alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Catatan Pecinta Superman
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57b85d862e04c8d5128b456a/catatan-pecinta-superman

Catatan Pecinta Superman

Kisah ini juga di muat di wattpad.
Untuk update lebih cepat bisa lihat di link wattpadd berikut : Mengejar Superman - ver. Wattpadd

Bedanya yg di wattpad sama kaskus cm 1 yaitu di kaskus ane bisa selipin lagu-lagu asik biar berasa gregetnya.

Oke lgsg get to intro :

Ini kisah gue, anak Indonesia yang merantau ke Inggris demi mewujudkan obsesi gilanya, mengejar sang idola, Henry Cavill.
Ternyata semua tidak semudah yang gue bayangkan. Dengan bermodalkan uang seadanya yang dibawa dari Indonesia, visa terbatas dan bahasa inggris yang pas-pasan membuat gue harus bekerja keras demi bisa membayar uang sewa apartemen. Segala pekerjaan serabutan gue lakonin, mulai dari waitress restoran, jagain orang tua, tukang ngepel di kantor polisi, pengantar pizza bahkan gue pernah hampir dijadiin PSK. Gue pernah hidup luntang lantung karena nyasar selama 3 hari.
Di Inggris, gue punya beberapa teman. Diantara mereka, cuma Matt yang paling sering gue jadiin tempat curcol dan dia orang yang paling sering bantuin gue. Setelah menetap di Inggris selama setahun akhirnya gue pasrah akan tujuan awal gue. Gue udah ga mengharapkan ketemu idola gue lagi. Keinginan gue sekarang ini cuma satu, balik ke negeri asal gue tercinta, Indonesia. Setidaknya di Indonesia, gue bisa kerja dengan penghidupan yang layak. Di tengah keputusasa-an dan usaha gue demi ngumpulin duit buat beli tiket pulang, gue dapat kerjaan menggiurkan, jadi pembantu. Dan ternyata gue jadi pembantu di rumahnya Henry Cavill, orang yang selama ini gue kejar, yang selama ini gue cari sampai akhirnya bikin hidup gue seperti lagu Naff - akhirnya ku menemukanmu! Tapi lagi-lagi semua berjalan gak seperti yang gue bayangkan. Doi ga pernah ada di rumahnya karena lagi sibuk syuting Justice League di US. Gue gak nyerah begitu aja. Seperti yang sering gue bilang, bagi gue Henry itu bagaikan oase di tengah padang gurun. Bawaannya bikin adem en segar. Gue pun kerja sebaik-baiknya ngebersihin rumah Henry sampai akhirnya doi pulang dan ketemu gue! Saat itu gue berharap seperti Cinderella yang sebelumnya menjadi upik abu, sampai akhirnya bertemu dengan pangeran tampan dan mengubah hidupnya. Sayangnya, kenyataan berjalan lebih rumit dari kisah dongeng belaka
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Diubah oleh flamenyonyo
Kenalin nama gue Fika.
Gue baru setahun lulus kuliah dan sekarang sedang bekerja sebagai karyawan di salah satu perusahaan swasta.
Elo belum tahu kan? Tapi teman-teman gue udah pada tahu kalo gue ini superman lovers tahap akut.
Kecintaan gue sama superman berawal dari pertama kali nonton filmnya di televisi. Sejak itu di mata gue, Christopher Reeve adalah satu-satunya cowo terganteng di muka bumi selain Kotaro Minami.
Superman yang sekarang beda banget sama yang dulu. Di jaman ini, superman sudah berubah menjadi sosok yang lebih misterius, lebih complex dan lebih ruwet. Clark Kent era dulu dan sekarang emang sih masih ala-ala nerd gitu deh hanya saja kalo di jaman bahela kesan nerd-nya macem cupu, kutu buku, pokoknya enak dah untuk dijadiin bahan bully sedangkan Clark yang sekarang udah berubah drastis dimana nerd yang ditampilkan kesannya justru jenius, kritis, tegas dan ganteng.
Ehhhh... kok kebablasan sih.
Stop.... stop... ini kan mau ceritain kisah gue. Oke back to laptop...

