alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/579745b5a09a39c1018b4578/cewek-aneh
Cewek Aneh
Quote:Cewek Aneh
Cover by: awayaye


Quote:Original Posted By tararahu18

INDEX
Part 1
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6
Part 7
Part 8
Part 9
Part 10
Part 11
Part 12
Part 13
Part 14
Part 15
Part 16
Part 17
Part 18
Part 19
Part 20
Part 21
Part 22
Part 23
Part 24
Part 25
Part 26
Part 27
Part 28
Part 29
Part 30
Part 31
Part 32
Part 33
Part 34




Part 1
"Brukk", suara keras itu membangunkan gue dari persemayaman tidur siang yang nyenyak ini. Setelah seminggu kosong, kamar yang berada tepat di sebelah kamar gue mulai menunjukkan tanda-tanda keberadaan penghuninya yang nantinya pasti akan membuat sedikit pergeseran menuju ketidaknyamanan untuk hari-hari kedepan.
Seminggu sebelumnya...
"Jadi nak Vio udah sesuai dengan kamar ini?". Tanya pemilik kos yang merupakan ibu-ibu berparas cantik ala Tamara Bleszynski.
"Udah buk, letak kamarnya saya suka." Jawab gue. Oiya kos gue ini campur antara cowok sama cewek, dengan bangunan dua lantai dimana lantai bawah dihuni oleh cowok dan bagian atas buat cewek. Penghuninya rata-rata oleh para karyawan kantoran daerah sekitar dan beberapa mahasiswa kayak gue ini.
"Yaudah deh kalau begitu ini kunci kamar nak Vio, kalau butuh bantuan apa-apa bisa tinggal panggil ibu dibelakang", jawab ibu kos yang masih cantik pada ukuran usianya sekarang. Satu lagi, rumah pemilik kos berada dibelakang kosan yang gak jauh dari kosan gue ini. Kalau teriak keras lumayan bisa kedengeran sama yang empunya kos ini.
"Oiya buk, kamar disebelah kamar saya ini masih kosong ya buk?", Gue nanya sambil nunjuk kamar yang gue maksud.
"Ooh itu, itu udah ada orangnya. Katanya sih dia balik seminggu lagi karena ada urusan dikampung. Orangnya asyik loh, kamu nantinya pasti cepat akrab dengannya." Jawabnya dengan senyum sedikit melelehkan hati gue, tapi gue lihat lagi ada yang aneh dengan senyum itu. "Ahh gausah dipikirin." Batin gue.
"Begitu ya buk, terimakasih ya buk atas bantuannya. Saya mau beres-beres dulu." Jawab gue sopan.
"Iya nak Vio, ibu kebelakang dulu ya. Sekali lagi kalau butuh bantuan tinggal panggil saja" jawab ibu kos dengan senyum termanisnya.
"Iya buk" jawab gue, dan ibu kos pun berlalu dan gue langsung masuk kamar buat beres-beres.
Untuk seminggu dari awal gue ngekos masih terasa damai-damai aja, gue cuman tiduran karena perkuliahan gue dimulai cukup lama dari kedatangan gue disini. Sampai akhirnya monster berisik dikamar sebelah mengganggu tidur siang gue sekarang.
Gue keluar kamar buat nyari tau apa yang terjadi di kamar sebelah. Gue lihat beberapa peralatan kamar beterbangan dari pintu kamar tersebut. "Pantesan ribut banget, kejadiannya kayak gini" batin gue.
"Mas, ngap..." ome omongan gue terhenti saat gue liat pemilik kamar tersebut dengan mulut yang terbuka. "Wat de fak, cantik banget." Ungkap gue dalam hati.
Oke yang bikin gue berperilaku kayak gitu dikarenakan penghuni kamar disebelah kamar gue itu seorang cewek cantik yang pastinya bikin kaum adam terhipnotis sementara karena kecantikannya. Cewek yang mengenakan baju kaos oblong dengan rambut diikat menambah kesan cantik pada dirinya sedang membersihkan kamar dengan cara yang cukup aneh. Ya melempar barang-barang yang mungkin tidak diperlukan keluar kamar.
"Mbak, ngapain ngelempar barang-barang gitu?" Gue nanya sama dia.
Dia noleh kebelakang terkejut dan langsung teriak "budeeeeeeeeeee......"

