alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57ed0fff902cfe0a1b8b4569/cinta-separuh-hati
Cinta Separuh Hati
Perkenalan :
Cinta Separuh Hati
Pict By : awayeye


Hai, salam kenal ya buat para kaskuser sekalian, gue di sini mau ngenali diri gue dulu yang biasa-biasa aja tapi mirip bang Edward Cullen(Siapin ember aja ganemoticon-Big Grin). Gw mau cerita kisah gw di masa putih abu-abu, masa yang paling indah(kata orang-orang) tapi buat gue itu masa yang perih, bagai sebilah pedang yang selalu siap mengiris-iris hati yang suci ini(siapin ember ganemoticon-Busa ). Akan gue ceritakan di sini, tempat dan kejadian sengaja gue samarkan.

Setelah libur panjang setelah kelulusan UN SMP, gw lulus dengan Rata-rata yang lumayan memuaskan, gw bersama Reza(sahabat gw dari SMP) sepakat untuk mendaftar di SMA 8 J***, jam 07.00 kami janjian ketemuan di rumah gue.

"Woi bro, udah lama nunggunya?"

"Udah ayok berangkat, keburu siang" ucap gw

"SMA 8, kan?"

"Iya, ah elah banyak nanyak curut"

Kami pun langsung menuju SMA 8, kami akan mendaftar disana karena ortu kami juga menyarankan untuk mendaftar di sana. Jarak sekolah dari rumah gw berkisar 20 menitan jadi rumah gw jadi ntar kalo keterima gak buru-buru amat berangkatnya emoticon-Big Grin, gw hobi datang pas bel berbunyiemoticon-Big Grin

Kami masuk ke dalam sekolah, sekolahnya lumayan luas, masing-masing bangunan terdiri dari 3 lantai, ada lapangan futsal, basket, voli dan sepak takraw(Tau kan?). Setelah selesai mengurus berkas-berkas yang diperlukan. Kami pun tes tertulis untuk penerimaan dan hasilnya diumumkan hari itu juga. Dan kami berdua lulus tes dan diterima di sekolah itu.

Kami berniat buat keliling-keliling sekolah itu mumpung masih libur, tujuannya supaya gak terlalu asing pas MOS nanti. Tiba-Tiba Reza menepuk pundak gue.

"Cuy coba lu liat arah jam 12"

"Jam 12 apaan, sekarang masih jam 10, ngigo lu ye?"

"Bukan bego, itu sebelah kanan, ada penampakan"

Sekejap kami mematung melihat sesosok cewek berjalan menuju kantor guru, mungkin mau ngedaftar juga, cewek itu cantik, putih, rambutnya panjang kuncir kuda, mirip banget KW-annya mbak Raisa mantan gw(siapin ember gan).

"Gile cuy, cantik bener cuy, aaah kalo dia masuk sekolah sini gue janji gak bakalan pernah absen deh" ucap Reza.

"Asyu lu, biasanya sehari sekolah sehari absen, lu niat belajar atau nyari cewek cuy?"

"Ya dua-duanyalah, hahaha"

"Lu suka sama dia?"Ucap gw.

"Pastilah bego, semua laki-laki kalo ngeliat cewek kayak dia mah bakal meleleh"

"Sebagai sahabat gw akan ngebantu lo dapatin diaemoticon-Metal "ucap gw


"Lu suka juga kan?"

"Suka lah cuy, tapi gue milih bantuin lo karena dulu lo selalu bantuin gw saat diganggu preman sekolah"ucapp gw

"Yo maksih cuy, TOS"


Rencana kami selanjutnya mencari bahan-bahan buat MOS senin nanti, bahan-bahan yang MOS memang selalu aneh-aneh, apa gak ada ya cara lain ini yang membuat pesertan mirip seperti wong edanemoticon-Frown

Semoga janji gue ke Reza bisa gue tepatin, selama SMP gue belum pernah pacaran, karena memang fokus gue ke pelajaran, ada yang pernah dekat tapi gak gue respon, perlahan-lahan mereka menjauh, biarlah gue membalas budi sahabat gue ini, karena dia yang paling banyak membantu gw selama SMP, termasuk pas UNemoticon-Wink



Biarlah gueemoticon-breakheart asalkan dia bisa bahagia, seenggaknya ini yang bisa gue lakuin, And this story will begin....


