alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5808b43f1854f794258b4568/the-mad-trip
The MAD Trip
The MAD Trip





Katanya...





Ada yang pernah bilang ke gue, kalo hal-hal benar itu datangnya dari mengikuti kata hati dan intuisi. Awalnya, gue ragu. Manusia, apalagi cowok, adalah makhluk dengan komposisi 80 persen logika dan 20 persen perasaan. Mikirnya aja selalu pake logika. Ini-itu harus sesuai logika. Ini tuh masuk akal apa engga, ini tuh kalo kayak gini jadinya gimana, kalo begitu gimana....

Jadi rasanya mustahil kalo intuisi-lah yang akan ngebawa kita ke hal-hal benar. Yang tepat. Bukan intuisi yang ngebawa kita ke sana, tapi dari pertimbangan. Menimbang-nimbang segala sesuatunya dulu baru ambil tindakan, itu baru tepat.

Tapi itu dulu, sebelum intuisi ngebawa gue ke hadiah terbaik yang semesta pernah kasih ke gue. Gimana cerita ini bisa berawal dari hal klise; mengikuti firasat, intuisi. Gimana segalanya di atur semesta, jika kita mau untuk menelusuri jalan yang ditunjukkannya.

Kita ga pernah tau masa depan itu kayak apa. Ga pernah bisa nebak hari ini bakal dapet kejutan apa. Karena ga tau itu, makanya kita jadi ragu. Dan pertimbangan, sebagian besar di dasarkan dari keraguan. Apa yang meragukanmu, adalah apa yang menghilangkan kesempatanmu.

Makanya, selain logika, gue sekarang juga percaya sama kekuatan dari kata hati. Dari mengikuti intuisi. Percaya deh, semua yang bakal gue ceritain ini berangkat dari hal sesederhana itu. Ga butuh hal menakjubkan super mewah untuk mendorongmu menuju arah yang lebih baik. Kadang, kesederhanaan justru bisa menjadi menakjubkan jika dilihat dari persepsi yang tepat. Terus, apa yang tepat buat gue?

Orang yang di sayang? Iya. Tapi bukan cuma orangnya, juga apa aja yang ngarahin gue buat menuju ke dia. Ke Manda.

Aih, tjakep.

Hngg... jadi... gue mau berbagi cerita, gimana satu liburan, bisa merubah cara gue memandang hidup, selamanya. Orang bilang, manusia hidup untuk bercerita. Untuk berbagi. Nah, jadi~ begini ceritanya!

From the very beginning to the very end.


















Quote:Original Posted By Beberapa pertanyaan umum


Q:
- Ini cerita pernah di posting sebelumnya di tempat lain ya gan?
A:
- Hu uh, cerita ini pernah saya posting di beberapa tempat, dan saya mencoba reupload disini

Q:
- Ini bukannya kategorinya 18+ ceritanya?
A:
- Iya, tapi yang saya posting di sini adalah clean version dari cerita aslinya. Banyak scene 18+ yang saya pangkas demi self-censor biar semua nyaman bacanya

Q:
- Endingnya bakal beda ga kalo disini?
A:
- Ending akan tetap sama, cuma akan ada epilog khusus disini yang belum pernah diposting dimanapun sebelumnya

Q:
- Jadwal update gimana?
A:
- Jadwal update saya usahakan setiap hari, atau paling lambat 3 hari setelah update terakhir. Jika ada halangan, akan saya beritahukan sebelumnya

Q:
- Ini ceritanya real?
A:
- Ini fiksi, atau seperti itulah yang terlihat. Saya juga bingung mau bilang fiksi ga juga, real juga ga juga, bingung kan?




Quote:Saya menerima kritik, saran, apresiasi dalam bentuk apapun. Jika dirasa suka, agan bisa kasih saya cendol, atau jika ga keberatan bisa kasih saya bintang seikhlasnya. Kalau dirasa agan ga suka, agan boleh timpuk saya pake bata, saya ga keberatan. Disini saya berusaha sportif. Segala bentuk apresiasi saya terima dengan senang hati.

