alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Hobby / Supranatural /
Diary Mata Indigo - Sebuah Cerita Indigo Interdimensional
4.92 stars - based on 227 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57d469901ee5dfba048b4569/diary-mata-indigo---sebuah-cerita-indigo-interdimensional

Diary Mata Indigo - Sebuah Cerita Indigo Interdimensional

Salam Sejahtera Agan & Sista

Welcome to My Thread



Diary Mata Indigo - Sebuah Cerita Indigo Interdimensional


Thread ini dibuat untuk berbagi pengalaman dan cerita yang bisa dibilang… well, mungkin tidak bisa dikatakan biasa. Karena cerita dan pengalaman ini adalah cerita dan pengalaman yang dihasilkan dari penglihatan seorang yang bisa melihat “mereka”. Mereka yang tak kasat mata, mereka yang berada di alam sebelah. Mereka yang sering disebut dengan hantu, makhluk halus atau arwah.
Diary ini bercerita tentang apa yang dilihat, dialami dan dirasakan dari seorang Indigo. Istilah indigo adalah sebutan bagi mereka yang memiliki kemampuan indra keenam, dan dalam thread ini khusus hanya membahas tentang pengalaman Indigo Interdimensional, bukan indigo yang lain. Indigo Interdimensional adalah salah satu kemampuan Indigo dimana seseorang bisa melihat bahkan berkomunikasi dengan makhluk halus atau penghuni alam sebelah.

Isi thread ini sepenuhnya OOT karena di sini tidak bicara tentang pengertian atau pemahaman tertentu, tapi bicara tentang apa yang dilihat, dialami dan dirasakan. Bagi orang yang mungkin punya pemahaman atau pengertian yang berbeda dipersilahkan. Tapi yang jelas hal-hal itu tidak akan direspon, karena orang-orang Indigo adalah orang-orang yang berpikiran merdeka, karena sejak awal mereka memang berbeda. Mereka tidak suka dikontrol dan tidak suka diminta mengikuti pola yang sudah ada atau umum. Only God can judge me, begitu prinsip orang Indigo umumnya.

Thread ini tidak melulu akan berisi cerita yang bernuansa dark atau horror, karena di alam sebelahpun cerita yang sedih, lucu, bahkan mirispun ada. Alam “mereka” tidak sepenuhnya seperti cerita-cerita di film-film atau sinetron. Banyak pelajaran juga bisa diambil, dan semuanya akan berujung pada kebesaran Tuhan Yang Maha Esa

Penulis tidak mengharapkan komentar yang menimbulkan perpecahan apalagi yang berbau SARA, akan tetapi jika ternyata ada juga yang berkomentar demikian, maka semoga mendapatkan hidayah dan semoga orang tersebut semakin dimulikan dan dan ditinggikan derajatnya oleh Tuhan Yang Maha Esa. Terlepas nanti ada syarat dan ketentuan berlakunya atau tidak.

Selebihnya ane cuma bisa mengucapkan, selamat menikmati. Enjoy….


PS :

Untuk memudahkan dan karena Diary ini terdiri dari beberapa part ane sediakan link nya. Dengan rendah hati ane juga tidak lupa menghimbau untuk membudayakan komeng bagi Agan & Sista. Cendol bila Agan & Sista ikhlas, rate jika berkenan, bata mohon ditiadakan emoticon-Blue Guy Peace
emoticon-Blue Guy Peace emoticon-Blue Guy Peace

