 3 Hotel Horor di Bali (Ketukan Pintu)

Nah gansis ini merupakan hari kedua aku ada di Bali dan hari ini kita akan menuju ke pantai dreamland yeyyyy. Meskipun kejadian tadi malem masih membuatku bertanya-tanya tapi aku ingin melupakan kejadian itu. Tapi sebelum berangkat ke pantai dream land. Aku, Febri, Risky dan irma siap-siap dulu, maklum lah cewek pasti lama dan ribet hehe. Belum lagi make up nya, belum lagi rambutnya. Setelah selesai siap-siap Aku, Febri, Risky dan irma turun untuk menuju bus.
Skip Skip
Akhirnya kita sampai juga di pantai, aku lihat pemandangan disana itu ya pemandangan pantai hehe. Tapi sayangnya disana panas banget sampai akhirnya aku dan anak lain berteduh di bangunan dekat pantai. Selagi aku duduk aku bertemu dengan dani, akhirnya kami ngobrol sama-sama. Dan ternyata dani juga mengalami kejadian aneh tadi malam. Jadi setelah kejadian angin ribut tadi malam dani beserta temannya yaitu Pascal(nama samaran), Sodiq(nama samaran), Rehan(nama samaran) dan Dana(nama samaran) berjalan ke kamar mereka yang letaknya dibelakang agak jauh dari posisi kamar anak cewe dan guru-guru. Saat mereka berjalan Dani kemudian meminjam kamera milik pascal...

Dani :”Cal, boleh pinjem kamera nya gak ?”
Pascal : “Nih” (Sambil ngasih kamera)

Dani kemudian menyorotkan kamera yang dipinjamnya dari pascal ke kamar yang ada disebelah kamar mereka. Jadi kamar tersebut sepertinya memang sengaja dikosongkan gansis dan delam keadaan yang sangat kotor. Maklum aja namanya juga kamar gak di pake.

Pascal :”Ngapain dan ?”
Dani :”Nih lagi vidio-vidio siapa tau aja ada penampakan”
Pascal :”Ada-ada aja ni anak”

Namun selama beberapa menit dani menyorotkan kamera kearah kamar tersebut, dia gak mendapatkan apa-apa (ya terang aja, dikira ngeliat hantu itu gampang) dan penampakan yang diharapkannya gak muncul. Akhirnya merekapun melanjutkan perjalanannya ke kamar. Tapi mereka pada saat itu gak langsung tidur (namanya juga anak cowo) melainkan main kartu sampai malam. Bahkan Pascal dan Dana malah asik-asikan minum bir di kamar(maklum namanya juga masih remaja jadi pasti rasa ingin tau nya besar). Jam pun sudah menunjukkan semakin malam, begitu juga Dana dan Pascal yang sudah tidur duluan karena mungkin mereka merasakan pusing setelah minum bir . Akhirnya Dani , Rehan, dan Sodiq pun memutuskan untuk mengakhiri permainan kartu mereka dan memutuskan untuk tidur. Beberapa jam kemudian Dani terbangun karna mendengar suara ketokan pintu tokk....tokk...tokk. Karna pada saat itu posisi dani tidur di dekat cendala yang dekat dengan pintu kamar, dani pun memeriksa terlebih dahulu kira-kira siapa yang mengetok pintu malam-malam begini. Setelah dia membuka tirai cendela dan memeriksanya tenyata tidak ada siapapun di depan pintu. Tapi dani tidak langsung berfikiran negatif dia melanjutkan tidurnya lagi, tapi belum sempat dia tertidur suara ketukan pintu kembali muncul tokk...tokk..tokk. Karena suara yang terus berulang akhirnya dani membangunkan pascal dengan cara menyenggol-nyenggol kakinya, karna memang pascal saat itu tidur satu ranjang dengan dani .Jadi dialah yang dibangunkan duluan karna memang jaraknya yang dekat. Pada saat pascal bangun, pascal pun juga mendengar suara ketokan dari pintu kamar. Akhirnya mereka berdua membangunkan anak-anak yang lain untuk coba memeriksa kira-kira siapa yang berada diluar dan mengetok pintu. Namun, setelah pintu kamar di buka bareng-bareng, merekapun gak mendapati seorang pun di luar. Awalnya mereka mengira bahwa ada anak dari kamar lain yang iseng untuk mengerjai mereka. Tapi setelah dilihat lagi keadaan benar-benar sepi dan tidak ada seorangpun yang lalu lalang disana. Apalagi jarak kamar mereka dengan kamar anak lain berjarak satu kamar dengan kamar yang dikosongkan tadi, dan kamar mereka adalah kamar yang paling ujung ditempatin. Dan gak mungkin juga ada anak yang iseng karna kondisinya sudah pukul 2 pagi jadi anak-anak lain pasti udah pada tidur. Awalnya saat mendengar pengakuan dani aku sempat terkejut, karna ternyata gak hanya aku aja yang ngalamin tapi yang lainnya juga. Dan aku juga timbul pertanyan difikiranku “Sebenarnya ada apa dengan hotel ini”?.

Skip skip

Setelah cukup berwisata untuk hari ini , kami pun kembali ke hotel. Setelah ada kejadian kemarin malam temanku Ayu(nama samaran) dan Mitha(nama samaran) memutuskan untuk bergabung bersama ku, Febri, Risky dan irma ke dalam satu kamar. Jadilah kami berenam dalam satu kamar. Jadi di dalam satu kamar itu, ada dua ranjang berukuran sedang, dan di tengah-tengahnya terdapat meja kecil sebagai batasan, dan sebagai tempat untuk sekedar meletakkan barang-barang kecil seperti handphone. Meskipun agak sempit karna satu ranjang ditempatin bertiga, tapi aku merasa lega. Karna kita rame-rame dan yang pasti bisa mengurangi rasa kekhawatiranku akan kejadian kemarin. Pada malam itu kita cewe-cewe bukanya langsung tidur malah ngrumpi dulu sambil nonton acara masih dunia lain di trans7. Sebenernya kalau aku sendirian sih pasti gak berani nonton itu, tapi karna berhubung kamar ku hari itu rame jadilah nonton barneg-bareng. Setelah semakin malem mata pun gak bisa boong, kita satu persatu tumbang dan tidur. Tapi kami sepakat tidak mematikan tv karna biar saat tidur kita bisa denger suara tv dan gak denger suara aneh-aneh lagi. Akhirnya pagi pun tiba dan kita bangun satu persatu. Pada saat itu aku yang bangun duluan, karna memang aku itu kalo tidur ditempat lain (bukan dirumah sendiri) aku selalu gak nyenyak kalo tidur. Pas itu aku heran liat tv yang udah mati tapi aku kira itu anak lain yang matiin. Setelah beberapa saat mereka pada bangun, dan aku mulai menanyakan tentang tv . . .”Siapa yang matiin tvnya ?” . Dan kalian tau gansis ternyata anak-anak lain gak ada yang matiin tv. Tapi disini aku gak berfikiran negatif dulu. Aku tanya lagi ke mereka “Apa mungkin ada yang timer pake remot biar tvnya mati otomatis?” dan lagi-lagi jawaban mereka enggak . Dan aku sedikit kaget “lalu siapa kira-kira yang mematikan tv itu ??” fikirku dalam hati.




(Bersambung) . . . ...................


×