Terima kasih juga karena berkenan membaca apalagi ninggalin komen. Sejujurnya, itu berarti untuk saya.

Apalagi ya? Gitu aja sih dulu, kalau ada tambahan saya edit lagi nanti. Yah, pokoknya gitu lah. Selamat membaca!





pertamax, pernah baca cerita dengan judul yang sama sih
Quote:Original Posted By tako96
pertamax, pernah baca cerita dengan judul yang sama sih



iya, tadinya ini udah pernah di posting di wattpad, gituuu


Bagian Satu:
That Day, A Sign




Hooaaaaahhmm... kucek-kucek mata bentar, dilanjut ngulet, terus buru-buru ngumpulin nyawa yang masih bleberan, belom balik ke badan. Gue ngelirik ke jam dinding, oh belom subuh ternyata. Hnngg... gue sengaja bangun pagi, nyolong start ngeduluin ayam. Seakan ada yang ngasih tau: Kalo hari ini lo ga bakal nyesel bangun pagi. Seperti biasa, rutinitas pagi ini dimulai dengan ngaca. Yah, sekedar ngecek ada kerak iler yang nempel di muka apa engga. Disgusting banget ga sih gue? Yaiks!

Pagi ini terasa lain. Yap, gue bisa ngerasain firasat bahwa akan datang sesuatu yang menakjubkan, emejing, keren, dahsyat. Well, agak berlebih ya ekspektasinya. Yah... minimal menyenangkan lah. Seminimal-minimalnya, ga bikin ribet. Terburuknya, ga akan ada yang terjadi. Loh, firasat kok bikin galau?

Nyerempet galau... rasanya, gue lagi ada di fase itu sekarang. Let me tell you this straight, gue ada di fase terburuk dari galau. Dan kalo udah nyampe fase itu, berarti udah parah banget. Gue-udah-ada-di-fase-hampir-ga-bisa-ngerasain-apa-apa-lagi. Satu derajat lebih baik dari mati rasa. Dan buat sekedar catetan aja, galaunya gue beda.

Galau karena pacar? Gue ga punya pacar.

Berarti galau karena jomblo dong? Duh, catet ya.

I'M SINGLE

Mereka (those love experts) bilang: single itu prinsip, sementara jomblo itu nasib. Gue sebenernya masih ga ngerti sama perbedaan antara singel dan jomblo. Tapi gue curiga, adanya klasifikasi kayak gini tuh murni semata-mata karena soal harga diri. Yailah, bray, coba kita pikir deh. Siapa sih yang mau ngaku kalo dirinya itu jomblo? Gengsi? Woya jelas! Adanya gengsi dan sebagai bentuk pertahanan diri untuk menyelamatkan diri sendiri di muka publik, maka, lahirlah definisi baru dari singel. Terbukti, status absurd itu berhasil jadi pedoman para pacarless di seantero Indonesia untuk membenarkan diri mereka.

Ironisnya, gue termasuk.

Ooh, berarti akhirnya galau karena jomblo?

.....

Tokai onta.

Eniwei, gue selalu punya kebiasaan brainstorming pas baru bangun tidur. Kok? Alesannya sederhana. Kita, manusia, adalah makhluk yang penuh dengan alesan. Salah satu alesan yang paling gampang ditemuin di pagi hari adalah: ga gesit buat memulai aktifitas pagi dengan alesan mesti ngumpulin nyawa. Waktu lo jadi kebuang, dan urusan-urusan yang seharusnya bisa segera dikerjain jadi ketunda. Dan untuk alesan itu, gue udah nemu solusinya. Overthinking di pagi hari bakal akselerasi otak lo buat segera ngumpulin kesadaran. Efek sampingnya, kita semua tau kalo mikir berlebihan itu bisa merenggut kebahagiaan. Dan berhubung lagi ga ada yang bisa bikin gue bahagia, jadi ga masalah kalo kebahagiaan gue kerenggut. Singel mah bisa apa sih, kalo bukan ngebahagiain diri sendiri. Biar ceria ya ketawa sendiri, kalo lagi down ya nyemangatin diri sendiri. Ngenes. Gue malah punya temen, yang saking depresinya karena jomblo, singel, whatever... dia ngirim SMS ucapan selamat malem ke nomernya sendiri.