---
Reserved

Cewek Aneh

Part 2
"Budeeeeeeeeeee..." cewek tersebut teriak kenceng banget bikin kuping gue sakit. Gue yang masih bingung ngeliat tuh cewek karena gue tanya langsung teriak itu langsung ngeliat apa yang salah terhadap diri gue. Dan ternyata memang gak ada satupun yang salah sama diri gue. "Dasar aneh" batin gue.
Karena ribut-ribut plus penghuni kos beberapa ada yang keluar kamar ibu kos langsung datang menghampiri kami berdua.
"Ada apa toh Fris ribut-ribut gini?" Tanya ibuk kos pas baru sampai didekat kami.
'ini bude kok ada cowok disebelah kamar aku?"
"Loh memang lantai bawah khusus untuk cowok kan Fris." Ibu kos mencoba untuk menenangkan tuh cewek.
"Iya kan sebelumnya kamar ini memang gak dipake. Bude jadiin gudang makanya Friska milih kamar yang ini".
"Gudangnya udah bude pindahin kerumah belakang Fris, kan sayang kamar masih bagus gak dipake gitu" ibu kos menjelaskan .
"Iya kan...'
"Sudah-sudah jangan protes lagi. Lagian mas Vio orangnya baik kok. Iya kan nak Vio? Tanya ibu kos kearah gue.
"I iya buk", jawab gue gelagapan.
"Tapi budeeee..." tuh cewek melas.
"Udah gak ada tapi-tapian, kamu lanjutin aja kerjaan kamu. Nak Vio maaf ya Friska kelakuannya memang gini tapi sebenernya dia baik kok, dia mungkin kaget aja liat nak Vio karena sebelumnya dia sendiri disini. Sebelumnya kamar nak Vio itu dulunya gudang." ibu kos menjelaskan pada gue.
"Oh iya buk gapapa. Saya masuk kamar dulu ya buk ya" jawab gue sipan.
"Iya nak Vio" jawab ibuk kos dengan senyum manisnya.
Satu lagi yang pengen gue jelasin, kamar gue ini berada dibagian samping kosan yang cuma terdapat dua kamar yaitu kamar gue dan kamar tuh cewek aneh. Jadi gue pikir wajar aja dia kaget, oke gue maklumin.
Karena sebel gue nyoba buat tidur lagi sampai akhirnya gue bener-bener ketiduran. Sialnya tidur gue gak berlangsung lama karena pintu kamar gue digedor-gedor cukup keras. Karena kesel gue bukain pintu buat liat siapa yang gedor tuh pintu kamar gue. Pas gue buka gue kaget,
"Wat de fak... "
Keep update gan
Roman romannya seru nih,ijin ndeprok dimari yak emoticon-Cool
Btw salken gan emoticon-Shakehand2
masih anget , ijin bangun basecamp
kayaknya ceritanya seru nih.

saya doakan semoga TS diberi kesehatan dan rejeki lancar di RL nya.