Gue tergila-gila banget sama Henry Cavill, pemeran Man of Steel a.k.a Superman. Sebenarnya gue udah nge-fans sama doi sejak dia main di Immortal dan setelah doi memerankan Superman, gue mulai nonton film-filmnya yang lain termasuk The Man from U.N.C.L.E dimana di film tersebut doi sukses membuat hati gue berkecamuk tujuh hari tujuh malam.
Bagi gue, Henry Cavill itu seperti oase di tengah padang gurun Sahara. Sejak itu, gue mulai menetapkan hati dan membulatkan tekad untuk mengejar Henry Cavill alias Superman, pujaan hati gue ke inggris.
Gue mulai nabung sedikit demi sedikit dan berhemat sebanyak mungkin karena untuk bisa ke Inggris atau US setidaknya gue harus punya saldo mengendap di bank sebesar 50 juta! Hadeuhhh miris gue, jangankan 50 juta, ada 50rebu aja di saldo udah sukur.
Nasib karyawan seperti gue, gaji rasanya cuma numpang lewat.
Tujuan gue ke Inggris bukan cuma bisa ketemu Henners -panggilan untuk Henry- selama sehari atau dua hari tapi gue juga mau menetap disono jadi menurut coret-coretan jenius gue, setidaknya gue harus mencapai saldo 350 juta di rekening gue untuk mewujudkan obsesi gila ini!
Aduh pusing mak!

Demi tekad mengejar Superman, gue harus bisa! Gue gak mau keburu jadi nenek-nenek baru kesampean ketemu doi.
Penampilan gue dibilang jelek sih kaga. Postur tubuh gue tinggi menjulang, orang malah bilang gue itu sexy. Kalo urusan muka sih, so pasti gue lebih cakep dari Nicki Minaj! Sebenarnya pendapatan gue enggak kecil tapi emang gaya hidup gue yang konsumtif jadinya berasa duit gue ga pernah cukup.

"Fik, dipanggil bos." teguran Marco menghancurkan lamunan gue.
"Ishhh.... mo ngapain sih nih si bos rese" umpat gue dalam hati seraya masuk ke ruangan big boss.

30 menit kemudian....

"Air... air.... ambilin air" pinta gue di ruang pantry.
Ipul, office boy kantor yang kebetulan ada disana memberikan segelas air buat gue.
"Kepedasan mba?" tanyanya polos.
"Kepedasan jidat lo. Gue abis dari ruangan bos, pusing gua. Ada panadol ga?" protes gue sekenanya.
Ipul segera menuju rak yang terpasang dibagian kitchen set sambil berdiri menjijit.
Di serahkannya sekaplet panadol berlabel biru di meja makan.
"Eh pul, tumben lo disini. Biasanya udah ngerokok aja lo di tangga darurat." tanyaku heran.
"Lagi habis mba rokoknya, belom gajian lagi." jawab Ipul lemas.
Ck ck ckckck ipul.... ipul.... ujar gue sambil gelengin kepala.
(Ckckck segala padahal gue sama aja ama ipul, belon tengah bulan duit gue udah abis)
"Nih.... beli rokok sono" ujar gue seraya memberikan uang ke Ipul.
Ipul girang bagai kecebong ketemu kodok. Dia langsung mengucapkan terima kasih lalu segera pergi meninggalkan pantry buat beli gulungan tembakau kesukaannya.
Gue pun balik ke meja gue.

