alexa-tracking

Second

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/580aa4a2dcd770a1578b4569/second
Second

Intro

Halo gansis di subforum SFTH..
Kenalin nama gue Nina, seorang wanita Indonesia seperti pada umumnya. Gak ada yang spesial di diri gue kecuali tinggi badan yang bongsor dibanding kebanyakan temen-temen gue. Gue berasal dari sebuah kota di Provinsi paling timur di Pulau Jawa. Oke cerita ini mungkin temanya mainstream ya seperti trit-trit di SFTH ini yaitu soal kisah kasmaran saat remaja (cenderung udah tua).emoticon-Embarrassment

Kalo ngomongin tema ini, gue rasa gak bakal ada habisnya ya. Karena tiap sebuah kisah pasti ada pembelajaran yang bisa diambil. Yah, semoga dengan gue share kisah gue di sini bakal ada pembelajaran yang diambil entah banyak atau cuman dikit. Mohon doanya aja lah ya (kalo ada yang ngikutin) semoga gue bisa kelarin cerita ini sampai tamat, mengingat RL gue juga yang kadang santai kadang padetnya naudzubillah.emoticon-Gila

Oke kisah ini bermula saat gue diwajibkan kampus gue untuk menjalani PKL kalo gue mau lulus. Well, jadilah saat memasuki semester 6 gue harus mencari perusahaan yang sekiranya mau menampung anak PKL kayak gue. Setelah tanya-tanya di milis jurusan, akhirnya seorang kakak kelas memberi referensi sebuah perusahaan yang lokasinya di bibir pantai Utara Jawa. Aku dan kedua sahabatku, Tia dan Rani mengirimkan proposal ke perusahaan tersebut. Beberapa minggu sembari harap-harap cemas terlalui begitu saja dan kami berpikir mungkin perusahaan itu belum siap menerima PKL dari mahasiswa seperti kami. Tapi tepat dua minggu sebelum UAS, gue menerima telepon dengan nomor asing yang memberitahukan kalo gue dan sahabat gue diizinkan untuk melaksanakan PKL di perusahaan itu.emoticon-Belo

Quote:


Skip, gue janjian sama Ferdy di kantin kampus buat ngomongin masalah kostan sekitar tempat PKL gue karena Ferdy merupakan anak daerah tempat tersebut. Gue ngajak Rani ama Tia buat ketemuan sama dia. Oh iya, gue orangnya lebih milih ketemu face to face kalo ngomongin masalah penting gini karena gak afdol rasanya dan bakal repot kalo mau tanya-tanya takut gak dapet jawaban yang memuaskan.

Quote:


Ferdy hanya menjawab dengan mengacungkan jempol dan langsung menuju gedung kampus. Kita melanjutkan acara makan-makan kita dan berlanjut sampai kelas kami selanjutnya. Oke, beberapa hari setelah obrolan kami, Ferdy ngasih kontak pemilik kost an. Akhirnya gue memutuskan untuk survey sendirian ke kost an waktu weekend karena Tia dan Rani masih ngerjain tugas yang belum mereka selesaikan. Gue berangkat pagi dari tempat gue dengan naik bis karena lama perjalanan menurut Ferdy 3 jam paling cepet kalo naik motor, dan kalo naik umum bisa 5 jam. Karena menurut ayah gak bijak cewek macem gue bawa motor sendiri ke sana akhirnya gue disuruh naik bis saja karena beliau tidak bisa mengantar karena harus lembur karena kerjaannya yang banyak. Ayah gue pegawai swasta dan ibu mengurus rumah dan keluarga.

Siang hari gue nyampe di sana dan naik becak untuk menuju ke alamat yang dikasih Bu Tini pemilik kost an tersebut. Akhirnya gue sampai di lokasi kost an. Untuk lingkungan gue rasa bersih dan bagus. Rumahnya tingkat dua dengan pelataran yang luas tertutup pagar. Setelah menekan bel, keluarlah ibu setengah baya tersenyum menyambut gue.