Spoiler for Indeks:

ijin bangun emperan gan emoticon-Salaman

keknya menarik niy
oke, salam baper bray emoticon-Frown
Quote:Original Posted By slayerboyz
oke, salam baper bray emoticon-Frown


jan baper2 gan... ane gakuat...emoticon-Mewek
Quote:Original Posted By wailingwolf


jan baper2 gan... ane gakuat...emoticon-Mewek


Siap2in tisu aja gan emoticon-Frown
ijin bikin apartemen dimari gan

emoticon-Traveller
Quote:Original Posted By slayerboyz


Siap2in tisu aja gan emoticon-Frown


buat apa neh emoticon-Bingung yang diatas apa yang dibawah wkwkwk

updet dong
Part 1 :

Senin, Jam 05.30

Gue terbangun mendengar jeritan jam weker di kamar gue, mata gue masih brontak ingin memejam lagi tapi gue harus mengenyahkannya karena hari ini adalah hari awal gue masuk ke dunia putih abu-abu, gue harus semangat lahir dan batinemoticon-Busa

Semua persiapan untuk MOS sudah gue periksa ulang takutnya ada yang ketinggalan bisa-bisa kena gampar gue sama kakak panitia,oke, semua siap. And i'm ready ...

Gw udah janjian sama Reza berangkat bareng memakai motornya karena gue gak punya motor sendiri karena memang kondisi ekonomi keluarga memaksa gue untuk naik angkot atau nebeng sama Reza.

"Woh, cuy udah wangi bener lu" ucap gw

"Iya dong, siap-siap buat bertemu bidadari"Reza membalas

"Haha, selo aja cuy, yang penting usaha"

"Iya, yuk berangkat ntar telat kita"

Pukul 6.45 kami sudah tiba di depan sekolah, Reza pergi memarkirkan motornya, gue berjalan memasuki sekolah, gw menarik nafas dalam-dalam, i'm come.

Seperti dugaan gue, cukup banyak murid cewek yang cantiknya diatas rata-rata, baik siswa baru maupun kakak;kakak senior emoticon-Wowcantik satu persatu memasuki sekolah.

"Cuy,cuy, liat noh cewek cantik yang kemarin"Reza menunjukkan tanganya ke depan.

"Wah, langsung nangkep aja mata lu cuy"pungjas gw

"Iya dong, pertama-tama kita cari tau namanya, lu bantuin gue ya"

"Sip, ntar traktir Kaefseh kalo udah jadian"

"Masih lama itu bego"menoyor kepala gue

Kriiiing.... Kriiiing bel tanda untuk memulai upacara pun berbunyi dengan indahnya.

Upacara pembukaan pun berjalan dengan menjemukan, ocehan-ocehan kepsek berhasil membuat gue terunduk-tunduk mengantuk.

Melihat ada yang aneh dengan gue salah seorang kakak panitia mendaatngi gue dari belakang.

"Hei, ngapain daritadi, gak ngederin pidato pembina ya?" ucap kakak itu agak keras.

"Maaf, kak, ngantuk dikit"ucap gue nyengir.Cantik juga nih kakak kalo marah, wuehehehe...

"Udah jangan diulangi, fokus ke depan"Ucapnya sambil berlalu

Setelah upacara, istirahat 10 menit, setelah itu kakak kelas berteriak untuk masuk ke kelas sesuai daftar peserta.

Gw berjalan mencari nama gw, ah akhirnya ketemu, gw langsung masuk ke dalam, nyari posisi paling belakang supaya gak terlalu diperhatikan. Cewek itu masuk ke sini, ya, cewek incarannya Reza satu kelas dengan gue tapi sayangnya Reza di kelas lain, ah, sayang sekali.

Lama gue memperhatikan cewek itu dari belakang tanpa diketahuinya, "luar biasa Cantik makhluk ciptaan Tuhan satu ini" lirih gue dalam hati.

"Ah, sungguh indah bila gue terus memperhatikannya dari jauh"

"Oy, Bro, bengong aja daritadi, biasa aja ngeliatnya, ntar kesambet setan loh"ucap seorang yang daritadi sudah duduk di sebelah gue tapi gue belum menyadarinya.

"Oh... Ah... iya hehehe"ucap gue kaget

"Lo ngeliatin cewek itu kan? Kenalin Gue Ilham"mengulurkan tangannya.

"Oh, enggak lah , gue lagi liat ke depan nungguin kakak panitia kita, oh iya gue Kevin"ucap gw ngeles.