Baru duduk bentar, si bos rese manggil gue. Kalo udah masuk ruangan dia, kerjaan ga ada habis-habisnya.
Tipe bos gue ini adalah tipe emak-emak jemur baju dimana kalo gak diperas ampe airnya habis ga bakal puas.
Bos gue ini bisa dibilang pelitnya udah haram jadah banget, kerjaannya ngoceh, sumpah serapah, tiap kali tanggal gajian pasti mukanya suram berlipat-lipat kaya kantong lemak di perut. Ga ada yang damai sejahtera deh kalo yang habis dari ruangan dia.
Semua karyawan disini kerjanya merangkap tapi gajinya kaga diitung double, contohnya gue. Kerjaan gue sebenarnya accounting tapi merangkap jadi sales, tukang manggil ac, ngitungin gaji karyawan, kadang gue juga nge-bersihin apartemen si big boss kalo pembantunya ga masuk.
Dengan kelincahan dan kecerdikan gue menangani kerjaan sebanyak dan ga menentu itu, dalam waktu singkat akhirnya gue diangkat menjadi mensesneg perusahaan ini tapi gaji gue kaga naik, jangankan gaji, surat kontrak gue aja blom direvisi padahal gue udah setahun disini.
Karyawan lain juga banyak yang keluar masuk dan walau kerja gue masih seumur jagung tapi gue termasuk sebagai salah satu survivor di perusahaan bergengsi ini karena orang-orang yang sebelumnya duduk di posisi gue ga pernah nyampe setaon.
Entah kenapa.... tiap kali gue keluar dari ruangan big boss, pala gue pasti pusing secara yang disuruh banyak banget. Baru duduk, udah ditanyain "udah selesai, belom?", sarap kan tuh.
Alasan gue masih tetap bertahan dengan kegilaan ini cuma satu, utang kartu kredit! setidaknya berurusan dengan kartu kredit masih lebih horror daripada ngurusin boss sarap karena kalo ngurusin si boss gue masih dapat gaji.
Tagihan kartu kredit gue emang mencekik leher. Kalo mau di-umpamain, tingginya tagihan gue sama tingginya dengan heel louboutin gue. Gimana gak mencekik leher coba, baru bayar 15 juta habis itu gue pake lagi 20 juta.
Kalo dihitung-hitung gaji gue disini kecil tapi komisinya gede karena gue merangkap sebagai sales. Dalam sebulan minimal gue bisa dapat komisi 15 juta, gue pernah jackpot kena komisi 50 juta! Pasti kalian pada nebak-nebak kan gue jadi sales apa? Yang jelas sales jualan halal cuy...

Karena teringat tagihan kartu kredit otomatis misi gue nambah, bukan cuma harus cari duit 350 juta buat ketemu Henry Cavill di Inggris tapi juga harus cari duit buat lunasin semua tagihan kartu kredit gue.

Makjang! Pusing pala barbie!

Bersambung...
Diubah oleh flamenyonyo
Waktu lo baca kisah gue di part pertama, lo pasti mikir gue cewe banyak ngayal, ga bisa berpikir realistis.
Come on! Ke inggris cuma buat ketemu aktor, ga ada kerjaan banget, kaya anak kecil aja. Yess! Itu juga yang diomongin orang-orang ke gue bahkan orang tua juga ikut mencibir gue tapi bukan Fika namanya kalo goyah sama cibiran orang.
Persetan! sama omongan dan cibiran mereka karena yang ngalamin susah dan senang itu hidup gue.
Lo tahu, yang mencibir saat lo lagi dibawah adalah orang yang sama yang bakal memuji saat lo diatas nanti. Gue semakin yakin sama misi gue mengejar Superman ke Inggris. Sekali sudah bertekad, gue pantang mundur mas bro!
Untuk mencapai misi, gue punya dua strategi : menghemat pengeluaran dengan cara ngirit sesadis-sadisnya dan memperbesar pendapatan dengan cara cari kerja sampingan.
Yang paling berat dilakonin adalah : ngirit!

