alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57ec7adf1854f7dd7d8b456e/benarkah-ppp-pkb-dan-pan-sudah-tak-harmonis-dengan-jokowi
Benarkah PPP, PKB, dan PAN Sudah tak Harmonis dengan Jokowi?
Meskipun PPP, PKB, dan PAN berkoalisi dengan pemerintahan Joko Widodo yang notabenenya diusung oleh PDI-Perjuangan. Namun, untuk urusan Pilgub DKI Jakarta, mereka justru bersebrangan dengan tidak mengusung pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat.

Pakar Hukum Tata Negara dari Universitas Parahyangan, Bandung, Asep Warlan Yusuf menilai, kalau ketiga parpol tersebut memang dari awal tidak ada komitmen politik untuk berkoalisi jangka panjang.

Jadi tidak heran, lanjut Asep, bila PPP, PKB, dan PAN terlihat ada jarak untuk urusan Pilgub DKI Jakarta ke Presiden Joko Widodo yang merupakan kader PDIP.

"Karena ketiga partai itu (PPP, PKB, dan PAN) berkoalisi jangka pendek, hanya untuk bisa dipermulus segala kebijakan pemerintah di parlemen seperti Undang-Undang dan pengawasan. Diluar itu, seperti Pilkada sudah tidak ada kepentingan sama sekali," kata Asep kepada TeropongSenayan, Jakarta, Rabu (28/9/2016).

Terlebih, lanjut Asep, komitmen jangka pendek itu hanya sampai 2019. Maka itu, agar semua bisa berjalan mulus, Jokowi memberi kursi menteri kepada PPP, PKB, dan PAN agar pemerintahan Jokowi bisa berjalan dengan baik.

"Tiga parpol ini mendukung pemerintahannya, bukan Jokowi-nya. Sebagai koalisi Pilpres, tak ada transaksi yang berkuasa," ucapnya.

Berbeda dengan halnya, kata Asep, sikap Golkar yang justru mendukung Presiden Joko Widodo secara personal, dan bukan kepada pemerintahannya. Dan hal ini dinamakan dengan komitmen jangka panjang, walaupun PDI-Perjuangan sendiri belum tentu akan mengusung Jokowi kembali di Pilpres 2019 mendatang.

"Kalo Golkar itu komitmen politik jangka panjang. Karena Golkar tau, tak ada figur untuk Pilpres nanti. Maka, ada barter politiknya untuk mengamankan segala kebijakan Jokowi diparlemen," jelasnya. (icl)


http://www.teropongsenayan.com/49105...-dengan-jokowi
reserped
Masih mesra gan emoticon-Peluk

Btw udah dapet berapa ribu hari ini? emoticon-Matabelo
Mereka hanya minta ijin kepada pak jokowi untuk menjalankan perintah agamanya... Dan pak jokowi mempersihahkan untuk memberikan pilihannya.
betul nih

Quote:Original Posted By pinepollen
Mereka hanya minta ijin kepada pak jokowi untuk menjalankan perintah agamanya... Dan pak jokowi mempersihahkan untuk memberikan pilihannya.



di politik tidak ada teman yang abadi emoticon-Traveller
buktinya KMP bubar emoticon-Wakaka
Quote:Original Posted By pinepollen
Mereka hanya minta ijin kepada pak jokowi untuk menjalankan perintah agamanya... Dan pak jokowi mempersihahkan untuk memberikan pilihannya.


gue baru tau kalo jalanin perintah agama butuh ijin atasan

emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By mukidi.kita
Meskipun PPP, PKB, dan PAN berkoalisi dengan pemerintahan Joko Widodo yang notabenenya diusung oleh PDI-Perjuangan. Namun, untuk urusan Pilgub DKI Jakarta, mereka justru bersebrangan dengan tidak mengusung pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat.

Pakar Hukum Tata Negara dari Universitas Parahyangan, Bandung, Asep Warlan Yusuf menilai, kalau ketiga parpol tersebut memang dari awal tidak ada komitmen politik untuk berkoalisi jangka panjang.

Jadi tidak heran, lanjut Asep, bila PPP, PKB, dan PAN terlihat ada jarak untuk urusan Pilgub DKI Jakarta ke Presiden Joko Widodo yang merupakan kader PDIP.

"Karena ketiga partai itu (PPP, PKB, dan PAN) berkoalisi jangka pendek, hanya untuk bisa dipermulus segala kebijakan pemerintah di parlemen seperti Undang-Undang dan pengawasan. Diluar itu, seperti Pilkada sudah tidak ada kepentingan sama sekali," kata Asep kepada TeropongSenayan, Jakarta, Rabu (28/9/2016).

Terlebih, lanjut Asep, komitmen jangka pendek itu hanya sampai 2019. Maka itu, agar semua bisa berjalan mulus, Jokowi memberi kursi menteri kepada PPP, PKB, dan PAN agar pemerintahan Jokowi bisa berjalan dengan baik.

"Tiga parpol ini mendukung pemerintahannya, bukan Jokowi-nya. Sebagai koalisi Pilpres, tak ada transaksi yang berkuasa," ucapnya.

Berbeda dengan halnya, kata Asep, sikap Golkar yang justru mendukung Presiden Joko Widodo secara personal, dan bukan kepada pemerintahannya. Dan hal ini dinamakan dengan komitmen jangka panjang, walaupun PDI-Perjuangan sendiri belum tentu akan mengusung Jokowi kembali di Pilpres 2019 mendatang.

"Kalo Golkar itu komitmen politik jangka panjang. Karena Golkar tau, tak ada figur untuk Pilpres nanti. Maka, ada barter politiknya untuk mengamankan segala kebijakan Jokowi diparlemen," jelasnya. (icl)


http://www.teropongsenayan.com/49105...-dengan-jokowi


mas jon, tritnya jangan lupa di skrinsut ya, supaya kalau didelete momod mas jon tetap dapat bayaran
Kalau mau lebih jelas, tanya aja langsung emoticon-Big Grin

iya

Quote:Original Posted By syafiq.ibrahim
mas jon, tritnya jangan lupa di skrinsut ya, supaya kalau didelete momod mas jon tetap dapat bayaran



Cukup baca judul aja
emoticon-Traveller
Tidak benar broh. Yg benar cuma masalah gengsi2an tokh emoticon-Big Grin
Paling geser-geserin Menteri nya..
Trit favorit panastak


sara dimulai
Benarkah PPP, PKB, dan PAN Sudah tak Harmonis dengan Jokowi?


salam demok98bayaran emoticon-Wkwkwk