Quote:


Kami menuju lantai atas karena menurut hasil rembuk gue, Tia dan Rani biasanya kamar atas agak murah harganya.emoticon-Gila Bu Tini memperlihatkan kamar kostannya ke gue sambil menjelaskan fasilitas yang ditawarkan. Kondisi kamar dan lingkungan rumah gue rasa udah cocok sama kriteria kita. Gue nego harga ke beliau dan karena kebaikan beliau akhirnya beliau setuju dengan harga yang menurut gue murah yang langsung gue DP setengah. Tapi sayangnya ada satu orang yang kamarnya gak bersisian karena samping kamar itu sudah ada yang nempatin. Cuma karena lokasi kamar itu deket kamar mandi akhirnya gue milih disitu saja.

Saat gue dan Bu Tini akan turun, kami berpapasan dengan seorang cowok yang sepertinya bekerja di tempat gue bakal PKL. Dia orangnya berkulit kuning, berambut pendek serta sedikit brewok di rahangnya. Hem, boleh juga nih. Sebenarnya postur cowok itu bagus namun seperti kebanyakan sebelumnya, tinggi gue yang di atas rata-rata selalu membuat gue agak minder kalo ketemu orang baru. Yap, cowok itu sebatas mataku saja tingginya. Mungkin 170 cm lebih dikit. Gue memalingkan sedikit wajah gue ke arah lain karena kalo menunduk sama saja dia juga bisa liat wajah gue.

Quote:


Eh.. tuh cowok nyapa gue ya? Duh gue ngeliat dia tersenyum dan menatap gue kok jantung jadi deg-degan gini sih?emoticon-Embarrassment Ah cuman pertama aja kok. Gue yakin ntar juga biasa aja. Gue mengamati Ahmad sampai tiba di kamar yang tepat di sebelah gue. Eh, apa itu maksudnya? Berarti ntar tetanggaan dong ama dia?emoticon-Malu

Quote:


Gue mengangguk dan menoleh ke kamar gue. Sebenarnya gue belom tau gimana tanggepan Tia sama Rani masalah ini dan kenapa Ferdy sampe gak ngasih tahu masalah ini ke kita, tapi gue pribadi gak masalah sih mau campur ato gak. Asal kita bisa jaga diri aja sih #alesanaja. Mungkin karena gue terus melihat kamar gue Bu Tini mengucapkan kata yang sangat ajaib.

Quote:


Bu Tini mengantar gue sampai depan rumah dan gue berjalan ke arah jalan besar untuk mencari kendaraan untuk naik bis. Sudah 20 menit gue nunggu tapi kebanyakan kendaraan pribadi yang lewat. Gue mulai resah mengingat hari sabtu pasti nanti terminal bakal ramai kalo gue kemaleman berangkat dari sininya. Saat gue udah frustasi, sebuah motor mendekat ke arah gue dan berenti tepat di depan gue. Gue melihat pengendara dan gue kaget ternyata dia Ahmad.emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Quote:


Kalo bukan karena dia ngucapin kalimat terakhir tanpa senyuman pasti gue bakal sebel ke orang ini. Tapi begitu gue liat dia senyum, gue tahu kalo tadi dia cuman bercanda. Akhirnya gue menerima tawaran dia dan akhirnya kami menuju tempat berhenti bis. Kami sempet berhenti di sebuah minimarket karena ada yang mau dia beli. Di tempat nunggu bis,
Quote:


