alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/580244b1c1d770793f8b4571/anies-baswedan-pendidikan-kita-tidak-kalah-dengan-singapura
Anies Baswedan: Pendidikan Kita Tidak Kalah dengan Singapura
Jakarta - Bakal calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menilai pendidikan Indonesia tidak kalah dengan Singapura. 180 Ribu peserta didik Indonesia lulus dengan rata-rata nilai di atas 85 (dalam skala 0-100). Menurutnya, jumlah tersebut lebih banyak dibanding peserta didik Singapura yang hanya berjumlah 45 ribu.

Anies Baswedan: Pendidikan Kita Tidak Kalah dengan Singapura

"Contoh, saat saya di pendidikan, kita sering bandingkan nilai siswa di Indonesia dengan Singapura, di mereka itu yang nilainya tinggi banyak sekali, sedangkan kita yang lulus di atas 85 hanya 4 persen. Tapi kalau diperlihatkan jumlah aslinya anak-anak kita yang lulus dengan nilai tinggi itu jumlahnya jauh sekali dengan Singapura, 4 persen siswa di Indonesia itu 180 ribuan, sedangkan seluruh siswa di Singapura itu hanya 45 ribuan, jadi akankah kita kalah? Ya tentu saja tidak," jelas Anies saat memberikan pemaparan pada Dikltnas HIPMI IV, di Gedung Panca Gatra Lembaga Ketahanan Nasional, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Sabtu (15/10/2016).

Sebagaimana diketahui, Anies juga mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Anies kemudian mengajak untuk mengubah sudut pandang dalam melihat berbagai fenomena di negeri ini. Dia mencontohkan, ketika seorang koruptor ditangkap oleh penegak hukum yang disorot adalah koruptornya, bukan penegakan hukum yang dilakukan petugas.

"Jadi kita harus kembalikan percaya diri kita, melihat dari perspektif lain atas fakta yang sama
saat ini kan kita terlalu sering memandang sisi negatif Indonesia, contohnya, kalau ada koruptor ditangkap kpk yang disorot koruptornya, dan bukan keberanian polisi atau petugas kpk menangkap koruptor itu, suram betul kita, karena kita selalu liat sisi buruknya," jelasnya.

Bagi Anies, Indonesia harus dirubah dengan kesadaran, konektivitas, dan budaya positif. Sadar akan kekayaan yang dimiliki diri sendiri merupakan modal awal dalam merubah sudut pandang. Jika seseorang telah sadar akan kekayaannya, maka dia akan memiliki keseriusan untuk mengembangkan kekayaan yang dimilikinya.

"Tiga hal yang harus kita ubah di Indonesia ialah. Satu, kesadaran, kekayaan kita ada pada manusianya, begitu kita sadar itu kekayaan terbesar kita, maka kita akan serius kembangkan itu. Kita saat ini masih berpikir kolonialistik, yaitu yang hanya memikirkan sumber daya alam atau hasil bumi, begitu konsentrasi pada manusia maka kesehatan, dan pendidikan diperbaiki'" jelasnya lagi.

Setelah memiliki kesadaran dia mengajak pentingnya membangun konektivitas dan budaya positif. "Yang kedua, konektivitas, dahulu membangun konektivitas dengan bahasa persatuan, yaitu bahasa Indonesia,untuk saat ini konektivitas saat ini energi, transportasi, telekomunikasi, maka konsekuensinya perekonomian bakal terintegrasi dengan baik. Ketiga, budaya yang positif, budaya itu yaitu kebiasaan yang positif, contoh budaya disiplin, artinya kebiasaan disiplin, budaya tepat waktu artinya kebiasaan tepat waktu,"katanya. (dnu/dnu)

http://m.detik.com/news/berita/d-3321676/anies-baswedan-pendidikan-kita-tidak-kalah-dengan-singapura

180 rb banding 45 rb..... 250 jt banding 6 jt... Pantes jadi mantan mentri pendidikan
retrorika belaka