alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5801f33bd9d770cd2f8b456c/jalan-tandus
Poll: Menurut anda Cerita ini gimana

This poll is closed - 0 Voters

View Poll
Menarik 0% (0 votes)
Ga rame/ gaje 0% (0 votes)
Love 
Jalan Tandus
Prologue
Quote:Cinta, apa sh cinta buat kalian?, sesuatu yang membuat orang bahagia? atau sesuatu yang membuat siapa saja terluka karena dia?
Cinta bisa saja menjadi sh*t ketika satu sama lain mulai bertengkar karena hal besar atau bahkan hal sepele menjadi hal besar.
Meskipun begitu, cinta memang kita butuhkan sebagai penyemangat dalam hidup, tanpa cinta apa arti sebuah hidup ini.
Tapi, cinta banyak yang salah mengartikan, banyak yang mempermainkan, memberi harapan, tikung sana, tikung sini.
Bagi orang yang pas pas-an, yah, bersabar lah, ketika lu mau deket, sama yang disuka, ada aja orang ganteng, nyelip alias nikung.
Dan yang jomblo pun menderita, diledeki karena mereka gak laku, mau gimana gak laku, lah mereka sering ditikung *eh.

Mamah, nyamperin gue sambil nepak pundak.

'Hei!, lagi ngapain, tuh makanan udah jadi, yu makan!'

'Gak ah Ma, ntar aj, masih kenyang.'

'Ada makanan kesukaan aa tuh, enak, yuk!, mkan yuk!'

'Ntar aja deh, mau tidur dulu.'

Mamah gue keluar dari kamar. Sedang gue, gue mau bertemu dengan dia, dimimpi, dia yang bernama cinta.



Love 
Baru

Senin, 1 Agustus.

MOS telah berlalu, kini gue memasuki daerah yang baru. Gue dengan mantapnya lewat gerbang sekolah, dengan baju putih abu, sepatu warrior, berawakan seperti anak smp pada umumnya. Entah kenapa gue gak setinggi tiang, padahal gue selalu olahraga di rumah, ya, pling push up atau gak paling mentok nya sit up.

Gak nyangka anak- anak pada datang pagi. Bersiap untuk upacara bendera. Anggota kelas belum terbentuk, gue bergabung dengan teman gugus.

Setelah upacara, gue langsung caw melihat mading. Penuh berdesakan orang ingin melihat namanya. Gue hanya diam, menunggu sejenak, siapa tau ada yang ngasih tau, gue masuk kelas apa.

Temen gue yang baru kelar, namanya Rondi, gue langsung nanya.

'Ron, gue masuk kelas apa?'

'Hmm kamu.. bntar.. Oh ya, masuk kelas 10 ipa 5 gitu, kalau gak salah.'

Lega gue bisa masuk, ke kelas yang gue impikan.

Jamil nyamperin gue, dia baru aja kelar.

'Bi, lu masuk kelas apa?'

'10 ipa 5 katanya, tapi gak tau gue belum liat.'

'Samaan dong, gue juga 10 ipa 5, Bi.'

Seneng ada temen gue yang satu ini, sekelas bareng gue. Gue kenal banget karakternya dikelas.

Tak lama, mading mulai agak kosong, gue, langsung cari nama gue.

'Mana yah nama gue, di ipa 5 coba, hmm, kok gak nemu sih' gue kebingungan, sampe-sampe bolak balik dari atas ke bawah nyari nama.

Nyeletuk salah satu temen cowo dari belakang 'Noh, lu coba cek di ipa 6, gue tadi nemu.'

Gue coba cek ke ipa 6, ' Mana nama gue, kok gak... Oh iya ini nama gue, loh kok gak ipa 5 sh!' kecewa gue dalam hati.

'Makasih yah,' ucap gue ke temen yang blum gue knal.

Gue Langsung pergi ke kelas baru, 10 ipa 6. Keliatannya sih bakal garing, perkiraan gue, diliat dari temen-temennya, maklumlah gue belum bisa move on dari SMP. Seperti biasa, suasana kelas baru, ada yang rame sendiri, pendiam, cuman ikut keketawaan, jago ngomong, tapi gue hanya bisa jadi pendengar aja.