Dia hanya menjawab dengan anggukan kepala sambil tersenyum manis. Duh, kalo gue gak nahan diri saat itu, pasti bakal gue cium nih orang. Baiknya anugrah Kuasa banget. Jadi dia mampir ke minimarket tadi beliin gue roti? 10 menit bis dateng dan sempet ngetem bentar. Gue liat Ahmad gak beranjak dari tempatnya sampai bis gue jalan lagi. Fix. Gue kesengsem sama dia.emoticon-Malu
Dipantau ka emoticon-Malu
Keep writing emoticon-Malu
KASKUS Ads
jarang nih ada cewek buat trit tentang percintaan yg disambung dgn tulisannya yg rapi, kebanyakan tulisannya pada kayak tulisan dokter acak-acakan emoticon-Ngakak (S)

ane tunggu cerita selanjutnya nya sist emoticon-Angkat Beer
Quote:


siap mas. makasih supportnya.
mungkin besok update.emoticon-Smilie

Quote:


iya mas. sambil ngisi waktu senggang nihemoticon-Smilie
sip mas, InsyaAllah kalo sempet besok update.
makasih supportnya emoticon-Smilie
Part II


Selama perjalanan pulang di dalam bis, gue tidak bisa menyingkirkan bayangan Ahmad yang terus menghantui ketika gue menutup mata. Ya Tuhan apa emang bener ada ya falling in love from the first sight? Argh, gue pribadi sama sekali gak percaya akan kalimat itu selama ini. Oh ayolah, gak mungkin kan seseorang jatuh cinta pada orang lain saat pertama kali ketemu? Lain cerita ya kalo sebatas terkesan, gue percaya akan hal itu. Gue mencoba mengalihkan perhatian dengan mendengarkan mp3 dari ponsel gue dan memasang headset. Alunan nada yang diputar ponsel gue perlahan menenangkan kekacauan otak dan hati gue karena Ahmad. Gue akhirnya memakan roti dan minum susu kotak yang dibelikan Ahmad tadi meski gue keinget lagi sama dia. Yah apa boleh buat lah, tuntutan perut sih kan rugi kalo ada rezeki gak dimanfaatkan.emoticon-Ngakak (S)

Setelah perut lumayan terisi, gue mencoba memejamkan mata untuk sejenak beristirahat dan tidur karena gue juga bakal turun di tujuan akhir bis ini jadi gak bakal kelewatan buat turun ntar. Oke, gue pun sukses tidur cantik di dalam bis sampai dering ponsel gue memaksa kesadaran gue untuk balik ke tempatnya semula. Gue melihat caller ID nya dan ternyata ayah gue.

Quote:


Huft. Begitulah ayah gue, beliau orangnya luar biasa perhatian ke setiap anak-anaknya. Apalagi ke gue yang notabene cewek. Sikap perhatiannya bakal lebih ke overprotective. Sikap inilah yang kadang gue curigain jadi faktor kejombloan gue saat itu.emoticon-Frown Tapi gue sayang banget sama ayah dan ibu gue karena dengan telatennya membesarkan gue dan selalu kasih yang terbaik untuk gue dan saudara-saudara gue. I love you full my parents.emoticon-Kiss (S) Oh iya, gue anak kedua dari tiga bersaudara. Kakak gue cowok namanya Rudi. Dia udah married dan istrinya sudah hamil 4 bulan, sedangkan adik gue juga cowok namanya Anton. Dia masih kelas 2 SMA saat itu.

Skip. Sisa perjalanan gue lanjut tidur karena kecapekan dan terbangun saat akan memasuki terminal Bungurasih. Gue sms ayah kalo udah mau masuk terminal dan beliau udah stand by di tempat parkir mobil pribadi. Setelah sampai terminal, gue langsung menuju ke tempat parkir mobil dan menjumpai ayah dan ibu sudah menungguku dekat mobil keluarga kami. Wuih berasa tamu dari Zambia gue disambut kayak gini sama orang. Gue tersenyum ke arah mereka dan langsung salim ke keduanya. Ayah langsung menyuruhku masuk ke mobil dan keluar terminal untuk menuju tempat makan favorit ayah yaitu sebuah fastfood ayam goreng dengan simbol huruf M besar.