"Lo Tuh gak pintar bohong bro, dia tuh udah jadi target kakak-kakak kelas jugaemoticon-Big Grin"

"Haha, jelaslah, kayaknya gue kalo sekelas dia bakalan ke WC tiap jam"Ucap gw

"Sama, ya udah kita bareng aja ntar ke wc"Jawabnya.

"Ih, najis bro, kalo sama dia boleh lah"

""Sialan lo"

Tak lama kakak panitia masuk 2 orang satu cewek satu cowok, kakak yang cewek betah membuat gue berlama-lama memperhatikan wajahnya yang putih cantik dibalut jilbab putih yang ditata dengan rapi.

"Kamu, iya kamu, daritadi saya perhatikan melamun saja, ada apa? Mampus gue ke gep.

"Eng... Enggak ada kak, tadi belum sarapan aja makanya saya ngeliat wajah cantik Kakak aja supaya gak lapar"goda gue, gila murid baru udah nekad.

Sontak seisi kelas tertawa.

"Apa?? Berani kamu ya, lari di koridor lima kali bolak-bali cepat" ucap Kakak itu galak, tapi ada rona merah di pipinya

Tanpa bisa mengelak gue berlari dikoridor depan, setelah selesai gue masuk ke kelas dengan ngos-ngosan.

"Masih mau lagi? Tanya Kakak itu.

"Hehe.. Enggak kak, saya tobat"ucap gue.

"Bagus, kembali sana"

Lalu perlengkapan buat MOS di cek satu persatu, dan semuanya lengkap. Tibalah perkenalan murid satu persatu.
Satu demi satu maju ke depan buat ngenalin diri.

"Hai, Nama saya Sherly, saya berasal dari Bandung"

Akhirnya gue tau namanya, seisi kelas riuh ketika dia maju. Gue udah punya informasi pertama buat sahabat gueemoticon-Big Grin

Acara demi acara terus berjalan sampai selesai, hari pertama MOS selesai juga. Gue berjalan pulang menuju parkiran bersama Reza.

"Cuy, namanya Sherly cuy"ucap gue.

"Wih bagus sesuai dengan orangnya, tapi lu tau dari mana?"

"Iya dong, gue kan sekelas dengan diaemoticon-Cool "pungkas gue bangga

"Enak banget lu, ganti kelas dong kita"ucap dia memelas

"Gak bisa bro, itu udah ketetapan menteri, emang di kelas lo gak ada yang cakep apa?"ucap gue bercanda

"Ada lah, tapi gue kan udah naksir sama dia"Ucapnya

"Yoi, besok deh gue coba ngedeketin dia buat ngenalin lo"

"Makasih bro, emang lo best frieng gue"

Kami pun pulang ke rumah menunggu hari esok hari MOS kedua, gue berharap besok bisa lebih baik lagi, tapi ada keraguan di benak gue. ah sudahlah....

Ke esokan harinya, hari ke dua , kami diperkenalkan dengan lingkungan sekolah, para guru dan dan lainnya. Sampai tiba di acara meminta tanda tangan Kakak senior sebanyak 15 tanda tangan, siapa saja yang tidak lengkap akan mendapat hukuman yang sangat berat, ancam kakak panitia.

Gue berniat mencari sendiri tanda tangan para kakak senior agar lebih cepat geraknya, kan kalo gerombol jadinya ngelambatinemoticon-Big Grin

Setelah mendapat lima tanda tangan kakak senior gue berniat menuju mushola karena katanya di sana banyak kakak kelas yang lagi solat duha.

Saat gue berjalan keluarlah seorang cewek bidadari yang menjadi target Kakak kelas sedari awal. Ya, Sherly lewat di depan gue kami berlawanan arah, setelah satu langkah melewatinya ...

"Lo, Kevin, kan? Ucapnya dengan suara yang halus, ah...

"I... Iya, kenalin kevin, lo Sherly, kan?"Ucap gue gugup serasa tak yakin.

"Hehehe, biasa aja dong, jangan nervous gitu, lo mau kemana? tanyanya. Gak tau dia gue udah megap-megap ini

"Oke, hehe, ini gue mau ke mushola katanya di sana banyak kakak senior"jawab gue.

"Oh ya, gue ikut dong, baru dikit nih tanda tangan gue" tampak antusias

"O-oke, yuk ke sana"ajak gue. Aih mimpi apa gue bisa jalan berdua gini dengannya.