Setelah beberapa bulan, kelas gue, mulai ada keakraban satu sama lain, sebagian temen membuat kayak forum gitu, tapi bukan geng. Gue hanya ikut-ikutan aja, milih forum yang keliatannya ketawa aja atau gak yang suka ngerumpi.

Waktu itu ada satu temen gue, cewe, dia gak cantik sih, biasa aja, gak terlalu pendek, namanya Tari. Menyendiri banget, kayak yang asik sama dunia nya sendiri, yah mungkin, dia belum bisa move on dari temen smp nya.

Kebetulan gue duduk di belakang nya. Gue ajak ngobrol dia, tapi bukan berarti gue modus. Lama kelamaan gue sama dia jadi akrab, dia gak merasa sendiri lagi, ada temen cewe yang ajak dia ngobrol akhirnya, dia pindah duduk, jadi tepat di sebelahnya, Selin.

Gue gak terfokus kesana lagi, karena sekarang dia sudah mempunyai teman. Gue waktu itu lagi masa- masa nya mengenal cinta, kebetulan gue pinter juga di bidang itung- itungngan, gue pake, buat modusin ke salah satu cewe di kelas *eh, cantik lumayan sih cewe nya, namanya Dera.

Dia duduknya tak jauh dari tempat gue, tepat di jajaran meja guru. dikelas dia agak pendiam, ramah, kalau diajak ngobrol, rame sih lumayan, cowo mana sih yang gak mau sama cewe yang kayak begini.

Setiap kali ada pelajaran itung- itungngan, gue selalu nyempetin ke dia, mengajari dia sambil modus *eh. Ketawa- ketawaan ketika gue ajarin dia, gue selalu jailin dia, sempet ngerayu dia, alias ngegombalin.

Tak terlintas dalam pikiran gue, buat jadiin dia pacar, sebenarnya dia udah punya pacar sih, cuman gue tau nya telat waktu itu. Tapi itu tak mematahkan semangat gue buat modusin dia.

Sewaktu pulang sekolah, gue jailin dia dikelas, dengan menarik tasnya, saat dia mau pergi.

'Der, mau kmna? Pulang?' tanya gue, sambil narik tasny.

'Iya bi, diem coba bi, aku mau pulang,' dengan langkah kaki yang terburu - buru.

Kebetulan dia lagi sama temenya, namanya Irsa. Gue agak akrab sama dia, soalny dia suka duduk dengan Tari belakangan ini. Selin?, gak tau kemana, katanya sih, ada sebuah masalah yang membuatnya pindah.

'Iya ih bi, Dera mau pulang, lepasin, Bi!' gue meng-iyakan permintaan irsa.

'Iya deh, sa, hati hati ya!' ucap gue, dengan tangan mendadahi mereka.

'Iya, dah!' kata irsa, sambil balas dadah gue.

Jujur, gue liat irsa waktu itu, cantik-nya lebih dari Dera.

Semakin lama, gak tau kenapa, hati gue berbelok, bukan ke Dera, tapi ke Irsa. Karena, Dera susah banget gue dapetin, alias gak peka.

Gue udah berusaha, ngechat dia tiap hari, berharap dia bisa putus dari pacarnya, dan jadi pacar gue.Dan pada akhirnya itu hanya ekspetasi, gak jadi nyata.

Gue berpikir, Cewe, meskipun dia diganggu sama cowo lain, dia gak bakal langsung ladenin gitu aja dan lupain pacar tapi, dia akan berusaha keras, menjaga hatinya atau perasaan ke pacarnya, itulah namanya ketulusan cinta.

Kalau bagus gue lanjut, kalau garing, gk rame bilang aja.
Makasih udah baca
pertamax emoticon-Big Grin
dilanjut bre ceritanya,smoga bisa sampai tamat.
ini kejadian na th brp y?
lanjut lanjut.
pede aja gan
gak usah poling polingan model gitu.
biarkan kreatifitas berproses sewajarnya
emoticon-Hammer2
ngomong pa an gue
ora jelas