Setelah makan, ayah mulai mengintrogasi apa saja yang gue lakuin tadi seharian selama survey kostan di dalam mobil. Beliau menanyakan semuanya mulai sampai gue tiba di sana sampai pulang naik bis pulang. Tentu saja gue berusaha menyembunyikan bagian diantar sama Ahmad karena bakal berabe kalo ayah sampai tahu gue dibonceng orang yang gue baru kenal. Bisa diceramahi gue soal ramainya kasus penculikan remaja yang jadi korban human traficing. Namun tetep aja gue harus ngomong mengenai satu hal yang menurut gue krusial.

Quote:


Huft, akhirnya si ayah mau menerima fakta kalo kost yang akan gue tempatin kost campur. Meski gue tahu di dalam hatinya masih ada rasa dongkol kenapa gue tetep milih kost di sana. Jujur aja sih, salah satu kenapa gue tetep ngotot kost di sana selain lingkungannya yang emang aman tentu saja karena adanya Ahmad. Gue gak tau sihir apa yang dilakuin Ahmad sampai gue berani mendebat sama ayah agar gak pindah kost an. Oke gak ada salahnya kan kalo cewek juga usaha buat deket sama orang yang menarik perhatian dia? Menurut gue cewek juga harus menunjukkan kode ke cowok yang dia sukai buat membakar semangat mereka untuk usaha mendekati kita atau mulai dekat dengan kita. Jangan kelewat tertutup tapi jangan bablas juga. Yang sewajarnya saja semacam kode halus lah yang sekiranya cowok itu tahu kalo dia dikode.emoticon-Embarrassment

Oke skip ya, hari seninnya gue langsung nyamperin ke kelas Ferdy buat introgasi kenapa dia sampai kelupaan ngasih tahu kalo kost rekomendasi dia merupakan kost campur. Gue melihat dia sedang duduk di salah satu kursi sambil memeriksa ponselnya. Gue menepuk bahu dia dan langsung berbicara begitu dia menoleh ke arah gue.

Quote:


Gue berjalan keluar dan menuju kelas gue sendiri. Di sana gue menjumpai Tia dan Rani yang kebetulan satu kelas sama gue di mata kuliah ini. Gue duduk di dekat mereka dan memberi info ke mereka mengenai kost di sana.

Quote:


Tia emang masih ada hubungan keluarga sama si Andri, jadi kalo Rani lagi ada masalah sama Andri pasti bakal ngadu ke Tia dan Andri bakal kena omelan maha dahsyat Tia. Akhirnya dosen matkul dateng dan gue sebisa mungkin menangkap semua materi yang didiskusikan saat itu karena gue berharap kalo semester ini gak boleh ada nilai C.

Skip jauh sampai tanggal PKL yang ditentukan kampus. Hari minggu pagi gue dan orang tua plus Anton adik gue mulai menaikkan barang-barang untuk keperluan gue selama PKL ke dalam mobil. Gue bingung ketika melihat Ibu memasukkan magic com serta beberapa bumbu masakan dan jangan lupakan beras 10 kg ke dalam bagasi mobil. Astaga naga jadi bonar, nih gue disuruh masak ya sama ibu? Aih. Tega nian bundo sama ambo. Gue gak bisa ngebayangin gimana gue masak di sana? Mengingat sifat Ibu yang pasti bakal ngamuk kalo bekal yang dia bawain gak abis. Jadi mau gak mau gue juga harus masak di sana kalo nanti mau selamat waktu sampai di rumah selesai PKL ntar.

Skip lagi, akhirnya kami sampai di tempat kost yang bakal gue tempatin selama PKL nanti. Oh iya, Rani akhirnya jadi kost di sini berkat bantuan Tia membujuk Andri. Kami disambut oleh Bu Tini dengan ramah. Ayah dan Bu Tini sempat berbincang dengan pembicaraan yang gak jauh dari pengawasan kepada gue selama di sini. Bu Tini berusaha memberi pengertian ke Ayah agar tidak perlu khawatir tentang pengawasanku, karena Bu Tini meyakinkan kalau aturan main di sini harus ditaati oleh setiap penyewa kost.