Part 1 : Mata Indigo - Pendahuluan


Part 2 : Mata Indigo - Penyebab

Part 3 : Mata Indigo - Percobaan dari Eyang

Part 4 : Mata Indigo - Kelahiranku

Part 5 : Mata Indigo - Dinamika Alam Sebelah Part 1

Part 6 : Mata Indigo - Dinamika Alam Sebelah Part 2

Part 7 : Mata Indigo - Pak Sam Part 1

Part 8 : Mata Indigo - Pak Sam Part 2

Part 9 : Mata Indigo - Pak Sam Part 3

Part 10 : Mata Indigo - Tirakat Part 1

Part 11 : Mata Indigo - Tirakat Part 2

Part 12 : Mata Indigo - Setelah Tirakat Part 1

Part 13 : Mata Indigo - Setelah Tirakat Part 2

Part 14 : Mata Indigo – Residual Energi Part 1

Part 15 : Mata Indigo - Residual Energi Part 2

Part 16 : Mata Indigo - Tempat Angker

Part 17 : Mata Indigo - Romansa Alam Sebelah

Part 18 : Mata Indigo - "Mereka" yang Suka Membonceng

Part 19 : Mata Indigo - Merapi dan Sebuah Pertanda

Part 20 : Mata Indigo - Eyang Uyut Part 1

Part 21 : Mata Indigo - Eyang Uyut Part 2

Part 21 : Mata Indigo - Eyang Uyut Part 3

Part 22 : Mata Indigo : Eyang Uyut Part 4

Part 23 : Mata Indigo - Epilog (Eyang Uyut Part 5) - TAMAT

LINK : Lanjut SEASON 2

Sebuah Tulisan dari Agan Kris : Fakta-Fakta Tentang Diary Mata Indigo


Quote:




Quote:



Quote:


Quote:


Quote:



Berhubung cerita Season 1 nya dah Tamat, lanjut Season 2 nya di mari : SEASON 2 : DIARY MATA INDIGO

Quote:



Diary Mata Indigo - Sebuah Cerita Indigo Interdimensional


Mata Indigo – Pendahuluan

Seeing is believing, begitu quote yang mungkin Aku sendiri pun tidak tahu asalnya dari mana. Semua nya bersumber dari penglihatan. Mempercayai apa yang dilihat oleh mata. Tentu saja oleh mata kepala sendiri. Namun bagaimana jika yang mampu kulihat tidak seperti yang mampu orang lain lihat. Apakah hanya Aku yang harus percaya apa yang kulihat itu?

Indigo, sebutan itu pertama kali aku dapat dari sebuah buku berbahasa inggris yang kubaca. Sebenarnya itu buku milik paman ku, tapi sepertinya bisa menjawab apa yang terjadi pada diriku. Semenjak kecil aku bisa melihat sesuatu yang tidak dilihat orang biasa. Aku bisa melihat “mereka”. Sebutan mereka dalam keseharian bermacam-macam. Ada yang menyebutnya hantu, jin, setan, arwah, siluman dan lain sebagainya. Pada awalnya ini kusadari waktu aku berumur kurang lebih lima atau enam tahun. Aku bisa mengingatnya dengan persis.

Pada waktu itu hari sudah mulai gelap dan Azan Maghrib sudah setengah jam yang lalu berkumandang. Aku bersama Ibuku berjalan melewati jalanan menuju kompleks rumahku. Kami habis pulang dari tempat kerabat. Sebelum masuk ke komplek perumahan tempat kami tinggal, kami harus melewati sebuah bangunan sekolah tua yang tidak lagi terpakai. Di sebelah sekolah itu, di belakang taman bermain ada rumpun bambu yang sangat tinggi dan lebat. Sudah lama aku dengar di daerah situ, terutama di rumpun bambu itu banyak “penghuninya”. Ibu berjalan hampir seperti menyeretku. Langkahnya semakin cepat saat melewati sekolah itu, namun mataku seperti diarahkan tertuju pada taman bermain yang ada di dekat rumpun bambu. Lama kuperhatikan satu persatu alat bermain di situ. Mulai dari ayunan, perosotan, palang bermain, bak pasir,dan lain-lain. Tiba-tiba aku melihat ayunan yang ada di situ bergerak sendiri, dan kemudian tampak perlahan-lahan pada ayunan yang bergoyang itu terbentuk siluet yang semakin lama semakin jelas. Sosoknya seperti wanita menimang bayi dengan posisi agak membelakangi . Aku masih bisa melihat lengkungan tangannya seperti menggendong sesuatu. Lirih aku mendengar sosok itu bersenandung. Melantunkan nada lagu Nina Bobo. Sesaat aku melihat lehernya hampir menoleh ke arahku, namun tiba-tiba lengan Ibu menyentak ku sambil menghardik “Kamu jalan cepat sedikit”. Aku pun menurut dan mencoba menyamai kecepatan langkah ibu.

Itu pengalaman pertamaku. Aku sampai sekarang tidak pernah lupa pengalam itu. Aku mencoba menceritakan pengalaman itu pada Ibu beberapa hari kemudian. Namun Ibu hanya menjawab “ itu tidak ada”, “Kamu salah lihat”, “Itu cuma bayangan mu” dan semacamnya. Aku berusaha menerima hal itu walaupun pikiranku malah mengatakan sebaliknya. Penglihatan mata ku tidak salah.