Akhir dari proses overthinking gue pagi ini: jangan ngeremehin dampak dari kesendirian. Saking ga pengennya orang ngelaluin segala sesuatunya sendiri, orang bahkan rela ngelakuin apa aja asal bisa ditemani.

Acielah. Gue ya... masih pagi, belom cuci muka apalagi mandi, tapi otak udah gaduh gini. Dan gue macemnya orang bego, baru sadar ngomong sendiri di depan kaca-di waktu pagi buta.

Iseng, gue nengok ke kalender. Tanggal 11, hari Minggu. Oh, Minggu. Gue masih inget, siklus apa yang rutin gue lakuin beberapa bulan lalu, tiap akhir pecan ini:

Bangun siang -> Sarapan -> Ditelepon pacar -> Mandi -> Jemput pacar dirumahnya -> Nungguin doi berhasil bikin alis yang sempurna -> Jalan -> Berantem -> Nganterin pulang -> Makan -> Baikan lewat BBM -> Tidur

Klise ya? Itu yang gue lakuin tiap hari Minggu, dulu. Sekarang karena udah putus, rutinitas itu pun ikutan pupus. Lagian... gue masih ga ngerti sama gaya pacaran sekarang. Kok mereka nyaman-nyaman aja ngelakuin yang gitu-gitu aja, seakan ga ada hal lebih worth yang bisa dilakuin. Ga tau gue yang ga cocok, atau emang gue mestinya nganut konsep pacaran gaya ekstrim. Entahlah. Yang jelas, ada untung ruginya dalam menjalani kesendirian. Buat gue pribadi, gue jadi lebih leluasa ngelakuin segala sesuatunya. Ruginya, seberapa lama gue bisa pura-pura nyaman ngejalanin hidup yang hampa?

Ngaco! Malah ngelindur!

Balik lagi ke soal firasat. In other word, intuisi. Firasat atau intuisi inilah yang ngedorong gue buat bangun pagi kali ini. Entah kenapa, gue ngerasa bakal ada kabar baik yang dateng pagi ini. Sebuah pencerahan, bisikan suci untuk langkah baik yang akan ditapaki nanti. Anjaaay, bahasanye tong!

Oke, sarapan dulu.

Kamar gue ada di lantai dua, di rumah dengan tipe minimalis-soalnya gue malu kalo bilang sempit. Untuk makan mesti ke lantai satu, karena dapur ada disitu. Gue keluar kamar, celingak-celinguk sebentar lalu turun tangga. Sambil megang perut tentunya, laper.

Langkah perdana di lantai satu hari ini agak terganggu dengan pemandangan ga ngenakin. Tepat di bawah tangga, ada sedikit ruang kosong yang sekarang di isi oleh perempuan berdaster merah, duduk meringkuk membenamkan wajahnya dibalik lutut. Rambut panjangnya terurai ga beraturan, kusut banget. Entah, mungkin dia ga kenal apa itu shampo dan kondisioner. Perempuan itu nangis sesenggukan, menyebarkan nada-nada gloomy yang, niatnya, bikin suasana mencekam.

Oh iya, lupa. Yang gue deskripsiin itu kunti. Penunggu rumah ini. And that thing is one of my not so close-friend. Waktu subuh kayak gini adalah satu-satunya jam terbangnya buat munculin diri. Abis itu, dia ngilang entah kemana. Mungkin kencan sama pocong rumah sebelah, atau ngumpul sama kunti-kunti sekomplek buat ngegosipin wewe gombel penunggu rumah di kavling ujung, yang teteknya makin kendor akibat pergaulan bebasnya bareng genderuwo pohon beringin samping pos satpam. Entahlah, cuma mereka dan Tuhan yang tau.