Ayah akhirnya yakin akan Bu Tini dan memilih untuk membantu gue menyusun barang di kamar. Ayah juga merasa tenang kalau kondisi kost di sini sama persis seperti penjelasanku. Kami menata kamar gue dengan seksama (ciyeeh bahasanya..emoticon-Busa ) supaya gue merasa betah di kamar ini. Gak kerasa hari udah sore saat kami selesai beres-beres kamar. Gue akhirnya harus mengantar keluarga gue untuk balik karena gak mau nyampe rumah kemaleman. Saat gue dan keluarga di depan kamar, saat itu lah gue melihat Ahmad sedang duduk melepas sepatu kerjanya di depan kamarnya. Kontan gue sedikit terkejut karena belum siap jumpa dia dengan tampilan semikucel gini. Entah dia yang makin ganteng ato gue yang udah keburu kesengsem sama dia, tapi menurut gue Ahmad saat itu makin ehm seger dari pertama ketemu. Meski gayanya gak ikutan trend tapi tetap saja kegantengan dia nambah berkali lipat emoticon-Malu. Sepertinya dia baru potong rambut karena rambutnya sudah tipis dan rahangnya yang sedikit hitam karena ada bakal bulu (istilahnya barokah banget) membuat gue pingin ngelus rahangnya.emoticon-Malu Ahmad yang merasa diliatin menegakkan kepalanya dan tersenyum saat mata kami berjumpa.

Quote:


Duh, gue deg-deg an sendiri ngeliat Ayah sudah memasang wajah mengintimidasinya ke Ahmad. Perawakan Ayah yang tinggi besar plus tatapannya biasa membuat temenku yang sempet mau PDKT ke gue (PD abis) kicep dan mundur teratur. Tapi ini malah si Ahmad memasang tampang santai bin lempeng seakan hal itu biasa aja sama dia malah Ahmad menatap mata ayah langsung dengan tetap mengulurkan tangannya mengajak Ayah salaman.

Quote:


Setelah itu gue sudah gak fokus lagi sama pembicaraan mereka karena Ahmad langsung menatap dan tersenyum lembut ke gue setelah mengucapkan kalimat itu. Sontak aja gue langsung salting saat itu dan mengalihkan pandangan ke kamar berpura-pura mengecek apa ada barang keluarga gue yang ketinggalan. Malu berat euy.emoticon-Malu. Aih dasar lah kenapa Ahmad harus tersenyum gitu ke gue? Setelah udah gak begitu malu lagi, gue balik gabung dan sepertinya keluarga gue juga siap balik. Ayah, Ahmad dan Anton berjalan di depan sambil berbicara mengenai hal yang hanya kaum pria mengerti. Gue yang sekali-sekali memperhatikan Ahmad kaget saat Ibu berdeham di samping gue. Gue liat Ibu tersenyum misterius, membelai punggungku serta memberiku tatapan jahilnya. Aih Ibu apaan sih? emoticon-Embarrassment
Diperbanyak sist ekspresi dalam percakapan atau di penjelasan nya biar lebih ekspresif emoticon-Malu
Sedang kecanduan kisah cinta dari sudut pandang cewek emoticon-Wowcantik

Tulisannya asik sist, mengalir enak dibaca.
Jangan bosen2 buat update yak emoticon-Smilie
Part III

Rasanya pertama kali tinggal sendiri tanpa ada keluarga dekat? Gak usah tanya gue lah ya, yang pasti akan sangat membuat kita kerepotan. Belum selesai gue nangis setelah keluarga gue pulang (iya gue orangnya gampang baperan emoticon-Frown), bakteri perut udah mulai melakukan aksi demo di lambung gue. Gue memakan sisa roti yang gak abis dimakan di jalan tadi. Gak lama setelahnya suara shalawat sebelum adzan maghrib terdengar dan refleks aku ambil air wudhu karena belum melakukan kewajiban. Selepas maghrib ada panggilan masuk ke ponsel gue dan melihat caller ID nya adalah Tia.