Sesuai judul, ngirit itu butuh perjuangan! itulah yang gue alamin selama 9 bulan ini. Perjuangan ngirit gue bagai ibu-ibu bunting yang lagi siap-siap buat ngelahirin. Setiap hari gue kudu latihan ngeden, nahan napas melihat tulisan-tulisan diskon yang terpampang besar, nahan napas lihat baju-baju Zara atau koleksi tas terbaru Salvatore Ferragamo, nahan napas lihat makanan yang enak dan nahan napas dari racun yang dibawain teman-teman gue.
Gue masih ingat ketika gue bawa bekal ke kantor dengan menu seadanya, indomie telor kornet seiprit dan nasi satu bekal penuh. Ketika teman-teman gue nge-rujak di kantor, gue minum air putih. 9 bulan gue haramkan tubuh gue menginjak mall, weekend gue isi dengan main ragnarok minta suhu-suhu nge-GBin hunter gue yang masih cupu.
Yang lebih parah waktu teman-teman gue ke Pattaya, gue di Ancol bejongkok dibawah pohon kelapa dengan pemandangan botol-botol Aqua yang numpang lewat di laut... inilah Pattaya gue, miris emang.
Gue kerja sambilan jadi SPG dan kasir di Starbuck. Pulang kantor gue mampir ke Plaza Indonesia gantiin teman gue yang pulang kampung tiga bulan, kadang kalo ada event PRJ gue jadi SPG mobil atau rokok. Semua gue lakuin sepulang dari kantor. Kadang si bos rese nyuruh gue lembur, dihh ogah. Dia mah suka bikin-bikin kerjaan, paling ga betah lihat gue santai sebentar. Selama 9 bulan gue jarang tidur untungnya waktu kecil gue rajin imunisasi di puskesmas dan nyokap gue sering kasih minum curcuma plus makanya tenaga gue kaya monyet, kaga bisa diam.
Selama 9 bulan pula, gue berhasil bikin bos gue pusing bayar komisi gue. Gue jualan macem muka tembok, siapapun gue tawarin ditambah lagi gue sampingan sebagai SPG jadi gue bisa nyolong-nyolong jualin produk bos gue ke om-om necis yang berduit. Terkadang para om-om tersebut tangannya kaya ga pernah di sekolahin, suka banget grepe-grepe, pertama sih pinggang atau lengan kelamaan menjurus sekitar daerah terlarang. Untungnya, amit-amit gue belom pernah berurusan sama om-om model begitu.
Eits... sebentar, gue ingat pernah ketemu sama om-om yang muka dan postur tubuhnya mirip Kim Jong Un. Dia nyamperin gue lalu gue jelasin deh tuh spek mobil yang dia mau. Sambil ngobrol, tangannya semula rangkul pinggang gue kemudian si Kim Jong Un mulai norak, dia keluarin dompetnya sengaja kasih lihat gue lembaran pink yang numpuk di sana dan beberapa deretan kartu ber-platinum buat bayar DP mobil. Sebelom tanda tangan, dia nanya no handphone gue en ngajak gue dinner sehabis selesai pameran.
Tak disangka tangannya si om gatel dan tiba-tiba terasa remasan di bokong gue. Iihh ini Kim Jong Un rasanya mau gue tampar bolak balik, untungnya perut gue lagi mules dan memang benar, Tuhan adalah pembela orang yang tertindas. Seketika....


Brotttt..... suara bom terdengar bagai iklan numpang tayang.


Saat itu, 5 orang yang menjadi saksi turunnya bom ke Hiroshima yaitu, gue, si kim jong un, supervisor gue, admin yang ngurusin surat/nota serta bagian payment. Dalam waktu hampir bersamaan, si empunya tangan gatel melepaskan diri dari bokong gue.
Lagi-lagi untungnya, bom gue meledak setelah tanda tangan dan kartu kredit di gesek. Bau ubi gosong sempat menyeruak dan tercium sedikit, maklum saking ngiritnya gue cuma makan ubi seharian dan nyokap juga belom sempat masak. Si Kim Jong Un berlalu dari stand tanpa melirik sedikitpun ke arah gue.
Udah ilfill kali dia.
Supervisor, admin dan bagian payment juga ga komen apa-apa soal kentut gue barusan padahal gue yakin mereka mendengar dan merasakan.
"Ah paling gue diketawain dibelakang. Bodo amat yang penting komisi gue dibayar karena gue bakal cabut ke Inggris en ga bakal ketemu mereka lagi" pikir gue.

Alhasil kerja keras gue berbuah.
Gue berhasil melampaui target 5x berturut-turut sebagai sales di kantor dan menjual 2 mobil di pameran PRJ. Gue berhasil melunasi semua hutang kartu kredit dan meng-gendutkan saldo sebesar 380 juta di rekening bank gue. Selama 9 bulan akhirnya gue terbebas dari ngeden yang menyiksa.

Gue mulai mencari-cari info tahap pengajuan visa. Bagai gayung bersambut, Marco berencana resign untuk melanjutkan studi ke Inggris.
Demi Tuhan! Jalan yang tadinya tertutup, sekarang seperti terbuka lebar buat gue. Gue pun menyampaikan niat yang sama ke Marco tanpa memberitahukan misi busuk gue sebenarnya ke Inggris.
Akhirnya setelah tahap pengajuan visa yang berat dan kerabat Marco di Inggris bersedia menjadi sponsor gue maka visa Inggris pun keluar!