Indigo interdimensional, mungkin itu sebutan bagi jenis Indigo milik ku. Aku bisa melihat mereka, merasakan kehadiran mereka. Bahkan jika aku mau, aku bisa berkomunikasi dengan mereka. Setelah pengalaman melihat sosok di bekas gedung sekolah itu, semakin sering aku melihat mereka. Aku bisa melihat di dapur rumahku ada sesosok wanita bergaun merah panjang dengan muka yang menyeramkan sering hilir mudik. Kadang sosok itu membuat suara-suara dan keributan di dapur, sampai-sampai Ayahku sering mengira Ibu ku ada di dapur padahal Ibu ku sedang tidak ada disitu.

Kondisi ini membuatku frustasi. Ayah dan Ibu seperti tidak menganggap apa yang selalu kuceritakan. Mereka malah menganggap Aku bocah penakut, bahkan menduga aku punya masalah kejiwaan. Kadang pun aku merasa mereka juga takut. Hidupku sendiri mulai tidak tenang. Saat tidur aku berusaha keras memejamkan mata, walaupun sebelumnya dari jendela aku melihat sosok tinggi besar, berbulu hitam dengan mata merah menyala dan bergigi taring menatapku dari bawah pohon mangga di dekat jendela kamarku. Hampir tiap malam yang kualami adalah suasana horor. Aku tidak berani sendiri. Bahkan untuk kencing atau ke kamar kecil sekalipun aku minta ditemani. Aku tidak berani melihat ke arah-arah tertentu. Karena Aku tahu di arah itu penampakan mereka akan kujumpai. Kadang ada yang muncul dengan kepala terjuntai dari atas lemari. Kepalanya panjang menjulur ke arahku. Kadang ada yang menindihku berupa sosok nenek-nenek saat aku tidur. Membuat napasku sesak setengah mati dan badanku kadang kejang-kejang. Persis sakit ayan. Ayah Ibu ku membawaku ke dokter. Tentu saja dokter tidak menemukan penyakit ayan di tubuhku.

Lama-kelamaan aku tidak hanya bisa melihat mereka, tetapi juga mendengar jelas suara mereka. Suara seperti geraman, desahan berat, cekikik tawa, dengusan napas, atau benda-benda yang mereka gerakkan bisa kudengar dengan jelas. Sampai pada titik itu aku merasa hidupku adalah mimpi buruk. Mimpi buruk yang panjang dan melelahkan. Aku mencoba lebih dekat dengan Tuhan. Sayangnya hal itu tidak berpengaruh banyak. Mereka memang seperti sedikit memberi batas padaku. Tetapi mata ini tetap bisa melihat mereka. Suara mereka juga masih bisa terdengar. Bagi ku mimpi buruk itu tidak terhenti. Sampai pada satu titik aku merasa Tuhan seperti tidak ada. Bahkan dalam tidur, saat aku bermimpi aku pun bertanya “ Tuhan Engkau dimana?”
profile-picture
nira1234 memberi reputasi
Diubah oleh jeniussetyo09
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 61
MATA INDIGO - PENYEBAB


Diary Mata Indigo - Sebuah Cerita Indigo Interdimensional

Kenapa aku punya kemampuan melihat seperti ini. Kenapa aku tidak punya penglihatan normal saja. Semua pasti ada penyebabnya. Aku mulai coba mencari tahu dari literatur dan forum-forum yang ada di internet. Indigo apapun itu pasti ada penyebabnya. Jawaban itu tidak serta-merta kutemukan. Kebanyakan hanya berupa asumsi. Salah satu informasi yang kudapatkan Indigo Interdimensional itu ada beberapa penyebanya. Penyebab itu akan menentukan seberapa kuat kemampuan Indigo Interdimensional orang tersebut. Ada yang memiliki kemampuan tersebut karena memang dari lahir atau mengalami pengalaman mati suri, ada yang memang karena belajar atau mendalami supranatural, ada yang memang karena suatu kejadian tertentu membuat dia memiliki kemampuan indigo Interdimensional.

