alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/587e241a162ec26f1a8b4568/masalah-keuangan-anak-yg-sudah-berkeluarga-n-ortu
Masalah keuangan anak yg sudah berkeluarga n ortu
Langsung aja, gan/sis, gw 4 besodara, perempuan semua, gw anak no 2. Kami semua dah nikah. Gw lagi galau akhir2 ini. Jd diantara kami ber4 alhamdulillah kondisi ekonomi keluarga gw paling lumayan. Gw menyadari kalo sbg anak harus membantu ortu. Cm akhir2 ini gw ngerasa koq gw jadi menanggung bkn cm ortu tp jg hal ihwal perduitan yang sebenernya adalah masalah sodara gw. Suami gw alhamdulillah ada, cm kalo yang bener2 duit gw ya terbatas, secara gw kerja partime. Bokap gw msh ada, tp pelit ma emak gw. Emak gw ga kerja, tapi suka ngasih2 duit ke keluarganya, ntar kalo abis duit gw deh sasarannya. Gw bukan pelit, tapi gw jg kan punya planning n gw banyak buntut, bro. Gw udah banyak lho abis duit dipinjemin sodara smp puluhan juta jumlahnya, sebagian udah gw relain aja krn kyny ga ada tanda2 bakal balik n gw ga tega sm sodara sendiri. Barusan gw agak gmn krn emak cerita perlu duit gara2 mismenejemen keuangan yg dilakukan sodara gw, jd gw dimintakan sejumlah duit, memang bukan minta2 aja, tp gw disuruh beli barang yang ga gua butuhin dgn harga irrasional. Gw jd bingung menempatkan diri. Gw bukan ga mau berbakti sm ortu, tp koq ya ky ga dipikirkan soal kebutuhan gw n keluarga sendiri. Pdhl baru aja kami keluar duit banyak krn sy menyambut baby baru plus bokap masuk rs. Gimana, pren, gw inget sih hadits soal diri dan harta kt adalah milik ortu, tp apakah memang harus gini..... hiks
dibicarain lagi sama ibunya sis. bilang terus terang aja kalo sis pasti mau bantuin keluarga, cm masalahnya keuangan jg mesti dipikirin benar2 karna ada bayi. ajak ibu ke dokter atau belanja keperluan bayi, biar ibu sis tau biaya utk bayi skrg mahal emoticon-Big Grin
lalu utk keperluan ibu sis yg sediain sendiri, misal grocery sis yg beliin, tagihan2 sis yg bayarin. ibu kasih uang secukupnya aja buat jajan2 atau beliin makanan buat cucunya misalnya
Quote:Original Posted By dr.mercury
Langsung aja, gan/sis, gw 4 besodara, perempuan semua, gw anak no 2. Kami semua dah nikah. Gw lagi galau akhir2 ini. Jd diantara kami ber4 alhamdulillah kondisi ekonomi keluarga gw paling lumayan. Gw menyadari kalo sbg anak harus membantu ortu. Cm akhir2 ini gw ngerasa koq gw jadi menanggung bkn cm ortu tp jg hal ihwal perduitan yang sebenernya adalah masalah sodara gw. Suami gw alhamdulillah ada, cm kalo yang bener2 duit gw ya terbatas, secara gw kerja partime. Bokap gw msh ada, tp pelit ma emak gw. Emak gw ga kerja, tapi suka ngasih2 duit ke keluarganya, ntar kalo abis duit gw deh sasarannya. Gw bukan pelit, tapi gw jg kan punya planning n gw banyak buntut, bro. Gw udah banyak lho abis duit dipinjemin sodara smp puluhan juta jumlahnya, sebagian udah gw relain aja krn kyny ga ada tanda2 bakal balik n gw ga tega sm sodara sendiri. Barusan gw agak gmn krn emak cerita perlu duit gara2 mismenejemen keuangan yg dilakukan sodara gw, jd gw dimintakan sejumlah duit, memang bukan minta2 aja, tp gw disuruh beli barang yang ga gua butuhin dgn harga irrasional. Gw jd bingung menempatkan diri. Gw bukan ga mau berbakti sm ortu, tp koq ya ky ga dipikirkan soal kebutuhan gw n keluarga sendiri. Pdhl baru aja kami keluar duit banyak krn sy menyambut baby baru plus bokap masuk rs. Gimana, pren, gw inget sih hadits soal diri dan harta kt adalah milik ortu, tp apakah memang harus gini..... hiks