Bayangan wajah Henry Cavill mengisi kepala dan relung-relung hati gue setiap malam. Gue ga sabar pengen cepat-cepat ketemu sang superman yang udah bikin gue tergila-gila seperti sekarang.

"Lois-mu akan datang, Hank!" teriak gue dalam hati.

Blup !! mati lampu...
Sialan, perusahaan lilin negara bikin gue sukses gak bisa tidur sampe subuh gegara nyamuk-nyamuk ganas kudeta darah gue.

Bersambung....
Diubah oleh flamenyonyo
gan cerita yg lain di update juga dong. yg ini juga jangan di kentangin ya. Seru!
Hai sis Fika, salken dulu lha...

Judulnya asli bkin tertarik. Apalgi I Love Superman too.
Gw g tau ini cerita bneran atau khayalan. Bodo amat lha. Yg penting ceritanya seru lucu greget n konyol juga.
Gaya bahasa dan pola tutur yg apa adanya bikin mudah nikmatin ni cerita.
Moga2 cerita Fika ini trus lanjut (g pk mogok sesuka hati TS nya) dgn apdet yg lancar jaya.

Oya numpang nyampah dikit Sis maaf klo jd menuh2in trid doank. Niatnya sich sbg salam sahabatan sesama Pecinta Superman

Catatan Pecinta Superman

Salam dari Krypton lha
Diubah oleh awayaye


Setelah sekian lama menunggu dan bolak balik kedutaan selama 2 bulanan akhirnya visa gue keluar juga. Gila banget dah! Baru mau berangkat aja udah perjuangan banget. Gue ga sabar sama apa yang bakal menanti di Inggris nanti. Gue dan Marco ngajuin resign di hari yang bersamaan dan karena itu kita berdua disangka kong-kalikong-kingkong sama anak-anak kantor termasuk bos gue yang rese. Mereka sih enggak ngomong langsung ke gue tapi yang namanya bisik-bisik selalu ga tau tempat dan gue sih bodo amat. Kira-kira kalo dihitung dari perjuangan ngumpulin duit sampe keluarnya visa Inggris, gue butuh waktu 1,5 tahun dimana yang bikin lama adalah nunggu komisi gue cair dari kantor. Gue gak rela sepeserpun dari komisi gue di makan si bos kutu kupret. Sejak pengajuan resign, gue dan Marco harus nunggu sebulan lagi baru bisa resign dengan alasan perusahaan butuh waktu buat cari pengganti.
Selama menunggu hari kebebasan tiba, gue mulai cari tahu deh tuh harga flat di South Kensigton karena gue juga berniat kerja disana. Marco tawarin gue kerja di Westminster tapi gue tolak. Gue ga minat kerja di distrik lain selain South Kensington, kenapa? karena Henry Cavill tinggalnya disono!
Walaupun gue masih belom tahu persis alamat doi tapi buat fans garis keras seperti gue, hal-hal yang kaya begini penting dan wajib tahu. Setelah berhari-hari konsultasi sama mbah dukun, Google, gue nyerah! Gile boq sewa disono mahal-mahal. Budget gue buat biaya hidup disono maksimal £1500 sedangkan sewa paling murah disono sekitar £2000-an! itupun belom termasuk bayar listrik, dll. Orang-orang yang tinggal di sono pada piara demit kali ya, duitnya banyak amat. Akhirnya dengan bantuan saudara Marco, gue dapat tempat tinggal di Willesden berupa sebuah apartemen ukuran studio yang biaya sewanya sekitar £850. Jarak dari sana ke Kensington cuma sekitar 30 menitan naik kereta. Nah saudara Marco ini yang banyak tolong gue selama di Inggris, namanya Matthias tapi biasa di panggil Matt.