semoga juga updatenya ga kelamaan dan ga ada yg jualan kentang


salam kenal
aduh makasi gan emoticon-Malu
salam kenal juga gan emoticon-Salaman

Cewek Aneh

Part 3
Hari ini aku balik ke kosan bude aku lagi buat ngelanjutin aktivitas perkuliahan yang cukup melelahkan buat hari kedepan. Aku menambah masa libur selama seminggu buat jagain ibu yang sakit di kampung dan syukurlah udah sehat lagi. Setelah lapor dulu sama bude sambil bawain oleh-oleh dari ibu buat bude aku jalan ke kosan samping karena memang disitu letak kamarku.
Aku memilih kamar itu karena dekat dengan rumah bude yang memang terletak di belakang kosan ini. Juga disebelah kamarku terdapat satu kamar yang dijadikan bude sebagai gudang buat nyimpan peralatan yang sudah gak dipake lagi. Jadi aku bebas mau ngapain lagian kamar atas udah penuh sama cewek dan lantai satu memang khusus buat cowok. Gapapa kok lagian kamarku terpisah disamling kos sama gudang.
Ada yang aneh dengan gudang sekarang, "kok lampunya nyala ya?" Gumamku dalam hati. "Ah mungkin bude lupa matiin lampu kali". Aku langsung masuk kamar dan segera membersihkan kamarku yang terakhir kali kutinggalkan masih kotor dan berserakan karena aku buru-buru balik ke kampung.
Sambil bersih-bersih aku membuang benda-benda kecil keluar kamar dan asyik menyapu lantai. Pada saat aku membuang beberapa botol susu kaleng yang kusimpan didalam kantong plastik keluar kamar sehingga menghasilkan bunyi yang cukup keras. Aku sendiripun kaget hehe. Aku berpikir mungkin aku menyebabkan ketidaktenangan di kos ini tapi udahlah palingan para karyawan belum pada pulang, lagian kan kamar aku jauh disamping.
"Mas ngap.." aku mendengar suara cowok yang datang entah dari alam mana dengan rambut gondrong acak-acakan bikin bulu kudukku merinding. Dia kayaknya kaget liat aku sampai-sampai omongannya terhenti, tapi aku lebih duluan teriak.
"Budeeeeeeeeeee..." aku manggil bude agar dapat bantuan bude dari cowok mengerikan ini.
Bude langsung datang ketempatku dengan tampang sedikit cemas, oke sedikit cemas -,-
"Ada apa toh Fris ribut-ribut gini?" Tanya bude padaku
'ini bude kok ada cowok disebelah kamar aku?"
"Loh memang lantai bawah khusus untuk cowok kan Fris." Bude mencoba untuk menenangkanku.
"Iya kan sebelumnya kamar ini memang gak dipake. Bude jadiin gudang makanya Friska milih kamar yang ini".
"Gudangnya udah bude pindahin kerumah belakang Fris, kan sayang kamar masih bagus gak dipake gitu" kata bude yang bikin aku kesel.
"Iya kan...'
"Sudah-sudah jangan protes lagi. Lagian mas Vio orangnya baik kok. Iya kan nak Vio? Potong bude sambil bertanya pada cowok mengerikan itu.
"I iya buk", dia jawab gelagapan, mungkin kaget karena kamar disampingnya dihuni cewek. Pasti bude gak ngasih tau pada tuh cowok huuh.
"Tapi budeeee..." aku coba memelas.
"Udah gak ada tapi-tapian, kamu lanjutin aja kerjaan kamu. Nak Vio maaf ya Friska kelakuannya memang gini tapi sebenernya dia baik kok, dia mungkin kaget aja liat nak Vio karena sebelumnya dia sendiri disini. Sebelumnya kamar nak Vio itu dulunya gudang." Bude menjelaskan. "Kann, belum dijelasin main ngasih orang kamar aja. Dasar bude" batinku.
"Oh iya buk gapapa. Saya masuk kamar dulu ya buk ya" jawab tuh cowok sopan.
"Iya nak Vio" jawab bude sambil senyum. "Dasar bude genit!" Batinku kesal.
Selepas tuh cowok monster berlalu masuk kamarnya aku langsung kekamar dengan tampang kesal karena bude. Bude masuk kekamar buat ngejelasin semuanya. Aku yang kesel plus marah sama bude langsung nahan napas biar bude takut dan mindahin tuh cowok dari kamar sebelah. Oiya aku kalau ngambek suka nahan napas buat ngancam orang-orang agar mau nurutin kemauan aku hehe.
"Friska, bude lagi butuh tambahan dana buat masuk sekolahnya Adit sayang. Jadi bude jadiin gudang sebelah buat kamar biar nambah pemasukan bude". Jelas bude.
Aku masih nahan napas kesal berharap bude berubah pikiran. "Friska, jangan tahan napas kamu! Baik, kamu mau apa biar bude kasih tapi tidak buat mindahin nak Vio. Kamar kita udah penuh semua dan kalau diusir kasihan dia."
"Benar juga," pikirku dalam hati. "Yaudah deh biarin aja deh tuh cowok. Ini kesempatanku buat minta sama bude peralatan gambar aku yang baru. Lumayankan, kapan lagi bude mau ngasih aku. Bude pelit." Pikirku dalam hati sambil tersenyum licik.
Aku buang nafas, huft capek juga nahan napas. "Oke aku akan terima dia tinggal disebelah, tapi ada syaratnya."
"Apa sayang? " Tanya bude.
"Bude beliin aku peralatan gambar aku yang baru, punyaku udah banyak yg rusak dan mulai habis. Lagian kan juga buat keperluan kuliah aku" pintaku sambil tersenyum memamerkan gigiku hihihi.
"Aduh kamu itu tidak berubah ya, baik. Tapi kamu jangan macam-macam lagi. Bude pergi dulu." Jawab bude pergi sambil memegangi kepalanya ala orang pusing, haha lucu juga.
"Horeeee" aku kegirangan sambil tiduran dikasur yang masih kotor sampai aku ingat aku sesang beres-beres kamar. Oke aku lanjutkan lagi tapi sekarang lebih tenang aku gak mau ganggu monster sebelah yang kayaknya udah tidur lagi, huh dasar kebo.
Saat mau nyapu lagi aku ingat mau bikin rak didinding buat nyusun buku-buku yang berantakan. Tapi masalahnya aku gak bisa, kalau minta bantuan pakde dia pasti belum balik kerja. Oiya monster disebelah kan cowok pasti dia bisa bantuin aku buat bikin rak, sambil kenalan juga soalnya dia ada manis-manisnya gitu hihi.
Aku keluar kamar menuju kesebelah buat bangunin si cowok buat minta bantuan hehe.
"Tok tok tok" aku mengetuk pintu gak ada sedikitpun jawaban.
"Tok tok tok tok" aku ketuk lagi dan masih gak ada jawaban sang monster.
Aku capek dan gedor-gedor pintu kamarnya sampai dia bukain pintu. Alhasil dia keluar dengan tampang lebih monster dari Monster tadi.
"Hehe halo...."
Quote:Original Posted By m0rpheus
kayaknya ceritanya seru nih.