Quote:


Gue ke bawah menjumpai Bu Tini supaya beliau memberi instruksi ke ayahnya Tia. Setelah selesai memberikan instruksi, gue pamit sama Bu Tini untuk balik ke atas menuju kamar gue. Setelah sampai kamar, gue menanak nasi sekaligus menghangatkan sayur sop yang tadi dibawakan oleh Ibu untuk makan malam karena roti yang gue makan tadi rupanya masih belom cukup ngilangin laper gue.emoticon-Cape d... (S) Sambil menunggu nasinya mateng, gue memutuskan untuk nongkrong di balkon kecil yang ada di kamar gue. Cukup lama gue melihat pemandangan malam sampai gue denger switch magic com bunyi yang menandakan nasi sudah masak.

Setelah gue makan, dari luar gue mendengar suara gaduh yang sepertinya Rani dan Tia baru tiba. Gue keluar kamar menemui mereka dan mengarahkan mereka ke Bu Tini terlebih dulu untuk meminta kunci kamar, gue membantu mereka beres-beres kamar sebisanya. Keluarga mereka sepertinya akan nginap di semacam losmen sekitar sini karena sudah malam sekali, jadi kalo nekat balik mungkin mereka akan sampai pagi dini hari di rumah dan Bu Tini ngasih wanti-wanti kalo jalan agak rawan di malam hari.

Setelah keluarga Tia dan Rani pergi, gue masuk ke kamar karena udah merasa lelah seharian di jalan, belum lagi capek gara-gara beres-beres kamar kost.emoticon-Nohope Gue berusaha untuk tidur namun tetap tidak bisa menutup mata. Salah satu keanehan gue, kalo cape banget gitu jatohnya malah sulit buat merem. Gue juga gak tau kenapa kok gue bisa gitu. Karena gue juga kegerahan di dalam kamar, gue memutuskan duduk di balkon dengan menikmati udara malam saat itu. Sambil menuangkan bua***ta, gue duduk di kursi balkon sambil memainkan ponsel gue.

Tiba-tiba jendela samping gue terbuka dan kepala Ahmad nongol dari dalam sambil membawa ponselnya. Sepertinya dia sedang telpon-telponan dengan seseorang, mungkin dengan pacarnya. Gue rasa gak mungkin orang seperti dia menjomblo juga kayak gue, karena gue yakin pasti banyak cewek yang ngantri buat jadi pacarnya atau paling gak deket sama dia.emoticon-Frown Aku mendengar dia bercanda dengan lawan bicaranya yang membuat gue kepo pake banget sama orang yang jadi lawannya. Setelah 10 menit, dia mengakhiri percakapannya dan mungkin agak kaget melihatku duduk di balkon karena dia langsung beristighfar. Gue kayak kunti kali ya kok bisanya dia kaget?emoticon-Nohope

Quote:


Ahmad cuman ketawa aja mendengar penjelasanku barusan. Situ enak ketawa-ketiwi nah sini harus ngatur nafas supaya jantung ini kembali berdetak seperti biasanya. Enak aja tiba-tiba bahas punya suami maintenance, situ gak nyadar ya kalo maintenance juga?emoticon-Mad Mana gue merasa kayak ditembak lagi sama dia. Duh Gusti, hamba mohon redakan debaran jantung yang gak karuan ini. Argh mama, kubutuh dokter cinta.emoticon-Frown

Kami melanjutkan obrolan kami dengan membahas masalah ringan saja seperti kenapa bintang bersinar, kenapa air mengalir, dan kenapa bumi berputar (eh itu lagu sherina ding) sampai hampir tengah malam juga. Dasar gue emang labil, tadi mencak-mencak marahin gak boleh tidur larut malem ke orang lain. Lah gue sendiri malah ngobrol gak tidur-tidur sampe tengah malam. Gitulah gue, urusan ngenasehatin nomor satu tapi giliran njalaninnya nanti dulu.