Selama perjalanan banyak mata-mata sinis ke gue. Gue makin gugup. Tak lama kami sampai ke mushola, tampak ada beberapa kakak kelas yang sedang melepas sepatunya.

"Permisi, Kak kami boleh minta tanda tangannya tadi disuruh kakak panitia"ucap gue dengan sopan.

"Wih, Boleh-boleh tapi ada syaratnya"kata kakak itu

"Apa Kak? Walaupun Kakak nyuruh saya nyebur di kawa gunung berapi akan saya lakukan"ucap gue sok coolemoticon-Cool

"Hahaha, PD nya kamu dek, ya udah ini aja syaratnya Coba kamu tembak dia" nunjuk cewek di sebelah gue.

DEG..
Part 2 :

"Coba kamu tembak dia"

Hal yang tak terduga samasekali keluar dari mulut Kakak senior yang akan kami minta tandatangannya.

"A-A-Anu, Kak, bisa diganti yang lain aja gak" Ucap gue terperanjat.

"Hayo, mana omongannya tadi yang mau nyebur ke gunung merapi" Balas Kakak itu.

"Itu kan nyebur betulan saya mau kak, tapi ini kan lain"ucap gue berkilah.

"Halah, cowok itu yang dipegang omongannya, buktii kalo lo bisa"Ucap Kakak itu tak mau kalah.

"Tembak ... Tembak..." Suara Kakak senior yang lain ada di sana menyoraki.

Tampak Sherly mukanya udah gak karuan, pipinya udah seperti kepiting rebus, daritadi dia diam aja(tanda setuju keknya)

"Sher, lo bantuin gue napa, jangan diem aja" Ucap gw ke Sherly

"Y-Ya, aku gak tau harus gimana" Balas Sherly pipinya makin memerah.

Sorakan mereka semakin menjadi, menyuruh gue menembaknya, perasaan gue campur aduk antara senang dan malu.

"Ayo, cepetan waktu kalian tinggal dikit nih, lagian kalian saya liat berdua aja daritadi, pasi ada apa-apanya"Ucap kakak itu sambil mengerlipkan mata sebelah.

"M-Maaf Kak, saya cari senior yang lain aja"ucap gue sambil berjalan menjauhi mereka.

Sherly mengikuti gue dari belakang, pipinya masih memerah setelah kejadian barusan.

Selama perjalanan banyak kakak yang ngecengin Sherly, gue jadi salah tingkah gini jalan bareng dia.

"Sher, gini, gue mau nyari sendiri aja ya, lagian kalo kita berdua lagi ntar disuruh yang enggak-enggak lagi"
ucap gue

"Yah, gue sendirian nih, gak berani gue minta sendirian"Balasnya

Gue berpikir sejenak, Tring, ada lampu nyala di atas kepala gue. "Reza"

"Ntar ya gue telpon temen gue dulu buat nemenin lo""

Tuut...Tuut

"Halo cuy, lo kesini dong gue didepan perpus, ada yang mau gue omongin, penting"Ucap gue

"Apa cuy, oke, tunggu di sana"

Beberapa saat kemudian, datanglah Reza dia nampak kaget melihat cewek yang berdiri di samping gue.

"Halo, kenalin gue Reza"masang tampang sok cool

"Iya, gue Sherly"Balasnya

"Gini cuy, lo temenin dia ya, gue mau nyari sendiri soalnya"ucap gue

"Wah, tanpa lo minta gue siap nemenin Sherly kemanapunemoticon-Wowcantik

"Kampret lo, Sher, lo sama Reza ya, jangan kuatir dia gak gigit kok"ucap gue

"Trus lo mau kemana, emangnya?"Balas Sherly seakan di gak rela melepas gue(ini lebay)

"Gue mau nyari sendiri soalnya, biar cepet aja hehe, dah gue pergi dulu ya"

"Yuk, Sher kita keliling dunia"Ucap Reza

Mereka pun pergi menuju kantin bergabung dengan kerumunan peserta mos lainnya yang lagi minta tanda tangan, seperti ada setitik jarum yang menancap di hati ini. Tapi gue juga sadar diri gue gak ada apa-apanya, mending sama Reza ortunya tajir kayak cocok dengan Sherly yang pesonanya dapat membius seisi sekolah.