saya doakan semoga TS diberi kesehatan dan rejeki lancar di RL nya.

semoga juga updatenya ga kelamaan dan ga ada yg jualan kentang


salam kenal


thanks gan doanya emoticon-Mewek
oke ane usahain gan emoticon-Ngakak
salam kenal juga emoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By ale.tomo
Keep update gan
Roman romannya seru nih,ijin ndeprok dimari yak emoticon-Cool
Btw salken gan emoticon-Shakehand2



awkay gan emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By tararahu18



awkay gan emoticon-Ngakak


Lanjooottt dong emoticon-Request

Part 4

"wat de fak!" Gue mengumpat dalam hati ngeliat yang gedor-gedor pintu kamar gue tuh si cewek tadi yang bikin ribut plus teriak pas liat muka gue kayak ada apa-apanya.

"Ngapain lo?" Gue nanya rada ketus karena masih kesal sama kejadian yang tadi. Tapi dianya malah senyum-senyum gak jelas.

"Kamu, punya palu gak?" Dia nanya sambil senyum-senyum yang masih tetep gak jelas.

"Gak punya, buat apaan?" Tanya gue

"Buat ngetuk pintu hati kamu yang keras bagai batu karang dilautan" dia jawab sambik terkekeh, "kalo kamu gak punya yaudah deh aku tanya bude aja, ntar aku balik lagi oke?. Tuh cewek ngibrit kabur langsung kebelakang gak peduli apa jawaban gue. Gue bengong.

Gue bingung tuh cewek kenapa, tadinya bikin ilfil sekarang berubah jadi sok manis dan nyuruh-nyuruh gue segala buat nungguin dia. Akhirnya gue masuk kamar lagi dan gak tau mau ngapain, kalo buat tidur gue udah males karena udah dua kali dibangunin. Akhirnya gue nyalain rokok kesukaan gue yaitu Djar*m s*p*r yang kata teman-teman gue rasanya kayak nangka. Gue bingung rasa nangka dari mana coba? Tapi gue syukur juga sih dengan begitu gak ada yang minta rokok gue hehe.

Setelah rokok sebat gue udah mau abis, pintu kamar gue kembali digedor oleh orang yang gue udah tau itu siapa. "Apaan lagi?" Tanya gue males-malesan.

"Ini palunya" dia jawab sambil pamerin tuh palu didepan kepala gue.

"Iya gue tau, trus lo mau pamer sama gue woy woy gue punya palu dan dia kagak" jawab gue sambil goyang-goyang ngangkat tangan, rambut gondrong gue berkibar-kibar.

"Hahaha kamu lucu" dia ketawa sambil ngerapiin rambut gue, "nah gini kan cakep, kalo tadi kayak monster hahaha. Yukk bantuin aku bikin rak" tambah dia sambil narik tangan gue kekamar dia.

Gue yang kaget karena kejadian barusan langsung berada dikamarnya karena tarikan tadi. "Tunggu! Ngapain sih lo minta bantuan sama gue dan langsung narik-narik gue tanpa persetujuan gue sebelumnya?"

"Bantuin aku, aku gak bisa makuin ke dinding nih. Karena kamu cowok kamu pasti bisa dan wajib bantuin aku!"

"Ogah!, Gue gak mau!"

"Bentar aja napa, aku males nungguin pakde buat bantuin lagian aku juga males udah beresin kamar terus bikin rak lagi" jawabnya manja.

"Gak mau! Apa untungya bagi gue bantuin lo?!"