Hari-hari pun berlalu sampai akhirnya hari yang ditunggu pun tiba. Di awal april inilah hari terakhir gue di kantor yang penuh kenangan suka dan duka di dalamnya, perusahaan pertama dan terakhir yang menerima gue setelah lulus kuliah. Gak disangka ada surprise party kecil buat gue dan Marco. Tapi dari sekian acara surprise yang disiapkan buat kita berdua, ga ada yang lebih surprise selain dengar info kalau penggagas acara ini adalah bos gue si kutu kupret. Bos gue juga selipin angpao buat gue, katanya buat nambah-nambah jajan di negeri orang. Gue senang dan terharu banget, jujur gue sedih harus berpisah sama teman-teman gue. Terutama sama bos gue, gue baru sadar kalo sebenarnya bos gue itu baik juga walaupun suka nyebelin dan semena-mena ternyata dia memperhatikan karyawannya. Dia bilang kalo gue adalah asistennya yang terbaik, dia juga bilang kalo gue bosan di Inggris gue bisa balik kerja lagi di kantor ini kapanpun. Dan yang paling menyentuh adalah, dia minta maaf sama gue dan Marco kalo misalkan ada salah. Gak kerasa air mata gue turun membasahi pipi melihat ketulusan dan kebaikan bos gue apalagi cuma gue yang diselipin angpao dari dia. Thank you Boss! ucap gue terakhir kali dengan hati sedih.

Malamnya,
Setelah sibuk packing dan menyiapkan 5 koper yang bakal dibawa, gue pun beranjak tidur lebih cepat karena gue ga mau perjuangan gue gagal cuma gara-gara ketinggalan pesawat.
Sebelum tidur, gue ingat sama angpao yang dikasih bos gue.
Gue cari2 tuh angpao di kamar gue yang berantakan.
Akhirnya ketemu juga.
"Lumayanlah buat jajan hari pertama di sana nanti " pikir gue
sambil memandang bungkusan angpao yang masih tersegel rapi.
Dengan beringas gue buka tuh angpao...

Hah? gue bengong.
Gue kocok-kocok tuh angpao.
Kosong. Kaga ada isinya selain sehelai kertas kecil yang jatuh ke lantai. Gue kucek-kucek mata gue. Gue angkat tinggi-tinggi angpao yang ada di tangan gue ke arah lampu, gue lihat ke bagian dalamnya.
"Beneran nih kosong! Atau angpao si bos ketuker yah?" pikir gue keras.
Namun mata gue tertuju ke helai kertas kecil yang jatuh ke lantai tadi. Gue ambil kertas yang tergeletak di sudut kaki ranjang.
Gue buka kertas tersebut...

APRIL MOP !

"Kimbekkkkkkkkkkkk !" argggh teriak gue penuh amarah.

Keesokan harinya...
Gue sampai di airport dan ketemu Marco di Soekarno-Hatta. 14 jam perjalanan kami dan akhirnya pesawat yang gue tumpangi mendarat di bandara Heathrow, London.
Gue keluar dari pesawat...
Untuk pertama kalinya kaki gue turun dan menjejakkan diri di tanah ini. Untuk pertama kalinya pula, gue merasakan hirupan udara yang amat berbeda dengan negara gue. Bersih, adem, dingin, itulah yang terlintas dipikiran gue. Semilir angin bertiup kencang menerpa rambut gue jadi acak-kadut.
Gue berlari kencang ke tengah dengan posisi berdiri ngangkang sambil merentangkan kedua tangan, berteriak "MERDEKAAA !!!"

Norak lu! ujar Marco sambil geplak pala gue.
Orang-orangpun melihat ke arah kami.

Bersambung... Part 4 - Kensington i'm here--> sementara bisa dibaca disini
Diubah oleh flamenyonyo
Quote:


Ane selesaiin cerita yg ini dulu gan. Cerita yg lain sebatas kisi-kisi dulu tp pasti ane selesaiin setelah kisah satu persatu habis
Wakakaka salam krypton.
Emang ganteng banget dah si cavill apalagi kl senyum, manis ky kue cucur.
Cerita ini pasti ane tuntaskan gan yang pasti petualangan ane mengejar superman penuh liku-liku.
Quote:


Wakakaka salam krypton.
Emang ganteng banget dah si cavill apalagi kl senyum, manis ky kue cucur.
Cerita ini pasti ane tuntaskan gan yang pasti petualangan ane mengejar superman penuh liku-liku.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di