Weits, si kunti lagi nangis. Galau detected nih. Gue langsung puter haluan menuju dapur. Rencananya mau bikin mi rebus porsi dobel. Tapi suara tangisan itu ganggu! Bikin merinding tapi kentang, asli! Emh... gue emang kadang bisa liat yang 'begituan', tapi emang setan sini yang iseng. Dibilang biasa dimunculin ya ga pernah bisa biasa, dibilang ga biasa juga bawaannya jadi jengkel. Gini, tahukah kalian rasa takut yang terus distimulasi akan berakumulasi, dan otak akan memanipulasi rasa itu menjadi sesuatu yang lain, yaitu rasa jengkel. Dongkol. KZL.

"Nangis kenapa lagi sih, Mbak Kuns?" tanya gue, hati-hati. Kenapa mesti hati-hati? Soalnya, perempuan adalah makhluk yang rapuh, dan harus diperlakukan sebaik mungkin. Ga urus manusia atau bukan.

Yang ditanya masih sibuk dengan nangis sesenggukan bernada "huhuhu"-nya. Sedetik kemudian, doi nangis meraung-raung, terus melesat nembus tembok dan pergi ke rumah sebelah. Suasana kemudian hening.

Asumsi gue makin kuat. Doi lagi break sama pacarnya, dan tangisan tadi adalah bukti kalo doi ga kuat lagi ngejalanin hubungan ini tapi juga ga mampu buat ngelepasin pasangannya. Syudahlaaah, aku masak mi sajaaaa~

Abis bikin sarapan, gue langsung ke ruang tamu. Maunya sih, nunggu si 'firasat' ini muncul sambil makan. Dan yah... acara di jam setengah lima pagi ga ada yang menarik. Sinetron lama, musik lawas, siaran ulang program tivi jadul. Meski gitu, gue masih nunggu. Terus nunggu. Sampe bosen.

Sampe akhirnya... zzzzz....


= = =


*...tu...litlalit...tulituLALITULAITULALIT...*

Dering telepon masuk ngebangunin gue dari bobo unyu ini. Gue ngucek-ngucek mata bentar, baru liat ke layar hape siapa yang nelepon.

"Lah, nomer ga dikenal?"

Buru-buru gue angkat. Takutnya Bokap yang telepon buat minta jemput. Soalnya, sekeluarga -minus gue yang suruh jadi kuncen rumah - pergi dari minggu lalu dan rencananya pulang hari ini. Mobil diparkir dirumah, sengaja biar ga ada alesan gue ga jemput. Tapi masa iya Bokap pake nomer laen nelepon guenya?

"Oit, halo? Siapa nih?" tanya gue.

Terdengar suara berdehem di seberang sana. Suara cewek nih. Bentar, kayak ga asing deh suaranya.

"Ebi!"

Gue ngejauhin hape gue dari kuping buat sesaat. Buset, ga nyantai banget manggilnya!

"Iya, bener. Ini siapa ya?" tanya gue, lagi.

"Ebi dirumah kan? Aku kesana ya?" tanya balik si penelepon, yang masih belum ketahuan identitasnya. Tapi sumpah deh, gue ngerasa familiar sama suaranya.

"Woy, ntar dulu. Ini siapa dulu nih?"

"Masa ga inget suara aku? Emang kamu ga nyimpen nomer aku?" jawab si cewek disertai pertanyaan.

Gue mikir dulu bentar. "Kayaknya kenal sih ini suara. Eh serius, ini siapa hoi!"

"Manda, Bi. Jahat banget aku dilupain gitu aja...."

Deg. Jantung gue serasa berenti satu-dua degup. Ngapain dia ngehubungin gue lagi? Eh, ntar dulu! Kok bisa dia ngehubungin gue lagi?!

Ah, pura-pura lupa aja lah. Kali aja salah orang. "Manda... yang ulernya Orochimaru di anime Naruto itu teh?"

"Manda yang itu udah mati kan, dihipnotis Sasuke buat ngelindungin dia dari bomnya si Deidara. Ini Manda yang geulis, seksi, unyu itu loh."

Ya, ga salah lagi. Ini Manda. That Manda!

"Ooohh, Manda yang itu." Gue tarik napas panjang, bakal ribet ini mah urusannya nanti.

