alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/587b8723dbd77087578b456c/jangan-gunakan-politik-khawarij-vonis-kafir-kelompok-lain
Jangan Gunakan Politik Khawarij, Vonis Kafir Kelompok Lain!
Tangerang, NU Online
Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Binamadani KH Suaidi mengajak agar masyarakat, khususnya para mahasiswa tidak mudah diadu domba dengan isu politik yang dibalut agama.
"Manusia itu makhluk berbudaya. Apalagi Islam mengajarkan persatuan dan kesatuan. Jangan sampai terkecoh," pesan Suaidi saat menjadi pembicara pada Diskusi Politik Islam, Sabtu (14/1) siang, di Aula STAI Binamadani, Tangerang.

Pengasuh Pondok Pesantren al-Hidayah as Suaidiyah Kebon Kopi ini menjelaskan, manusia dalam bahasa Arab disebut al-insan. Secara gramatikal Arab, kata al-insan berasal dari tiga akar kata, yakni anas, anisa, dan nasiya. Kata itu memiliki banyak arti antara lain damai, berilmu, dan beradab.
"Dari situ, kita mesti menjaga kedamaian. Apalagi sebagai umat Islam. Ketum PBNU sering menjelaskan Islam bukan sekadar agama akidah dan syariat. Islam itu juga agama budaya, agama peradaban," jelasnya.

Menurutnya, Rasulullah telah mencontohkan berpolitik yang santun. Suaidi lalu bercerita tentang Kaab bin Huzair, seorang penyair yang syair-syairnya mencela Nabi. Para sahabat pun geram dengan apa yang dilakukan Kaab. Singkat cerita, ia menjadi buruan sahabat yang ingin menangkap dan membunuhnya atas tindakannya menghina Rasulullah.

"Berita itu pun tersiar secara cepat di masyarakat, hingga Kaab pun mengetahuinya. Setelah mendengar berita yang beredar, Kaab merasa takut dan mencari perlindungan," jelasnya. Sebelum ditangkap, lanjutnya, Kaab datang menemui Rasulullah. Melihat Kaab datang, sebagian Sahabat berteriak, bunuh Kaab. Ditengah suasana itu, Rasulullah menenangkan dengan bersabda, Biarkan Kaab datang, dia ingin bertobat dan meninggalkan masa lalunya.
"Mendengar tutur kata Nabi yang santun, Kaab pun mendapat hidayah untuk masuk Islam. Setelah masuk Islam, Kaab membuat sair-sair yang isinya memuji dan memuliakan Nabi," paparnya.

Dari kisah itu, Nabi sudah memberikan tauladan dalam menyikapi orang-orang yang menghina beliau. Menurut Suaidi, umat Islam mestinya meneladani kearifan Rasulullah. Demikian juga, saat Nabi membangun kota Madinah.
"Madinah sebagai kota mulia. Di madinah umat Islam hidup berdampingan dengan non-Muslim. Makanya di masa itu Nabi membuat pembagian orang kafir, dzimmi dan harbi. Jika orang Muslim membunuh kafir dzimmi dia mendapatkan qisas
(hukum yang berlaku di Madinah). Kita jangan menggunakan politik Khawarij. Mereka menganggap orang yang berbeda dengan golongannya dianggap kafir," pesannya.

Turut hadir dalam acara itu jajaran STAI Binamadani dan Ketua Yayasan Binamadani Group H Patwan Siahaan. Ada sekitar seratus mahasiswa dari STAI Binamadani dan STIH Painan mengikuti diskusi bertajuk “Menjaga Umat: Tanggapan Atas Fatwa MUI tentang Penistaan Agama” tersebut. (Suhendra/Mahbib)

sumber


mayoritas islam indonesia itu bernaung dibawah NU.. awalnya Muhammadiyah menyerang dengan fatwa "bid'ah" untuk semua budaya NU.

semenjak MUI dikuasai Muhammadiyah, mereka menggunakan para habib dan ustad karbitan menjadi lebih populer dikalangan umat islam padahal mereka ini ga jelas pendidikan agamanya ataupun akreditasi pesantrennya


mereka terus berusaha menyingkirkan peran ulama dan kyai dengan menggunakan isyu syiah
mungkin nanti mereka akan mengkafirkan para kyai dan pengikut Nahdatul Ulama dan mengobarkan genderang jihad terhadap NU yg sudah mereka opinikan sebagai Musuh Umat Islam!
Bawah ane kafir
atas ane kafir
Quote:Original Posted By bokisbgt
Bawah ane kafir


Emang gue kafir Oom, dan ane bangga dengan itu

emoticon-Cool
gak sebut kafir dikatain syiah...
Yg mosting dimarih kapir emoticon-Cool

Termasuk guah emoticon-Frown
Sesama kafir jangan berantem emoticon-2 Jempol
play victim

emoticon-Traveller
Itu yg diatas pada jadi kafir ya ??? Bawah ane ikutan nih kayanya
Ya memang musuh bersama (bangsa kita ini) adalah kaum wahabi dan neo khawarij (anak cucu ideologis Ibn Muljam). Mereka (itu) bahaya laten, harus dan wajib diwaspadai oleh seluruh anak bangsa (kecuali kader/simpatisan partai ks).
yeah, lo juga kafir buat gw emoticon-Traveller
civil war gan emoticon-Matabelo
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Dafuq... TS mengadu NU dan Muhammadiyah... padahal isi beritanya apa juga emoticon-Ngakak (S)
Ane gak kafir wooii...
emoticon-Marah
Quote:Original Posted By namakuhiroko
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Dafuq... TS mengadu NU dan Muhammadiyah... padahal isi beritanya apa juga emoticon-Ngakak (S)


yg mengadu siapa?
semua juga tau kalau budaya takfiri (mengafirkan org lain) itu emang asalnya dari kaum khawarij emoticon-Cape d... (S)
Kafir itu buka nya STASIUN KERETA yg sebelahan sama monas ya
Muhammadiyah sekarang memang jelek. Gak sebagus dan sedamai pas gue kecil. Lah, mantan ketumnya si Buya Syafii Ma'arif yang bijak gitu gak dibelain gak diurusin blas sama orang-orang Muhammadiyah pas kesangkut isu bareng Ahok (entah makan bareng apa duduk bareng apalah itu). Mbah Buya Syafii harus sendirian ngadepin serangan dari para onta ngArab.
Quote:Original Posted By Joko.Wi
Ya memang musuh bersama (bangsa kita ini) adalah kaum wahabi dan neo khawarij (anak cucu ideologis Ibn Muljam). Mereka (itu) bahaya laten, harus dan wajib diwaspadai oleh seluruh anak bangsa (kecuali kader/simpatisan partai ks).


Lha Tuanku Imam Bonjol itu Statusnya apa, Pak? emoticon-Embarrassment

Kabur dah
kalo gak takfiri gak seru menurut mereka emoticon-Embarrassment
kalo gak main fitnah gak afdol caranya emoticon-Embarrassment
Jangan Gunakan Politik Khawarij, Vonis Kafir Kelompok Lain!