"Harus mau! Kalo gak aku bakal tahan napas sampai kamu mau!" Jawab dia sambil nahan napasnya.

"Peduli gue apa?" Tanya gue, dia masih nahan napas.

"Gini ya cara lu ngancam orang buat nurutin lo?" Tanya gue, dia masih aja nahan napas gak mau jawab.

"Oke gue tungguin seberapa tangguh lo nahan napas" gue tertawa lucu juga sih dia keras kepala banget pengen diturutin sampai mukanya udah memerah haha.

"Iya iya gue bantuin!" Jawab gue nyerah udah kasihan liat dia sambil ngambil palu yang ada ditangannya. "gue pasangin dimana?"

"Horeeee, dari tadi napa" jawabanya seneng. "Di deket kasur aja, biar aku mudah ngambilnya soalnya mau aku taruh buku-buku" sambil nunjuk letak yang harus gue pasangin.

Yaudah gue langsung pasangin tuh rak, dia ngliatin gue masang sambil duduk dikursi diem aja. Gue sih gapapa dia diem karena udah males ngeladenin omongan dia. Sampai akhirnya gue udah selesai masangin tuh rak yang emang masangnya gak susah-susah amat.

"Udah nih" gue bilangin sama dia.

"Yeeey, makasih ya. Sekarang kamu boleh pergi" dia jawab sambil senyum kegue.

"Apa? Udah gue bantuin lo malah nyuruh gue pergi?"

"Terus kamu mau ngapain?. Udah buruan sana aku mau beresin kamar lagi!" Dia ngebentak gue.

Kuatkan hambamu ini tuhan. Tuh cewek bener-bener aneh perubahan sikapnya. Gue langsung pergi karena udah males diat mukanya dan masuk kamar gue dan berencana buat mandi biar nih kepala gue dingin dengan apa yang telah terjadi hari ini. Shit!.

...
Ijin nnda gan pnasaran ma nih story emoticon-Peace sklian bntu rate
ceritanya seru gan, ane ijin nenda yak
salam kenal gan emoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By rudiuciha13
Ijin nnda gan pnasaran ma nih story emoticon-Peace sklian bntu rate



silahkan gan emoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By atek.at
ceritanya seru gan, ane ijin nenda yak
salam kenal gan emoticon-Shakehand2



awkay gan. salam kenal juga emoticon-Shakehand2
hmm biasanya seru nih cerita yang ada cewe absurd kaya gini nih,keep update ye gan jangan sampe ceritanya putus ditengah jalan

btw salam kenal ya gan emoticon-Shakehand2
Kyk FTV gan...hahaha, keep update gan

Part 5

Selesai mandi gue bikin kopi dan sebat didepan pintu kamar sambil mainin gitar kesayangan gue. Gue mainin lagu Bento dari Iwan Fals dengan aransemen musik ciptaan gue sendiri, ya rada-rada gue bikin jazz yang memang merupakan aliran musik kesukaan gue.

Namaku Bento, rumah real estate
Mobilku banyak, harta melimpah
Orang memanggilku, bos eksekutif
Tokoh papan atas, atas sgalanyaaaaa

"Asyiiikk owyeeaaah!" Tuh cewek tiba-tiba dateng sambil nyambung tuh lagu dengan tangan diatas ala rocker. Sinting.

"Seneng ya gangguin gue?" Tanya gue kesal.

"Ceilleeeh gitu aja ngambek hahaha" jawabnya sambil duduk didepan gue. Dia bawa sebungkus gede cemilan.

"Lo mau ngapain?"

" Dengerin kamu main drum, serius kamu mainnya hebat lho" dia jawab dengan tampang dipolos-polosin.

"Wow anda hebat sekali nona, saya sedang memainkan piano dibilang main drum!" Gue bales jutek.

"Hahaha aku becanda kok, tapi serius kamu main gitarnya bagus" sambil ngacungin dua jempol kewajah gue. "Oiya kita belum kenalan, kenalin nama aku Friska, Friska Oktavia" dia nyodorin tangan ke gue buat salaman.

"Ooh gitu!" Jawab gue judes ngirauin tangan dia.

Dia bediri dan jalan satu langkah kearah gue dan "plakk!!" Kepala gue dipukul. "Kamu jahat banget sih! Diajak kenalan jabatan tangan aku dikacangin!" Dia teriak dengan tangan dipinggang.

"Sakit setan!" Gue jawab sambil ngelus kepala.