"Manda yang mana hayoooo~?" ledeknya ke gue. "Kok tadi bisa lupa? Jangan-jangan Manda-nya kamu banyak lagi, Bi."

"Manda yang... itu...," malu-malu, gue bisik-bisik di speaker hape, "yang anu... yang... man...tan."

"Ga kedengeran Biii~" rajuk Manda ke gue, pake desah pula!

"Yang Mantaaaaan!"

"Nah gitu dong, yang semangat kalo pagi tuh kamu mestinya." Emang tokai ini cewek, bisanya ngentangin doang. "Eh serius, ini gimana atuh? Aku kerumah kamu, ya?"

"Ya kesini aja kalo mau mah. Tapi gue siang nanti mau pergi, ga apa-apa emang?" Gue neguk segelas air putih di meja, seret ih ngomong mulu. "Mau kerumah jam berapa? Ntar kalo gue ketiduran, buka aja pintunya. Ga dikunci kok."

"Aku kan datengnya pagi. Oh, gitu. Okeee. Siap, seniooor~"

Baru aja gue matiin sambungan teleponnya, gue langsung keinget sesuatu. "HEH SARAAAP! ELO NGAPAIN JAUH-JAUH DARI BANDUNG KE JAKARTA?!" Gue teriak sekenceng-kencengnya, ga peduli andaikan speakernya jebol gara-gara teriakan gue.

Oke, gini. Yang nelepon ini Manda. Domisili Bandung. Muka lucu unyu khas awewe Bumi Parahyangan. Dia ini blo'on stadium akut. Lucu. Absurd. Suka Random. Unik. Lucu. Berapa kali gue nyebut lucu? Ya karena emang lucu sih. Dan... gue sama Manda ini pernah pacaran waktu gue pindah sekolah ke Bandung, sampe akhirnya putus pas gue balik ke Jakarta. Apa ya, dua kata buat definisiin dia: Raisa (Baca: Mantan Terindah). Gue sama dia udah ga saling berkomunikasi sejak beberapa bulan lalu. Gatau alesan apa yang bikin dia ngontek gue lagi. Apalagi sampe mau main kerumah gue gini.

"Bi... kuping aku pengang teh kamu teriakin ih," protes dia. "Aku tuh ya udah dijalan, naik bis travel. Kamu kan aku teleponin dari jam lima tapi ga diangkat-angkat. Kira-kira jam sembilan aku sampe Jakarta. Kirimin alamat kamu dong."

"Iye, ntar di sms. Gue tunggu ya," bales gue. "Eh, bentar. Tau nomer gue dari mana?"

"Ada deeeh. Dasar pelupa~" Di seberang sana, kedengeran Manda berdehem sebentar. "Tungguin aku ya. Oh iya, Bi...."

"Apa?"

"Aku...," Manda ngecilin suaranya, lirih. "...Kangen kamu."

Telepon diputus. Dan gue gesek-gesek kuping, masih ga percaya apa yang gue denger tadi.

Gue bengong, pandangan mata lurus ke depan. Otak kusut seketika, hati luluh berantakan, dan yang paling parah... tekad move on yang gue bangun selama ini ancur seketika cuma karena satu telepon dari mantan.

Sekali lagi, gue tarik napas panjang. Gue ngerasa, nyesel banget karena udah ngikutin firasat gue ini. Tapi ga yakin juga sih, antara beneran nyesel, seneng, bingung, dan... kangen. Satu senyum miris akhirnya terbit di muka gue.

"Ahelah... bakal baper ini mah urusannya."