1. Gimana dgn sodara yg lain, apa turut andil membantu ibu? Mungkin sedikit atau tidak ya karena finansial berbeda.
2. Menanggung beban ortu dlm ihwal uang yg hrsnya sodara? Bingung nih. Apa sista jg nanggung biaya sodara sis?
3. Dlm hal bpk pelit ke ibu bisa didiskusikan gimana enaknya. Sista bakal dpt imbalannya kok kalo bersedekah. Tp nasihatin ibu jg, ekonomi sista jg ga bs kyk gini terus. Ga bs ngasih terus"an ke sodara. Meskipun sista ke ibu, ibu ke sodara. Lama lama, sodaranya males mau cari uang. Malah ngandalin sista.
4. Mismanajemen gimana nih kok jd dimintain uang lg. Kesannya sista yg nanggung semua beban.
5. Yg trakhir, jika tetap begini. Sarannya si ibu ajak tinggal di rumah sista saja. Bapak ikut ga ikut gpp krn emng ga mau nafkahi penuh. Jd biar tenang didik dan rawat si baby, sekaligus ibunya utk berbabakti. Krn banyak yg bilang bahwa kehilangan ibu itu sangat menyakitkan.
Lalu saudaranya biarkan urus urusan masing".

Iti aja sih saran dr newbie. Maaf jika tdk berkenan. Ambil yg bagus, buang yg ga bagus.
soal hadits, ada hadits lain yang mengatakan, klo kita harus senantiasa jujur,
yaa jujur atuh ke keluarga dan ortu, klo lagi ga ada duit buat hal yang belum dibutuhin.
yaa jujur klo tabungan mu udh menipis ataupun ga ada karena udh keluar buat lahiran dan biaya bapak
yaa kalau perlu jujur juga kalau duitmu udh dihutangin sama saudara puluhan juta.

===

oh ya, apakah sis juga melakukan manajemen keuangan?
apakah planning2 yang sis maksud sudah sis perkirakan biayanya, dan masuk ke dlm keuangan sis?
apakah ada dari keuangan sis, yang sis siapkan untuk orang tua?
apakah ada dari keuangan sis, yang sis siapkan untuk dipinjamkan ke orang lain?
apakah ada dari keuangan sis, yang sis siapkan untuk hal2 yg tak terduga?

mengingat keluarga besar sis "sering meminjam" ke sis.
mungkin untuk kedepannya, sis harus mempersiapkan uang yg siap dikasih2.
misal, 30% untuk ortu, 10% buat dipinjam2in, 10% buat hal yg tak terduga. 20% untuk ditabung, 30% untuk diri sendiri dan keluarga kecil,

ya terserah sis sih berapa besarannya. namun uang yg dikasih2 ini terpisah dg uang untuk keluarga kecil.
dan uang yg dikasih2 ini ga boleh dipakai kecuali buat dikasihin ke org yg emang butuh.
misal: uang yg bisa dipinjamin 100rb/bulan. klo bulan ini ga ad yg minjam, ya bulan besok sis punya uang yg bisa dipinjamin 200ribu.

cara ini biar kita tahu, kapan kita punya uang yg bisa dikasih,
dan kapan kita harus mengatakan "maaf lagi ga bisa bantu", ketika uang kita emang ga ada untuk hal2 yg ga penting, ga mendesak, ga dibutuhin.
===






Suami tau?
Udah konsul ke suami?
Cerita ke nyokap, kalo soal uang kalian harus kesepakatan berdua dalam penggunaannya,meskipun itu adalag uang hasil kerjamu sendiri.
Yang perlu diingat,stelah menikah maka semua pendapatan adalah pendapatan bersama,itulah makanya ada harta gono gini
ralat hadits nya sist...
harta suami adalah utk org tuanya lbh besar d banding utk keluarganya sendiri.