Kemampuan Interdimensional terkuat adalah karena bawaan atau memang orang tersebut pernah mengalami apa yang disebut mati suri. Orang yang pernah mengalami mati suri dianggap jiwanya sudah pernah menginjak alam sebelah atau alam orang mati. Padahal seharusnya apa yang sudah berada di alam orang mati tidak bisa kembali lagi. Terjadi anomali, jiwa orang itu kembali ke tubuhnya dan pengalaman itu membuat dirinya menjadi indigo. Tingakatan di bawah nya adalah orang yang menjadi indigo karena mengalami kejadian tertentu. Ada cerita tentang seorang presenter acara supranatural yang mengaku menjadi indigo setelah tidak sengaja menabrak pintu kaca otomatis di bandara. Semenjak itu dia mengaku bisa melihat makhluk halus. Tingkatan di bawah nya lagi adalah mereka yang memang belajar dan mendalami cara-cara tertentu agar bisa memiliki kemampuan interdimensional.

Lalu aku termasuk interdimensional yang mana? Aku tidak pernah punya pengalaman mati suri. Aku tidak pernah belajar menjadi indigo. Aku juga tidak punya pengalaman tertentu yang unik yang aku pikir layak untuk membuatku menjadi indigo. Rasa penasaran memenuhi hati dan pikiranku. Aku masih bepikir jika aku tahu penyebabnya aku bisa mengatasi ini semua, tapi sampai saat ini jawaban itu masih nihil. Aku sudah menyerah untuk bicara pada Ayah dan Ibu. Cerita dengan teman hanya malah akan membuatku ditertawakan dan tampak aneh. Ketika di tengah kebingungan itu Aku teringat pada Eyang Kakung, Kakek ku dari garis Ibu. Kakek ku tinggal di kota Y*gya. Aku pernah dengar Eyang Kakung bercerita dia pernah menghardik Genderuwo yang mengencinginya saat dia bertirakat di bawah pohon beringin. Apakah Eyang Kakung Indigo? Apakah Eyang Kakung mau mendengar ku? Atau malah bersikap seperti Ayah dan Ibu?
Diubah oleh jeniussetyo09
Lanjut gan, penasaran emoticon-Malu (S)
Geler Tiker dulu gan emoticon-Cool
lanjut brayy . .. penasaran jg
nyimak gan.
Thanks buat agan2 & sista yang udah nyimak.... update akan muncul beberapa jam lagi. Just calm, stay and keep support ya...
lebih cocok di sfth kayanya
Quote:


Se7....

But still...
Interesting 🤔...

emoticon-Toast
ninggalin jejak gan emoticon-Cendol (S)
Bnyk thread kyk gini ya skrg .. gw ikutan nyimak aja
Nitip sendal
nubi ikt nyimak
ikutan nyimak
sfth masih buka lo gan TS. tapi jangan lupa index ya kalau update emoticon-Hammer2
Boong ah ts nya.
Quote:

Thanks info nya Sob. Kalo bisa ajarin gimana caranya bikin index dong, maklum masih newbie nih. Hehehe...
Quote:


kalo nubie buru2 bikin trhead. keliatannya melanggar peraturan bro.

Untuk pendatang baru yang akan membuka sebuah Thread Khusus, mohon sebelum membuat thread tentang konsultasi atau semacamnya, harus aktif di Forum ini min. 1 (Satu) Bulan. Gunakan waktu itu untuk berkenalan dan membaur dengan members lain, dan biarlah para members yang menentukan layak atau tidaknya anda untuk membuat Thread Khusus. Setelah itu mintalah persetujuan Moderator untuk membuat Thread Khusus.
Thread Khusus dalam seminggu tidak reply oleh Thread Starter [TS], maka thread tersebut akan kami tutup, kecuali TS meminta waktu/izin terlebih dahulu.
Quote:


Thanks info nya Kaka. Selama ini ane cuma jadi silent reader doang. Aktif di kaskus juga cuma sesekali. Jika memang ada peraturan yang ane langgar, ane mohon maaf. Semata2 karena ketidaktahuan ane. Masih butuh banyak bimbingan dari suhu2 yang ada di sini. Tapi kalau suhu2 kurang berkenan newbie ikhlas jika lapak ini mungkin harus dibongkar. Mumpung belum banyak yang ane posting. Sebetulnya rencana ane mau rutin posting. Namanya juga diary. Kumpulan tulisan dari berbagai pengalaman dan cerita. Jika ada kata2 yang salah ane mohon maaf
ane paling demen ama yg beginian...
tapi pas udah baca jadi kagak bisa tidur dah...
wkwkwk
kayaknya ceritanya bakal seru nih. lanjuttt
Halaman 1 dari 61


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di