Kampret.

kayanya ane prnah baca tp dmna ya
gelar tiker duluu bang
Quote:Original Posted By kokoavian
kayanya ane prnah baca tp dmna ya
gelar tiker duluu bang


hayooo pernah baca dimana hayoooo~
iya bang, silahkeeeen emoticon-Smilie emoticon-Smilie
Wehee, masih anget anget. Kayaknya mantap nih crita, bahasa nya berat banget kayak belanjaan nya cewek. Ijin mangkal disini, gan! Salken yee emoticon-Shakehand2
hmmmm.....ane pernah baca nih cerita di situs itu tuh.....
entar ada bb++ nya nggak? ati2 sama momod lho.....
jangan sampe ngaret 2 tahun ya bang emoticon-Hammer2

ane rate 5 yak bang, btw cara nulisnya bikin lumayan enak buat dibaca, good luck bang emoticon-Salaman
Quote:Original Posted By kane.enak
Wehee, masih anget anget. Kayaknya mantap nih crita, bahasa nya berat banget kayak belanjaan nya cewek. Ijin mangkal disini, gan! Salken yee emoticon-Shakehand2


Kaga bang, yang berat prolognya doang kok, suer dah sueeer~

Silahkan gan, saya mah seneng kalo ada yg mangkal dimari, salken juga yak emoticon-Shakehand2
yg disini pake esek2 juga gak gan? emoticon-Big Grin
Waw bikin di sini jg nih cerita ane udh sempet baca di forum sebelah,
Keep update
Quote:Original Posted By drainpit
hmmmm.....ane pernah baca nih cerita di situs itu tuh.....
entar ada bb++ nya nggak? ati2 sama momod lho.....


Ga ada bang ini mah, yg ini clean version dari watty kok, bukan yg dari situs ono noh. Saya juga udah baca rules td di lonje, jadi udah aware gituuu
Quote:Original Posted By jawamen
Waw bikin di sini jg nih cerita ane udh sempet baca di forum sebelah,
Keep update


Iya gan, mumpung udah kelar bikinnya jadi kalo mau posting dimana juga enak, ga ngaret lagi. Update diusahakan tiap hari, kalo ga ada halangan sih...

Quote:Original Posted By kamikaze118
yg disini pake esek2 juga gak gan? emoticon-Big Grin


Kagaaaak lah baaaaanng emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By tako96
jangan sampe ngaret 2 tahun ya bang emoticon-Hammer2

ane rate 5 yak bang, btw cara nulisnya bikin lumayan enak buat dibaca, good luck bang emoticon-Salaman


Entar ngaretnya bisa ampe 5 taun bang emoticon-Hammer

Widiw makasi bang di rate 5, jadi ga enak ini pan... Makasi yaaaak emoticon-Shakehand2
Ebi dan manda hmm, pernah baca disitus onoh sih, tapi walaupun disana ada bb++ nya tapi pesan penulisnya dapet, "hal negative kalau diisi terus dengan hal positive maka akan menjadi positif"

jadi kalau ini clean version, semoga ada pelajaran yang bisa diambil yaa
Quote:Original Posted By hellondre


Ga ada bang ini mah, yg ini clean version dari watty kok, bukan yg dari situs ono noh. Saya juga udah baca rules td di lonje, jadi udah aware gituuu


sama kyk d tetangga sblah to critanya?tak bintangi 5 dlu yo..
Quote:Original Posted By gege159
Ebi dan manda hmm, pernah baca disitus onoh sih, tapi walaupun disana ada bb++ nya tapi pesan penulisnya dapet, "hal negative kalau diisi terus dengan hal positive maka akan menjadi positif"

jadi kalau ini clean version, semoga ada pelajaran yang bisa diambil yaa


waw, ngikutin juga yg disana ya gan? awal bikin disana juga emang itu maksud tujuannya, menggeser perspektif

iya gan, ini clean version yg sama persis kayak di watty, cuma reuploadnya kesini. semoga suka ya emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By wirahro
index gan..
sama kyk d tetangga sblah to critanya?tak bintangi 5 dlu yo..


indeks nya udah gan, cuma baru satu sih, saya masih bingung bikin indeks disini gimana soalnya emoticon-Hammer
beda dari tetangga sebelah ini, yg ini ga ada bb++ nya kok
makasi udah di rate 5, hatur nuhun...
Diliat dari koment"an di pejwan, kek'y seru nih crita.
Ijin nenda bray
Ini clean version yeh.
Bagus deh.

Ane ijin deprok dah :nyantai
eh, nongol juga ni cerita di sini... upfatenya jangan kelamaan kayak versi aslinya Bang... gile aje kelarnya sampe dua tahunan...