Lima menit kemudian, Kakak panitia mengumumkan waktunya telah habis, mampus gue, tanda tangannya kurang satu, aduh gawat nih, mau nyari kemana, nah ada Senior cewek nih di depan perpus, gue pun berjalan ke arahnya berharap dia langsung memberi tanda tangannya tanpa ada syarat apa-apa.

"Permisi Kakak cantik, saya boleh minta tanda tangannya"Ucap gue sambil melancarkan jurus.

"Eh, wah, kalo gini aja ya, sikap kalian semua manis-manis"ucap kakak itu, gue liat name tagnya"Risa"

"Saya serius Kak, minta tanda tangannya dong, waktunya udah mepet kak" Ucap gue memelas

"Gak boleh dong, kan waktunya udah habis"Ucap kakak itu cuek

"Pliiiiis Kak, nanti kalo saya dihukum gimana"Ucap gue memelas.

"Deritamu dong dek, siapa suruh lama-lamain nyarinya"ucap kakak itu tetap cuek

"Pliis, Kak, nanti saya traktir apa aja deh yang Kakak mau"ucap gue tanpa sadar saking paniknya

Kakak itu mengembangkan senyum kemenangan.

"Bener ya? Awas aja kalo kamu boong, saya sendiri yang hukum ntar"Ancam Kakak itu

Akhirnya, koleksi gue lengkap, gue lega, dan berjalan kembali ke kelas dengan suasana hati riang gembiraemoticon-Big Grin
gue masuk kelas, saat di depan gue melihat ke ara Sherly yang duduk di depan, dia juga melihat gue dan dia tersenyum lalu gue mendekatinya.

"Gimana tanda tangannya, udah lengkap?"Tanya gue

"Oh, iya udah nih, makasih ya"ucapnya sambil membuka bukunya

"Oh, baguslah, hehe, yaudah gue duduk dulu ya"ucap gue sambil berlalu.

Tak lama Kakak panitia masuk ke kelas, gue kaget, Kak Risa yang gue minta tanda tangannya tadi masuk ke sini. Kok bisa ya...

"Selamat siang adek-adek, Kakak Putri selaku pendamping kalian lagi gak enak badan, jadi saya di sini menggantikan posisinya"

"Oke, taro buku tanda tangan kalian di atas meja, kami akan memeriksanya"

"Dan satu lagi, kalo berjanji harus ..."Tanya kakak itu sambil melirik ke arah belakang.

"Ditepati Kak"ucap murid sekelas serempak.

Mati gue ....

lanjutkan bro, jgn brhnti tengah jlan ntr di tabrak
Seru nih kek'y, keep update bray.
Quote:Original Posted By jin.bolo.bolo
Seru nih kek'y, keep update bray.


Dintuggu aja hehe
hahahaha bakal seru ini threadnya...
moga2 happy ending ya gan n jangan lupa di tamatin...

wah iya gan... kl boleh tanya ini ceritanya smpe kuliah n kerja atau nikah...
hehehe
lanjut gan. tissue udh ready nih emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By wailingwolf
lanjut gan. tissue udh ready nih emoticon-Ngakak


Situ sudah menyahgunakan tisue emoticon-Wakakak

Quote:Original Posted By gamefantasia
hahahaha bakal seru ini threadnya...
moga2 happy ending ya gan n jangan lupa di tamatin...

wah iya gan... kl boleh tanya ini ceritanya smpe kuliah n kerja atau nikah...
hehehe


Sampe kuliah gan, jadi masih panjang dan penuh tragedi emoticon-Berduka (S)
Part 3 : The Beginning

Hari ketiga masa perkenalan siswa(MOS) hari terakhir, agenda hari ini ialah pengenalan tiap klub ekskul dan demo dari tiap-tiap pengurus untuk menarik minat para siswa dalam memilih ekskul nanti, klub-klub ekskul mainstream seperti di sekolah lain, klub sastra, koran, rohis, teater, dll.