"Plakk!!" Dia mukul kepala gue lagi yang kali ini kena tangan gue yang masih ngelus kepala. "Ini lagi, bilang aku setan. Ini aku mau kenalan!!" Dia teriak-teriak dan kembali nyodorin tangan buat jabatan.

"Iya-iya gue nyerah. Nama gue Vio!" Sambil salaman sama dia.

"Nah gitu dong, kan pinter" dia kembali duduk ditempat semula. "Sekarang kita temen baik ya vio ya. Ini aku ada keripik kentang, kamu mau?" Dia senyum manis sambil pamer cemilan yang dia bawa tadi.

Gue bingung sama nih anak, barusan nabok kepala gue dua kali terus dengan tampang gsk bersalah bilang sekarang kita temen baik. Gue yakin nih anak otaknya korslet sehingga menyebabkan naik turun moodnya dalam hitungan detik aja.

"Kok diem? Kamu mau gak?" Sambil nyodorin keripik kentangnya.

"Iya deh, bagi dikit" sambil tangan gue mau ngambil keripik kentang. Tapi dia langsung tarik alhasil gue nangkep angin.

"Ini" dia ngasih gue satu keripik kentang. "Kalo kamu ngambil sendiri ntar ngambilnya banyak. Jadi aku ambilin" naruh keripik ditangan gue.

"Lo itu ya, bikin..."

"Udah ya aku kekamar dulu, capek ngomong sama kamu" dia motong omongan gue terus kabur kekamarnya sambil ketawa ketiwi kayaknya bahagia banget bikin gue kesel.

"Ya tuhan tabahkanlah hambamu ini dari setan yang mengganggu ". Batin gue kesel. Gue masih bengong plus kesel sama kelakuan tuh anak masih mandangin satu keripik kentang ditangan gue. Tuh keripik kentang gue makan daripada dibuang kan kasian gue beresin kopi sama gitar gue dan masuk kamar dengan sedikit bantingan pintu. Gue denger samar tu cewek ketawa dikamarnya.
...

Part 6

Oke kerja beres-beres kamar udah selesai, dengan sedikit bantuan dari cowok sebelah bikinin rak kamarku udah kelihatan lebih bagus karena udah gak ada lagi buku-buku yg berserakan. Awalnya memang susah minta bantuan tuh cowok, tapi dengan jurus andalanku dia akhirnya nyerah bantuin aku. Ngeliat dia selesai bikin rak aku ada ide jail buat dia bikin kesel yaitu aku langsung ngusir dia. Liat tampangnya kesel sama bengong itu lucu banget hahaha.

Ketika aku istirahat sehabis ngemil aku denger ada yang nyayi, aku liat itu dia. Yaudah, aku hampiri aja sambil bawa keripik kentang kesukaanku. Awalnya niat aku mau berterimakasih sambil memperkenalkan diriku tapi aki gangguin dia nyanyi sambil nyambung lagu yang dia mainin. Dia kesel, lucu banget hahaha.

Setelah ngomong dikit dengan dia yang selalu jawab dengan kesel aku memperkenalkan diri padanya. Awalnya dia gak mau kenalan tapi aku pukul deh kepalanya, dua kali lagi hihi. Akhirnya dia mau. Cowok gondrong yang jadi tetanggaku ini namanya Vio, judes tapi aku liat dia mahir main gitar. Keren sih.

Haha wajahnya itu lho lucu banget ketika aku mukul kepalanya, siapa juga yang nyuruh ngacangin jabat tangan aku, aku kan kesel hehe. Akhirnya timbul rasa jahil ku padanya. Aku tawarin dia keripik kentang kesukaanku, ternyata dia mau. Tapi pas dia mau ngambil aku tarik lagi dan ngambil satu keripik terus aku taruh ditangannya. Aku bilang kalo dia ngambil sendiri entar dia ngambilnya banyak. Dia bengong lagi plus kesel dan itu lucu banget hahaha.

Pas dia mau ngomong aku potong omongannya dan bilang aku capek ngomong sama dia dan langsung masuk kamar. Kayaknya dia makin kesel, dan dia beresin kopi sama gitarnya buat masuk kekamarnya. Aku sih ngintipin dia dari jendela kamar aku liat keripik kentang masih ditangannya dan dia makan sambil masuk dan banting pintu. Hahaha lucu banget bikin dia kesel. Tapi kayaknya dia orangnya seru deh.

Setelah dia banting pintu kayaknya dia tidur karena gak kedengeran apapun dikamarnya, dasar kebo. Yaudah akhirnya aku mandi dan tidur, capek habis beresin kamar.

...