Quote:


Akhirnya gue baru bisa tidur jam 2 dini hari saat itu. Gue galau total karena memikirkan pembicaraan Ahmad tadi perihal persuamian. Well, mungkin bagi kaum cowok hal itu biasa aja karena mereka menganggap sebuah lelucon yang dilontarkan untuk temen ceweknya.emoticon-Mad Wahai para cowok, mulai sekarang tolong jangan pernah melakukan hal itu ke kami. Karena dengan sedikit canda seperti itu, gak sedikit cewek akan jadi baper total mikirinnya.emoticon-Bata (S) Apalagi kalo kami udah ada rasa sama cowok itu, udah lah kami bakal menganggap kalian menebar harapan ke kami. Mungkin benar kali ya kalo cewek memakai 90% emosi untuk menghadapi masalahnya, digituin aja jadinya baper maksimal.emoticon-Frown

Gara-gara telat tidur, gue akhirnya bangun pas banget jam menit menunjuk angka 6 dan jarum jam di pertengahan 6 ama 7. Aih mampus, telat lah ini gue berangkat ke tempat PKL. Mana ini hari pertama lagi, iya kali telat di hari pertama.emoticon-Frown Gue menyumpah-nyumpah selama persiapan untuk berangkat PKL. Jam 7 lewat 2 centi gue akhirnya keluar dari kamar siap buat berangkat.emoticon-Cape d... (S) Sedangkan Rani dan Tia sudah menunggu gue di kursi yang terletak di tengah koridor kost.

Quote:


Sreeett. Pintu samping kamar gue terbuka dan Ahmad keluar sudah siap untuk berangkat kerja. Melihat Rani dan Tia duduk di kursi yang biasa dia duduki buat makai sepatu kerjanya, Ahmad memilih buat duduk di lantai depan pintu kamarnya untuk memasang sepatu kerja. Rani dan Tia yang emang baru tahu Ahmad langsung ngeces waktu liat dia.emoticon-Genit Gue yang merasa kesayangannya diliatin cewek lain, langsung memasang benteng buat ngelindungin dia dari terkaman serigala laknat yang siap gigit.emoticon-Bata (S)

Quote:


Luar biasa saudara-saudara. Gue ngerasa itu adalah jawaban ngeles paling oon yang pernah gue lontarkan. Ya kali dengan nengok wajah orang lain bakal ngerubah mood seseorang.emoticon-Nohope Kalo gitu gue bakal print sebanyak-banyaknya wajah Chris Evan dan nempelin ke muka semua dosen-dosen dan temen gue yang nyebelinnya Kuasa Ilahi banget. Seperti dugaan gue, kening Ahmad berkerut mendengar jawabanku dan langsung ketawa.

Quote:


Eh boneng, gue dipanggil apa tadi? Mak? Aje gile. Dasar nyebelin tuh orang. Gue gak nyangka ada sisi nyebelinnya juga Ahmad ini. Well, setidaknya meski jadinya saling ngejek, paling nggak misi awal gue membuat “teritory” di sekitar Ahmad berhasil. Rani dan Tia cuman mendelik ke arah gue seakan ngomong “beraninya lu gak ngasih tahu kita ada yang bening di sini?” gue cuman mesem aja ke mereka sambil memberi isyarat kalo Ahmad udah gue tandain, gak boleh ada yang ganggu.emoticon-Cool
Quote:


dicoba ya gan. takutnya ntar malah keliatan rame kalo pake banyak emot.emoticon-Big Grin

Quote:


Monggo gan.
Makasih ya gan sudah mampir.emoticon-Smilie

Hahahaha... Lucu nih dari sudut pandangnya cewe, klo lagi jatuh cinta

Lanjut ya Min, salam buat mas Ahmadnya