Quote:"Mau masuk ekskul apa lo vin?" tanya Reza

"Apa, ya masih bingung gue"

"Udah masuk futsal aja nyok, ntar kita bisa pamer skill ke cewek-cewek, hehe" Ajak Reza

"Hmm, kampret lo, gimana ya, oke deh, lagian bisa buat badan tetap ugar juga"

"Yaudah, fix ya, ntar kita daftar bis ini"



Setelah selesai semua perkenalan klub ekskul, kami diperbolehkan istirahat, pengenalannya sampe 2 jam gak bisa bayangin ada berapa banyak klub di sekolah ini. emoticon-Nohope

Kami langsung cabut ke kantin, laper banget cuyemoticon-Big Grin, di kantik gue mesen Teh G*s(uang sendiri) dan lontong pecel(ngutang Reza) karena kondisi saku gue yang cukup untuk ongkos saja setiap harinyaemoticon-Berduka (S)

Oh, iya gue memang berasal dari keluarga kalangan ekonomi di bawah rata-rata, Ibu gue udah wafat sejak gue SMP, ayah kimpoi lagi dan kabur tanpa jejak, tapi gue tetap bersyukur karena masih ada nenek gue yang sangat sayaaang baget sama gue dan beliau udah gue anggap sebagai ibu gue sendiri.

Nenek gue kerja sebagai salah satu pembantu di kawasan elit perumahan sebelah pemukiman kami, gue kasihan sama nenek, diusianya yang sudah waktunya untuk beristirahat melihat cucu dan anak-anaknya tumbuh dewasa, demi gue dia rela kerja demi masa depan gue, gue harus bisa bantu meringankan beban
beliauemoticon-Berduka (S)

Oke, kembali ke sekolah, lagi asik-asiknya makan pecel yahut ini, duduklah didepan gue seorang cewek berambut ekor kuda dipadu dengan lesung pipitnya yang menambah kemanisan pesonanya bersama seorang temannya.

Quote:"Ehem, perasaan semalam ada yang janji nraktir gue gitu, Vir" ucap Risa sambil senyum-senyum ke temannya

"Oh ya? Siapa Ris? Tagih dong, kan janji harus ditepati" balasnya

"Ya, kayaknya dia lagi makan pecel tuh, enak ya, gak ngajak-ngajak lagi" ucapnya sambil menoleh ke pecel gue

Gue pun kaget, gue baru ingat dengan janji gue semalam saat berjanji nraktir Kak Risa untuk tanda tangannya di waktu mepet. Gue asal nyeplos gitu aja, gue gak bisa nraktir dia karena duit gue sekarang cuma cukup buat ongkos pulang.

Quote:"A-Anu, Kak, saya minta maaf gak bisa nraktir sekarang uang saya kurang, saya kumpulin uang dulu ya" ucap gue sambil memelas.

"Hah, gue pikir lo tajir karena tampang lo lumayan, rupanya miskin!"

"Eh kalo miskin jangan berani ngomong traktir-traktiran walupunm lo cuma becanda, ngerti lo?" ungkapnya dengan nada yang meninggi

NYES, seolah pedang menancap di ulu hati gue mendengar kemarahan Kak Risa, tapi gue cuma bisa diam.

Quote:"Kak, ngomongnya yang sopan dikit lah" Ucap Reza yang naik pitam.

"Lo diem aja, udah yuk cabut Vir" ucapnya sambil melangkah pergi

Gue hanya terdiam, nafsu makan gue sirna begitu saja, apa salah menjadi orang miskin, apa orang miskin tidak pantas bersekolah, kami pun punya cita-cita yang kami berharap kelak bisa mewujudkannya, apa kami hama yang harus diberantas? Entahlah gue ganya bisa mengelus dada.

Quote:"Udah vin, gak usah dipikirin, mau nambah bakwan lagi gak" ucap reze berusaha menghibur

"Dah gak nafsu Vin" ucap gue malas

"Gue ke mushola dulu ya, nenangin diri"

"Oke, gue habisin makan dulu" ucap Reza sambil ngunyah

Dalam koridor menuju mushola guu melewati beberapa kelas. Saat gue terbuai lamunan ada gumpalan kertas menyentuh kepala gue. Gue menoleh ke belakang,

Quote:"Miskin aja banyak belagunya" ucap Kak Risa sinis sambil masuk ke kelas.

(kuatkan hati hamba Ya Allah)
Quote:Original Posted By slayerboyz


Sampe kuliah gan, jadi masih panjang dan penuh tragedi emoticon-Berduka (S)


wowwww.... masih bnyak ya gan...
moga2 lancar updatenya... n smpe tamat ya gan...
hehehe

cuma bs ngasih rate ane...
Quote:Original Posted By gamefantasia


wowwww.... masih bnyak ya gan...
moga2 lancar updatenya... n smpe tamat ya gan...
hehehe

cuma bs ngasih rate ane...

Sip, makasih gan emoticon-Smilie
Wuihhh cerita baruuu.....ngikut deprok ahh....sok dilanjut om
×