harta istri ya harta istri, gak boleh suami minta kecuali istrinya ngasih.
skrg pilihan d tangan sista, mw ngasih atw beralasan uangnya dah d pake utk kebutuhan keluarga sendiri. cukup bantu org tua aja sih menurut ane, sodara yg lain semampunya aja.
Gini ya pren, menurut ane lebih baik ente jujur klo emang terlalu berat buat ente.. Sebenarnya tanggung jawab ente sama ortu udah beres waktu ente nikah, apalagi ente udah byk buntut dahulukan kebutuhan anak2 dulu.., bantu ortu semampunya aja... Lagian bkn hal urgent jg kan yah? Kecuali ortu sakit butuh biaya byk gtu., gtu sih klo kata ane mah.,
Quote:Original Posted By dr.mercury
Langsung aja, gan/sis, gw 4 besodara, perempuan semua, gw anak no 2. Kami semua dah nikah. Gw lagi galau akhir2 ini. Jd diantara kami ber4 alhamdulillah kondisi ekonomi keluarga gw paling lumayan. Gw menyadari kalo sbg anak harus membantu ortu. Cm akhir2 ini gw ngerasa koq gw jadi menanggung bkn cm ortu tp jg hal ihwal perduitan yang sebenernya adalah masalah sodara gw. Suami gw alhamdulillah ada, cm kalo yang bener2 duit gw ya terbatas, secara gw kerja partime. Bokap gw msh ada, tp pelit ma emak gw. Emak gw ga kerja, tapi suka ngasih2 duit ke keluarganya, ntar kalo abis duit gw deh sasarannya. Gw bukan pelit, tapi gw jg kan punya planning n gw banyak buntut, bro. Gw udah banyak lho abis duit dipinjemin sodara smp puluhan juta jumlahnya, sebagian udah gw relain aja krn kyny ga ada tanda2 bakal balik n gw ga tega sm sodara sendiri. Barusan gw agak gmn krn emak cerita perlu duit gara2 mismenejemen keuangan yg dilakukan sodara gw, jd gw dimintakan sejumlah duit, memang bukan minta2 aja, tp gw disuruh beli barang yang ga gua butuhin dgn harga irrasional. Gw jd bingung menempatkan diri. Gw bukan ga mau berbakti sm ortu, tp koq ya ky ga dipikirkan soal kebutuhan gw n keluarga sendiri. Pdhl baru aja kami keluar duit banyak krn sy menyambut baby baru plus bokap masuk rs. Gimana, pren, gw inget sih hadits soal diri dan harta kt adalah milik ortu, tp apakah memang harus gini..... hiks


Kalo selalu ga enak, akhirnya hidup ente jadi ga enak. Harus belajar tegas. Kalau ga, seumur hidup ente bakal direpotin terus.
Bener tu saran utk bagi2 slot... Nilai slot nya tidak perlu disebutkan ke mertua.. tp klo ga dipake.. itu bs digunakan utk bulan depannya.. klo slot habis y tegas bilang ga ada uang.. kalian jg butuh uang utk hidup kalian.
Wah ini urusan emak emak ngurus duit.
nyimak dulu aja... emoticon-linux2
kalo ada unek2 apa, omonginlah ke ortu. beri ortu pengertian bahwa kamu dan keluarga juga butuh biaya yg gak kecil. utamakan keluarga kecil kamu dulu nih, adalah penting bagi anak2mu utk dapat makanan dan gizi yg cukup.
langsunglah omong ke nyokap utk stop dulu beri bantuan karena kamu sendiri harus nabung. apalagi ayah di RS...
mereka yg buka usaha kan uda dewasa, mau mismenejemen kek, apa kek, bukan urusan kamu, kecuali kamu ada saham disana.
Ahh, sama banget nih sama gw.
Kalo gw sih udah setengah tutup mata deh kalo emak yang minta.
Kadang keperluannya irrasional termasuk untuk om tante gw.
Tapi ya sudahlah, asal gak bikin gw bangkrut aja.
Mumpung emak gw masih hidup, masih ada kesempatan nyenengin beliau.
gw dulu kaya gitu, tp skrg udah mulai berani bilang

kata2 yg paling sering gw bilang :

"Bu, skrg ibu udah punya cucu (gw anak pertama, dan punya jagoan umur 1,5thn), dan sebentar lagi ibu juga bakal punya cucu baru dari adek gw (adek gw baru nikah), jd mending fokus ke keluarga kecil ibu yg semakin besar ini. Usahain kesampingkan dulu urusan lain2 (termasuk saudara2 di luar keluarga inti), kalo perhatian ibu kebagi kesana kemari, tau2 cucu udah pada gede lho, dan waktu itu gak akan bisa diulang, jd nikmati quality time yg ada skrg."

berkali kali gw bilang kaya gini, awalnya diomelin, tp lama2 mulai ngerti

jd untuk urusan duit, masalah keluarga dan lain2, hanya dalam lingkup keluarga inti aja, sodara2 dikesampingkan dulu.

Alhamdulillah orang tua udah mulai mengerti
Ortu ane udah ga kerja gan kebutuhan ya ane sm kakak ane yg kasih, porsinya proporsional sesuai dengan pendapatan kami berdua (ane n kakak) kadang banyak ane kadang kakak ane ngasih lebih, yg jelas kebutuhan tercukupi, sama nyumbang2 klo ada sodara yg ada hajatan. Selain itu sih mama n bapak cukup tau diri dengan menutup mata akan kebutuhan sodara lain dan bantuan yg nilainya irrasional buat dibantu. Klo cuman seratus duaratus rebu mah kasih aja, klo sampe juta2an beliau jg ga akan tega minta ke anak2nya.